Daftar Isi

  • Kata Pengantar
  •  Warisan Pele
  • Awal karir/ karier klub
  • Ketenarannya di dunia internasional
  • Pemain yang bisa dibandingkan dengan Pele

Dunia sepak bola terguncang ketika tersiar kabar bahwa legenda sepakbola Brasil Pele, dirawat di rumah sakit. Lebih banyak laporan kemudian muncul bahwa pria berusia 82 tahun tersebut telah dipindahkan ke end of life care atau perawatan akhir hidup karena perawatan kankernya tidak berhasil, tapi Pele sendiri meyakinkan para penggemar bahwa ia baik-baik saja.

Pele mengirim pesan di akun Instagramnya dan berterima kasih kepada penggemar sepak bola di seluruh dunia atas pesan mereka dan meyakinkan semua orang bahwa ia sedang menjalani perawatan.

“Teman-teman, saya ingin membuat semua orang tetap tenang dan positif. Saya kuat, dengan banyak harapan dan saya mengikuti treatment saya seperti biasa. Saya ingin berterima kasih kepada seluruh tim medis dan perawat atas semua perawatan yang telah saya terima.

“Saya sangat percaya kepada Tuhan dan setiap pesan cinta yang saya terima dari Anda di seluruh dunia membuat saya tetap bersemangat. Dan saya menonton Brasil di Piala Dunia!

“Terima kasih banyak untuk semuanya.”

Warisan Pele

Edson Arantes do Nascimento, yang dikenal di seluruh dunia sebagai “Pele” dipandang sebagai salah satu, jika bukan, pemain terhebat yang pernah ada di dunia sepak bola, terutama bagi generasi yang lebih tua.

Mereka yang beruntung pernah menyaksikannya bermain memuji bakat dan kecemerlangannya dan koleksi trofi serta rekor golnya berbicara sendiri.

Karir klub 

Setelah membuat gelombang di tahun-tahun awalnya, khususnya di kancah futsal (sepak bola dalam ruangan), Pele menjalani uji coba di Santos FC pada usia 15 tahun dan terlihat bahwa ia memiliki potensi untuk menjadi pemain terhebat dunia.

Pele menandatangani kontrak profesional pertamanya pada usia 15 tahun dan membuat dampak instan pada debutnya. Dalam pertandingan profesional senior pertamanya melawan Corinthians de Santo, Pele mencetak gol pertamanya untuk Santos dengan penampilannya yang mengesankan. Dan itu hanya permulaan.

Membaca:  Pergerakan EPL yang Baru

Di usia 16 tahun, Pele sudah menjadi bagian tak terpisahkan dari Santos FC dan menjadi pencetak gol terbanyak mereka di musim 1957 dengan 41 gol dalam 38 pertandingan.

Trofi penting pertama Pele untuk Santos datang pada tahun 1958 di mana ia memenangkan Campeonato Paulista. Dan ia menyelesaikan turnamen sebagai pencetak gol terbanyak, dengan 58 gol dalam 38 pertandingan. Beberapa generasi sudah berlalu dan tidak ada yang mampu memecahkan rekornya sejak saat itu.

Dalam waktu kurang dari setahun setelah debut profesionalnya, Pele dipanggil untuk menjadi bagian dari tim nasional Brasil untuk pertama kali dalam karirnya.

Pertandingan pertamanya untuk Brasil adalah saat melawan Argentina di mana ia mencetak gol pada debutnya untuk tanah airnya tersebut. Hingga hari ini, ia tetap menjadi pencetak gol termuda di usia 16 tahun.

Seluruh dunia akhirnya mengakui kehadiran Pele di Piala Dunia 1958 di mana ia memberikan performa sebagai salah satu yang terhebat dalam dunia sepak bola.

Pele tidak dapat memainkan dua pertandingan Piala Dunia pertamanya karena cedera yang dideritanya sebelum turnamen namun akhirnya melakukan debutnya di pertandingan ketiga. Pele menjadi pemain termuda yang pernah tampil di Piala Dunia pada saat ia melakukan debutnya melawan Uni Soviet.

Salah satu highlight di turnamen itu adalah saat semifinal melawan Prancis. Pele mencetak hattrick melawan Prancis dan menjadi pemain termuda yang mencapai prestasi itu Piala Dunia. Tapi Pele tidak berhenti di situ.

Ia adalah pemain termuda yang pernah bermain di final Piala Dunia, tetapi Anda tidak akan menyangka karena Pele tampil luar biasa, mencetak dua gol membawa pulang kemenangan dengan skor 5-2 melawan tuan rumah Swedia di Stockholm. Ia mengakhiri turnamen debutnya di usia 17 dengan enam gol dalam empat pertandingan.

Karena itulah secara alami, klub- klub terbaik Eropa ingin memiliki bakat sepakbola terbesar yang pernah ada itu berada di tim mereka dan melakukan semua yang mereka bisa untuk mendapatkan tanda tangannya tapi hal itu tidak berhasil.

