Ini adalah mimpi lain yang berubah menjadi mimpi buruk musim ini bagi para penggemar Arsenal yang menyaksikan tim mereka menjadi bahan tertawaan sepak bola Inggris sekali lagi.

Sejarah dan kekuatan finansial mereka dibandingkan dengan klub lain di liga telah membuat mereka relevan selama 19 tahun. Namun, saat mereka mendekati dua dekade tanpa memenangkan trofi Premier League, sungguh mengherankan jika mereka benar-benar pantas mendapatkan status enam besar mereka.

Mendekati musim 2022/24 dan berakhir sebagai runner-up telah memunculkan gelombang diskusi baru: Apakah mereka “membotolkan” liga di dalam atau di luar lapangan?

Arsenal musim 2022/23: Rekap

Mikel Arteta diberi tugas tunggal di awal musim: Buat Arsenal cukup kompetitif untuk mendapatkan posisi empat besar dan kembali ke Liga Champions UEFA.

Mereka telah tersingkir dari turnamen utama Eropa selama lima musim sebelumnya dan itu membuat mereka kehilangan uang dan prestise. Dalam lima musim itu, mereka pergi ke Liga Eropa UEFA, kasta kedua Eropa, hanya dua kali, menunjukkan betapa mereka benar-benar gagal.

Sejujurnya, mereka berhasil mencapai final salah satu musim di mana mereka kalah dari rival London Chelsea. Tapi setelah pengalaman itu, manajemen klub percaya bahwa sudah waktunya untuk kembali ke liga besar di mana mereka seharusnya – atau berpikir mereka seharusnya.

Arteta akan mulai bekerja membersihkan skuad dan membawa darah segar yang bisa dia tiru untuk membantu tujuan tim. Itu dia lakukan dan segera, “proses” yang telah dilirik oleh para pendukung setianya berkali-kali di media tradisional dan sosial, mulai membuahkan hasil.

Arsenal menjadi tim yang harus dikalahkan. Dalam serangan dan pertahanan, mereka tidak ada bandingannya. Mereka mengakhiri permainan di babak pertama sebelum tim lawan punya waktu untuk mengumpulkan pikiran mereka. Pada saat mereka harus melawan, mereka melakukannya sedemikian rupa sehingga menunjukkan bertahun-tahun menerima pukulan verbal yang menyakitkan dan mengubah pukulan menjadi energi kinetik yang luar biasa untuk kembali ke hasil yang menguntungkan.

Membaca:  Xavi Simons muncul sebagai target transfer untuk Arsenal, bersiap untuk menolak PSG

Pada saat Piala Dunia FIFA 2022 tiba, mereka dengan nyaman memimpin. Bahkan Manchester City yang ditakuti pun tidak bisa mengimbangi mereka.

Tujuan Arteta tercapai dan mimpi baru bermunculan: Gelar Premier League pertama sejak 2003/04.

Penggemar Arsenal berada di tepi kursi mereka setiap pertandingan tetapi Arteta dan anak buahnya akan menghasilkan keajaiban demi keajaiban. Setiap poin dalam jadwal mereka dipenuhi dengan, “Mereka tidak akan selamat dari lari ini, kan?” di media tradisional dan di utas/fora diskusi media sosial.

Hanya satu orang yang akan memegang teguh pendapatnya bahwa Arsenal 2022/23, meski merupakan generasi keajaiban, tidak akan berhasil. Pria itu adalah mantan bek Manchester United dan delapan kali juara Premier League, Gary Neville.

Pada bulan April, dia terbukti benar ketika Manchester City menangani kekalahan yang akan memulai spiral kejatuhan mereka.

Arsenal 2022/23: Ulasan

Titik panggilan pertama adalah perekrutan. Arteta bekerja dengan direktur olahraga Arsenal, Edu Gaspar untuk efek ini. Mereka mendatangkan OleksandrZinchenko dan Gabriel Jesus antara lain di musim panas. Arteta sebelumnya pernah bekerja dengan kedua pemain tersebut saat menjadi asisten Pep Guardiola di Manchester City, dan mengenal mereka dengan sangat baik. Itu bukan hanya reuni, tetapi pertandingan yang sempurna untuk merek sepak bola yang telah dikembangkan Arteta selama beberapa musim di Emirates.

