Dalam waktu kurang dari tiga minggu, Qatar akan menyambut tim-tim terhebat di planet ini ke rumah mereka untuk Piala Dunia FIFA edisi ke-22.

Piala Dunia akan menjadi panggung bagi para pemain terbaik yang mencoba menciptakan warisan mereka dan menjadi abadi.

Sepak bola adalah permainan sebuah kisah dan Piala Dunia membawa serta narasi terbesar dengan taruhan tertinggi dan juga level tertinggi dalam olahraga. Sebuah tim tidak hanya pergi dengan narasi ini di pundak mereka tetapi para pemain juga melakukannya.

Seorang pendatang baru pergi ke Piala Dunia pertama mereka untuk membuat nama mereka dikenal dunia dan di ujung lain, beberapa pemain veteran permainan ini yang telah menghiasi tahap ini lebih dari sekali akan pergi ke Piala Dunia terakhir dalam karir mereka, dengan rasa lapar untuk meninggalkan warisan mereka untuk terakhir kalinya.

Dengan semua hal di atas, kami melihat 10 pemain yang bisa bermain di Piala Dunia FIFA terakhir mereka pada tahun 2022.

Cristiano Ronaldo

“Bagus sekali, bagi saya. Saya berharap Qatar bisa menjadi Piala Dunia terakhir saya”. Ini adalah kata-kata Cristiano Ronaldo berbicara tentang Qatar 2022. Tidak banyak yang Anda tak bisa katakan tentang kapten Portugal ini. Dia akan turun sebagai salah satu, jika bukan pesepakbola terhebat dalam sejarah.

Sangat sedikit dalam olahraga ini yang dapat mengklaim untuk mencapai apa yang telah dia raih dan sangat sedikit yang akan dapat melampaui dia untuk generasi yang akan datang. Pemain berusia 37 tahun itu sudah menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa di level sepak bola internasional dan telah berhasil membawa negaranya meraih medali emas internasional di ajang kontinental tetapi Piala Dunia adalah trofi yang belum ia menangkan.

Dia akan menuju Piala Dunia keempatnya sebagai pemimpin tim Portugal yang sangat berbakat dengan tujuan meninggalkan turnamen sebagai juara dan sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa Piala Dunia.

Membaca:  Liga Premier: Rumah bagi Manajer Terbaik Dunia

Lionel Messi

Piala Dunia ini akan menjadi akhir dari sebuah era dimana rival terbesar Cristiano Ronaldo, Lionel Messi, juga akan tampil di turnamen terakhirnya untuk negaranya. Seperti Ronaldo, Messi akan turun sebagai salah satu, jika bukan yang terhebat yang pernah bermain di olahraga ini.

Juga seperti Ronaldo, Messi telah mencapai kesuksesan di tingkat kontinental dan akan mencoba untuk menjadi pemenang Piala Dunia.

Cerita itu menulis kisahnya sendiri. Argentina vs Portugal siapa?

Dengan kekalahan di final pada tahun 2014, pemenang tujuh kali Ballon d’Or tahu betul rasa sakit saat hampir saja memenangkan Piala Dunia. Jika Anda menambahkan kekalahan mereka oleh Prancis pada 2018, Argentina akan kalah dari dua tim yang memenangkan Piala Dunia dalam dua edisi terakhir.

Pada tahun 2022, Lionel Messi cs tidak ingin menjadi pembuat raja lain lagi tetapi raja bagi diri mereka sendiri.

Messi menjadi pemain terbaik di Piala Dunia untuk kedua kalinya adalah sesuatu yang tidak boleh Anda lewatkan.

Robert Lewandowski

Striker legendaris Polandia adalah salah satu penyerang terbaik dari generasinya dan mungkin pemain terbesar Polandia, tetapi dia belum menandai dirinya di Piala Dunia.

Pada usia 34, ada peluang bagus bahwa penampilan kedua Lewandowski di Piala Dunia juga bisa menjadi penampilan terakhirnya di Piala Dunia. Debutnya di turnamen ini tidak berjalan sesuai rencana karena negaranya tersingkir dari babak grup dengan dirinya gagal mencetak satu gol pun.

Polandia mungkin bukan favorit untuk memenangkan turnamen, tetapi Lewandowski akan melakukan sesuatu yang lebih besar dalam proses kali ini.

Luka Modric

Pemenang Golden Ball Award di Piala Dunia 2018 akan berharap untuk mendapat yang lebih baik dari medali runner-up dan memenangkan gelar dunia untuk negaranya.

