Daftar Isi

  • Momen- momen terakhir Pelé
  • Mengingat warisan Pelé
  • Melihat statistik dan pencapaian Pelé
  • Bagaimana Pelé mengubah sepak bola
  • Kutipan tentang prestasi Pelé
  • Kesimpulan

Dunia sepak bola telah diliputi duka beberapa minggu setelah merayakan salah satu bintang terbesarnya.

Edson Arantes do Nascimento, pria yang dikenal dan dicintai dunia sebagai Pelé, meninggal dunia setelah pertempuran panjang melawan kanker usus besar. Pelé berusia 82 tahun dan meninggalkan keluarga yang penuh kasih, Brasil, dan dunia sepak bola yang ia cintai.

Kepergiannya adalah sesuatu yang dunia telah persiapkan sejak tahun 2020 ketika pandemi virus corona melanda, dengan beberapa media mengklaim bahwa ia akan segera meninggalkan kita.

Berita- berita tersebut dua tahun lebih awal dari kelihatannya karena Kamis 29 Desember akan menjadi hari sang legenda sepak bola menghembuskan nafas terakhirnya di bumi ini.

Pria yang membuat sepak bola menjadi olahraga yang benar-benar mendunia dengan caranya bermain telah tiada, dan yang bisa kita lakukan hanyalah merenung.

Mari kita lihat kehidupan dan masa- masa Pelé yang hebat, GOAT sepakbola sejati, dengan atau tanpa statistik.

Apa warisan Pelé?

Edson Arantes do Nascimento lahir di Brasil yang gila sepak bola pada saat dimana olahraga terbukti lebih dari sekadar menghibur.

Ia berubah dari pencinta sepak bola menjadi pemain, dan kemudian ia dinyatakan sebagai anak ajaib yang bisa membuat sepak bola lebih dari sekadar menghibur. Segera, ia mendapatkan hak untuk membawa bakatnya ke panggung nasional dan akhirnya panggung dunia di mana ia menuliskan namanya dengan tinta emas.

Dunia sepak bola memiliki banyak kejeniusan sebelum dan sesudah Pelé – salah satunya adalah Lionel Messi, yang dunia rayakan beberapa minggu sebelumnya karena memenangkan Piala Dunia – tapi hanya Pelé yang dianggap sebagai satu-satunya raja sejati permainan dan royalti sepak bola pertama.

Membaca:  Gabriel Jesus: Bagaimana cederanya bisa mempengaruhi harapan gelar Arsenal?

Untuk mendapatkan moniker, “The King”, di bidang apapun adalah hal yang langka. Tapi Pelé menyatukan negaranya Brasil, merubah pendapat skeptis tentang dirinya dan melakukan banyak hal dalam permainan ini untuk mendapatkan gelar itu.

Warisannya sedemikian rupa sehingga, pencapaian apa pun oleh pemain mana pun harus dibandingkan dengan Pelé agar terasa sah.

Rekor, statistik, dan prestasi Pelé

  • Satu-satunya pemain dalam sejarah sepak bola yang memenangkan tiga Piala Dunia.
  • Remaja pertama (dan satu dari dua) yang mencetak gol di final Piala Dunia.
  • Satu-satunya pemain dalam sejarah yang dianugerahi kehormatan Ballon d’Or.
  • Assist terbanyak di Piala Dunia (tujuh pada tahun 1970).
  • Pemain termuda yang mencetak hat-trick final Piala Dunia (1958).
  • Pemain termuda yang memenangkan Piala Dunia (17 tahun; Piala Dunia 1958).
  • Hat-trick terbanyak dalam sejarah sepak bola (92 hat-trick resmi).
  • Rasio gol per pertandingan terbaik untuk pemain Amerika Selatan (77 dari 92 pertandingan untuk Brasil).
  • Pencetak gol terbanyak di liga papan atas (541 dalam 560 untuk Santos di Serie A Brasil).
  • Gol terbanyak dalam satu tahun kalender (127 pada tahun 1959 dan 110 pada tahun 1961 – termasuk pertandingan tidak resmi).
  • Pencetak gol terbanyak dalam karirnya dalam sejarah sepak bola (1.279 dalam 1.363 pertandingan termasuk pertandingan persahabatan dan pertandingan tingkat remaja)

Sebagian besar statistik di sini memang berbasis angka, namun Pelé adalah orang yang juga lolos tes mata dengan luar biasa. Sir Bobby Moore, seorang legenda sepak bola Inggris, pernah menggambarkan Pelé tidak memiliki kelemahan. Para pemain muda akan mencari inspirasi dari para pahlawan modern, namun Pele akan tetap menjadi blueprint sepak bola yang indah.

