Rivalitas Liga Premier

Itu Liga Primer tidak kekurangan hiburan dan, sebagai liga terbesar di sepak bola Eropa saat ini, diperkirakan akan ada persaingan.

Tidak diragukan lagi, Premier League sangat kompetitif, namun persaingan terbaik membawa segalanya ke level yang lebih tinggi. Persaingan ini menambah persaingan kegembiraan dan gairah ke pertandingan, saat penggemar dari kedua belah pihak menunjukkan dukungan dan dukungan mereka untuk tim mereka.

Selain sebagai produk dan permainan, Liga Premier berarti gairah atau agama bagi banyak penggemar yang timnya belum berada di puncak liga dalam beberapa tahun terakhir atau belum melihat kesuksesan ‘anak-anak besar’.

Beberapa rivalitas Liga Inggris tidak dimainkan dalam beberapa tahun terakhir karena salah satu tim tersingkir dari divisi elit atau kedua tim tidak lagi berada di Liga Inggris.

Begitu banyak faktor yang berkontribusi terhadap persaingan ini, baik itu nama besar, transfer uang dalam jumlah besar, atau kedekatan geografis, atau bahkan sejarah, persaingan ini telah menjaga kecemerlangan Premier League tetap hidup.

Beberapa persaingan Liga Perdana yang paling terkenal termasuk Derby London Utara antara Arsenal dan Tottenham Hotspur, Derby Manchester antara Manchester United dan Manchester City, dan Derby Merseyside antara Liverpool dan Everton.

Berikut ini beberapa persaingan terbesar dalam sepak bola Inggris.

10. Manchester United vs Leeds United

Saat ini, ini adalah salah satu rivalitas yang sudah tidak aktif lagi di Liga Inggris. Rivalitas antara Leeds United dan Manchester United terkadang dijuluki rivalitas Mawar.

Ini hanyalah persaingan yang dimainkan antara dua klub Inggris Utara dan berasal dari persaingan yang kuat antara wilayah bersejarah Lancashire dan Yorkshire, yang diyakini berasal dari Perang Mawar abad ke-15.

Meskipun kota Leeds dan Manchester berjarak 64 km, tradisi ini tetap dijunjung tinggi dan semangat persaingan antara kedua klub masih terlihat jelas.

Sementara itu, penelitian independen yang dilakukan oleh Sensus Penggemar Sepak Bola menunjukkan bahwa, dalam sepak bola Inggris, baik Leeds maupun Manchester United berada dalam tiga klub teratas berdasarkan jumlah klub yang menganggap mereka sebagai rival.

Pada tahun 1970-an, persaingan kedua tim melampaui Old Trafford dan Elland Road. Permusuhan menjadi semakin intens selama bertahun-tahun dan pada saat itulah hooliganisme sepak bola Inggris mencapai puncaknya.

Saat kedua tim bertemu, banyak orang yang sering terluka dalam bentrokan fans, namun kekerasan antar fans klub telah menurun tajam sejak saat itu, berkat diperkenalkannya Liga Premier dan langkah-langkah ketat untuk memerangi kekerasan.

Meskipun Manchester United tetap berada di Liga Premier sejak didirikan, Leeds United telah beberapa kali terdegradasi. Tim Leeds terdegradasi dari Liga Premier pada tahun 2004 dan tidak kembali ke eselon teratas hingga tahun 2020.

Meski fans Leeds masih menganggap Manchester United sebagai rival utama mereka, fans Manchester United punya rival lain yang harus dihadapi saat ini – dengan Liverpool menjadi rival utama mereka.

Sementara itu, persaingan kembali terjadi pada musim Liga Premier 2020-21, menyusul promosi Leeds United setelah memenangkan Kejuaraan EFL 2019-20, dengan pertemuan pertama kedua tim setelahnya berakhir 6-2 untuk Manchester United, diikuti dengan hasil imbang 0-0. dalam pertandingan terbalik di Elland Road.

Membaca:  10 besar transfer terbaik di Liga Premier saat ini.

Kedua tim bisa saja menjadi rival sengit di masa lalu, namun dalam beberapa tahun terakhir, Manchester United terus mendominasi mereka setiap kali bertemu.

9. West Ham vs Millwall

Inilah satu lagi rivalitas yang sudah lama tidak dimainkan di Premier League. Yang satu ini, antara Millwall dan West Ham United, adalah salah satu yang paling lama dan paling pahit dalam sepakbola Inggris.

Kedua tim, dengan nama Millwall Athletic dan Thames Ironworks saat itu, keduanya berasal dari East End of London dan berjarak kurang dari tiga mil.

Pertemuan pertama di antara mereka terjadi di Piala FA 1899–1900. Pertandingan ini secara historis dikenal sebagai derby Dockers, karena kedua kelompok pendukungnya sebagian besar adalah pekerja dermaga di galangan kapal di sungai Thames.

