...

Perburuan gelar Premier League selalu menjadi pengalaman yang mencekam bagi para pemain, penggemar, pakar, dan pengamat reguler liga domestik paling populer di dunia. Oleh karena itu, pertarungan top-of-the-table epik sering dimainkan di tahap akhir musim.

Angsuran kampanye ini telah melihat Arsenal muncul sebagai pesaing sejati dengan Mikel Arteta melakukan perlawanan ke seluruh liga, dan petahana, Manchester City.

Par untuk kursus, Cityzens yang luar biasa memberikan pukulan telak bagi harapan Arsenal dengan kemenangan 4-1 yang membuat mereka mengendalikan pertarungan akhir musim yang disebutkan sebelumnya. Pasukan Pep Guardiola menguasai takdir mereka sendiri dengan kemenangan sensasional 4-1 dalam pertemuan winner-take-all.

Kevin De Bruyne mencetak dua gol dan memberi umpan lain dengan John Stones dan Erling Haaland yang tak tertahankan juga mendapatkan gol yang layak untuk penampilannya di waktu tambahan.

Pertandingan yang menentukan musim di Stadion Etihad, bagaimanapun, diputuskan pada menit ketujuh ketika tuan rumah membuat gol pembuka yang luar biasa berkat kerja sama yang luar biasa antara dua pemain andalan City di musim yang luar biasa, saat Haaland menjadi penyedia untuk pemain Belgianya. rekan setim

Didukung oleh dukungan kuat tuan rumah, City tampil angkuh dalam kemenangan liga ke-12 berturut-turut melawan The Gunners yang kini telah mencapai skor agregat 33-5. Itu laki-laki melawan anak laki-laki mengingat bentuk dan harapan gelar mereka.

Prosesi ke judul

Keunggulan Arsenal mungkin masih dua poin, tetapi jurang kelas tidak pernah terlihat lebih jelas dan City masih memiliki dua pertandingan di tangan.

Tim London Utara menjalani musim yang luar biasa dan unggul delapan poin pada awal April, tetapi tiga hasil imbang berturut-turut telah mengembalikan momentum untuk menguntungkan City dan mereka kalah pada Rabu malam.

Cedera punggung William Saliba yang mungkin membuatnya absen selama sisa musim bertepatan dengan penurunan performa sementara Gabriel tidak terlihat sama tanpa pasangan regulernya. Sementara itu, Rob Holding berjuang keras karena gagal mempertahankan satu pun clean sheet dan kini telah kebobolan 13 kali sejak itu.

Gabriel dan Holding diintimidasi dengan kejam oleh Haaland dengan Aaron Ramsdale dipanggil beberapa kali untuk menyelamatkan muka mereka di Etihad.

Keyakinan penting telah dilemahkan dari para pemain Arsenal dan mereka tahu itu akan membutuhkan keajaiban untuk kembali dalam perburuan gelar. Legenda klub Paul Merson mengakuinya di Skysports setelah pertandingan:

“Sudah berakhir. Menonton Man City, saya tidak bisa melihat mereka kalah dalam dua pertandingan sepak bola sebelum akhir. Mereka unggul di atas semua orang.

“Arsenal harus mengambil peluang mereka karena mereka mungkin tidak akan berada di posisi ini lagi. Tidak mungkin Arsenal finis di atas Man City musim depan, Anda tidak menyadari seberapa dekat mereka musim ini. Itu mustahil sekarang.”

“Arsenal harus pergi ke Newcastle. Anda akan terkejut jika mereka menang di Newcastle.”

Di sisi lain, City perlu memenangkan enam dari tujuh pertandingan terakhir mereka untuk memastikan gelar ketiga berturut-turut dan kemenangan liga kelima dalam enam tahun terakhir.

Namun mereka sekarang telah memenangkan tujuh pertandingan Liga Premier berturut-turut, terpanjang mereka sejak rekor 12 pertandingan beruntun antara November 2021 dan Januari 2022.

Kemenangan beruntun ini dimungkinkan oleh beberapa inovasi taktis di tim Guardiola yang telah melihat John Stones digunakan dalam peran hybrid bek kanan-tengah-tengah. Bek Inggris ini unggul dalam tugasnya sebagai bek sayap terbalik untuk memastikan keamanan pertahanan dan dominasi saat lawan kesulitan untuk mengimbanginya.

