Dengan banyaknya kicauan burung layaknya di akun Twitter dunia sepak bola, kami akan mulai dengan menyatakan dengan senang hati bahwa Lionel Messi telah memenangkan Piala Dunia FIFA.

Walaupun butuh lima kali percobaan, ia akhirnya mendapatkan trofi yang paling ia inginkan dalam karirnya. Dan kini, perdebatan panjang dan melelahkan di media dan jejaring sosial telah mendapatkan arah baru berkat hasil pertandingan yang dimainkan pada Minggu, 18 Desember 2022 lalu di Lusail Iconic Stadium, Qatar.

Juga, dengan kemenangan itu, Messi hanya berjarak satu gelar lagi untuk menjadi pemain sepak bola paling berprestasi dalam sejarah dunia sepak bola.

Sampai disini, pembaca dapat mempertanyakan ide di balik artikel ini, mengingat semuanya mengarah ke satu akronim: GOAT.

Namun, ada beberapa konteks untuk dieksplorasi dalam pembicaraan ini dan itulah yang akan kita lakukan di artikel ini.

Perkembangan Karir Messi selama bertahun-tahun

“Bocah laki-laki dari Rosario” pergi ke Eropa dari negara asalnya Amerika Selatan, Argentina saat berusia 13 tahun, berkat FC Barcelona, ​​yang merupakan satu-satunya tim yang bersedia membantunya berkembang dengan sesehat mungkin untuk bakat remaja seusianya.

Klub Spanyol berinvestasi pada pemuda yang mereka rekrut dari Newell’s Old Boys di Rosario, Argentina, dan Messi terbukti mampu membayar investasi mereka dengan tumbuh menjadi salah satu pemain terbaik yang pernah mereka dapatkan di akademi terkenal La Masia.

Pada usia 17 tahun, ia melakukan debut tim pertamanya dan langsung memberikan pengaruh. Setiap orang yang menontonnya memiliki pendapat yang hebat tentang dia. Dan tidak lama, Argentina memanggilnya ke tim utama, di mana ia tidak membuang waktu untuk menyegel tempatnya secara permanen.

Membaca:  Lionel Messi: Pemain sepak bola terbaik generasi ini

Dua dekade kemudian, di usia 35 tahun, Lionel Messi adalah seorang veteran dengan berbagai penghargaan pribadi atas prestasinya di Blaugrana Barcelona dan Albiceleste Argentina.

Gol terbanyak untuk Argentina dan Barcelona. Gol terbanyak di sepak bola internasional Amerika Selatan dan La Liga. Penampilan terbanyak untuk Barcelona dan Argentina. Setiap buku rekor atau daftar yang Anda periksa untuk kedua tim, nama Lionel Messi ada di halaman pertama, paling atas, dan ditulis dengan tinta emas.

Kini bersama Paris Saint-Germain di masa senja karirnya, ia telah pergi dan melakukan hal yang mustahil dengan menjuarai Piala Dunia 2022 sebagai pemain PSG.

Perdebatan seputar trofi GOAT

Bagi banyak orang, dalam skema besar, tidak satu pun dari hal-hal itu berarti meskipun kelihatannya sangat mengesankan.

Bukan gol, bukan trofi, bukan banyaknya rekor, bahkan bukan caranya memiliki hati ratusan juta orang yang mencintai dan mengikuti permainan indah itu.

Bagi mereka yang berada dalam kategori ini, Messi belum melakukan sesuatu yang baru dan prestasi yang telah ia lakukan, Messi tidak melakukannya lebih baik daripada yang telah dilakukan pemain sepak bola terdahulu. Dan untuk subset dalam kategori ini, saingan terdekatnya, Cristiano Ronaldo, selangkah lebih maju darinya.

Ketika Messi mulai mendapatkan dukungan untuk mendapatkan trofi GOAT, karirnya dibandingkan dengan pemain seperti Pele dan Maradona, dua pemain penentu era yang mengubah cara dunia memandang olahraga ini. Kehebatannya mencetak gol dibandingkan dengan orang-orang seperti Pele, Josef Bican dan Ferenc Puskas. Kemampuan bermainnya dibandingkan dengan beberapa yang terbaik, dulu dan sekarang.

