Piala Dunia selalu diadakan selama musim panas. Dengan Piala Dunia yang sedang berlangsung, kami memilih 6 klub penting di Liga Premier yang menurut kami akan membuat manajer mereka menyusun strategi saat Liga Premier dimulai kembali pada Boxing Day 26 Desember mendatang.

Daftar Isi:

  • Tim teratas di Liga
  • Tim- tim yang sedang kesulitan
  • Bagaimana jeda Piala Dunia dapat memengaruhi perburuan gelar Liga Premier

Bagaimana Piala Dunia akan mempengaruhi Liga Premier? Kami akan membahas Tim- Tim yang paling menggambarkan dilema ini untuk klub- klub Liga Premier.

Tim teratas di Liga

Arsenal

Jika Anda bertanya, “bagaimana Piala Dunia akan mempengaruhi Liga Primer?”, Banyak yang akan mengarahkan Anda ke Arsenal. The Gunners saat ini berada di puncak klasemen Liga Primer di musim yang sudah dianggap unik dalam lebih dari satu cara.

Secara statistik, performa mereka merupakan start terbaik kelima dalam sejarah Liga Primer setelah melalui 13 pertandingan. Arsenal baru ini, yang lahir setelah tiga tahun eksperimen dan konseptualisasi dari Mikel Arteta dan staf kepelatihannya, sekarang dianggap sebagai penantang gelar sejati dan dipandang sebagai tim yang bisa melaju jauh.

Tetapi dengan Piala Dunia yang memaksa jeda kompetisi, banyak yang khawatir bahwa efek Piala Dunia di Liga Primer akan paling dirasakan oleh The Gunners. Ini bukan hanya ketakutan sejati di antara para penggemar mereka, tetapi juga di antara para pundit yang memuji pekerjaan yang telah dilakukan Arteta musim ini.

Proyek Arteta berdiri dan berjalan setelah tiga tahun kepemimpinan Arsenal “mempercayai prosesnya” meskipun basis penggemar menjadi terbagi. Dilihat dari preseden yang ditetapkan, tidak ada cara untuk mengetahui apakah momentum ini dapat dipertahankan.

Arsenal diperkirakan akan kehilangan setidaknya delapan pemain tim utama mereka dalam diri Gabriel Jesus (Brasil), Aaron Ramsdale (Inggris), Thomas Partey (Ghana), Granit Xhaka (Swiss), Matt Turner (AS), Bukayo Saka (Inggris), Takehiro Tomiyasu (Jepang) dan William Saliba (Prancis).

Beberapa pemain lain seperti Gabriel Martinelli (Brasil), Gabriel Magalhaes (Brasil) dan Ben White (Inggris) juga menarik perhatian tim nasional mereka.

Semua pemain ini berpotensi mengalami masalah kebugaran bagi Arteta, yang harus menurunkan tim Arsenal tanpa pemain utamanya yang sedang mengobati berbagai cedera. Beberapa pemain yang diperkirakan akan pergi ke Qatar juga mengalami beberapa cedera dalam beberapa minggu terakhir.

Keluarnya skuad besar seperti itu akan membuat Arteta khawatir terutama dengan Manchester City yang menguntit di bawah mereka. Hanya dua poin yang memisahkan kedua tim di puncak klasemen dan pengalaman Pep Guardiola serta kedalaman skuad Man City-nya membuatnya sedikit diunggulkan untuk pertarungan yang lebih lama ketimbang Arsenal.

Liverpool

Liverpool memulai musim ini secara mengejutkan dengan penampilan buruk meskipun apa yang dapat dianggap sebagai investasi besar dalam skuat tahun ini dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Mereka membiarkan salah satu aset terbesar mereka, Sadio Mane pergi, tetapi mereka telah mendapatkan penggantinya pada Januari lalu ketika mereka merekrut Luis Diaz dari FC Porto di jendela musim dingin musim 2021/22. Tetapi yang lebih penting, perekrutan Darwin Nuñez yang menjadi rekor pembelian klub sebesar €80 juta tidak hanya diharapkan mampu berbicara di Liga Primer, tetapi juga membawa Liverpool ke level berikutnya.

