Jika ada tim di Liga Premier yang menghadapi beban olok-olok, itu pasti Tottenham Hotspur. Anda akan dimaafkan jika Anda mengesampingkan Spurs dari perebutan gelar musim depan karena rekam jejak mengecewaan mereka yang konsisten.

Klub London Utara itu belum mengangkat satu trofi pun sejak 2008. Dalam kurun waktu itu, Leicester City bangkit dari perut sepak bola Inggris dan menjuarai Liga Inggris dan Piala FA. Saingan kota mereka juga telah mengklaim gelar Liga dan kemenangan piala lainnya sejak 1992.

Perlu juga dicatat bahwa dari enam klub teratas, Tottenham adalah satu-satunya tim yang belum memenangkan gelar liga atau piala FA sejak 1992. Ini dan beberapa statistik lainnya adalah apa yang ditunjukkan oleh kritikus ketika perdebatan status Tottenham dalam sepak bola Inggris.

Spurs telah gagal di beberapa bidang

Selain era Redknapp yang bisa dibilang era terbaik klub ini dalam tiga puluh tahun terakhir, Mauricio Pochettino membawa angin segar dengan harapan. Dia membangun bintang-bintang seperti Harry Kane dan Eric Dier; kedua pemain masih menarik beban mereka di klub. Namun, sayangnya dia gagal menerjemahkan penampilan luar biasa di lapangan untuk merebut gelar kemenangan. Dia secara khusus membawa klub ke final Liga Champions, yang dipandang sebagai pencapaian terbesar klub sejak tahun 80-an.

Kemudian datang sesuatu yang spesial, yang diakui sebagai pemenang serial. Jose Mourinho bergabung dengan klub di belakang mantra kasar di Manchester United dan digantikan oleh Ole Gunnar Solskjaer. Musim lalu, ada suasana kegembiraan di klub dengan penunjukan manajer Portugis Nuno Espirito Santo yang melakukannya dengan sangat baik di Wolves dan bertanggung jawab untuk menempatkan mereka sebagai tim sepuluh besar yang konstan. Namun, ia gagal untuk meninggalkan kesan di London Utara dan dengan cepat mendapatkan boot.

Membaca:  Qatar 2022: Nilai pemain mana yang naik setelah tampil di Piala Dunia 2022 Qatar?

Penunjukan mantan bos Chelsea Antonio Conte, secara luas dilihat sebagai langkah ke tingkat berikutnya untuk klub. Memang benar, dia membawa klub dari gema kegagalan ke empat besar.

Bagaimana Spurs telah meningkat di bawah Conte

Klub saat itu dalam keadaan biasa-biasa saja ketika pria Italia itu bergabung dengan klub. Yang paling biasa-biasa saja dari banyak penampilan buruk yang mereka keluarkan adalah kekalahan 0-3 melawan Man United. Performanya bahkan terlihat lebih buruk ketika Anda menyadari fakta bahwa tim yang mereka kalahkan, mengalami musim terburuk dalam lebih dari empat puluh tahun.

Sebelum penunjukan Conte, klub berjuang di setiap area lapangan. Mereka kebobolan gol untuk bersenang-senang dan lini tengah hampir mati dan selalu bergantung pada kombinasi Harry Kane dan Heung min-Son.

Ketika Conte datang, hal pertama yang dia lakukan adalah memantapkan kapal dengan meningkatkan kebugaran tim. Dia kemudian melanjutkan untuk menghentikan kebobolan gol yang tidak normal. Dia juga mengeluarkan yang terbaik dalam diri Heung min-Son, sementara juga membuat beberapa pemain yang dikontrak bulan Januari benar-benar digembleng untuk mendorong tim masuk empat besar.

Orang-orang seperti Kulusevski dan Bentacur datang dari Juventus dan melumasi tim dan menghasilkan lebih banyak gol dan lebih banyak peluang tercipta di depan.

Bagaimana cara Spurs melawan tim besar lainnya?

Klub tentu saja sibuk di jendela transfer musim panas ini. Para eksekutif klub telah memutuskan untuk mendukung Conte di jendela transfer ini. Mayoritas pemegang saham perusahaan menyuntikkan £ 150 juta di klub untuk pengadaan para pemain target pilihan.

Klub telah membeli gelandang berkualitas dalam pemain internasional Mali Yves Bissouma, Ivan Perisic dan Fraser Forster untuk menggantikan Hugo Lloris.

Membaca:  Daftar Teratas Tim- tim Underdog di Piala Dunia Qatar 2022

Dengan pemain-pemain ini dan amunisi lain yang mereka miliki, Spurs tentu memiliki kualitas untuk bersaing dengan tim-tim terbaik di Inggris dan di Eropa musim depan.

Klub sudah memiliki salah satu dari duo penyerang terbaik dalam sepak bola di Harry Kane dan Heung min-Son. Kedua pemain mencetak 37 gol gabungan Liga Premier musim lalu dan juga saling membantu dalam banyak hal. Mereka sejauh ini adalah duo pemain yang paling penting bagi klub musim lalu dan bersama mereka datang gol, assist, dan poin liga yang berharga.

Tottenham memiliki salah satu kiper terbaik di liga dalam diri Hugo Lloris. Dia sangat berpengalaman dan pada zamannya hampir tak terkalahkan. Mereka memiliki masalah dalam mengubah pertahanan menjadi serangan musim lalu, tetapi itu dapat diselesaikan dengan pembelian yang mereka lakukan di jendela transfer musim panas dan musim dingin.

Meskipun harus dikatakan bahwa klub ini membutuhkan penguatan pertahanan di seluruh lini pertahanan, terutama di kanan, karena bahkan dengan tipu muslihat menyerang Emerson, ia gagal bertahan. Klub telah dikaitkan dengan banyak opsi pertahanan seperti Djed Spence dari Middlesbrough dan Clement Lenglet dari Barcelona.

Trofi mana yang bisa ditargetkan Spurs secara realistis?

Musim yang akan datang ini akan terbukti menjadi musim yang sukses atau gagal dalam sejarah klub. Sejak klub terakhir memenangkan trofi, mereka tampaknya tidak akan memenangkan trofi sampai sekarang. Tahap terakhir musim lalu membuktikan bahwa klub memiliki keberanian untuk setidaknya mengklaim piala domestik musim depan.

Secara realistis, mereka tidak berada di dekat Manchester City dan Liverpool untuk memperebutkan gelar, tetapi mereka secara realistis dapat masuk tiga besar di liga.

Membaca:  Pilihan Ahli FPL Kami untuk Gameweek Terakhir

Itu jika tidak menambah Chelsea yang tangguh milik Tuchel. Tim ini tidak diragukan lagi lebih terorganisir daripada tim seperti Arsenal dan Manchester United, tetapi jika Anda melihat lebih dekat, mereka tidak lebih siap daripada kedua tim itu.

Tottenham berhasil mencapai empat besar karena mereka memiliki manajer elit yang tahu jalan masuk dan keluar dari situasi sulit. Musim depan, mereka akan lebih tangguh dan kompak tetapi masih harus dilihat apakah itu akan cukup untuk bisa memenangkan trofi. Jika Anda bertanya, satu-satunya gelar dalam jangkauan mereka adalah Piala Carabao. Hal ini karena itu adalah trofi yang paling mudah untuk dimenangkan dan dengan hasil imbang yang bagus, mencapai final seharusnya tidak menjadi masalah.

Share.
Leave A Reply