Mengapa Premier League Merupakan Liga Paling Populer Di Dunia

 

Meskipun klub-klub Inggris kadang-kadang gagal menghasilkan prestasi di pentas Eropa, dan meskipun para pemain terbaik negara itu kadang-kadang gagal menjadi berita utama di sepak bola internasional, ratusan juta orang menonton berbagai saluran televisi resmi setiap akhir pekan untuk menonton liga papan atas negara itu: Liga Utama Inggris.

Bermain di liga juga menjadi dambaan banyak pemain, bahkan yang berasal dari negara dengan liga sepak bola yang luar biasa. Apakah itu pemasarannya? Apakah ini sejarah? Apakah jangkauannya mencapai seluruh dunia?

Pada bagian ini, kami akan membuka mata Anda mengapa Liga Utama Inggris adalah yang paling populer di dunia.

Sejarah Liga Premier

Sepak bola liga tingkat pertama di Inggris dimulai pada tahun 1888 dan disebut Divisi Pertama. Satu abad kemudian, Liga Premier lahir ketika klub-klub divisi satu memutuskan untuk melepaskan diri dari sistem normal Liga Sepak Bola Inggris.

Kompetisi baru ini disebut FA Premier League hingga beberapa tahun terakhir ketika divisi tersebut mengalami perubahan nama untuk tujuan pemasaran. Kisah nyata berdirinya Liga Premier jauh lebih menyusahkan.

Sepak bola menjadi olahraga asosiasi di Inggris dan banyak negara lain meniru model mereka dalam menyelenggarakan olahraga tersebut. Liga tersebut juga mampu menarik pemain-pemain kelas dunia dari seluruh Eropa. Hal ini membantu mereka tetap relevan hingga tahun 1980an.

Klub-klub Inggris mendominasi kompetisi Eropa yang berarti juga dominasi media.

Namun, pada tahun 1980-an, korupsi, manajemen yang buruk, hooliganisme, dan kegaduhan penggemar mulai menjalar ke dalam olahraga ini di Inggris. Stadion mulai terlihat tidak bisa dikenali.

Fans memulai perkelahian kemanapun mereka pergi, bahkan dalam perjalanan ke negara lain untuk kompetisi Eropa. Bencana Stadion Heysel juga terjadi, dimana ulah suporter Liverpool menyebabkan banyak suporter Juventus kehilangan nyawa karena terinjak-injak akibat hooliganisme.

Bencana ini menyebabkan UEFA melarang klub-klub Inggris mengikuti kompetisi mereka. Jadi, meski merupakan liga populer dengan daya tarik global, Liga Utama Inggris adalah satu-satunya liga yang tidak tampil di kompetisi Eropa selama lima tahun.

Hal ini menyebabkan penurunan besar dalam jumlah penonton dan pendapatan dan liga mengejar La Liga dan Serie A, dua liga Eropa lainnya pada level tertinggi. Banyak pemain top keturunan Inggris juga pindah ke luar negeri karena alasan finansial dan olahraga.

Beberapa introspeksi dilakukan oleh petinggi divisi satu dan Laporan Taylor yang terkenal tentang keamanan stadion diterbitkan. FA Inggris pun turun tangan dengan memperkuat timnas, The Three Lions.

Semakin banyak pemain yang pulang kampung untuk mendapat kesempatan diperhatikan FA agar bisa mengenakan jersey The Three Lions di kompetisi resmi. Hasilnya, banyak klub membaik, larangan UEFA dicabut dan mereka mulai memenangkan trofi Eropa lagi.

Klub-klub juga mulai membuka lebih banyak jalur komersial yang menyebabkan lebih banyak uang masuk ke liga dan pada musim 1991/92, setelah banyak perselisihan mengenai divisi mana yang harus menghasilkan lebih banyak uang daripada yang lain, lahirlah Liga Premier.

Membaca:  Apa yang akan Kalvin Phillips bawa ke Manchester City?

Perluasan Liga Premier Selama Bertahun-tahun

Liga Premier kini menjadi liga olahraga yang paling banyak ditonton di dunia. Acara ini disiarkan di 212 wilayah dengan perkiraan penonton sebanyak 4,7 miliar dan diproyeksikan menjangkau lebih dari 600 juta rumah setiap akhir pekan pada tahun 2024.

Pada musim 2018/19, liga mencapai angka tertinggi yaitu 14.508.981 total penonton di semua klub, yang merupakan angka tertinggi hingga saat ini di dunia.

Bahkan Borussia Dortmund, salah satu klub di dunia dengan penggemar setia pertandingan, dan memiliki lebih banyak kursi di stadion dibandingkan kebanyakan klub Inggris, tidak mampu mempertahankan kapasitas penuh untuk satu musim penuh seperti yang dilakukan klub-klub Premier League. musim.

Liga ini juga mempertahankan status teratas selama lebih dari satu dekade di peringkat UEFA. Koefisien yang digunakan dalam pemeringkatan ini mengukur performa klub-klub Inggris di kompetisi Eropa setiap musim.

