AFC Bournemouth kembali ke Liga Premier untuk kedua kalinya setelah terdegradasi di musim 2019/20.

Kembalinya mereka kali ini tidak sehebat musim 2014/15 yang membuat mereka menyingkirkan setiap lawan di Championship untuk merebut gelar dan menyegel promosi ke Liga Premier.

Gaya yang sama itulah yang membuat mereka bertahan di liga dan bahkan membuat mereka finis di peringkat kesembilan di musim 2016/17 hingga situasi mulai berantakan bagi Eddie Howe, manajer saat itu, di musim 2019/20.

Terlepas dari itu, mereka telah kembali ke papan atas Liga Inggris dan akan kembali dengan Scott Parker di pucuk pimpinan, yang pengalaman satu-satunya di Liga Premier tidak ada artinya bagi manajer muda itu.

Bournemouth di Kejuaraan 2021/22

Itu adalah perjuangan bagi the Cherries di musim Kejuaraan yang baru saja berakhir. Mereka bermain seperti membawa beban dunia di punggung mereka – harapan penggemar terkadang terasa seperti itu untuk klub – dan terus-menerus diingatkan oleh memoar malam di tahun 2015 ketika Bournemouth memenangkan gelar divisi dua di stadion Vitality.

Mereka bekerja keras untuk finis kedua di log kali ini, dua poin di belakang pemenang Fulham, sementara juga mempertahankan pertahanan terbaik di liga. Mereka hanya kebobolan 39 gol dalam 46 pertandingan yang mereka mainkan dan penggemar akan berterima kasih kepada pengaturan pertahanan Parker yang membantu mereka mencapai prestasi ini.

Namun, Parker akan memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan di luar musim untuk mempersiapkan kedua kalinya di Liga Premier tetapi penggemar akan sedikit khawatir tentang kemampuannya ketika berhadapan dengan yang terbaik dari yang terbaik dan bahkan mantan manajer Eddie Howe. , yang telah menemukan mojo-nya sekali lagi di klub terkaya di dunia, Newcastle United.

Membaca:  Menganalisa peluang Fulham untuk bertahan di Liga Premier musim 2022/23

Perjalanan ke Liga Premier 022/23

The Cherries mengalahkan Nottingham Forest 1 – 0 dalam pertandingan terakhir mereka di Kejuaraan untuk mengamankan posisi mereka di papan atas untuk musim baru.

Pemogokan tunggal Kieffer Moore disambut dengan sorak- sorai parau dan peluit akhir disambut dengan perayaan bahkan lebih parau sebagai fans klub dihadapkan dengan fakta bahwa mereka telah mengamankan promosi sekali lagi. Beberapa orang, bagaimanapun, akan merenungkan apa yang bisa terjadi, setelah mereka menyelesaikan dua poin di belakang Fulham yang memenangkan gelar.

Setelah 15 pertandingan tak terkalahkan di awal musim, mereka mulai jatuh ketika kesadaran bahwa mereka semakin dekat dengan tahun Liga Premier lainnya mulai muncul pada mereka. Periode musim dingin sangat sulit karena mereka berjuang untuk memenangkan pertandingan dengan meyakinkan.

Ini sudah terbukti dari pertandingan pertama mereka dalam 15 pertandingan tak terkalahkan itu. Mereka memenangkan sebagian besar pertandingan mereka dalam rentang itu dengan satu gol. Musim dingin memperlihatkan banyak kekurangan tim karena mereka hanya mampu mengumpulkan 12 poin dari kemungkinan 36 angka.

Akhirnya, mereka keluar dari tempat promosi otomatis pada akhir Januari tetapi diselamatkan oleh bisnis transfer pintar di jendela musim dingin.

Jalan menuju penebusan kejuaraan

Akuisisi pemain Liverpool Nat Phillips dan pahlawan promosi mereka Moore terutama menyelamatkan mereka karena kedua pemain itu sangat besar bagi The Cherries dalam bertahan dan menyerang.

