Liga Premier akan Menerapkan Batas Pengeluaran Baru mulai Musim 2025-26

Klub-klub Liga Premier pada prinsipnya telah menyetujui pembatasan pengeluaran yang akan diberlakukan mulai tahun depan. Peraturan keuangan ini bertujuan untuk meningkatkan daya saing dan stabilitas keuangan liga.

Aturan Pengeluaran Baru Ditetapkan untuk Menggantikan Aturan Laba dan Keberlanjutan Saat Ini

Dijadwalkan untuk musim 2025-26, pengendalian keuangan baru ini akan menggantikan pengendalian yang sudah ada Aturan Keuntungan dan Keberlanjutan (PSR). Berdasarkan PSR saat ini, klub-klub seperti Everton dan Nottingham Forest menghadapi pengurangan poin karena perbedaan finansial.

Batasan pengeluaran yang masuk akan memerlukan pemungutan suara akhir untuk mendapatkan persetujuan. Dalam pemungutan suara awal, Aston Villa, Manchester City, dan Manchester United menentang tindakan tersebut, dengan Chelsea abstain. Persetujuan akhir diharapkan akhir tahun ini.

Apa Aturan Batasan Pengeluaran Liga Premier yang Baru?

Batas pengeluaran yang diusulkan dirancang untuk membatasi pengeluaran maksimum setiap klub hingga kelipatan pendapatan klub dengan pendapatan terendah di liga dari pendapatan TV dan hadiah uang.

Selain itu, klub-klub yang tidak berpartisipasi dalam kompetisi Eropa akan dibatasi untuk membelanjakan 85% pendapatan mereka untuk biaya skuad, sementara klub-klub yang berpartisipasi dalam kompetisi Eropa akan menghadapi batasan 70%, sejalan dengan aturan pengeluaran baru UEFA.

Kerangka kerja ini masih memungkinkan klub-klub kaya mendapatkan keuntungan belanja yang signifikan, itulah sebabnya mekanisme jangkar juga akan diperkenalkan, yang memungkinkan klub-klub membelanjakan hingga lima kali lipat jumlah yang diperoleh oleh klub dengan pendapatan terendah di liga. Misalnya, jika klub dengan pendapatan terendah saat ini menerima £103,6 juta, klub lain dapat mengeluarkan hingga £518 juta.

Alasan Dibalik Pemberlakuan Batasan Pengeluaran Liga Premier

Pergerakan menuju pembatasan pengeluaran berasal dari ketidakpuasan terhadap model PSR saat ini, terutama menyusul pengurangan poin yang kontroversial untuk Everton dan Nottingham Forest.

Membaca:  Mengapa Manchester United tidak bisa menarik bintang- bintang top lagi?

Tujuannya adalah untuk menumbuhkan lingkungan kompetitif yang lebih seimbang dan mengurangi gangguan dari pengajuan banding dan komisi di musim yang merusak integritas liga.

Garis Waktu Penerapan Batasan Pengeluaran

Meskipun PSR akan tetap berlaku untuk musim 2024-25 mendatang, batasan pengeluarannya, menunggu persetujuan setidaknya 14 klub EPL, dijadwalkan akan diberlakukan mulai musim 2025-26. Para eksekutif Liga Premier saat ini sedang menyusun kerangka hukum untuk dipresentasikan pada Rapat Umum Tahunan pada bulan Juni, di mana pemungutan suara akhir akan dilakukan.

Perubahan strategis ini menjanjikan pembentukan kembali lanskap keuangan Liga Premier, yang berpotensi mengarah pada kesetaraan yang lebih besar antar klub dan mengubah dinamika transfer pemain dan negosiasi gaji.

 

Share.
Leave A Reply