Kedua pemain ditempatkan dengan baik di lineup awal klub dan segera mengubah tim. Banyak yang percaya itu adalah aura pemenang gelar yang mereka berdua bawa dari Manchester City yang mengubah Arsenal dan terlepas dari kebenaran klaim tersebut, terbukti bahwa

The Gunners adalah tim yang berbeda. Di musim dingin, mereka memasukkan pengalaman Leandro Trossard dan Jorginho, antara lain. Keduanya menambah dimensi baru dalam permainan Arsenal, meski mereka kebanyakan dimainkan dari bangku cadangan.

Membaca:  Dulu & Sekarang: Dimana David Beckham Pada Tahun 1999 dan dimanakah Ia Sekarang?

Kedalaman yang mereka berikan adalah sesuatu yang tidak biasa dan diteriakkan oleh penggemar Arsenal di musim-musim sebelumnya. Cedera pada Jesus, Zinchenko dan beberapa lainnya tidak terlalu berarti karena Arsenal sedang terbang. Dan kemudian masalah dimulai.

Ketergantungan Arteta yang berlebihan pada pemain tertentu akan membuat kelelahan perlahan merayap. Otot tegang dan cedera mulai muncul di area utama dalam skuad. Segera, starter pilihannya tidak lengkap dan opsi rotasi

berjuang. Jerami yang mematahkan punggung unta adalah cedera William Saliba, yang diklaim banyak penggemar sebagai katalisator masalah mereka saat ini.

Jamie Carragher, yang bermain di pertahanan tengah untuk Liverpool, bagaimanapun menolak untuk menerima ini sebagai penjelasan, secara eksplisit menyatakan bahwa Saliba tidak pernah mencegah Arsenal kebobolan gol yang tidak perlu – dan ada banyak – di

musim. Carragher mengutip kinerja mereka setelah Piala Dunia, yang

menunjukkan betapa Arteta mempertaruhkan semuanya untuk akhirnya menembak dirinya sendiri. Arsenal tidak berubah dalam sepak bola mereka. Manajemen timlah yang menimbulkan kesengsaraan yang mereka hadapi saat ini.

Bagaimana masalah Arsenal di luar lapangan merusak musim mereka

Dalam kasus Arsenal, masalah di lapangan diterjemahkan ke dalam masalah di luar lapangan. Contohnya penyerang muda Bukayo Saka.

Saka memainkan setiap pertandingan untuk Inggris di Piala Dunia di Qatar. Gareth Southgate cukup baik untuk mengeluarkannya dari bangku cadangan dan membawa pemain lain menggantikannya di beberapa pertandingan,

tapi Saka akan memainkan turnamen yang membuatnya berteriak sebagai pemain muda terbaik

oleh para penggemar. Saka akan melihat sedikit istirahat sebelum didorong kembali ke jadwal Liga Premier yang padat yang semakin membuatnya lelah

dan mengurangi efisiensinya. Saat batang energinya terkuras, begitu pula banyak orang lain yang terlalu sering menggunakan Arteta hingga kelelahan. Apa yang dilihat para penggemar adalah Arsenal yang lelah, yang dikejar oleh Man City tanpa henti dengan skuad yang selalu disegarkan berkat manajemen pemain asuhan Guardiola.

Membaca:  Emile Smith Rowe Merangkul Persaingan dari £65 juta Kai Havertz di Arsenal

Musim ini, Arteta tidak memiliki masalah dengan pemain mana pun seperti yang dialaminya pada musim 2021/22. Itu semua adalah “getaran yang baik”. Dewan juga mendukung pilihannya di pasar transfer.

Masalahnya, pria berusia 41 tahun itu belum menjadi manajer yang baik.

Share.

Leave A Reply