Daftar Isi

  • Melihat perjalanan Messi
  • Apa yang telah dimenangkan Messi di level klub
  • Apa yang telah dimenangkan Messi untuk Argentina
  • Rekor Dunia Guinness Messi
  • Perdebatan GOAT antara Messi dan Ronaldo

Melihat perjalanan Messi

Setelah karir di mana ia melewati segala rintangan, memecahkan rekor yang tak terhitung jumlahnya, memenangkan banyak trofi dan mendapatkan rasa hormat dari lawan-lawannya, Lionel Messi mendapatkan trofi yang paling sulit dipahami dalam semua sejarah sepakbola – Piala Dunia FIFA.

Dan ia melakukannya sambil mendominasi lawan di usia yang cukup tua untuk ukuran pesepak bola, 35 tahun.

Perdebatan tentang siapa pemain terhebat dalam sejarah olahraga ini telah diselesaikan bagi mereka yang berpikir menggunakan logika. Bagi mereka yang masih sentimental tentang itu, hal itu akan terus berlanjut. Tapi apa pun jawabannya, Messi telah mengukuhkan dirinya di jajaran tingkat atas dewa sepak bola untuk dijadikan panutan dan inspirasi.

Dan jika perdebatan itu akhirnya diselesaikan, kemungkinan besar tidak akan ada jawaban lain untuk pertanyaan, Siapa yang terbaik?”, selain Lionel Messi.

Bocah lelaki dari Rosario, Argentina ini memang telah menempuh perjalanan jauh. Mari kita lihat perjalanannya.

Apa yang telah dimenangkan Messi di level klub

Lahir pada 24 Juni 1987, Messi, 35, mulai menorehkan status legendanya di Barcelona. Di sana, ia memenangkan enam Ballon d’Or sebagai pemain aktif. Yang ketujuh datang setelah penampilannya sebagai pemain Barcelona, ​​​​tetapi ia pindah ke PSG tepat sebelum penghargaan itu diberikan kepadanya, menjadikan penghargaan pribadi pria itu sebagai pemain PSG.

Tujuh penghargaan Ballon d’Or miliknya merupakan rekor sejak penghargaan tersebut pertama kali diluncurkan pada tahun 1956 oleh majalah France Football.

Karena penghargaan tersebut didasarkan pada kinerja individu dan kontribusi gol bagi timnya, itu juga berarti bahwa tujuh penghargaan Messi menunjukkan bahwa ia telah menjadi pemain yang paling berpengaruh bagi timnya saat mereka meraih berbagai piala pada tahun-tahun tersebut.

Dengan 42 gelar atas namanya (35 di Barcelona, ​​lima dengan Argentina di level junior dan senior, serta dua dengan PSG), ia adalah pesepakbola paling berprestasi kedua dalam sejarah sepak bola.

Perjalanannya di Barcelona bukan hanya yang terbaik yang pernah dilihat oleh klub, tetapi juga yang paling berdampak dalam sejarah mereka.

Sebelumnya, klub ini hanya meraih 16 gelar LaLiga, hampir dua kali lipat jumlah gelar yang diraih oleh tim setelahnya. Messi datang dan menjadi benteng generasi pesepakbola yang mengangkat Barcelona ke posisi mereka saat ini dan mendapatkan banyak penggemar, pengagum dan sekaligus pembenci bagi mereka.

Membaca:  Lima Top teratas Liga Premier musim ini

Ia memenangkan 10 gelar LaLiga, sehingga totalnya menjadi 26. Dalam kurun waktu itu, Real Madrid, tim tersukses Spanyol di liga, hanya memenangkan empat gelar. Messi memimpin barisan untuk membantu Barcelona memperkecil jarak menjadi kurang dari sepuluh gelar saja setelah puluhan tahun mengejar ketertinggalan di kompetisi papan atas Spanyol.

Ia membantu tim Catalan mencapai prestasi besar ini dengan memecahkan banyak rekor gol dan assist di Spanyol. Setelah 520 pertandingan liga, ia mencetak 474 gol untuk menjadi pembawa standar baru pencetak gol di liga. Gol-gol itu membantunya meraih enam Sepatu Emas Eropa

Sementara ia membantu Barcelona mempertaruhkan klaim ke papan atas, ia juga membantu memperpanjang rekor Blaugrana sebagai tim tersukses di Copa Del Rey, kompetisi sepak bola tertua di Spanyol yang melibatkan semua tim dalam sistem sepak bola liga Spanyol. Ia memenangkan tujuh gelar dalam 17 tahun yang ia habiskan di klub dan masuk buku rekor untuk menjadi salah satu dari lima orang yang memenangkan gelar sebanyak tujuh kali.

