Cristiano Ronaldo telah menjadi subyek dari banyak spekulasi transfer dalam beberapa minggu terakhir, yang menyebabkan banyak pertanyaan dan jawaban yang hampir pasti. Pemain berusia 37 tahun itu telah menyatakan keinginannya untuk pindah dari Old Trafford hanya kurang dari 12 bulan sejak kembali. Jika laporan tersebut dapat dipercaya, agennya Jorge Mendes telah menjajakan pemenang Ballon d’Or lima kali di kiri, kanan dan tengah.

Beberapa minggu terakhir tidak ada apa-apa selain rasa malu yang monumental bagi raksasa Liga Premier itu, ditambah dengan drama tanpa akhir dari kesepakatan Frenkie De Jong. Hal terakhir yang klub butuhan adalah jimat mereka mencari jalan keluar degan paksa dari klub. Yang membuat situasi semakin buruk adalah bahwa pemain berusia 37 tahun itu memiliki waktu lebih dari 2 bulan untuk mempertimbangkan keputusannya untuk meninggalkan klub. Mengapa menunggu sampai dimulainya kampanye pramusim?

Laporan juga muncul bahwa superstar Portugal itu telah ditolak oleh semua klub yang telah ditawarkan oleh agen supernya. Klub- klub seperti Bayern Munich, Chelsea dan PSG, adalah beberapa yang sempat disebutkan.

Sepanjang musim 2021/2022, superstar Portugal itu telah membawa timnya melalui banyak momen dan pergerakan. Gol-gol terakhirnya melawan Atalanta dan Villarreal di Liga Champions menggarisbawahi nilainya yang luar biasa bagi tim. Hattricknya melawan Norwich dan Tottenham Hotspur membuktikan bahwa dia masih jauh dari kata selesai.

Kita bisa lanjut berbicara dengan momen luar biasa yang diberikan ikon legendaris musim lalu itu, tetapi beberapa pertanyaan perlahan muncul: apakah United lebih baik tanpa superstar Portugal? Tanpa dia di tim, apakah ada peluang untuk lebih sukses di Old Trafford? Di mana mereka tanpa dia? Pertanyaan- pertanyaan tersebut dan lebih banyak lagi tanda tanya yang bermunculan karena perkembangan baru-baru ini.

Membaca:  Chelsea terus berjuang: Haruskah Graham Potter dipecat?

Kepergiannya akan membantu ambisi mendesak United.

Penunjukan Erik ten Hag disambut dengan banyak penghargaan dan harapan untuk hari esok yang lebih baik di Manchester United. Sebelum penunjukannya, klub memasang Ralf Ragnick sebagai semacam pelopor bagi manajer berikutnya dan dalam konferensi pers pertamanya, satu kata tersaring di kepala kami, MENDESAK. Klub menunjuknya untuk membangun kebugaran para pemain dan mendorong penampilan yang lebih menyerang. Meskipun hal itu tidak berhasil, bisikan berputar di media bahwa Cristiano Ronaldo tidak cocok dengan metode ini.

Pemenang Ballon d’Or lima kali itu berada di sisi yang salah dari usia 30, dan bahkan dengan latihan alien dan program kebugaran, usia mengejar dirinya.

Sebagai pujian untuknya, ia sejauh ini adalah pemain paling berkomitmen dan terbaik di klub musim lalu, tetapi statistik juga menunjukkan bahwa ia adalah penyerang termiskin dari semua striker di Liga Premier musim lalu. Jika United ingin menjadi monster yang sangat mereka inginkan, seperti yang ditunjukkan statistik, memiliki Ronaldo tidak akan membantu.

Pekan lalu, sebuah sumber melaporkan bahwa Ralf Ragnick meminta klub menjualnya hingga Januari, karena dia melihat penyerang veteran itu tidak cocok dengan ideologinya.

Salah satu tindakan pertama yang dilakukan pelatih asal Jerman itu adalah memasukkan Anthony Elanga ke dalam tim, meski ia kalah jauh dari Marcus Rashford.

Alasannya tidak terlalu mengada-ada, dia adalah salah satu presser terbaik di tim, dan Rangnick dengan cepat mengenalinya.

