Pada hari Minggu, striker Tottenham Hotspur, Harry Kane, membuat sejarah. Ia menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa klub, saat ia mencetak gol ke gawang Manchester City dan melampaui rekor yang sebelumnya dicetak oleh Jimmy Greaves.

Golnya pada hari Minggu membuat jumlah golnya untuk Spurs di semua kompetisi menjadi 267 gol dalam 416 pertandingan, satu gol di atas rekor yang sebelumnya dicetak oleh Greaves yang mencetak 266 gol dalam 379 pertandingan.

Setelah memecahkan rekor melawan Man City, Kane mengatakan hal ini:

“Hai semuanya, baru saja berada di sini di atas lapangan setelah malam yang sangat istimewa,” Kane memulai, setelah kemenangan melawan Man City. “Memecahkan rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk Tottenham Hotspur adalah mimpi yang menjadi kenyataan… Tidak ada tempat yang lebih baik untuk melakukannya selain di depan para pendukung kami di rumah dan memenangkan pertandingan melawan tim yang sangat tangguh dan tiga poin yang sangat penting. … Malam yang sangat spesial dan terima kasih banyak kepada semua orang di rumah dan [para penggemar] di stadion dan semua orang yang telah membantu saya mencapai posisi saya sekarang dan mendukung saya. Saya sangat bersyukur dan sangat bangga, jadi terima kasih dan sampai jumpa lagi.”

Ini adalah sebuah momen yang spesial, bukan hanya bagi Kane tetapi juga bagi para penggemar Spurs di seluruh dunia. Reaksi yang memekakkan telinga diikuti dengan nyanyian “Harry Kane, dia adalah salah satu dari kita” yang bergema di seluruh stadion. Itu adalah sebuah gol yang mengukuhkan posisi mereka melawan Man City yang merupakan juara bertahan liga.

Kane mencetak gol dalam kemenangan 1-0 atas Manchester City dan membawa Spurs hanya berjarak satu poin dari Newcastle United di posisi empat klasemen Liga Primer.

Ini merupakan gol ke-17nya di Liga musim ini. Dengan tingkat gol yang dicetak sang kapten Inggris, ia mungkin akan mengakhiri tahun ini dengan jumlah gol terbaiknya di Liga Primer. Torehan terbaiknya sebelumnya adalah 30 gol pada musim 17/18.

Harry Kane mencetak 200 gol di Liga Primer

Memecahkan rekor Jimmy Greaves bukanlah satu-satunya pencapaian yang diraih Harry Kane pada pertandingan terakhir City. Pemain berusia 29 tahun ini juga mencetak gol ke-200 di Premier League.

Dengan gol tersebut, Kane masuk ke dalam klub eksklusif para pemain yang telah mencetak 200 gol atau lebih di Premier League. Hanya Wayne Rooney (208) dan Alan Shearer (260) yang telah mencetak lebih banyak gol dari Kane.

Membaca:  Kai Havertz Bersemangat Gabung Arsenal Karena "Mentalitas Keluarga" Klub

Sejarah singkat tentang Harry Kane

Harry Kane lahir dan dibesarkan di daerah Waltham Forest, London, dan memulai kariernya bersama tim muda Tottenham Hotspur, di mana ia dengan cepat berkembang melalui akademi klub sebelum dipromosikan ke tim senior pada tahun 2009 pada usia 16 tahun.

Leyton Orient, Millwall, Leicester City, dan Norwich City adalah beberapa klub yang pernah dipinjamkannya dalam piramida liga sepak bola Inggris, namun masa peminjamannya tidak berhasil.

Memantapkan diri di tim utama dan seterusnya

Pada musim 2013/14, Kane dimasukkan ke dalam tim utama Spurs oleh manajer Tim Sherwood, di mana ia mencetak tiga gol dalam enam pertandingan sebagai starter. Kane mencetak gol pertamanya di liga utama Inggris setelah masuk dari bangku cadangan saat Spurs menang 5-1 atas Sunderland.

Karier Kane di Spurs secara resmi melejit pada musim berikutnya di bawah asuhan Mauricio Pochettino dan Premier League memperhatikan sang anak baru. Di usianya yang baru 21 tahun, Kane mencetak 21 gol dalam 34 penampilan di Liga Primer dan mengakhiri musim dengan total 29 gol dalam 49 penampilan. Setiap penggemar di White Hart Lane tahu bahwa mereka sedang menyaksikan sesuatu yang spesial.

Setelah tahun terobosannya, Harry Kane memiliki para peragu. Setelah musim mencetak gol yang luar biasa di klub London Utara yang muncul entah dari mana, para penggemar lawan berspekulasi bahwa kesuksesannya adalah sebuah kebetulan dan mencapnya sebagai keajaiban satu musim. Wah, dia membuktikan bahwa semua orang salah.

Pada musim 2015/16, Kane mencetak 25 gol dalam 38 pertandingan Liga Primer dan meraih sepatu emas pertamanya untuk membungkam para pengkritiknya dan para penggemar rival.

Gol-golnya membawa klubnya ke posisi ketiga di Liga dan masuk ke babak grup Liga Champions untuk pertama kalinya sejak 2010. Kane telah membuktikan dengan penampilannya di musim keduanya bahwa dia adalah pemain yang sesungguhnya.

Pengalaman pertama Kane mencicipi sepak bola Liga Champions

Debutnya di Liga Champions tidak berjalan sesuai rencana. Dia mencetak dua gol di kompetisi tersebut, namun mereka akhirnya terdegradasi ke Liga Eropa.