Bersama dengan dua trofi mayor nasional di Spanyol ini, ia mengantongi delapan trofi Supercopa De Espana untuk menjaga Barcelona tetap di posisi puncak dalam kompetisi itu sementara rival abadi mereka Real Madrid masih mengejar ketertinggalan. Ia menyelesaikan waktunya di Spanyol sebagai pencetak gol terbanyak di kompetisi itu, mencetak 14 gol dalam 20 penampilan, yang merupakan rekor penampilan terbanyak oleh seorang pemain di kompetisi itu.

Ia juga menancapkan jejaknya di pentas Eropa selama di Barcelona.

Setelah menjadi ”penumpang” di Liga Champions UEFA 2005/06 karena musim itu menjadi debut penuhnya sebagai pemain papan atas, ia mengambil alih dan memimpin Blaugrana ke dua final dalam tiga musim antara 2008 dan 2010. Kemenangan Liga Champions 2008/09 Barcelona membuat mereka masuk dalam daftar eksklusif klub yang memenangkan treble di sepak bola Eropa.

Ia memimpin mereka meraih gelar Liga Champions lainnya pada 2014/15, kemenangan keempatnya bersama klub dalam kompetisi tersebut saat mereka menjadi klub pertama dalam sejarah yang memenangkan treble dua kali.

Pada saat ia meninggalkan Barcelona, ​​​​ia telah mencatatkan 120 gol di Liga Champions dalam 149 penampilan – jumlah gol terbanyak kedua di turnamen – membukukan beberapa rekor gol di sepanjang perjalanannya.

Tiga Piala Super UEFA dan tiga Piala Dunia antar Klub FIFA merupakan trofi sisanya dari rekor 35 gelar yang ia menangkan di Barcelona.

Perpisahan penuh air mata dengan klub tempat ia menjadi legenda terjadi pada tahun 2021 tetapi PSG siap mendukungnya saat ia terus berkembang sebagai seorang pesepakbola. Bersama Kylian Mbappe, pria yang disebut-sebut sebagai calon pewarisnya dalam sepakbola, dan sahabatnya Neymar, yang dengannya ia memenangkan treble kedua Barcelona pada 2014/15, ia mempertegasnya dengan raihan dua gelar di Prancis.

Membaca:  Sepatu bola apa yang dikenakan para bintang sepak bola di Piala Dunia 2022 Qatar?

Apa yang telah dimenangkan Messi untuk Argentina

Messi sudah menjadi legenda sepak bola di level klub dan sudah menjadi salah satu pemain terbaik di kancah internasional, tetapi bagi Argentina, tampaknya satu-satunya kesuksesannya di level internasional hanyalah di level junior, hingga Qatar 2022 tiba.

Setelah memenangkan Piala Dunia FIFA U-17 pada tahun 2005 dan emas Olimpiade 2008, ia mencoba dan selalu gagal memenangkan apa pun dengan tim senior Argentina meskipun berhasil mencapai beberapa final dalam prosesnya.

Tahun 2014 tampaknya menjadi tahun yang tepat namun sayangnya, Argentina kalah di final, membuat raihan gelar bola emasnya menjadi tidak berarti di matanya.

Messi akan terus berusaha dan akhirnya mendapatkan trofi senior pertamanya untuk Argentina: gelar Copa America 2021.

Saat perdebatan tentang “GOAT” -nya berkecamuk setelah kemenangannya di Copa America, ia kemudian memenangkan Piala Dunia 2022 dengan raihan bola emas lainnya untuk menjadi pemain pertama dalam sejarah turnamen yang memenangkan penghargaan itu sebanyak dua kali.

Rekor Dunia Guinness Messi

Sejalan dengan itu, ia mencatatkan sejumlah rekor dunia sepak bola yang semuanya berhasil masuk ke Guinness Book of World Records, database yang diakui secara resmi untuk prestasi paling menakjubkan dan mencengangkan dalam sejarah manusia.

Salah satunya adalah rekor gila 91 gol di tahun 2012 yang membuatnya mencetak 70 gol untuk Barcelona dan 21 gol untuk Argentina. Tapi yang terbaru – dan yang paling seru – adalah rekor dunia untuk postingan yang paling banyak disukai di Instagram.

