Penghargaan Pekan Pertandingan 32 Liga Premier

Ini tentu saja merupakan minggu yang sibuk di Liga Premier. Akhir pekan lalu, lalu pertengahan minggu, lalu pertandingan akhir pekan lagi. Perlombaan menuju garis finis semakin terasa seperti berlari kencang, terutama antara tiga tim yang bersaing memperebutkan gelar juara.

Namun, ketika Arsenal dan Manchester City kembali mencatatkan kemenangan, Liverpool kehilangan dua poin yang berpotensi penting dalam pertandingan mereka Hasil imbang 2-2 di Old Trafford. Karena kita mungkin belum melihat perubahan terakhir dalam perburuan gelar ini, kami menantikan rangkaian pertandingan berikutnya di akhir pekan.

Banyak sekali poin pembicaraan dari 10 pertandingan ini, seperti bagaimana caranya Chelsea tidak bisa mengerahkan momentum apa pun untuk maju ke Eropa, bagaimana Spurs melompati Villa ke posisi keempat, atau bagaimana Luton harus mempertimbangkan investasi lebih lanjut di kandang mereka untuk mempersiapkan musim EPL berikutnya setelahnya. mereka mengalahkan Bournemouth.

Pada artikel ini, kita tidak akan bisa membicarakan semuanya, tapi itulah yang menjadi milik kita laporan pertandingan adalah untuk. Sebaliknya, kami akan mempersembahkan penghargaan kami untuk yang terbaik (dan mungkin terburuk) pada pekan pertandingan ini.

Pemain Terbaik

Mencetak golnya yang ke-100 untuk peraih treble musim lalu membuat Kevin De Bruyne mendapatkan penghargaan Pemain Terbaik kami minggu ini.

Dia mencetak dua gol di Selhurst Park, dan kembali menunjukkan performa terbaiknya setelah mengatasi masalah cedera di awal musim.

Tentu saja, Pep Guardiola memuji superstar Belgia-nya: “Dia adalah salah satu pemain terbaik dalam sejarah Man City. Gol, assist, dan banyak lagi. Apa yang bisa kukatakan? Gol pertama sungguh luar biasa, begitu pula assist untuk Erling.”

Membaca:  Presiden PSG memberikan peringatan transfer kepada Kylian Mbappe

XI terbaik

GK – Martin Dubravka (Newcastle United)

RB – Rico Lewis (Manchester City)

CB – Jarrad Branthwaite (Everton)

CB – Micky van de Ven (Tottenham)

LB – Sergio Reguilon (Brentford)

CM – Kevin De Bruyne (Manchester City)

CM – Kobbie Mainoo (Manchester United)

CM – Jordan Clark (Luton)

FW – Ollie Watkins (Aston Villa)

FW – Kai Havertz (Arsenal)

FW – Jack Grealish (Manchester City)

Gol Terbaik

Karena kita sudah membicarakannya sebelumnya, mari kita sebutkan lagi. Gol pertama De Bruyne melawan Crystal Palace jelas merupakan salah satu gol paling memuaskan yang pernah kami lihat sepanjang musim.

Ini dia lagi, dengan segala kemegahannya.

https://twitter.com/i/status/1776929160730235219

Permainan Terbaik

Akan mudah untuk menyatakan Villa vs Brentford atau Palace vs Manchester City memenangkan kategori ini. Pertandingan-pertandingan itu memiliki lebih banyak gol.

Tapi itu selalu lebih dari sekedar gol, bukan? Ini tentang tempo, emosi, dan betapa menawannya sebuah permainan. Itu sebabnya penghargaan ini diberikan kepada Manchester United vs Liverpool.

Selain berpotensi memiliki andil besar dalam menentukan tujuan gelar tahun ini, pertandingan ini penuh dengan determinasi, dan memiliki liku-liku yang kita harapkan dari pertandingan-pertandingan besar Premier League.

Liverpool mendominasi babak pertama dengan cara yang jarang terlihat oleh pendukung Old Trafford. Namun ketidakmampuan The Reds untuk mengakhiri pertandingan, entah bagaimana hanya unggul satu gol di babak pertama, mendorong United untuk mengambil tindakan. Di pertengahan babak kedua justru Setan Merah yang memimpin, dan bahkan bisa saja mempertahankannya hingga peluit akhir berbunyi seandainya Wan-Bissaka tidak kebobolan penalti.

Itu menyenangkan, dan mustahil untuk mengalihkan pandangan Anda. Itu cukup bagi kami.

Membaca:  Apakah Tottenham benar-benar klub yang besar?

Statistik Terbaik

Chelsea kesulitan untuk mendapatkan konsistensi, namun bagi bintang-bintang muda mereka, hal tersebut bukan karena kurangnya usaha. 14 gol telah dicetak DAN dibantu oleh pemain Chelsea yang berusia 22 tahun atau lebih muda. Hanya Leeds United, pada tahun 1999-2000 yang berhasil mencetak gol lebih banyak, dengan 20 gol.

Chris Wood telah mencetak golnya yang ke-12 di Premier League musim ini melawan Spurs, dengan rata-rata mencetak gol setiap 113 menit. Dia hanya tertinggal di belakang Alexander Isak dan Erling Haaland, dengan masing-masing 112 dan 111.

Arsenal telah mencatatkan 5 clean sheet tandang berturut-turut, melawan West Ham, Burnley, Sheffield United, Manchester City dan sekarang Brighton.

Liverpool melepaskan 28 tembakan dalam pertandingan mereka di Old Trafford. Jika digabungkan dengan 34 tembakan di Anfield pada bulan Desember, itu berarti Manchester United telah menghadapi 62 tembakan dari Liverpool musim ini, lebih banyak dari tim EPL mana pun melawan satu lawan dalam satu musim (sejak pencatatan Opta dimulai pada tahun 2003). Namun kedua pertandingan berakhir imbang.

Keputusan VAR Terbaik/Terburuk

Sekali lagi VAR tidak menonjol, baik atau buruk. Tentu saja, akan selalu ada diskusi, misalnya mengenai penalti yang diterima Harvey Elliott untuk Liverpool, tapi ini semua soal ‘jelas dan jelas’, jadi kita tidak bisa menyalahkan VAR karena tidak ikut campur dalam hal ini.

Pergantian Terbaik

Minggu lalu kami begitu dimanjauntuk pilihan untuk kategori ini bahwa kami memberikan dua penghargaan, kepada Kluivert dan Robertson.

Akhir pekan ini menawarkan hasil yang tipis, tapi kita akan memilih Mikel Arteta yang memasukkan Leandro Trossard melawan Burnley dan pemain Belgia itu membayar kepercayaan manajernya dengan gol ketiga yang menghibur untuk The Gunners di tahap penutupan.

Membaca:  Tottenham Hotspur Akan Menandatangani Manor Solomon dengan Bebas Transfer

Momen Terlucu

Meskipun dia mungkin tidak menghargai selera humor kami, Cody Gakpo harus menanggung rasa malu karena digiring oleh kiper lawan.

https://twitter.com/i/status/1777303063327379859

 

Share.
Leave A Reply