Arsenal akan menjadikan Oleksandr Zinchenko dari Manchester City sebagai penandatanganan musim panas kelima mereka dan ada banyak optimisme menjelang kepindahan itu.

Kesepakatan itu secara luas dipandang sebagai lelucon dalam upaya Arsenal untuk memperkuat dua posisi. Pemain internasional Ukraina itu dipandang sebagai pemain serba bisa dengan mentalitas juara elit dan akan datang sebagai pemain Liga Premier yang sudah terbukti.

Manajer The Gunners, Mikel Arteta, telah bekerja dengan pemain tersebut sejak waktunya di Manchester City dan jelas telah mengagumi pekerjaannya. Dia bisa beroperasi di banyak area di lapangan. Dia bisa bermain di lini tengah dan bek kiri, keduanya dengan sangat efektif. Arteta dikatakan tertarik dengan talentanya ini dan siap mengeluarkan uang untuk mendapatkan pemain tersebut.

Meskipun City sudah menjajaki opsi untuk mengontrak Marc Cucurella dari Brighton untuk menggantikan pemain dari Ukraina itu, mereka tidak akan mengontraknya sampai Arsenal membayar penuh untuk Zinchenko. Sang juara bertahan harus melepaskan sejumlah besar uang untuk mendapatkannya dari Brighton, karena dia masih memiliki empat tahun di kontraknya saat ini, dan klub tidak terburu-buru untuk menjualnya. Kesepakatan dengan Arsenal untuk berpisah dengan Zinchenko terbukti bermanfaat dalam menghasilkan dana yang dibutuhkan untuk transfer Cucurella.

Kesepakatan ini akan sangat masuk akal bagi banyak penggemar dan pakar Arsenal. Melihat kebutuhan skuad Arsenal saat ini, ia mencentang sebagian besar syarat yang dibutuhkan. Skuad Arsenal jelas membutuhkan bala bantuan di posisi bek kiri dan lini tengah, dan pemain Ukraina itu bisa menjadi kunci untuk membuka dua pintu tersebut.

Kieran Tierney masih menjadi bek kiri pilihan pertama, tetapi cedera dan masalah kebugarannya yang terus-menerus membuatnya tidak bisa diandalkan. The Gunners berusaha untuk memperbaiki situasi ini dengan menandatangani Zinchenko untuk memberikan perlindungan bila diperlukan. Meskipun Nuno Tavares adalah pilihan di bek kiri, pemain asal Portugal itu sangat kesulitan di musim pertamanya di Emirates.

Membaca:  Manchester United Mengejar Rasmus Hojlund: Atalanta Tolak Tawaran Awal, Terbuka untuk Negosiasi

Mengapa Arsenal memilih Zinchenko

Pemain asal Ukraina itu tampil impresif di posisi bek kiri di Manchester City dan bahkan bisa menggantikan Tierney sebagai pilihan utama di posisi tersebut saat ia tiba.

Pemain berusia 25 tahun itu mengungguli pemain Skotlandia itu dalam hal statistik. Musim lalu, Zinchenko mencatat lebih banyak assist per game, umpan akurat, umpan silang, dan forward runs.

Namun, kita tidak harus menelan informasi itu mentah- mentah karena pemain Ukraina tersebut telah bermain di sisi yang dominan, dan statistik itu memang diharapkan, karena ia adalah penerima manfaat dari tim pemenang gelar.

Selain itu, tampaknya pemain tersebut sedang mencari lebih banyak waktu permainan, dan dengan semua indikasi, ia lebih memilih peran lini tengah daripada defensif.

Manajer Manchester City, Pep Guardiola, bahkan pernah menyatakan bahwa pemain tersebut paling cocok bermain di posisi kreatif dan paling cocok untuk peran menyerang. 

Guardiola mengatakan pada bulan April: “Di kantong sebagai gelandang serang. Itulah posisinya, pasti. Ketika kami membawa Oleks dari Ukraina, dia adalah No.10 – posisi Phil Foden, pemain kreatif. Tetapi kebutuhan yang kami miliki … Kami tidak memiliki bek kiri selama bertahun-tahun. Fabian Delph beradaptasi dengan sangat baik di posisi itu dan juga Oleks. Itu terjadi karena dia sangat terlatih. Dia tahu persis apa yang dibutuhkan,” tambahnya.