Postingan perayaan Messi setelah memenangkan gelar Piala Dunia telah mengumpulkan lebih dari 70 juta like (pada saat artikel ini ditulis), mengalahkan rekor sebelumnya yakni 55 juta like. Rekor itu akan dipecahkan karena Instagram memiliki database lebih dari 500 juta pengguna dengan minat yang berbeda. Ini mungkin berakhir dengan mendekati 100 juta like.

Dalam semua pasang surut ini, ada satu orang yang tidak memberinya ruang untuk bernapas: Cristiano Ronaldo.

Perdebatan GOAT antara Messi dan Ronaldo

Selama bertahun-tahun, ketika Messi naik level, Cristiano Ronaldo akan mengejarnya. Pemain internasional Portugal itu bahkan menyusulnya dalam banyak kesempatan, memicu perdebatan tentang siapa yang lebih baik di antara keduanya.

Ronaldo sudah membuat kehebohan di Manchester United sebagai seorang anak muda dan pada usia 23 tahun, ia sudah memenangkan Ballon d’Or. Saat itu, anak muda lain bernama Lionel Messi juga sedang membuat heboh di Barcelona. Ronaldo sudah bertemu dengan pemuda itu beberapa kali dan dalam kesempatan itu, menjadi jelas bagi dunia bahwa keduanya akan menentukan era sepakbola berikutnya.

Membaca:  Apa yang diharapkan dari Sheffield United di Liga Premier

Real Madrid tidak ingin membiarkan Barcelona bersenang-senang dan karenanya, mereka pergi dan membayar rekor transfer dunia ke Manchester United untuk Ronaldo. Tahun-tahun berikutnya sungguh luar biasa.

Bersamaan dengan berbagai rekor dan trofi, mereka berdua memenangkan sembilan Ballon d’Or berikutnya, dengan Messi memenangkan lima dan Ronaldo memenangkan empat. Mereka berdua juga memenangkan delapan dari sembilan penghargaan sepatu emas Eropa berikutnya, dengan Messi kembali mengungguli Ronaldo untuk mendapatkan lebih banyak penghargaan (lima Messi berbanding tiga milik Ronaldo).

Tapi Ronaldo benar-benar menantang Messi ketika ia memimpin Real Madrid untuk melakukan hal yang mustahil dengan memenangkan tiga gelar Liga Champions berturut-turut antara 2015 dan 2018.

Madrid sudah seperti tim warisan dalam kompetisi tersebut, tetapi bahkan mereka tidak mampu meraih gelar back-to-back sejak formatnya diubah beberapa dekade lalu. Kemudian Ronaldo datang dan memimpin mereka meraih tiga gelar berturut-turut, membuat karya Messi di LaLiga dan bahkan prestasi Liga Championsnya di akhir tahun 2000-an bersama Barcelona terlihat tidak ada apa-apanya jika dibandingkan.

Di antara kemenangan Liga Champions itu, Ronaldo memimpin tim nasional Portugal meraih dua trofi pertama dalam sejarah mereka – Euro 2016 dan UEFA Nations League 2019. Ketika hattrick Liga Champions mengikuti di level klub, perdebatan menjadi condong menguntungkannya.

Ronaldo terus mengarahkan perdebatan untuk mendukungnya dengan memecahkan rekor pencetak gol internasional dan puncaknya, ia memecahkan rekor pencetak gol resmi terbanyak di ajang sepak bola. 819 golnya adalah rekor yang diakui secara resmi di semua ajang sepakbola. Messi? Berjarak sepertiganya dengan 798 gol pada saat artikel ini ditulis.

Ketika Messi akhirnya memimpin Argentina memenangkan Copa America 2021, jelas bahwa Piala Dunia – atau gelar Liga Champions lainnya – akan menjadi pemecah masalah. Dengan kedua pemain berada di masa senja karir mereka, kemungkinan besar apa yang telah dimenangkan Ronaldo akan memberinya keunggulan atas Messi, terlepas dari konsensus mayoritas argumen bahwa Messi adalah pesepakbola yang lebih baik.

Dan kemudian, Qatar 2022 terjadi.

Messi belum selesai. Ia masih mengincar kemenangan besar bersama PSG dan mungkin bisa mempertahankan Copa America yang dimenangkannya pada 2024 mendatang bersama Argentina.

Share.

Leave A Reply