Liga Inggris adalah liga paling menarik di dunia. Yang merupakan rumah bagi superstar terbaik dan talenta lokal. Setiap pesepakbola bermimpi untuk bermain sepakbola di Inggris, sementara beberapa lainnya mendapatkan impian mereka untuk pindah dan membuat nama untuk diri mereka.

Di tempat lain, beberapa pemain kewalahan oleh sengitnya persaingan.

Klub seperti Manchester United dan Chelsea adalah objek utama olok- olokan dalam situasi ini. Kedua klub telah menghasilkan flop termahal dan terburuk dalam sejarah Premier League.

Meskipun tim seperti Liverpool dan Arsenal tidak luput, Manchester United dan Chelsea adalah klub yang paling terpukul.

Yang terbaru adalah pemenang Piala Dunia Prancis, Paul Pogba.

Orang Prancis yang beroperasi di tengah lapangan, ditandatangani dalam langkah blockbuster £ 90 juta yang dimaksudkan untuk menghidupkan kembali klub Inggris Manchester United. Namun, dia terengah-engah sepanjang waktunya di sana, dan film dokumenter ‘Pogmentary’-nya dengan sempurna merangkum kegagalannya.

Contoh kunci lainnya, juga dari Manchester United, adalah Angel Di Maria. Pemain Argentina tersebut adalah pemain penting bagi Real Madrid sebelum bergabung dengan Setan Merah dengan kesepakatan £ 59 juta pound.

Dia gagal menginspirasi timnya dan dijual secepat dia datang.

Ada beberapa pemain yang termasuk dalam kategori eksperimen yang gagal ini, tetapi kami akan membatasi diri hanya pada sepuluh dan mempertimbangkan ekspektasi, biaya, dan silsilah pemain yang bersangkutan. Berikut adalah beberapa kegagalan terburuk dalam sejarah Liga Premier.

10. Paul Pogba  – Juventus ke Manchester United

Meskipun pemain Prancis itu memiliki beberapa momen brilian selama aksi enam tahunnya di Old Trafford, sebagian besar ia gagal membayar kembali investasi yang diberikan klub kepadanya. Waktunya di klub dirusak dengan kontroversi seperti perilaku dan profesionalismenya.

Membaca:  Lima hal teratas yang kita pelajari dari pertandingan pembukaan akhir pekan ini

Agennya, mendiang Mino Raiola diketahui selalu membuat poin pembicaraan dari pemain, dalam prosesnya membaut perhatiannya terganggu.

Namun, Pogba sendiri dipandang sebagai pemain yang lesu. Sikapnya dalam latihan dan di lapangan untuk United menimbulkan pertanyaan tentang kesesuaiannya dengan tim. Pemain tersebut tidak pernah berkomitmen untuk pengembangan klub dan selalu tampak semaunya sendiri.

Pogba, yang transfer gratisnya ke Juventus sudah dekat, mungkin merupakan talenta kelas dunia di Liga Premier, tetapi kurangnya pemanfaatannya membuatnya gagal.

9. Fernando Torres – Liverpool ke Chelsea

Pemain Spanyol itu adalah salah satu striker terbaik di Liga selama waktunya di Merseyside. Dia dikenal karena kecepatan, kelincahan, dan ketepatannya yang menghasilkan begitu banyak gol untuk Liverpool selama masa jabatannya di sana. Dia ditandatangani dengan £ 50 juta pound dalam biaya rekor Liga saat itu.

Namun, langkah itu tidak berjalan seperti yang diharapkan dan dia diturunkan ke bangku cadangan dan akhirnya dijual.

Pemain Spanyol tersbut, yang merupakan pemenang sepatu emas Euro 2008, mengalami masa sulit di Chelsea karena ekspektasi besar yang ditujukan padanya. Banyak yang merasa bahwa kegagalannya terkait dengan kutukan pada jersey No.9 di Stamford Bridge.

8. Andriy Shevchenko – AC Milan ke Chelsea

Pemenang Ballon d’Or itu pindah ke London dengan nilai transfer £30 juta yang dipandang sebagai investasi perekrutan di Stamford bridge. Pemain Ukraina itu memiliki waktu yang luar biasa di Italia, saat mencetak banyak gol dan mengklaim penghargaan di San Siro.

Dia adalah bagian dari investasi besar yang dibuat oleh miliarder Rusia, Roman Abrahamovic dalam upaya untuk menciptakan benteng bintang di klub.