Meskipun tidak ada pemain yang terlihat gagal, mereka membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan sepak bola Liga Primer. Manajer Liverpool Jürgen Klopp harus mengandalkan timnya yang jelas-jelas kelelahan untuk memainkan sepak bola dengan intensitas tinggi. Mohamed Salah tidak mencetak gol dengan kecepatan biasanya, dan mereka kalah dalam pertandingan yang seharusnya mereka menangkan bahkan sebelum pertandingan dimulai.

Ada juga pembicaraan tentang “kutukan musim ketujuh” Klopp yang terkenal, yang menyebabkan setiap dinasti sepak bola yang ia bangun runtuh dan terbakar. Pelatih asal Jerman itu hanya menangani tiga klub dalam 21 tahun karir manajerialnya dan di dua di antaranya, ia membangun tim yang tangguh selama enam tahun. Pada tahun ketujuh masa jabatannya, timnya tampak tersesat dan dia harus pindah.

Narasi yang sama tampaknya akan dimainkan di Liverpool musim ini. The Reds, bagaimanapun, perlahan-lahan menemukan kaki mereka lagi dan sebagaimana mereka biasanya, jeda Piala Dunia akan datang untuk menghentikan momentum yang mereka bangun.

Membaca:  Laporan pertengahan musim dan rekap Hari Tenggat Waktu

Dengan para pemain kunci Klopp juga menjadi pemain kunci bagi tim nasional mereka, itu juga akan menghadirkan tantangan kebugaran yang tidak dapat dihadapi Liverpool saat ini.

Newcastle United

Jawaban jelas lainnya untuk pertanyaan, “bagaimana Piala Dunia 2022 akan mempengaruhi Liga Primer?” adalah Newcastle United, yang menikmati hidup mereka di bawah manajemen baru dan kepemilikan baru.

Suasana di sekitar klub hanya ada harapan dan harapan. Ini mengingatkan pada Newcastle United era Alan Shearer yang selalu menjadi penantang di Inggris dan sering berpartisipasi di kompetisi Eropa.

Eddie Howe telah menghembuskan kehidupan baru ke dalam skuad yang, di atas kertas, akan dipertimbangkan di papan bawah Liga Primer. Namun, mereka saat ini adalah tim dengan performa terbaik di liga. Mereka berada di urutan ketiga klasemen, ketiga di belakang Arsenal dan Manchester City untuk urusan gol, dan bersama-sama dengan Arsenal sebagai tim dengan kebobolan paling sedikit.

Ini terlihat sangat bagus untuk Newcastle United dan meskipun mereka tidak dianggap sebagai penantang gelar, mereka diharapkan setidaknya mampu menembus zona Liga Europa pada akhir musim 2022/23.

Ini juga membantu bahwa mereka tidak diharapkan kehilangan banyak pemain ke tim Piala Dunia karena hanya Nick Pope (Inggris), Kieran Trippier (Inggris), Sven Botman (Belanda), Fabian Schar (Swiss) dan Bruno Guimaraes (Brasil) yang kemungkinan akan menerima panggilan tim nasional mereka.

Persoalannya, bagaimana Eddie Howe bisa menjaga momentum tim dalam waktu hampir empat pekan dalam kondisi sepakbola tidak aktif.

Seperti Arsenal, banyak yang khawatir tentang bagaimana mereka dapat mempertahankan bentuk ini ketika musim dilanjutkan, mengingat para pemain mereka masih, secara kualitas, tidak setara dengan mereka yang berada di enam tim teratas.

Masa jeda pasti akan menguntungkan semua tim dan sama-sama mempengaruhi mereka, tetapi dengan Newcastle, ini adalah kasus yang lebih aneh karena mereka akan dihadapkan dengan enam tim teratas Liga Primer yang lebih segar dan mungkin lebih bugar setelah jeda.

Tim- tim yang sedang kesulitan

Aston Villa

Aston Villa adalah salah satu tim underdog di musim 2021/22, menampilkan performa yang kuat setelah penunjukan Steven Gerrard sebagai pelatih kepala di pertengahan musim lalu.

Mantan kapten Liverpool meninggalkan pekerjaannya di klub Skotlandia Glasgow Rangers, untuk mengambil pekerjaan pertamanya di Liga Primer. Pengangkatannya membantu menstabilkan tim, yang menghabiskan paruh pertama musim 2021/22 di zona degradasi.