Liga ini kini telah berubah dari liga dengan sejarah buruk menjadi liga dengan penonton global terbesar.

Jadi bagaimana liga bisa berkembang ke level ini? Semuanya dimulai dengan uang TV. Seiring berkembangnya pengetahuan tentang Liga Premier, pengikut klub-klub bersejarah seperti Real Madrid dan Bayern Munich mulai mencari cara untuk menonton liga tersebut.

Perusahaan penyiaran menangkap dan mulai menegosiasikan kesepakatan dari kiri, kanan, dan tengah. Pertama dengan klub, lalu dengan FA, dan kemudian dengan manajemen liga itu sendiri.

Ketika liga dibentuk pada musim 1991/92, Sky, salah satu lembaga penyiaran terbesar di Inggris, mendapatkan kesepakatan siaran televisi paling signifikan dalam sejarah sepak bola. Hal ini menyebabkan Liga Premier menyusup ke negara-negara di mana hampir tidak ada yang diketahui tentang liga tersebut.

Mereka memilih pertandingan tingkat tertinggi untuk disiarkan, yang mendatangkan lebih banyak penggemar, membuat jumlah penonton liga bertambah.

Bagaimana Liga Premier Menjadi Begitu Populer?  

Seiring bertambahnya jumlah penonton liga, penggemar bermunculan di banyak negara. Hal ini juga terbantu oleh klub-klub Liga Premier yang terus merekrut pemain-pemain kelas dunia yang menarik dari seluruh Eropa dan dunia.

Mereka mampu memburu pemain yang diinginkan oleh tim seperti Real Madrid, sehingga memaksa perhatian datang kepada mereka. Lalu tibalah era empat tim besar. Arsenal, Chelsea, Liverpool dan Manchester United mulai mengamuk di Eropa dan Inggris.

Orang-orang seperti Thierry Henry bergabung dengan Arsenal, Ruud Van Nistelrooy bergabung dengan Manchester United, dan seterusnya. Para pemain berkualitas ditampilkan minggu demi minggu dan para penggemar ingin melihat sekilas para pemain ini.

Lebih banyak uang dikucurkan ke liga melalui berbagai sponsor merek dan kemitraan, yang juga meningkatkan penawaran televisi hampir setiap musim.

Banyak klub juga mengadopsi berbagai model bisnis untuk membantu mereka tetap menghasilkan keuntungan untuk memenangkan penggemar dari seluruh dunia dan menarik pemain terbaik.

Membaca:  Penghargaan Pekan Pertandingan 30

Liga tumbuh dengan pesat dengan cara ini, yang juga berarti kesuksesan di Eropa.

Kini, klub-klub Liga Premier menjadi klub tersukses kedua setelah klub-klub La Liga di Eropa, setelah memenangkan 15 gelar secara keseluruhan. Mereka juga memiliki jumlah pemenang terbanyak dalam daftar, dengan rekor enam klub yang memenangkan 15 gelar tersebut.

Membandingkan Premier League Dengan Liga Top Eropa Lainnya

Popularitas liga ini sebagian besar disebabkan oleh daya tarik globalnya. Namun, klub-klub Liga Inggris juga telah menunjukkan bahwa mereka mampu bertahan di kompetisi internasional.

Liga ini juga berada di peringkat teratas UEFA selama sebagian besar 15 tahun terakhir seperti yang dinyatakan sebelumnya. Namun, “ujian mata” telah terbukti menjadi penyebab utama perpecahan berdasarkan opini bahwa ini juga merupakan liga terbaik di Eropa – dan lebih jauh lagi, di dunia.

Fans mencari pemain sepak bola yang memiliki teknik teknis di La Liga: pemain yang bisa menguasai bola, pemain dengan visi bagus, dan manajer yang bisa melatih taktik penguasaan bola. Fans menantikan Bundesliga Jerman untuk mencari talenta muda dan pemain fisik.

Fans menantikan Serie A untuk sepak bola taktis berkat pengalaman para pemain di klub-klub di liga. Semua ini bersifat sentimental dan subyektif.

Pada akhirnya, Liga Premier tetap menjadi liga terpopuler karena berbagai alasan, yang juga membuatnya lebih baik dibandingkan liga lainnya.

Klub Liga Premier Mana Yang Lebih Populer?

Ketika “Empat Besar” mulai mendominasi liga, basis penggemar masing-masing bertambah. Alhasil, mereka menjadi klub terpopuler di Liga Inggris.

Sejarah juga memberikan manfaat yang besar bagi mereka karena banyak dari mereka memiliki cerita yang dapat disukai oleh para penggemar. Hal ini mungkin merupakan hasil dari pemasaran yang dilakukan masing-masing klub – dan liga secara umum – untuk membuat produk mereka menarik, namun tidak ada klub yang lebih besar selain Arsenal, Chelsea, Liverpool, dan Manchester United di liga.