Mereka terus bermain imbang di sebagian besar pertandingan dan hanya kalah dua kali dari 17 pertandingan terakhir mereka di liga. Phillips bermitra dengan baik dengan kapten Lloyd Kelly, yang kemampuannya untuk bermain di belakang juga sangat penting bagi Bournemouth untuk bertahan dari serangan gencar tim Championship lainnya.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 27

Kedewasaan Kelly yang berusia 23 tahun juga terlihat saat ia mengembangkan sebagian besar aspek permainannya termasuk kesadaran posisinya dan perkembangan bolanya dari belakang. Pasangannya dengan Phillips, yang menukar Liga Champions UEFA dengan Kejuaraan untuk mendapatkan lebih banyak waktu bermain, sangat bermanfaat bagi Parker.

Dominic Solanke mendapatkan kepercayaan diri lebih seiring berjalannya musim dan, bersama Kelly, menjadi pemain klub yang paling berkembang dalam perjalanan mereka menuju promosi. 40 gol dan tujuh assistnya merupakan 50 persen dari 74 gol yang dicetak oleh timnya.

Klub juga harus berterima kasih kepada kiper berusia 22 tahun Mark Travers atas finis kedua mereka saat ia – bersama Kelly dan Phillips – mencatatkan 19 clean sheet dan melakukan sejumlah penyelamatan yang luar biasa.

Bagaimana mereka bisa bertahan dari penurunan di musim depan

Selain jendela transfer yang cerdik, The Cherries memiliki sejumlah masalah yang harus diselesaikan sebelum terjun ke sarang singa musim depan.

Mereka menghadapi masalah melawan tim yang bermain dengan gaya defensif blok rendah dan blok tengah, dan berjuang untuk mengatasinya. Mereka akan menghadapi sejumlah tim seperti itu di Liga Inggris – Chelsea dan Tottenham Hotspur adalah contohnya.

Bournemouth adalah tim berbasis kepemilikan di bawah Parker, sangat kontras dengan waktu mereka di bawah Howe di mana mereka lebih cepat. Aman untuk mengatakan bahwa mereka akan bermain lebih baik karena banyak tim Liga Premier seperti ini. Selain membuat Rencana B untuk tim papan atas yang lebih berpengalaman, mereka perlu belajar bagaimana menggerakkan bola dengan lebih baik dan lebih efisien untuk dapat menghadapi tim seperti Liverpool, Southampton dan Aston Villa serta Brighton and Hove Albion yang sangat cepat.

Membaca:  PILIHAN KYLIAN MBAPPEā€™S; BERKAT ATAU PENYAMARAN?

Area yang harus diperkuat

The Cherries saat ini baik-baik saja, tetapi Parker akan berusaha untuk menambah kedalaman skuad.

Penjaga gawang baru diperlukan untuk mendukung Travers dan memberinya beberapa kompetisi untuk membuatnya tetap waspada. Kepindahan Phillips, yang kembali ke klub induknya Liverpool harus menjadi prioritas utama mereka.

Pemain berusia 25 tahun itu adalah bek yang solid namun persaingan dari Ibrahima Konate dan Joel Matip untuk bermain bersama Virgil Van Dijk di jantung pertahanan Liverpool sangat ketat. Dia mungkin bisa tetap berada di Stadion Vitality tetapi itu semua akan tergantung pada bagaimana mereka melakukan negosiasi.

Sejumlah bala bantuan lini tengah juga dibutuhkan dalam tim terutama di posisi Lewis Cook. Pemain Inggris ini memiliki catatan cedera yang mengkhawatirkan dan ini kadang-kadang bisa membuat The Cherries tidak bisa bermain seperti yang diinginkan Parker.

Parker memilih untuk merombak tim terakhir dia tampilkan di Liga Inggris. 11 wajah baru muncul di Fulham yang mengganggu tim. Kesalahan serupa bisa membuatnya kembali ke Championship lebih cepat daripada yang bisa dia lakukan di atmosfer Premier League.

Share.
Leave A Reply