...

Brentford FC menjadi tim Premier League ke-50 saat meraih promosi ke Premier League setelah memenangkan playoff Sky Bet Championship pada musim 2020/21.

Musim debut mereka juga sama impresifnya. Sebelum Brentford, sudah delapan tahun sejak klub yang dipromosikan ke Liga Premier melalui playoff Championship selesai di atas tempat ke-15. Brentford datang dan dipimpin oleh manajer Denmark Thomas Frank, finis setinggi ke-13.

Penampilan buruk di bulan Oktober dan November dan penampilan buruk lainnya di Januari dan Februari menimbulkan kekhawatiran tentang keselamatan mereka tetapi mereka telah pulih. Frank juga mendapat nominasi untuk manajer Liga Premier tahun ini sebagai pengakuan atas pekerjaan yang dia lakukan dengan klub dan sekarang, klub Liga Premier menyadari bahwa ada pemain baru di lapangan.

Namun, bisakah mereka memperbaiki finis ke-13 mereka dari musim sebelumnya?

Berikut analisis apa saja yang harus mereka lakukan untuk finis di 10 besar Premier League musim 2022/23.

Tinjauan kampanye Brentford’s di Liga Premier 2021/22

The Bees masuk untuk pertama kalinya di Liga Premier dengan cerdik. Tim biasanya akan berbelanja secara royal pada penandatanganan saat mereka bersiap untuk menjawab tantangan dan ambil bagian di sepakbola Inggris yang terbaik. Brentford hanya menandatangani tiga pemain sekaligus menjaga inti dari tim yang berjuang untuk promosi musim lalu.

Juga, seperti di musim Kejuaraan terakhir mereka, mereka bermain untuk Ivan Toney yang mencetak 12 gol di Liga Premier. Tetapi mereka memiliki lima pemain yang menciptakan tiga atau lebih gol di liga untuk tim yang menunjukkan dorongan Frank untuk memastikan bahwa semua orang di tim berkontribusi dengan upaya yang berguna untuk memenangkan pertandingan yang diperlukan untuk mempertahankan mereka di liga.

Mereka juga fokus pada bola mati untuk menciptakan sebagian besar peluang mereka yang menghasilkan gol dan ini sangat terbantu dengan penandatanganan Christian Eriksen. Penampilannya sangat baik dan itu membuat Brentford menyelesaikan musim sebagai tim dengan peluang terbanyak kedua yang diciptakan dari situasi bola mati.

Frank juga tidak segan-segan mengganti taktik agar sesuai dengan lawan yang berbeda. Dia memulai dengan formasi 3-5-2 yang membuatnya hanya kalah satu kali dari tujuh pertandingan pertamanya musim ini. Dia mempertahankannya selama 20 pertandingan berikutnya tetapi mengubah keadaan selama pertandingan sesuai dengan cara lawannya bermain.

Dalam 11 pertandingan terakhir musim ini, ia beralih ke 4-5-1 untuk meraih tujuh kemenangan dari pertandingan-pertandingan yang berkontribusi pada keselamatan mereka di liga. Frank juga memilih untuk memainkan gaya serangan balik klasik di Liga Premier, membuat Brentford jarang mendominasi penguasaan bola tetapi lebih sering menguasai bola daripada lawan mereka.

Ke-18 kekalahan mereka di liga adalah perjuangan yang sulit tetapi itu semua adalah pertempuran yang menurut kesaksian lawan mereka dinyatakan sulit. Ini memberi Frank banyak hal untuk direnungkan dan seperti semua manajer, dia akan mulai dengan perubahan skuad.

Menyingkirkan sindrom musim kedua

Ada dua elemen utama yang terlibat dalam mengamankan posisi 10 besar di liga mana pun. Yang pertama adalah kepercayaan diri bahwa mereka pantas masuk dalam liga. Inilah perbedaan antara bertemu lawan mereka di tengah jalan untuk memberi mereka pertandingan yang sulit dan bermain untuk tidak kebobolan gol yang biasanya berakhir serba salah untuk tim dengan mentalitas itu.