Membaca:  6 Hal yang Kita Pelajari dari Laga EPL dan Piala FA Akhir Pekan Ini

Tottenham masih merupakan tim muda dan belum siap untuk tahap itu pada saat itu. Gol pertamanya di Liga Champions tercipta saat kalah 2-1 dari raksasa Prancis, AS Monaco.

Namun, itu adalah bisnis seperti biasa di Liga, saat ia mengakhiri musim 2016/17 dengan 29 gol dalam 30 penampilan di Liga dan meraih sepatu emas Premier League keduanya secara beruntun.

Finis di posisi kedua di Liga berarti dua kali beruntun tampil di Liga Champions untuk klub masa kecilnya.

Musim 17/18 masih menjadi musim terbaiknya hingga saat ini. Harry Kane mencetak 30 gol di Liga (torehan gol terbanyaknya di Premier League sejauh ini), tujuh gol dari tujuh pertandingan Liga Champions dan empat gol di Piala FA, menjadikan jumlah golnya di semua kompetisi menjadi 41 gol pada musim tersebut.

2018/19: Final Liga Champions UEFA

Harry Kane berhasil mencetak 24 gol dari 37 penampilan sebagai starter di semua kompetisi dalam musim yang diwarnai dengan cedera, namun juga merupakan musim di mana Harry Kane membantu membuat sejarah bagi klub London Utara.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah Tottenham Hotspur, mereka berhasil mencapai final Liga Champions UEFA dengan melawan segala rintangan. Mereka harus bangkit dari ketertinggalan melawan tim Ajax yang sangat berbakat untuk memastikan tempat mereka di final, di mana mereka akan berhadapan dengan Liverpool.

Karena banyaknya cedera yang dialami Kane selama musim ini, terdapat beberapa kecemasan di antara para penggemar Spurs mengenai apakah pemain bintang mereka akan memainkan pertandingan terbesar dalam sejarah klub atau tidak. Untungnya bagi para pendukung, Harry Kane dinyatakan fit untuk bermain di Final Liga Champion.

Penampilannya merupakan harapan bagi tim Spurs yang tidak diunggulkan, yang akan menghadapi tim Liverpool yang akan bermain di final kedua mereka secara beruntun. Sayangnya untuk Spurs, mereka dikalahkan di rintangan terakhir dan jimat mereka terlihat seperti bayangan di sepanjang pertandingan.

Masa-masa sulitnya akibat cedera berlanjut hingga musim 19/20, namun jumlah golnya tetap solid seperti biasa. Dia mencetak 24 gol di semua kompetisi dalam musim yang penuh gejolak bagi Spurs.

Musim 2020/21 melihat Tottenham memasuki musim baru di bawah asuhan Jose Mourinho dan sepertinya Tottenham akhirnya akan menjadi ancaman bagi tim-tim papan atas di Liga. Sayangnya, hal tersebut tidak terjadi saat Jose dipecat dan Spurs finis di urutan ketujuh meskipun Kane telah melakukan upaya terbaiknya.

Membaca:  5 Pemain yang Harus Direkrut United Musim Panas Ini

23 gol dan 14 assist di Liga musim itu membuatnya mengantongi sepatu emas ketiga dalam kariernya dan penghargaan playmaker Premier League.

Pada musim panas 2021, ketakutan terburuk para penggemar Spurs tampaknya akan menjadi kenyataan saat rumor Kane ingin pindah dari Tottenham menyebar ke seluruh Liga – dan pelamar potensial adalah Manchester City asuhan Pep Guardiola.

Pada akhirnya, Kane tidak meninggalkan klub dan mengakhiri musim itu dengan 25 gol dan 10 assist dalam 49 pertandingan.

Bagaimana sejarah akan mengingat warisan Harry Kane untuk Tottenham?

Jelas, dia adalah pencetak gol terbanyak Tottenham sepanjang masa dan tidak diragukan lagi yang terhebat yang pernah bermain dengan seragam putih itu, tetapi setelah sampai pada titik ini, pasti Anda akan menyadari ada sesuatu yang sangat penting yang hilang. Sesuatu yang hilang itu adalah ketajamannya.

Di usia 29 tahun, Harry Kane tidak memiliki sebuah trofi untuk melengkapi semua gol yang telah ia cetak dan hal ini akan menjadi sebuah kekurangan yang sangat besar dalam warisannya jika hal ini tidak berubah.

Kontrak Kane di Tottenham akan berakhir pada musim panas mendatang dan kemana pun dia memutuskan untuk memperpanjang kontrak selanjutnya kemungkinan besar akan menjadi tempat dia menghabiskan sisa tahun-tahun terbaiknya. Apakah dia memutuskan untuk bertahan dan dikenang sebagai pemain satu klub di era di mana hal seperti itu tidak benar-benar ada atau apakah dia pindah ke klub Liga Primer lain yang memiliki posisi yang lebih baik dari Spurs? Ataukah dia memutuskan untuk pergi ke luar negeri?

Apapun yang dia putuskan, dia harus memastikan bahwa dia mengakhiri karirnya dengan sebuah prestasi.

Akankah dia memecahkan rekor Shearer?

Ini semua akan tergantung pada apa yang dia lakukan dalam 18 bulan ke depan terkait masa depannya. Kecuali jika ia mengalami cedera atau penurunan performa yang konyol, Kane akan kembali melampaui jumlah gol Wayne Rooney yang berjumlah 208 gol.

Di usia 29 tahun, sangat mungkin baginya untuk memecahkan rekor Shearer, namun pertanyaannya adalah, apakah dia akan melakukannya di Spurs atau akankah dia menjadi pencetak gol terbanyak dalam sejarah Liga Primer di tempat lain?

Share.
Leave A Reply