Mereka akhirnya menyelesaikan musim lalu di posisi ke-14, memainkan sepak bola yang sangat bagus yang diharapkan banyak orang akan menjadi lebih baik setelah Gerrard mampu menyampaikan idenya dengan baik selama tur pra-musim pertamanya bersama tim.

Tetapi proyek Gerrard gagal dan pada akhir Oktober, mantan pemain internasional Inggris itu dipecat dan pekerjaan itu diserahkan kepada seorang pria dengan pengalaman sepuluh kali lipat darinya.

Unai Emery memulai masa jabatannya sebagai bos Villa dengan meraih kemenangan telak 3-1 atas Manchester United untuk memberi sukacita kepada para penggemar.

Kemenangan ini, ia raih, setelah hanya kurang dari seminggu bersama tim. Dengan jeda Piala Dunia yang akan datang, itu akan memberikan manajer pemenang Liga Europa empat kali kesempatan untuk bekerja dengan para pemain yang tidak akan berpartisipasi di Piala Dunia dan menanamkan ide-ide sepak bolanya.

Aston Villa diperkirakan tanpa Emiliano Martinez (Argentina), Matty Cash (Polandia), Jan Bednarek (Polandia), Douglas Luiz (Brasil) dan Leander Dendoncker (Belgia) yang diperkirakan akan masuk dalam daftar skuad negara mereka.

Beberapa pemain lain seperti Tyrone Mings (Inggris), Diego Carlos (Brasil), Lucas Digne (Prancis), Emiliano Buendia (Argentina) dan Philippe Coutinho (Brasil) juga bisa berangkat ke Piala Dunia.

Mengambil pekerjaan di pertengahan musim adalah risiko terbesar yang dapat diambil oleh seorang manajer, tetapi mereka tetap menerimanya.

Emery kebetulan menjadi manajer paling beruntung yang pernah mengambil pekerjaan pertengahan musim karena keunikan yang terjadi musim ini. Karena tidak pernah mengelola klub yang gagal untuk tidak berpartisipasi dalam kompetisi Eropa untuk sebagian besar karirnya, jeda kali ini akan sangat penting untuk tujuan ia dan majikannya membawa Aston Villa ke Eropa.

Membaca:  Tiga Besar Kejuaraan EFL: Prediksi Awal untuk Premier League Musim 2023/24

Leeds United

Jesse Marsch memimpin Leeds United dengan susah payah untuk bertahan musim lalu, tetapi musim ini dirinya telah sedikit terekspos dari dalam .

Marsch, sebagai orang Amerika ketiga yang mengelola tim Liga Primer setelah Bob Bradley dan David Wagner, masih berjuang untuk menyampaikan ide-idenya kepada timnya meskipun bos di Elland Road mendukungnya dengan pemain-pemain pilihannya di musim panas.

Setelah awal musim yang sangat buruk, Leeds memasuki Oktober di zona degradasi. Namun dalam beberapa pekan terakhir, performa mereka meningkat dan mereka kini duduk di peringkat ke-12, tujuh peringkat di atas posisi mereka pada awal Oktober.

Beberapa pertandingan terakhir telah menunjukkan bahwa Marsch berada di puncak sesuatu yang baik; jenis yang membantu mantan manajer Leeds Marcelo Bielsa untuk finis di tempat kesembilan saat mereka kembali ke Liga Primier setelah hampir dua dekade.

Jeda Piala Dunia akan memungkinkan Marsch, mantan pelatih RB Leipzig dan Red Bull Salzburg, untuk kembali ke papan taktiknya sehingga waktunya di Leeds tidak berakhir seperti pendahulunya, atau lebih buruk, seperti tugasnya di Leipzig pada 2021.

Leeds diperkirakan tanpa Robin Koch (Jerman), Brenden Aaronson (AS), Tyler Adams (AS) dan Mateusz Klich (Polandia) yang semuanya mewakili negara mereka di turnamen sebelumnya. Namun, kemungkinan pemanggilan mereka tipis, mengingat bagaimana Leeds bermain musim ini.

