Sebelum pertandingan kandang sendiri melawan Bournemouth, Liverpool tidak pernah menang, dan menderita kekalahan mengejutkan dari tim Manchester United yang kurang memiliki banyak hal di pertandingan itu.

Namun, tampaknya Liverpool menerima kekalahan itu secara pribadi dan memutuskan untuk melampiaskan kemarahan mereka pada Bournemouth yang berada di bawah mereka yang meskipun sudah memulai musim dengan kemenangan tapi telah tampil buruk dalam beberapa pertandingan terakhir.

Luiz Diaz membuka skor dengan sundulan tegas di menit ke-3 untuk memulai pesta gol. Harvey Elliot mencetak gol pertamanya di Liga Inggris dengan tendangan melengkung yang bagus.

Trent Alexander-Arnold menambahkan satu lagi dengan hard drive melewati kiper Bournemouth untuk menjadikannya empat. Roberto Firmino menambahkan dua gol di antara sundulan Virgil Van Dijk dari sepak pojok. Mepham mencetak gol bunuh diri untuk menambah masalah bagi timnya, kemudian Fabio Carvalho datang dari bangku cadangan dan menambahkan satu gol lagi sebelum Luiz Diaz menyelesaikan dua golnya.

Penampilan itu adalah penampilan yang sangat dominan oleh The Reds yang tidak meninggalkan ruang untuk serangan apa pun dari lawan mereka. Narasi masuk ke pertandingan ini, adalah bahwa hilangnya Sadio Mane telah sangat mempengaruhi aliran serangan dan tidak adanya Thiago Alcantara bertanggung jawab atas kurangnya kreativitas dan kecerdikan mereka sebelumnya di lini tengah.

Namun, penampilan mereka saat melawan Bournemouth telah membungkam keraguan dan kritik di banyak tempat. Dan meskipun kemenangan besar itu telah menenangkan api di sekitar Anfield, penandatanganan pemain baru seharusnya tidak dapat dinegosiasikan untuk Jurgen Klopp karena kedepannya akan ada ujian yang lebih berat daripada Bournemouth.

Apalagi, The Reds besutan Jurgen Klopp bukanlah yang pertama menggempur lawannya sedemikian rupa.

Membaca:  Berakhirnya Rekor Van Dijk di Anfield

Liga Premier tidak diragukan lagi liga paling sulit di dunia dan kekuatan lawan biasanya membuat tim papan atas kesulitan untuk mengalahkan mereka. Terlepas dari itu, ada beberapa kasus khusus ketika kualitas tim ternyata terlalu panas untuk ditangani lawan.

Artikel ini bertujuan untuk mengingatkan kita pada beberapa kesempatan sebelumnya ketika kita melihat skor yang sama dan apa yang terjadi dalam pertandingan- pertandingan tersebut.

 

Manchester United 9-0 Southampton (musim 2020/2021)

Katakan apa yang Anda suka tentang Ole Gunnar Solskjaer, tetapi selalu ingat bahwa ia mendapat kehormatan menjadi salah satu dari sedikit manajer yang mengatur salah satu dari empat kesempatan yang kita lihat dengan margin kemenangan sembilan gol dalam sejarah Liga Premier.

Masuknya gol dimulai pada menit ke-18 melalui pencetak gol tidak yang tidak biasa dalam diri Aaron Wan-Bissaka. Gol terus mengalir dari para tersangka seperti Marcus Rashford, Edinson Cavani, Anthony Martial (2), Bruno Fernandes dan Daniel James.

Meskipun gol bunuh diri dari Jan Bednarek dan tendangan bagus dari Scott Mctominay menjadi bagian dari pesta itu, kartu merah keras yang diberikan kepada The Saints dipandang sebagai faktor utama dalam kemenangan tersebut.

Pertandingan yang dimainkan di Old Trafford yang kosong hampir berjalan satu arah dimulai saat peluit dibunyikan hingga akhir pertandingan, ketika Setan Merah mengerahkan kekuatan mereka pada Southampton, memaksa mereka untuk membuat kesalahan konyol dan memberikan pelanggaran murah di area kunci lapangan.