De Bruyne juga menemukan dorongan baru dengan satu bek yang lebih sedikit menggantikan gelandang tambahan, yang berarti lebih banyak ruang untuk beroperasi dan mendukung Haaland yang meningkatkan ancaman serangan City secara keseluruhan. Meskipun keduanya telah menikmati pemahaman telepati sepanjang musim, Jack Grealish juga tampil luar biasa sejak Piala Dunia dan Riyad Mahrez tetap menjadi salah satu sayap kanan terbaik di dunia.

Haaland, yang memecahkan rekor gol terbanyak dalam 38 pertandingan musim dengan yang ke-33, kini telah mencetak 16 gol dalam sembilan pertandingan terakhirnya, sementara De Bruyne memiliki delapan keterlibatan gol dalam empat pertandingan liga terakhirnya.

Liga Premier 2022/23 sekarang adalah gelar City yang akan hilang dan mereka semakin dekat saat serangan terhadap tiga trofi semakin dekat. Liga Champions pertama dipertaruhkan ketika mereka menghadapi Real Madrid di semifinal blockbuster, sementara mereka juga menghadapi rival lokal Manchester United di final Piala FA.

Tidak bijaksana untuk bertaruh melawan Sky Blues saat ini.

Apakah ini tim Liga Premier terbaik yang pernah ada?

Mengingat kualitas terbaik di seluruh skuat dan kebijakan rotasi ketat Guardiola yang memastikan tidak ada penurunan level saat dia melakukan perubahan. Man City masih memiliki cukup tangki untuk melewati batas.

Ini tidak mengherankan karena manajer mereka yang sangat menuntut mengkondisikan timnya dengan ahli untuk menjadi penguasa tim di akhir musim.

City sekarang telah memenangkan 12 dari 13 pertandingan terakhir mereka di semua kompetisi dan mereka juga tampil tanpa henti musim lalu, tidak terkalahkan dalam 12 pertandingan Liga Premier terakhir mereka untuk mengantarkan Liverpool meraih gelar serta 15 kemenangan beruntun antara Desember dan Maret hingga secara efektif mengamankan mahkota pada 2020/21.

Faktanya, tiga kampanye perebutan gelar terakhir mereka memang memiliki dominasi yang spektakuler dan yang keempat tidak berbeda.

Man City asuhan Guardiola tentu saja merupakan protagonis dari tim terhebat di era modern, tetapi di manakah potensi peringkat treble di antara tim hebat sepanjang masa?

The Mancunians memegang rekor perolehan poin tertinggi di musim perebutan gelar Liga Premier dengan 100 poin diraih di musim 2017/18, sementara mereka juga mencetak 106 gol dan menang dengan selisih 19 poin.

Bisa dibilang, musim ini bisa menyamai tiga-gambut yang dicapai oleh Man United antara 2006-09, dengan treble di tengah perjalanan yang didorong oleh salah satu lini depan hebat sepanjang masa Liga Premier di Wayne Rooney, Cristiano Ronaldo dan Carlos Tevez. , yang menyumbang 57 dari 80 gol tim dan hanya kebobolan 22 gol.

Pemenang treble The Red Devils 1999/00 yang oleh Sir Alex Ferguson sendiri disebut sebagai yang terbaik selama 26 tahun di United, atau tim 1993/94 yang terinspirasi oleh Eric Cantona adalah yang paling menonjol dari Old Trafford.

Di tempat lain, mesin tak terkalahkan Arsenal 2003/04 dan Chelsea 2004/05 yang hanya kebobolan 15 gol di bawah José Mourinho sama-sama membawa rekor yang pasti tidak akan pernah terkalahkan.

Era yang berbeda membuat pencapaian masing-masing tim unik dan tidak dapat diulangi dengan caranya masing-masing, tentu saja, tiga gambut yang diselesaikan dengan treble akan bertahan dalam ujian waktu.

Setelah semua rekor gol yang absurd, penghitungan poin, kemenangan beruntun, dan konsistensi yang gila, mahkota Eropa yang belum pernah terjadi sebelumnya di atas gelar kelima dari enam gelar akan meningkatkan standar kehebatan seperti yang kita ketahui.

Share.

Leave A Reply

Seraphinite AcceleratorOptimized by Seraphinite Accelerator
Turns on site high speed to be attractive for people and search engines.