Dengan empat potensi kehilangan Marsch saat jeda, ia akan memiliki cukup waktu untuk membentuk kembali timnya untuk minggu-minggu tersisa musim ini, yang akan dimainkan dengan waktu yang jauh lebih cepat.

Leicester City

Di bawah Brendan Rodgers, The Foxes tampaknya telah kehilangan gigitan mereka musim ini sebagaimana mereka telah berjuang untuk meraih empat kemenangan dalam 14 pertandingan yang telah mereka mainkan sejauh musim ini.

Ini adalah awal terburuk mereka di musim Liga Primer sejak kemenangan gelar juara bak dongeng mereka pada tahun 2015. Ini juga awal terburuk mereka di bawah Rodgers, yang telah membuat The Foxes lolos ke kompetisi Eropa selama bertahun-tahun ia berada di ruang ganti mereka.

Musim Jamie Vardy cs sejauh ini mirip dengan Leeds United dan Aston Villa; awal yang buruk dan kebangkitan pada tahap akhir Oktober. Mereka sekarang berada di posisi ke-14 pada tahap musim ini, tepat di bawah Leeds dan Villa.

performa baru mereka yang ditemukan ini juga bertepatan dengan jeda kompetisi dan tidak ada manajer yang akan menghargainya lebih dari Rodgers, yang karirnya paling dipertaruhkan di antara manajer Liga Primer yang tersisa.

Di antara tiga tim di atas, Leicester City akan kehilangan pemain terbanyak ke Piala Dunia.

Di lini pertahanan saja, mereka bisa kehilangan Daniel Amartey (Ghana), James Justin (Inggris) dan Timothy Castagne (Belgia). Setengah dari lini tengah mereka juga bisa berangkat ke turnamen di Qatar.

Rodgers mungkin tidak dapat mengatur ulang strategi dengan sebagian besar anggota timnya berpartisipasi di Piala Dunia, tetapi ini akan menjadi waktu baginya dan staf kepelatihannya untuk menyusun ulang rencana mereka sehingga klub dapat menyelesaikan musim yang kuat.

Bagaimana Jeda Piala Dunia Akan Mempengaruhi Beberapa Tim Liga Primer

Jadwal

Jadwal adalah korban pertama di saat-saat seperti ini, bukan karena dunia sepak bola telah melihat banyak situasi seperti ini.

Terakhir kali hal serupa terjadi pada masa pandemi Covid-19, yang memaksa sepak bola diliburkan selama hampir dua bulan. Pada saat sepak bola kembali dilanjutkan, banyak hal harus berubah dan kecepatannya sulit dihadapi oleh banyak klub.

Jeda Piala Dunia bukan tidak terduga seperti jeda saat pandemi Covid-19, tetapi itu tetap membebani jadwal cepat yang dimulai pada Boxing Day untuk tim-tim Liga Primer.

Pemain yang kembali hanya memiliki waktu delapan hari untuk pulih dari kerasnya Piala Dunia sebelum dimasukkan ke dalam jadwal yang akan membuat mereka bermain setidaknya dua pertandingan setiap minggu selama sisa musim ini.

Pemain yang negaranya tersingkir lebih awal akan memiliki lebih banyak waktu untuk beristirahat, tetapi pemain yang negaranya melangkah lebih jauh ke babak sistem gugur akan memiliki masalah besar yang harus dihadapi saat pertandingan berlangsung keras dan cepat.

Membaca:  Leicester City: Saatnya Memecat Brendan Rodgers

Momentum

Seperti disebutkan sebelumnya, jeda Piala Dunia diperkirakan akan berdampak pada momentum yang telah dibangun tim dalam beberapa pekan terakhir.

Arsenal telah mengumpulkan 34 poin dari 13 pertandingan yang dimainkan sejauh ini, menang 11 kali sementara kalah dan imbang masing-masing satu kali. Secara statistik, mereka adalah tim dengan performa terbaik kelima setelah melalui 13 pertandingan dalam sejarah Liga Primer.

Ini adalah hasil dari tiga tahun kerja manajer Arsenal Mikel Arteta, yang prosesnya telah banyak dikritik di masa lalu. Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa Manchester City, juara bertahan dua musim terakhir, hanya dua poin di belakang mereka dengan jumlah pertandingan yang sama.