Namun, jika Ten Hag ingin mengambil jalan ini, dia pasti tidak membutuhkan Ronaldo atau harus menemukan cara untuk memasukkannya ke dalam tim.

Performa Pra-musim United mengatakan banyak hal

Permainan pra-musim hanyalah formalitas belaka, tetapi mereka adalah alat yang tidak dapat disangkal untuk memantau kemajuan tim. Liverpool dan Manchester United bentrok dalam pertandingan persahabatan di Bangkok, dan banyak yang mengharapkan kelanjutan dari rasa malu yang diderita Setan Merah musim lalu.

Membaca:  10 Seragam Adidas Premier League Terbaik Sepanjang Masa: Pernyataan Fashion Sepak Bola yang Ikonik

Kampanye 2021/2022 adalah musim dengan sedikit hal positif, dan meskipun United selesai dengan meraih tempat Liga Europa, kampanya mereka adalah kehancuran total. Pasukan Klopp menghancurkan United 9-0 dengan dua leg dan sepenuhnya menodai teater suci yang disebut Old Trafford.

Namun, di Bangkok, United tampak terlahir kembali, energik dan termotivasi. Mereka bermain sebagai tim dan mengejar setiap bola, dengan modul Ten Hag secara bertahap masuk di kepala mereka. Janganlah kita juga lupa bahwa di pertandingan itu bermain pemain yang sama yang bermain seperti sekelompok yang tidak puas dan mencari izin untuk berlari atau bahkan menekan. Meskipun kita harus berhati-hati untuk tidak memainkan pertandingan secara berlebihan, tim jelas terlihat jauh lebih baik dari musim lalu.

Meskipun Ronaldo bisa dibilang striker terbaik dalam sejarah sepak bola, kehadirannya di tim terlihat seperti tornado di habitat air tawar. Tidak diragukan lagi bahwa ada kualitas di tim United, tingkat kepercayaan diri berada pada titik terendah sepanjang musim lalu, dan bukan kebetulan bahwa itu terjadi ketika ikon Portugal itu masuk.

Tim tidak berhenti mengesankan dan tumbuh dari kekuatan ke kekuatan. Orang-orang seperti Marcus Rashford, Jadon Sancho dan Anthony Martial terlihat lebih baik dan lebih tajam, dan ini karena keyakinan baru bahwa Ten Hag telah bernafas dalam tim. Meskipun kembalinya Ronaldo mungkin mendorong hal itu, sepertinya lebih mungkin untuk memotongnya.

Statistik yang menarik menambah lebih banyak volume

Kami telah mengakui kegarangan dan kecemerlangan Cristiano Ronaldo, yang disebabkan oleh kemampuannya dalam mencetak gol dan gerakan predator di dalam kotak, yang tidak ada duanya. Dalam skenario konvensional, seorang striker yang produktif seharusnya meningkatkan volume gol yang dicetak oleh sebuah tim karena dia akan mencetaknya sendiri atau memberi ruang untuk itu terjadi.

Membaca:  Liga Premier: Rumah bagi Manajer Terbaik Dunia

Namun, itu tidak bisa dikatakan tentang Cristiano Ronaldo; statistik mengungkapkan bahwa kehadiran ikon Portugal itu agak mengurangi volume gol dalam dua petualangan klub terakhirnya.

Kembalinya ia ke Old Trafford telah sepenuhnya menginstal dirinya sebagai instrumen ofensif utama klub, mencetak 24 gol selama musim ini.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh statistik, United lebih kejam dan produktif di depan gawang sebelum dia kembali. Tim tersebut mencetak 73 gol di musim 2020/21, namun mereka hanya berhasil mencetak 57 gol dengan striker veteran tersebut.

Tren ini tidak terbatas pada Manchester United. Sebelum penandatanganan pemain tersebut untuk Juventus, klub itu lebih produktif dan telah mencetak 86 gol. Namun, bergabungnya Ronaldo menghasilkan skor tim 70, 76 dan 77 dalam tiga tahun di klub.

Striker yang produktif adalah aset komersial yang berharga untuk klub mana pun yang bersamanya, tetapi mengingat bahwa tidak ada klub papan atas yang tampaknya menginginkannya saat ini, menunjukkan bahwa ia dapat menjadi tanggung jawab kecil saat ini.

Share.
Leave A Reply