Berikutnya adalah mencetak lebih banyak gol, yang berarti Frank harus mengumpulkan lebih banyak pencetak gol untuk mendukung Toney. Dia melakukannya dengan baik dengan membuat tim secara keseluruhan menciptakan banyak peluang tetapi 48 gol dalam 38 pertandingan berarti mereka mencetak rata-rata 1,3 gol per pertandingan. Itu hasil yang buruk untuk tim yang ingin berada di 10 besar.

Tetapi Frank harus berhati-hati karena sindrom musim kedua adalah efek samping dari mengadopsi elemen-elemen ini ke dalam permainan mereka.

Sindrom musim kedua adalah dorongan bahwa tim baru, yang bertahan dari penurunan di musim promosi mereka, merasa perlu untuk mencoba melakukan sesuatu yang berbeda dari musim sebelumnya. Melakukan hal yang sama dan mengharapkan hasil yang berbeda adalah sesuatu yang gila, tetapi bahkan lebih berbahaya melakukan hal-hal yang sama sekali berbeda dari apa yang dilakukan di musim lalu.

Sebelum Frank masuk ke pasar transfer, dia perlu memastikan bahwa timnya tidak terlalu percaya diri dengan kemampuan mereka atau terlalu banyak berubah dari jalur mereka dan menjadi mangsa sindrom musim kedua yang terkenal.

Dorongan untuk memperbaiki apa yang tidak rusak akan kuat dengan tim saat mereka meninjau musim mereka dalam persiapan untuk memasuki musim yang baru. Tetapi Frank harus yakin bahwa perubahan apa pun yang dia buat tidak akan membawa tim menjauh dari gaya yang membuat mereka meraih tujuh kemenangan dari akhir Februari hingga Mei untuk tetap berada di papan atas.

Strategi Transfer Brentford: Posisi yang harus diperkuat

Frank akan mati- matian untuk mempertahankan Eriksen yang telah membuktikan kepada dunia bahwa dia masih bisa bermain sepak bola di level tertinggi. Banyak yang mengincar pemain tersebut dan siap menerkam dan Frank tidak dilindungi dengan sumber daya yang cukup untuk meyakinkan pemain berusia 30 tahun itu untuk tetap berada di Brentford Community Stadion.

Sementara Frank berjuang untuk mempertahankan Eriksen setidaknya untuk satu musim lagi di klub, dia juga harus berusaha memperkuat posisi bek sayap, bek tengah, dan menyerang.

Terlepas dari upaya dan bakat terbaik Bryan Mbeumo, dia belum terlihat seperti materi Liga Premier. Seorang striker baru yang diberikan kompetisi di depan saat ia bermitra dengan Toney pasti akan mengeluarkan yang terbaik dalam dirinya sambil memberi Brentford lebih banyak pilihan untuk mencetak gol.

Gelandang lain diperlukan untuk tim saat mereka menuju musim baru Liga Premier. Mereka kekurangan gelandang bertahan yang baik yang dapat menghubungkan pertahanan dan serangan dan bahkan jika mereka berhasil mempertahankan Eriksen, mereka akan kesulitan untuk menguasai bola seperti yang mereka tunjukkan saat melawan banyak tim musim lalu.

Namun, menurut komentar Frank di akhir musim, The Bees akan bertindak cerdik tentang bisnis mereka di musim panas seiring dengan tujuan utama mereka adalah mempertahankan setiap pemain yang bermain untuk mereka di musim 2021/22 sambil menambahkan satu atau dua bala bantuan lagi.

Masih harus dilihat posisi apa yang akan mereka perkuat, tetapi Brentford pasti berada di jalur yang benar untuk finis di 10 besar musim depan.

Share.

Leave A Reply

Seraphinite AcceleratorOptimized by Seraphinite Accelerator
Turns on site high speed to be attractive for people and search engines.