Tim-tim tersebut biasanya berkompetisi di divisi yang berbeda, hanya menghabiskan 12 musim di tingkat yang sama di Football League. Meski begitu, gairah derby tetap bertahan dan kedua kubu suporter masih menganggap klub lain sebagai rival utama mereka.

Mereka terakhir bermain melawan satu sama lain di musim Kejuaraan 2011-12. Pada musim 2023-24, West Ham bermain di Liga Premier, dan Millwall bermain di Championship, dan tentunya berharap untuk bermain melawan The Hammers di Liga Premier di masa depan.

8. Newcastle vs Sunderland

Pertandingan yang melibatkan Newcastle dan Sunderland lebih dikenal dengan nama derby Tyne–Wear atau derby Timur Laut. Selain sebagai laga derby lokal, ini merupakan laga yang sarat akan gairah.

Berbasis di timur laut Inggris, dua kota Sunderland dan Newcastle hanya berjarak 19 km. Sunderland memainkan pertandingan kandangnya di Stadium of Light, sementara Newcastle menjadikan St. James’ Park sebagai tempat pertandingan kandangnya.

Pertemuan pertama kedua belah pihak terjadi pada tahun 1883, dengan pertandingan kompetitif pertama adalah pertandingan Piala FA pada tahun 1888, yang dimenangkan Sunderland 2-0 atas Newcastle East End.

Kedua tim bertemu secara konsisten di Liga Inggris antara tahun 2010 hingga 2016, sebelum Newcastle terdegradasi di akhir musim Liga Inggris 2015/16. Namun, Blacks Cats bergabung dengan mereka di Championship pada musim berikutnya dan belum bisa kembali ke divisi elit sejak itu, sementara The Magpies telah kembali dan kini berada di eselon teratas Liga Premier.

7.Tottenham Hotspur vs Arsenal

Tidak diragukan lagi, persaingan antara Arsenal dan Spurs sudah ada sejak lebih dari 100 tahun yang lalu dan bermula sejak Arsenal tiba di London Utara.

Pada tahun 1908, Arsenal, demikian sebutan akrabnya sekarang – memulai kehidupannya sebagai Dial Square sebelum mereka berganti nama menjadi Royal Arsenal dan kemudian menjadi Woolwich Arsenal dan kemudian menjadi The Arsenal – adalah rival terberat Tottenham Hotspur.

Membaca:  Mengapa Sancho kesulitan sejauh ini di United dan mengapa Ten Hag bisa mengubahnya

Satu-satunya perbedaan nyata antara persaingan dulu dan sekarang adalah bahwa Arsenal berbasis di London Selatan.

Namun, ini adalah rivalitas terbesar di London Utara di Premier League saat ini dan pertandingan yang selalu dinantikan banyak penggemar di setiap musim.

6. Manchester United vs Manchester City

Sejak tahun 2010-an, persaingan antara Manchester United dan Manchester City telah menjadi salah satu persaingan paling sengit dan bersejarah di Liga Premier.

Ini adalah pertandingan yang dianggap sebagai “Derby Manchester” dan pertarungan untuk mendapatkan kebanggaan dari Kota Manchester selalu dipertaruhkan ketika keduanya bentrok.

Manchester United selalu mendominasi pertandingan ini di masa lalu, namun sejak pengambilalihan City oleh raja Abu Dhabi Sheikh Mansour bin Zayed Al Nahyan pada tahun 2008, banyak hal telah berubah dan tim biru Manchester terus tersenyum sejak saat itu.

Manchester City telah memenangkan tujuh gelar Liga Premier sejak pengambilalihan Abu Dhabi, sementara Setan Merah kesulitan untuk mempertahankan gelar tersebut dalam satu dekade terakhir.

Kedatangan Pep Guardiola meningkatkan nasib tim Manchester City dan terlihat jelas dari cara mereka mendominasi pertandingan ini selama beberapa tahun terakhir.

5.Everton vs Liverpool

Kedua rival sekota ini mempunyai derby papan atas terlama di Inggris, dengan pertandingan resmi pertamanya dimainkan pada 13 Oktober 1894.

Permainan antara kedua tim telah dimainkan terus menerus sejak musim 1962-63. Sebagian dari persaingan ini disebabkan oleh kedekatan kandang kedua klub, yang berjarak kurang dari satu mil dan saling berhadapan di Stanley Park. Everton memainkan pertandingan kandangnya di Goodison Park, sementara Liverpool memainkan pertandingannya di Anfield.

Baik Liverpool maupun Everton telah berada di Liga Premier sejak didirikan pada tahun 1992 dan secara konsisten bertemu selama periode tersebut.

Pertandingan antara kedua belah pihak, selain disebut derby Merseyside, juga secara tradisional disebut sebagai “derby persahabatan” karena banyaknya keluarga di kota yang memiliki pendukung Everton dan Liverpool, dan pertandingan tersebut tetap menjadi salah satu pertandingan yang paling sering dimainkan. yang mana pemisahan penggemar total bukanlah suatu hal.

