Chelsea dijamin finis di luar tujuh besar musim ini. Artinya, mereka akan absen dari sepak bola Eropa untuk pertama kalinya sejak musim 2015/16 saat finis di urutan kesepuluh.

Musim ini sangat mirip dengan musim itu dalam hal perkembangan liga. Chelsea akan pulih untuk memenangkan liga musim depan tanpa gangguan sepak bola Eropa. Mereka juga akan mencapai final Piala FA (yang mereka kalahkan).

Dengan naskah serupa yang akan dimainkan, akankah para pendukung setia Stamford Bridge menikmati hasil serupa pada Mei 2024?

Chelsea 2015/16 dan Chelsea 2022/23

Perbedaan utama antara kedua musim ini adalah kepemilikan tim. Era Roman Abramovich masih berjalan lancar di musim 2015/16 dan para penggemar klub bersorak dan bangga.

Pada 2022/23, mereka berada di bawah kepemilikan baru. Dipimpin oleh salah satu pemilik waralaba American Major League Baseball Los Angeles Dodgers dan klub Bola Basket Amerika Los Angeles Lakers Todd Boehly, grup kepemilikan sebagian besar terdiri dari orang-orang yang memiliki pengetahuan terbatas tentang olahraga tersebut.

Namun, mereka tidak membiarkan ketidakhadiran Oligarki Rusia dirasakan dengan sifat boros mereka. Mereka mendatangkan 17 pemain di jendela transfer musim panas dan musim dingin untuk Thomas Tuchel, kemudian bekerja dengan Graham Potter. Pada musim 2015/16, Abramovich mendatangkan 11 pemain untuk bekerja sama dengan José Mourinho, manajer klub saat itu, di situlah kesamaan dimulai.

Seperti Tuchel, bagaimanapun, Mourinho akhirnya akan dipecat sebelum tahun baru dan klub ditangani oleh Guus Hiddink yang membantu mereka finis di urutan kesepuluh.

Chelsea akan kesulitan untuk mengadaptasi 11 rekrutan dari jendela transfer musim panas dan musim dingin 2015/16 sama seperti mereka kesulitan untuk mengintegrasikan 17 pemain dari musim yang sedang berlangsung. Kurangnya ide melanda staf pelatih dan para pemain tidak bisa berjuang untuk mempertahankan gelar yang mereka raih di musim 2014/15.

Membaca:  Tanpa Mudryk, Tak Masalah: Arsenal tetap siap menyerang

Mereka bukan juara bertahan untuk musim yang sedang berlangsung tetapi mereka terlihat sama kalahnya seperti saat itu dengan pemain yang benar-benar baru.

Namun, mereka sedikit lebih baik di 2015/16 daripada saat ini. Mereka memenangkan jumlah pertandingan yang sama dengan kekalahan mereka (12) dan total imbang 14 untuk mendapatkan 50 poin di akhir musim. The Blues saat ini berada di jalur untuk meraih poin terendah mereka di liga, setelah mengumpulkan hanya 39 poin dengan enam pertandingan tersisa (pada saat penulisan).

Kemenangan di semua enam pertandingan tersisa akan membuat mereka finis dengan 57 poin tetapi ideal ini tidak masuk akal bagi mereka berdasarkan performa mereka saat ini. Saat ini banyak masalah yang harus dihadapi, dimulai dengan reorganisasi lapangan olahraga dan diikuti dengan reorientasi para pemain yang terlihat kalah dan selesai dengan musim yang sudah ada.

2015/16 mungkin merusak pemandangan bagi para penggemar tetapi 2022/23 akan dicatat dalam sejarah sebagai yang terburuk yang pernah mereka alami.

Pelajaran yang bisa dipelajari Chelsea dari musim ini

Kesabaran

Pengambilan terbesar adalah kesabaran dan pelajaran ini akan dipelajari oleh pemilik klub, Todd Boehly dan rekannya.

Thomas Tuchel adalah finalis Liga Champions UEFA dua kali sebagai manajer dan satu kali pemenang turnamen. Dia juga seorang manajer pemenang gelar liga, setelah memenangkan gelar Ligue 1 Prancis dua kali saat mengelola Paris Saint-Germain dari 2018 hingga 2020.

Dia juga membantu Chelsea memenangkan gelar Piala Dunia Klub FIFA pertama mereka dan telah mengumpulkan sejumlah penghargaan dalam karir manajerialnya. Metodenya sering dipertanyakan tetapi pada akhirnya, pria itu menyelesaikan pekerjaannya.

Chelsea di bawah Abramovich memecat manajer karena alasan sepak bola terkecil dan sepertinya kepemilikan baru ingin mengikuti jalan yang sama. Mereka dapat mengambil contoh dari buku Arsenal dan bahkan Liverpool, dua klub yang perlahan-lahan dibangun kembali dari bawah ke atas dengan seorang manajer yang dipilih dengan hati-hati dan yang diberi semua waktu dan dukungan yang diperlukan untuk mewujudkan idenya di klub.

Membaca:  Emile Smith Rowe Merangkul Persaingan dari £65 juta Kai Havertz di Arsenal

Saat mereka mencari manajer baru, mereka akan melakukannya dengan baik untuk memberinya waktu untuk membentuk klub menjadi pemenang karena mereka memiliki pemain untuk itu.

Kelihaian

Kelihaian di bursa transfer menjadi hal lain yang harus mereka pelajari jelang musim baru.

17 pemain baru – satu penjaga gawang, lima bek, lima gelandang dan enam penyerang – didatangkan untuk bergabung dengan tim yang sudah membengkak. Di akhir jendela transfer musim dingin pada 1 Februari 2023, mereka resmi memiliki 32 anggota tim utama.

Kekuatan skuad yang ideal adalah 26 pemain tetapi banyak pemilik klub percaya bahwa “semakin meriah”. Ini pasti pola pikir pemilik klub ketika mereka menghabiskan banyak uang. Mereka pergi ke depan dan merekrut pemain yang ternyata tidak cocok dengan gaya yang diinginkan manajer.

Jika musim ini telah memberi mereka pelajaran, seharusnya pelatih kepala harus berbicara dalam bisnis transfer. Dia akan menjadi orang yang bekerja dengan para pemain. Dia akan menjadi orang yang diminta untuk memberikan hasil. Dia harus mendapatkan suara dalam bisnis sehingga klub tidak terus membeli pemain yang tidak dia butuhkan.

Akankah absennya Chelsea dari Eropa menguntungkan mereka musim depan?

Mengikuti tren klub-klub besar yang melewatkan sepak bola Eropa (di level mana pun), aman untuk mengatakan bahwa mereka akan mendapat manfaat dari tidak harus melakukan perjalanan melintasi Eropa setiap minggu setiap minggu.

Ini akan sangat tergantung pada manajer, namun.

Di samping pelajaran yang harus dipelajari oleh pemilik klub, harus ada upaya yang disengaja untuk memilih manajer yang tepat untuk klub di “musim istirahat” mereka dari sepak bola Eropa.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, mereka memiliki pemain untuk itu dan juga mengharapkan beberapa lagi untuk kembali dari masa peminjaman mereka di klub-klub di seluruh Eropa.

Membaca:  Perubahan Piala FA Mulai Musim Depan

Seorang manajer yang dapat mengidentifikasi “gandum dari sekam” harus dipilih dengan hati-hati atau ini akan menjadi awal dari kemunduran klub dan pendahulu protes di masa depan untuk perubahan kepemilikan.

Share.
Leave A Reply