Luka Modric telah bermain di empat edisi Piala Dunia dan akan masuk ke turnamen ini dengan harapan Piala Dunia kelimanya menjadi lebih mempesona. Pada usia 37, Modric adalah pemain dengan caps terbanyak dalam sejarah Kroasia dan akan lapar untuk memberi negaranya gelar juara dunia sebagai hadiah perpisahan.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 27

Karim Benzema

Benzema adalah pemenang Ballon d’Or saat ini dan pemain terbaik di Dunia. Dia tidak ada di sana ketika Prancis memenangkan Piala Dunia 2018 di Rusia tetapi menunjukkan kemampuannya di EURO 2020 dan edisi terakhir UEFA Nations League bahwa jika dia ada di sana, kemenangan Prancis akan lebih dominan.

Dia adalah pemain yang lebih baik ketimbang dirinya di Piala Dunia 2014 di mana dia mencetak tiga gol dan membuat dua assist. Qatar lebih baik hati-hati karena Karim akan datang.

Luis Suarez

Protagonis utama dalam salah satu momen paling kontroversial dalam sejarah Piala Dunia, Luis Suarez akan membuat penampilan terakhirnya di turnamen ini bersama Uruguay setelah handballnya di garis gawang menggagalkan penampilan semifinal pertama Ghana pada 2010.

Sangat pas jika Suarez akan bermain di pertandingan terakhir grup Piala Dunia melawan Black Stars yang dia cemooh bertahun-tahun yang lalu.

Suarez akan turun sebagai salah satu karakter paling ikonik yang pernah dilihat di Piala Dunia karena ia telah memberikan momen-momen brilian di lapangan seperti ketika ia mencetak dua gol luar biasa melawan Inggris di Piala Dunia 2014 sebelum menggigit Giorgio Chiellini dan dilarang bermain sepak bola untuk waktu yang lama.

Dia akan berusaha untuk membuat penampilan terakhirnya di Piala Dunia berakhir dengan kemenangan ketimbang kontroversi.

Edinson Cavani

Kita akan mengikuti Luis Suarez dengan rekan penyerangnya dan seorang pemain yang diakui sebagai salah satu striker terhebat di generasinya dalam diri Edinson Cavani.

Pemain berusia 35 tahun itu akan berpartisipasi di Piala Dunia terakhirnya sebagai bagian dari duo brilian bersama Luis Suarez. Meski bukan sosok ikonik di turnamen seperti Suarez, Cavani juga telah mengukir momen-momen hebat untuk dirinya di turnamen ini seperti dua golnya saat melawan Portugal di ajang edisi 2018.

Membaca:  Argentina 1-2 Arab Saudi - Salah satu kejutan terbesar di Piala Dunia 

Manuel Neuer

Kapten Jerman mengatakan dia akan terus bermain selama tubuhnya masih memungkinkan, tetapi Piala Dunia yang akan datang kali ini bisa menjadi yang terakhir. Neuer adalah legenda Jerman yang tak terbantahkan dan salah satu kiper terhebat sepanjang masa.

Dia mempelopori peran “sweeper-keeper” yang penting bagi Jerman dalam kampanye kemenangan Piala Dunia 2014 mereka. Dia juga memenangkan penghargaan Golden Glove sebagai penjaga gawang terbaik di turnamen tersebut.

Pemain berusia 35 tahun itu adalah penjaga gawang Jerman pertama yang mencapai 100 caps dan memiliki clean sheet terbanyak dalam sejarah tim nasional. Trofi Piala Dunia kedua di Qatar akan menjadi akhir yang sempurna bagi karirnya yang luar biasa.

Thiago Silva

Pada usia 38, Thiago Silva masih menjadi salah satu bek terbaik di dunia saat ini dan penampilannya di level klub musim ini membuktikannya. Ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, dia akan turun sebagai salah satu bek terhebat sepanjang masa.

Dia akan menuju ke Qatar untuk Piala Dunia ketiganya dan mungkin Piala Dunia terakhirnya dengan tujuan memenangkan satu-satunya trofi yang ia lewatkan sepanjang karirnya yang terkenal.

Neymar

Di usianya yang baru 30 tahun, ini akan menjadi penampilan kedua dan terakhir Neymar di Piala Dunia.

“Saya pikir ini Piala Dunia terakhir saya. Saya melihatnya sebagai yang terakhir karena saya tidak tahu apakah saya memiliki kekuatan pikiran untuk berurusan dengan sepak bola lagi. Jadi saya akan melakukan segalanya untuk tampil baik, melakukan segalanya untuk menang bersama negara saya, untuk mewujudkan impian terbesar saya sejak saya masih kecil. Dan saya harap saya bisa melakukannya.”

Penyerang milik PSG sedang menikmati salah satu musim individu terbaiknya dan merupakan jimat dari tim yang dianggap oleh para bandar sebagai favorit untuk memenangkan Piala Dunia. Kita mungkin akan melihat salah satu penampilan individu terbaik sepanjang masa dari Neymar di Qatar.

Share.

Leave A Reply