Bahkan dengan performa buruk United di musim berikutnya, banyak pakar menyoroti kualitas tim dan menggunakan pertandingan ini sebagai bukti bahwa tim ini tidak seburuk yang diperkirakan banyak orang.

Meskipun itu akan selamanya menjadi skor yang tak terlupakan di hati sebagian besar penggemar United, keadaan yang mengelilingi pertandingan dengan stadion yang kosong telah menyebabkan banyak orang mengabaikan pentingnya skor dibandingkan dengan kekalahan baru-baru ini yang kita lihat di Anfield.

Membaca:  10 Pencetak Gol Terbanyak Sepanjang Masa Liga Premier

 

Southampton 0-9 Leicester City (musim 2019/2020)

Sayangnya, The Saints adalah satu-satunya tim dalam sejarah Liga Premier yang kebobolan sembilan gol dalam dua kesempatan terpisah.

Kali ini, rasa malu itu bahkan lebih gamblang dan tidak menyenangkan, karena fans tuan rumah harus menyaksikan timnya kebobolan gol demi gol seperti melihat pertandingan tenis.

Pesta gol dimulai dengan sekarang adalah bek kiri Chelsea, Ben Chillwell memasukkan satu tembakan ke bagian belakang gawang pada menit kesepuluh. Hatrick dari Ayoze Perez dan Jamie Vardy dengan Youri Tielemans dan James Maddison masing-masing mencetak satu gol adalah semua yang diperlukan The Foxes untuk menembus The Saints.

Seperti dalam kemenangan United, kartu merah di menit ke-12 untuk Ryan Bertrand dipandang sebagai kehancuran pasukan Ralph Hassenhutl. Kurangnya perlindungan yang dapat diandalkan dalam posisi itu membuat mereka kehilangan kekuatan karena hal itu kemudian menjadi jalan pintas bagi Leicester dalam permainan.

Saat itu adalah saat yang menyedihkan bagi para penggemar Southampton, karena mereka mencintai dan memuja manajer baru mereka saat itu Ralph Hasenhuttl yang baik-baik saja sampai pertandingan memalukan itu datang.

 

Manchester United 9-0 Ipswich Town (musim 1994/1995)

Manchester United adalah proposisi panas di tahun 90-an dan setiap tim selalu sangat bersiap- siap sebelum menghadapi mereka.

United menyambut tim kota Ipswich yang relatif sederhana yang mungkin memiliki ambisi untuk melumpuhkan striker tuan rumah mereka dan bisa melakukan serangan balik.

Namun, upaya mereka dimentahkan oleh gol menit ke-15 oleh Roy Keane, yang kemudian membuka pintu air untuk semburan gol bagi tim tuan rumah, terutama empat gol yang dicetak oleh striker legendaris, Andy Cole. Orang-orang seperti Mark Hughes dan Paul Once juga memasukkan kuotanya untuk membuat game ini menjadi neraka bagi pengunjung mereka.

Membaca:  Aston Villa Yakin Menandatangani Pau Torres dari Villarreal

Singkatnya, sifat menghukum dari Liga Premier memastikan bahwa setiap tim bermain dengan kesadaran defensif tentang apa yang terjadi di sekitar dan di belakang mereka.

Tim- tim seperti Southampton, Ipswich dan sekarang Bournemouth tidak menyadari hal ini dan membayar harga tertinggi untuk kecerobohan itu.

Meskipun kemenangan Liverpool menonjol dari yang lain, mengingat performa buruk mereka dan tidak adanya pemain kunci musim ini, kemenangan tersebut benar-benar sebuah pencapaian luar biasa bagi The Reds dan Jurgen Klopp.

Akankah kita melihat skor serupa lainnya sebelum akhir musim Liga Premier 2022/23? Hanya waktu yang akan menjawab.

Share.
Leave A Reply