Dan sementara banyak yang memilih untuk memberikan penghargaan kepada pria itu, beberapa memberikan penghargaan itu kepada pemain lain. Sebagian besar keputusan dibuat berdasarkan preferensi dan sentimen pribadi.

Membaca:  Rangkuman Berita EPL Terbaru

Cukup mudah untuk menaburkan garam pada luka pemain- pemain dalam kategori ini dengan hanya memberikan daftar rekor yang mampu ditorehkan Messi di Qatar 2022.

  • Pemain tertua dan termuda yang mencetak gol dan membantu dalam pertandingan Piala Dunia
  • Keterlibatan gol terbanyak di Piala Dunia
  • Orang pertama dan satu-satunya yang membantu dalam lima turnamen Piala Dunia
  • Penampilan terbanyak di Piala Dunia
  • Orang pertama dan satu-satunya yang memenangkan dua penghargaan pemain terbaik Piala Dunia (Adidas Golden Ball)

  • Penampilan terbanyak sebagai kapten tim di turnamen
  • Gabungan assist terbanyak di sistem gugur Piala Dunia
  • Penghargaan pertandingan Piala Dunia terbanyak dalam sejarah (11)

Namun ada banyak orang yang, meskipun telah melihat semua catatan diatas, tetap teguh berpendapat lain tanpa mempedulikannya dan terus berdebat, secara logis dan sentimental, tentang pilihan mereka dalam perdebatan ini.

Apa artinya itu?

Dikatakan bahwa memilih GOAT untuk sepak bola sama mustahilnya dengan menciptakan kembali karier yang dimiliki Messi sendiri berkat banyaknya variabel.

Namun, faktanya adalah, dengan hasil Qatar 2022, “anak kecil dari Rosario” ini telah memantapkan posisinya untuk menjadi the GOAT jika pemenang penghargaan tersebut diputuskan dengan suara bulat dalam waktu dekat atau nanti.

Menjawab pertanyaan: Apa warisan yang ditinggalkan Messi?

Ketika Messi benar-benar pensiun, apa yang akan ia tinggalkan? Selain gol, assist, trofi dan penghargaan pribadi, serta alasan kuat untuk menjadi pemain GOAT dalam dunia sepak bola yang telah dibahas di bagian awal artikel ini, Messi akan menjadi meninggalkan tantangan besar bagi generasi sepak bola mendatang.

Mari kita jelaskan alasannya.

Argentina harus melawan Prancis untuk memperebutkan gelar Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar. Rekan setim PSG, Messi dan Kylian Mbappe menyelesaikan pertandingan yang merupakan representasi penting untuk meneruskan obor ke generasi baru.

Membaca:  Daftar Teratas Tim- tim Underdog di Piala Dunia Qatar 2022

Di beberapa titik, Mbappe yang merupakan benteng generasi baru, terlihat hampir merenggut mahkota tersebut dari kepala Messi. Hat-tricknya telah menjadi penampilan terbaik dari pemain mana pun di final Piala Dunia sejak 1966. Tapi Messi menunjukkan pengalaman di area lain lapangan untuk membawa pemain muda tersebut kembali ke bumi. 

Kini, Mbappe bisa mengangkat kepalanya dengan bangga setelah turnamen yang dia jalani. Bahkan, ia mengalahkan Messi dan kawan-kawan di turnamen sebelumnya dalam perjalanannya menjadi pemenang Piala Dunia termuda sejak Pele. Tapi setelah menghadapi Messi yang jauh lebih berpengalaman, oemain muda ini akan menyadari betapa banyak pekerjaan rumah yang harus ia kerjakan untuk mencapai mimpinya untuk menjadi yang terbaik.

Bayangkan apa yang dirasakan orang lain yang tidak berbakat seperti Messi – atau Mbappe -.

Lionel Messi telah menetapkan standar yang sangat tinggi sehingga sepak bola cenderung mungkin akan menjadi olahraga yang membosankan ketika ia gantung sepatu. Dan lebih dari pencapaiannya dalam olahraga ini, standar yang tinggi adalah warisannya yang sebenarnya.

Messi adalah pemain yang bakatnya membuat permainan sepak bola menjadi sangat menantang untuk ditaklukkan.

Share.
Leave A Reply