Keuntungan dan kerugian yang sama akan mempengaruhi kedua tim. Banyak pemain Arsenal yang penting bagi tim nasional mereka, seperti juga banyak pemain Manchester City. Kedua tim akan memiliki jumlah waktu istirahat yang sama, seperti halnya jeda Liga Primer. Tapi dengan kedalaman skuad Manchester City, kekurangan bisa membuktikan kepada saya bahwa hal ini akan membuat Arsenal membayar mahal.

City dapat dengan mudah meningkatkan kecepatan karena mereka memiliki kualitas di setiap area lapangan jika Arsenal kesulitan untuk kembali bugar setelah jeda kompetisi. Dan hasilnya bisa menjadi gelar Liga Primer ketiga berturut-turut untuk Pep Guardiola, yang akan membuatnya menjadi manajer terbaik kedua Liga Primer dalam hal pencapaian.

Kebugaran Pemain

Masalah kebugaran juga merupakan masalah yang akan dihadapi semua klub saat Piala Dunia.

Penantang gelar yaitu tim enam besar dan kuda hitam musim ini yaitu Newcastle United dan Brighton & Hove Albion akan berharap bahwa tidak ada pemain mereka yang kembali dengan masalah kebugaran.

Piala Dunia adalah turnamen khusus dan lebih sering daripada tidak, para pemain siap mempertaruhkan karir mereka untuk bermain bagi negara mereka di panggung itu. Pemain Cile, Gary Medel, memaksa FIFA untuk memperkenalkan aturan yang memungkinkan pergantian pemain tambahan setelah bermain di babak 16 besar Piala Dunia 2014 dengan masalah paha dan hamstring yang mempertaruhkan karirnya.

Virgil Van Dijk, bintang pertahanan Liverpool, berjanji untuk memberikan segalanya di lapangan dan merebut Piala Dunia sebagai hadiah untuk Louis Van Gaal, manajer tim nasional Belanda, yang berjuang dan mengalahkan kanker di awal tahun ini. Janji seperti itu berarti pria itu siap mempertaruhkan nyawanya dan ini akan sangat mengkhawatirkan manajer klubnya, Jürgen Klopp.

Arsenal, Tottenham Hotspur dan Liverpool sudah berurusan dengan masalah kebugaran mereka sendiri yang memaksa mereka untuk menjadi kreatif sejauh ini. Piala Dunia akan menjadi kekhawatiran besar bagi semua pihak terkait.

Underdog dan Kuda Hitam

Berbicara tentang tim underdog dan tim kuda hitam, Liga Primer musim 2022/23 adalah musim yang paling menarik dalam sejarah belakangan ini.

Ini adalah musim di mana tidak satu pun dari tim enam besar yakin dapat mempertahankan posisi mereka di enam besar terlepas dari siapa yang berakhir di mana pada akhir musim. Ini karena tim seperti Newcastle United dan Brighton telah mengacaukan keseimbangan, seperti yang dilakukan Leicester City dan West Ham United dalam sejarah kompetisi baru-baru ini.

Enam tim besar akan menjadi yang paling terpukul ketika daftar skuad Piala Dunia dirilis dengan masing-masing kemungkinan kehilangan setidaknya lima pemain tim utama ke tim nasional mereka. Newcastle dan Brighton juga akan kehilangan beberapa pemain, tetapi akan memiliki lebih banyak skuad inti mereka selama jeda kompetisi.

Ini memberi mereka cukup waktu untuk merencanakan sisa musim dan bagaimana mereka bisa merebut karpet dari kaki para raksasa. Ini juga memberi mereka sumber daya pemain yang cukup untuk bekerja dengan mereka saat mereka mengembangkan rencana mereka.

Newcastle United saat ini duduk di posisi ketiga dan Brighton menempati posisi keenam. Liga bisa berakhir dengan sangat baik dengan cara ini, atau berakhir dengan kedua tim finish lebih tinggi di klasemen.

Itu juga bisa berakhir dengan penampilan mereka yang secara langsung mempengaruhi perburuan gelar ketika mereka menghadapi dua tim teratas yakni Manchester City dan Arsenal ketika musim dilanjutkan.

Share.
Leave A Reply