Meskipun sebagian besar rencananya berhasil, beberapa pemain tidak dapat membayar pengembalian investasi. Contohnya adalah Andriy Shevchenko ini.

Membaca:  Mungkinkah Pemain Arsenal Dikepung oleh Tim Premier League Lain Selama Musim Liburan?

7. Danny Drinkwater – Leicester City ke Chelsea

Saat Leicester City meraih gelar Premier League pada musim 2015/2016, banyak pakar memprediksi akan ada eksodus dari tim tersebut.

Sesuai prediksi itu, tim seperti Chelsea membeli N’golo Kante dan Danny Drinkwater.

Danny Drinkwater gagal untuk bermain unggul dan bahkan diturunkan ke tim cadangan. Dia bergabung dalam kesepakatan £ 35 juta yang gagal memenuhi harapan dalam arti apa pun.

6. Tiemoue Bakayoko  – Monaco ke Chelsea

Sangat mirip dengan kasus Drinkwater, saat itu Monaco baru saja menjuarai Ligue un. Hal itu merupakan pencapaian yang luar biasa, mengingat ketatnya persaingan yang mereka hadapi dari PSG untuk merebut gelar tersebut.

Pemain Prancis itu adalah bagian dari mesin lini tengah yang membuat tim asuhan Leonardo Jardim menjadi tim yang menakutkan. Dia bergabung dengan Chelsea dalam kesepakatan 40 juta pound pada 2017 dan dipinjamkan pada musim berikutnya setelah kampanye debut yang mengerikan.

5. Andy Carroll – Newcastle United ke Liverpool

Liverpool mengira mereka mendapat banyak keuntungan ketika mereka menandatangani striker jangkung dan berambut ekor kuda itu, tetapi ia terbukti gagal total.

Striker tersebut adalah seorang pemburu pada waktunya di Newcastle, dan dia ingin melangkah ke elit sepakbola Inggris. Dia bergabung dalam kesepakatan £ 35 juta yang terbukti hanya membuang-buang sumber daya.

4. Nicholas Pepe – Lille ke Arsenal

Pemain Pantai Gading itu tiba di Emirates dengan harapan besar dan ditandatangani dengan rekor kesepakatan klub sebesar £ 72 juta.

Dia gagal bersinar secara konsisten, maka itu dia telah ditandai gagal. Meskipun dia masih di klub dan dapat melakukan penyesuaian, pemain tersebut saat ini dianggap sebagai pemain yang gagal dan peluangnya untuk bermain reguler terus menurun seiring dengan berlalunya waktu.

Membaca:  Prediksi Awal Musim Liga Primer: Apa yang terjadi sejauh ini

3. Alexis Sanchez – Arsenal ke Manchester United

Jose Mourinho memutuskan untuk menimbulkan kegemparan di Inggris dengan mengejar pemain Chili yang berada di tahun terakhir kontraknya di Emirates. Siapa yang bisa melupakan kejutan yang terkenal itu?

Dia dipandang sebagai Mesias untuk Setan Merah tetapi cedera dan inkonsistensi merusak waktunya di klub. Dia menandatangani kesepakatan pertukaran langsung untuk Henrik Mkhitharyan. Kedua pemain gagal membuat tanda mereka dan keduanya dikirim ke tim barunya masing-masing.

2. Angel Di Maria –  Real Madrid ke Manchester United

Pemain Argentina itu menghasilkan beberapa momen ajaib dalam waktu singkatnya di klub, seperti golnya di stadion King Power.

Namun, ia gagal meniru kecemerlangan yang ia tunjukkan di Madrid dan secara efektif dijual ke PSG musim depan.

1. Romelu Lukaku  – Inter Milan ke Chelsea

Pemain Belgia berperawakan besar ini adalah salah satu striker terbaik di dunia sepakbola dan dia membuktikannya dalam dua musim di Inter.

The Blues sedang membutuhkan striker setelah kegagalan Timo Werner memimpin serangan. Dia ditandatangani dalam kesepakatan £ 97 juta yang dipandang sebagai salah satu kesalahan transfer terbesar dalam sejarah sepakbola. Sikapnya di dalam dan di luar lapangan telah dikritik dan penggemar Chelsea senang melihat punggungnya saat ia pergi ke Inter dengan status pinjaman.

Share.

Leave A Reply