Membaca:  Dulu & Sekarang: Dimana David Beckham Pada Tahun 1999 dan dimanakah Ia Sekarang?

Bagaimana Pelé mengubah dunia dengan sepak bola?

Pengaruh Pelé tidak hanya berhenti di lapangan. Ia adalah raja sejati yang unggul dalam elemennya tetapi juga menghubungkan dunia hanya dengan melakukan apa yang dia sukai.

Suatu kali, Pelé menghentikan perang sendirian.

Pada tahun 1969, kurang dari satu dekade setelah mereka memperoleh kemerdekaan dari penjajah mereka, Inggris Raya, Nigeria terlibat dalam perang saudara antara separatis dan angkatan bersenjata negara tersebut.

Santos dengan berani menjadwalkan pertandingan eksibisi di negara tersebut, yang akan dimainkan di kota terpadatnya, Lagos. Pelé tentu saja, adalah daya tarik utamanya.

Kedatangannya membuat kedua belah pihak mengumumkan gencatan senjata sementara selama 48 jam, sehingga mereka dapat menonton The King bermain sepak bola di tanah air mereka. Gencatan senjata berlangsung beberapa hari lagi karena kedua belah pihak tergerak untuk mempertimbangkan untuk mengakhiri perang.

Perang saudara akan berkecamuk selama satu tahun lagi setelah kunjungannya, tapi peristiwa itu adalah momen penting dalam sejarah sepak bola. Itu juga merupakan momen yang menentukan bagi dunia, karena seluruh umat manusia menyadari kemampuan permainan yang indah untuk menyatukan bahkan faksi yang bertikai.

Pele akan menerima gelar honorary knighthood atau ksatria kehormatan dari Ratu Inggris sebagai salah satu dari sedikit orang non-Eropa yang dianugerahi kehormatan tersebut.

Anda dapat mengetahui betapa berartinya Pelé bagi dunia ketika Anda melihat penghargaan yang mengalir dari para pemimpin dan pemerintah dunia.

Joga Bonito – The Beautiful Game – adalah gerakan global, dan Pelé adalah jantungnya.

Kutipan tentang prestasi Pelé

Berikut adalah beberapa kutipan dari sang legenda sendiri dan tokoh sepak bola paling ikonik tentang kecemerlangannya.

Membaca:  BAGAIMANA GUARDIOLA AKAN MENGGUNCANG EROPA DENGAN ERLING HAALAND DI MUSIM BERIKUTNYA!

“Saya dilahirkan untuk bermain sepak bola, seperti Beethoven dilahirkan untuk menulis musik dan Michelangelo dilahirkan untuk melukis.”

— Pele untuk Fifa.com.

“Setiap anak di seluruh dunia yang bermain sepak bola ingin menjadi Pele. Saya memiliki tanggung jawab besar untuk menunjukkan kepada mereka tidak hanya bagaimana menjadi seperti pemain sepak bola, tetapi bagaimana menjadi seperti seorang pria.”

— Pele untuk Sports Illustrated in 1999.

“Segala sesuatu di bumi adalah permainan. Hal yang berlalu cepat. Kita semua akhirnya mati. Kita semua berakhir sama, bukan?”

— Pele di tahun 1977.

“Pele mewakili segalanya dalam sepak bola karena apa yang ia lakukan di lapangan.”

— Mario Zagallo, rekan setim Pele di tim pemenang Piala Dunia 1958 dan 1962 dan pelatihnya di Piala Dunia 1970.

“Pele adalah satu-satunya pesepakbola yang melampaui batas logika.”

— Master sepak bola Belanda Johan Cruyff.

Kesimpulan

Pelé sudah pergi, tapi ia tidak akan dilupakan.

Warisannya akan tetap menjadi blueprint dan namanya akan tetap ada di hati semua orang sepanjang masa dan sudah merupakan suatu kegembiraan dapat menyaksikan semua yang ia lakukan dan dampaknya bagi generasi di tahun-tahun mendatang.

Share.

Leave A Reply