Tidak diragukan lagi, Liverpool mendominasi pertandingan ini dalam beberapa tahun terakhir dan lebih sukses dibandingkan rival mereka baik di dalam maupun luar negeri.

4. Birmingham City vs Aston Villa

Dalam sepak bola Inggris, meski disebut derby Kota Kedua atau Derby Birmingham, bentrokan antara Aston Villa dan Birmingham City cukup intens. Pertama kali diperebutkan pada tahun 1879, kedua lahan tersebut dipisahkan sekitar 3,9 km.

Meskipun Villa telah menikmati banyak kesuksesan, keduanya tidak bertemu di Liga Premier sampai The Blues promosi ke divisi teratas pada tahun 2002. Tim yang baru dipromosikan memenangkan kedua derby, masing-masing 3-0 dan 2-0.

Patut dicatat bahwa pada pertandingan bulan Maret 2003 di Villa Park, dua pemain Villa dikeluarkan dari lapangan – Dion Dublin karena melakukan sundulan terhadap pemain Blues Robbie Savage dan Joey Guðjónsson karena melakukan tekel dua kaki yang ceroboh terhadap Matthew Upson. Usai drama di lapangan, para suporter bentrok di luar Villa Park.

Membaca:  Qatar 2022: Pertandingan Penyisihan Grup Piala Dunia Yang Tidak Mau Anda Lewatkan

Kedua tim bertemu di Liga Premier beberapa kali dan satu insiden penting di era Liga Premier mereka di awal tahun 2010-an adalah penunjukan mantan manajer Birmingham City Alex McLeish sebagai orang yang bertugas di Villa.

Reaksi dari kedua kelompok pendukung adalah kemarahan dan McLeish nyaris tidak bertahan di Villa Park, sementara Birmingham sudah tidak memainkan pertandingan Liga Premier selama beberapa musim.

Sementara itu, kedua klub memiliki sejarah rivalitas yang sengit meski saat ini berada di divisi yang berbeda. Masih banyak darah buruk yang ada.

3.Chelsea vs Arsenal

Persaingan Chelsea dan Arsenal kembali terjadi di awal abad ini, berkat kedatangan Jose Mourinho di Liga Premier untuk bersaing dengan Arsene Wenger dan Alex Ferguson yang sudah mapan.

Ini adalah pertemuan antara dua tim dari London – Arsenal (Utara) dan Chelsea (Barat). Karena menjadi rival sekota, kedua kubu pendukung dan pemainnya tampaknya tidak saling menyukai dan pertandingan yang melibatkan kedua belah pihak biasanya berlangsung intens.

Selama bertahun-tahun, persaingan ini berkembang menjadi persaingan serius antara tim dan penggemar baik di dalam maupun di luar lapangan. The Gunners mungkin merupakan kekuatan yang harus diperhitungkan dalam 15 musim pertama Premier League, namun The Blues telah melampaui mereka dengan beberapa kemenangan gelar di tahun-tahun berikutnya.

2.Liverpool vs Manchester City

Liverpool vs Manchester City tidak dapat disangkal merupakan persaingan Liga Premier modern terbesar. Hal itu menjadi sesuatu yang menyusul daya saing kedua kubu dalam beberapa tahun terakhir. Namun, ini bukan pertandingan seperti Liverpool v Manchester United yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mendukungnya.

Lebih penting lagi, Jurgen Klopp dan rekannya di Manchester City, Pep Guardiola, dianggap sebagai rival dan mereka tampil baik dalam bersaing satu sama lain di Liga Premier selama beberapa tahun terakhir.

Di antara kedua tim ini, beberapa permainan monumental telah dihasilkan di lapangan dalam lima tahun terakhir ini. Meskipun pertandingan mereka berjalan ketat, City telah mendominasi Liga Premier dengan satu-satunya kegagalan adalah satu-satunya gelar Premier bagi Liverpool di masa kepemimpinan Guardiola yang dominan.

1.Manchester United vs Liverpool

Tidak diragukan lagi, persaingan terbesar di Liga Inggris adalah Manchester United vs Liverpool. Mereka adalah dua klub paling sukses di Liga Premier, dua klub dengan dukungan terbanyak di negara ini, dan sebagian besar, di seluruh dunia, dan mereka hanya berjarak 30 mil saja.

Ini adalah fakta yang diketahui di barat laut Inggris bahwa terdapat kebencian yang nyata antara kedua belah pihak dan sering kali terjadi transfer di dalam dan di luar lapangan.

Selama masa buruk Liverpool, Manchester United berkembang pesat, tetapi sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson, The Reds menjadi lebih sukses dan kini lebih menjadi penantang gelar dibandingkan tim Manchester.

 

Share.
Leave A Reply