Bahkan Manchester City dan Tottenham Hotspur, yang telah memasuki perbincangan dalam beberapa tahun terakhir untuk memperluas “Empat Besar” menjadi “Enam Besar”, tidak sepopuler itu di seluruh dunia.

Namun, mari kita lihat beberapa angka untuk mengetahui besarnya basis penggemar klub-klub ini.

Arsenal

Fanbase Arsenal disebut Gooners. Mereka mengisi bagian kandang di Stadion Emirates yang berkapasitas 60.000 penonton, yang dibangun dalam dua dekade terakhir oleh salah satu pelatih paling populer mereka, Arsene Wenger.

Klub ini juga merupakan klub sepak bola kesepuluh yang paling banyak diikuti di media sosial, dengan lebih dari 100 juta penggemar. Arsenal juga memiliki 272.000 anggota resmi.

Para anggota ini dapat memberikan suara pada masalah-masalah kecil dalam klub dan juga mendapatkan akses prioritas terhadap informasi, serta paket keramahtamahan yang berbeda pada hari pertandingan.

Chelsea

Chelsea dianggap memiliki basis penggemar terbesar kedua di Inggris di seluruh dunia. Data terakhir yang tersedia berasal dari tahun 2013, yang menyebutkan angka 135 juta.

Membaca:  Bisakah Antonio Conte akhirnya mengakhiri kekeringan trofi di Tottenham?

Jumlahnya sekarang seharusnya lebih dari 200 juta, terutama jika Anda memperhitungkan jumlah media sosial.

The Blues sangat populer di Afrika berkat José Mourinho, yang merekrut beberapa talenta Afrika untuk klub sebagai manajer.

Chelsea juga telah menarik beberapa pelatih brilian, yang membantu popularitas mereka.

Liverpool

Liverpool memiliki basis penggemar 137,4 juta di media sosial. Jumlah fanbase mereka di seluruh dunia dikatakan lebih dari 200 juta.

Ini merupakan tambahan dari Stadion Anfield yang berkapasitas lebih dari 60.000 penonton, yang merupakan salah satu stadion paling bising di Inggris. Itu selalu terjual habis dan para penggemar sangat vokal dalam mendukung The Reds.

Tidak ada catatan resmi mengenai nomor keanggotaan mereka.

Manchester United

Manchester United mungkin tidak memiliki banyak penggemar tetapi mampu menarik perhatian kumulatif 3,5 miliar penonton ke pertandingan mereka pada tahun 2019.

Artinya, setiap pekan pertandingan, ada ratusan juta orang yang terpaku di layar televisi menonton pertandingan Manchester United.

Di belakang Barcelona dan Real Madrid di La Liga, klub ini juga memiliki pengikut terbanyak di dunia.

Mereka adalah salah satu klub yang mengadopsi model bisnis yang menjadikan mereka mainstream, yang juga membantu meningkatkan kekuatan daya tarik global mereka. Mereka juga mempekerjakan talenta terbaik Cristiano Ronaldo di dua titik berbeda dalam sejarah mereka.

Manchester City

Manchester City tidak memiliki basis penggemar yang kuat secara global jika dibandingkan dengan raksasa Inggris lainnya. Namun, mereka menarik lebih dari 1 miliar perhatian pada pertandingan mereka berkat kecakapan finansial mereka.

Mempunyai nama-nama terkenal seperti Pep Guardiola, Kevin De Bruyne dan Erling Haaland bisa melakukan hal itu, namun mereka juga pernah mempekerjakan orang-orang seperti Raheem Sterling, Sergio Aguero, Emmanuel Adebayor, Carlos Tevez, Craig Bellamy yang tidak dapat diperbaiki dan banyak lagi selama masa jabatan mereka. sejarah terkini.

Talenta-talenta terbaik tidak pernah kekurangan di City dan hal ini membawa banyak kesuksesan.

Kesimpulan: Apakah Liga Utama Inggris Liga Terbaik Di Dunia?

Tes mata, penonton global, pemain bintang, kehadiran konstan di Liga Champions UEFA dan Liga Europa (terutama di babak terakhir), tim yang memenangkan pertandingan dengan skor luar biasa, perburuan gelar luar biasa yang dapat membuat tim seperti Leicester City menjadi juara dan masih banyak lagi. lebih banyak lagi yang harus meyakinkan setiap penggemar sepak bola bahwa Liga Premier adalah liga terbaik di dunia.

Namun, banyak yang berpendapat bahwa sumber daya keuangan yang dimiliki liga dan klub telah menutupi banyak kekurangan mereka.

Mereka adalah tim tersukses kedua di Liga Europa dan Liga Champions UEFA, namun sebagian besar kemenangan ini tidak terjadi ketika klub-klub La Liga sedang dalam kondisi terbaiknya. Bagaimanapun, liga ini akan tetap menjadi salah satu liga olahraga paling populer di dunia, tetapi masih belum ada kepastian apakah ini liga terbaik di dunia.

 

Share.
Leave A Reply