Membaca:  Kai Havertz Bersemangat Gabung Arsenal Karena "Mentalitas Keluarga" Klub

Ketenarannya di dunia internasional

Di tahun 1961, Presiden Brasil saat itu, Jânio Quadros menyatakan Pelé sebagai “harta karun nasional resmi” untuk menghentikannya pindah ke luar negeri.

Di Piala Dunia 1962, Pele sekali lagi menjadi bintang tim Brasil. Saat itu di usianya yang hanya 21 tahun, tidak ada yang bisa menyangkal statusnya sebagai pemain terbaik di dunia pada saat itu dan ia menunjukkan kualitasnya di pertandingan pertama saat melawan Meksiko. Pele membantu gol pembuka Brasil dan kemudian mencetak gol kedua yang brilian setelah menggiring bola melewati empat pemain bertahan.

Sayangnya, kampanye Pele terhenti. Ia mengalami cedera pada pertandingan kedua saat melawan Cekoslowakia dan absen selama sisa turnamen. Brasil memiliki kualitas untuk mengatasi rintangan walaupun tanpa pemain bintang mereka dan Garrincha melangkah untuk membantu negaranya memenangkan Piala Dunia kedua Brasil berturut-turut.

Untungnya di Piala Dunia 1970, Pele tidak mengalami masalah tersebut. Dia tampil dominan di turnamen dan menjadi pemain pertama dan satu-satunya yang memenangkan tiga Piala Dunia.

Pele mampu mencetak gol atau membantu di setiap pertandingan yang dia mainkan di Piala Dunia dan mengakhiri turnamen dengan empat gol dan enam assist dalam enam pertandingan termasuk dua assist dan satu gol dalam kemenangan 4-1 Brasil atas Italia.

Tahun itu adalah Piala Dunia terakhirnya untuk Brasil dan Pele mengakhirinya dengan catatan terbaik.

Brasil mengakhiri karir internasionalnya dengan 77 gol dalam 92 caps, dan menjadi pencetak gol terbanyak untuk negaranya.

Dalam 19 musim untuk Santos, Pele mencetak 643 gol dalam 659 pertandingan, yang merupakan gol terbanyak yang dicetak oleh seorang pemain untuk satu klub pada saat itu. Ia juga memenangkan 25 penghargaan penting untuk klubnya pada waktu itu.

Membaca:  Penghargaan Pekan Pertandingan

Klub terakhir dalam karir Pele adalah New York Cosmos dimana ia mencetak 37 gol dalam 64 pertandingan yang dimainkan.

Pele pensiun dari sepakbola setelah mencetak 775 gol dari 840 pertandingan. Penampilannya yang memukau ketika ia menguasai bola dan Pele bisa memainkan bola sesuai keinginannya. Benar-benar pemain yang unik.

Pele memang tak tertandingi dan Anda akan kesulitan menemukan pemain sebagus dia, tapi ada beberapa pemain dalam sejarah yang bisa duduk di meja yang sama seperti Pele.

Diego Maradona

Almarhum Maradona yang hebat adalah pemain pertama yang benar-benar menantang warisan Pele. Seperti Pele, nama warisan Argentina ini sangat erat kaitannya dengan trofi Piala Dunia.

Ia seorang diri berhasil membawa negaranya memenangkan Piala Dunia pada tahun 1986, mencetak lima gol dan lima assist di final.

Lionel Messi

Pemain yang memecahkan rekor Pele untuk gol terbanyak yang dicetak oleh seorang pemain untuk satu klub, pastinya pantas menjadi perbincangan di artikel ini.

Lionel Messi masih mencari kemenangan Piala Dunia pertamanya untuk negaranya Argentina, tapi tidak ada keraguan bahwa ia sudah dekat dengan itu namanya bisa disejajarkan dengan pemain sepak bola terhebat yang pernah ada. Jika pemenang Ballon d’Or tujuh kali itu bisa mendapatkan trofi Piala Dunia yang sangat didambakan, banyak yang percaya bahwa ia akan melampaui Pele.

Cristiano Ronaldo

Hal yang sama bisa dikatakan tentang pemain kelahiran Portugal ini. Christiano Ronaldo telah mencetak gol Internasional terbanyak yang pernah ada dan memiliki lebih dari 800 gol dalam karirnya, jadi tidak diragukan lagi jika ia dipandang sebagai salah satu pemain terhebat yang pernah ada.

Ronaldo juga bekerja keras untuk bisa memenangkan Piala Dunia 2022 di Qatar tahun ini dalam turnamen yang sayangnya bisa menjadi turnamen Piala Dunia terakhirnya dan mengokohkan warisannya sebagai pemain terhebat yang pernah ada.

Share.
Leave A Reply