The Gunners akan membutuhkan setiap bantuan yang bisa mereka dapatkan musim depan, karena mereka akan bersaing di semua lini. Menandatangani opsi utilitas seperti Zinchenko terbukti sangat berguna selama musim yang panjang.

Bagaimana ia akan cocok secara taktis di klub?

Mengingat pemain yang dimaksud adalah multidimensi, sedikit meringankan beban Arteta. Zinchenko dapat beroperasi di posisi bek kiri dan tampil sangat baik karena ia telah menunjukkan di sepanjang karirnya bahwa ia tidak kekurangan kecepatan dan kekuatan fisik. Dia juga melengkapi semuanya dengan kemampuan untuk menemukan umpan yang bagus.

Membaca:  Penghargaan Liga Premier

Sang manajer pasti akan mengetahui kemampuan Zinchenko dari waktunya bekerja dengan pemain Ukraina tersebut. Namun, masih menjadi misteri bagaimana manajer asal Spanyol itu berniat menggunakan pemain berusia 25 tahun itu.

Arsenal saat ini memiliki dua opsi bek kiri: Kieran Tierney dan Nuno Tavares. Yang pertama bergabung dari Celtic pada 2019, tetapi cedera dan kendala kebugaran telah mengganggu kemajuannya.

Mantan anggota tim fisio Arsenal Gary Lewin juga mengklaim bahwa pemain Skotlandia itu tidak sepenuhnya cocok untuk kerasnya sepak bola Liga Premier. Menarik juga untuk dicatat bahwa sepanjang waktunya di klub, dia tidak membuat lebih dari 27 penampilan dalam satu musim untuk klub.

Tavares tampaknya pasrah dengan nasibnya bahwa ia selanjutnya akan turun dalam urutan kekuasaan di posisi bek kiri. Sejak berita kedatangan Zinchenko yang akan segera tiba di Emirates, dilaporkan bahwa pemain Portugis itu sedang mencari peluang untuk pindah dari klub.

Pemain tersebut telah dikaitkan dengan Ligue 1, khususnya Marseille, tetapi tampaknya pembicaraan itu telah gagal, dan pemain tersebut kemungkinan akan bertahan dan bersaing untuk mendapatkan tempatnya di bawah Mikel Arteta.

Jika manajer asal Spanyol itu memutuskan untuk menggunakan pemain Ukraina tersebut sebagai bek kiri, hal itu bisa menjadi taktik yang cerdik karena sang pemain akan terhubung lebih baik dengan para penyerang dan juga memberikan umpan silang untuk Gabriel Jesus.

Bagaimana line up Arsenal bersama Zinchenko?

Meskipun ia lebih banyak bermain sebagai bek kiri, Guardiola telah menyatakan bahwa ia adalah yang terbaik sebagai gelandang serang. Di bagian ini, kita akan mengeksplorasi beberapa cara bagi Arteta untuk mengatur timnya bersama Zinchenko.

Sial bagi Zinchenko, The Gunners kini sangat yakin di posisi pilihannya. Orang-orang seperti Martin Odegaard, Emile Smith Rowe dan Fabio Vieira menyusun angka-angkanya. Jadi kemungkinan besar pemain Ukraina  itu akan berperan dengan no 8 bersama Thomas Partey atau Xhaka.

Membaca:  Momen Terbaik Jeda Internasional

Mikel Arteta paling sering menggunakan formasi 4-2-3-1, dan ini bisa sangat cocok untuk Zinchenko, karena ia menikmati peran itu untuk Ukraina.

Selain sebagai pemain dengan nomor punggung 8, kami sebelumnya telah menetapkan bahwa dia juga bisa menjadi opsi bek kiri yang andal jika Kieran Tierney absen.

Dengan bakat menyerang Zinchenko, menggunakannya sebagai bek sayap kiri atau pemain sayap mungkin berhasil. Dengan begitu, dia juga akan memberikan kreativitas tapi dari sayap.

Meskipun skenario tersebut kemungkinan akan menjadi panggilan darurat untuk Arteta, hal itu menggaris bawahi fleksibilitas seorang Oleksandr Zinchenko.

Share.
Leave A Reply