Liga Primer adalah liga olahraga yang paling banyak ditonton di dunia dan juga salah satu yang paling banyak diminati, karena kualitas pemain yang luar biasa di samping dana besar yang tersedia untuk klub.

Didirikan pada tahun 1888, liga ini berganti nama menjadi FA Premier League pada bulan Februari 1992 menyusul keputusan klub-klub di Football League First Division untuk melepaskan diri dari Football League, dan mengambil keuntungan dari kesepakatan hak siar televisi yang menguntungkan.

Sejak musim 1992-93, lima puluh klub telah berkompetisi di Liga Primer modern dengan tujuh di antaranya memenangkan gelar juara: Manchester United (13), Manchester City (6), Chelsea (5), Arsenal (3), Blackburn Rovers (1), Leicester City (1) dan Liverpool (1).

Jadi siapakah di antara mereka yang telah melewati periode panjang tanpa memenangkan gelar juara? Cari tahu di bawah ini saat artikel ini membahas masa paceklik terpanjang di antara tim-tim divisi utama Inggris yang sedang dalam proses meraih gelar yang sedang berlangsung atau telah berakhir.

Arsenal

Di antara klub-klub tradisional Big Six di Liga Primer, the Gunners memegang salah satu rekor terburuk dalam hal paceklik gelar tanpa memenangkan gelar. Arsenal telah memegang gelar tertinggi dalam sepak bola Inggris sebanyak 13 kali, namun klub ini harus menunggu setidaknya 18 tahun untuk meraih gelar juara sebanyak tiga kali dalam sejarah mereka.

Setelah memenangkan gelar pada tahun 1953 dengan mengungguli Preston North End dengan selisih gol, Arsenal tidak akan mengangkat gelar lagi sampai tahun 1971 ketika mereka hanya unggul satu poin dari Leeds United. Anehnya, 18 tahun berlalu sebelum klub asal London ini kembali meraih gelar juara dengan mencetak lebih banyak gol daripada Liverpool pada 1988-89.

Musim 2003-04 adalah kemenangan yang tampaknya tak terbayangkan sebelumnya, karena Arsenal kini dipimpin oleh Arsene Wenger yang inovatif yang membimbing mereka ke musim tak terkalahkan, mengawasi sepak bola yang menakjubkan dengan orang-orang seperti Thierry Henry, Patrick Vieira, serta pemain bintang Robert Pires dan Freddie Ljungberg.

Setelah memiliki salah satu tim yang paling ditakuti di sepak bola dunia pada saat itu, mereka berada di urutan kedua di bawah Chelsea pada musim berikutnya dan kemudian merosot ke dalam siklus bermain sepak bola yang luar biasa tanpa mendapatkan hasil yang dibutuhkan.

Membaca:  Kai Havertz Bersemangat Gabung Arsenal Karena "Mentalitas Keluarga" Klub

Kampanye Invincible di tahun 2004 tersebut telah menyebabkan kekacauan selama beberapa dekade di Liga Primer, namun tim asuhan Mikel Arteta saat ini dapat mengakhiri penantian yang menyakitkan untuk menguasai Inggris sekali lagi. Pelatih asal Spanyol ini akhirnya membangun kembali reputasi mereka setelah beberapa tahun yang mengecewakan, saat Arsenal muncul sebagai penantang gelar juara di 2022/23.

Ketenangan, keberanian, dan kekejaman yang ditanamkan oleh mantan kapten mereka akhirnya membuahkan hasil dan setelah berhasil melampaui jumlah poin yang dimiliki oleh the Invincibles sejauh ini, gelar Liga Primer Inggris dapat kembali ke London Utara setelah 19 tahun.

Liverpool

Tidak ada tim di Inggris yang memiliki lebih banyak trofi utama dan 19 gelar liga kasta tertinggi daripada Liverpool, namun, anehnya mereka kesulitan untuk mendapatkan cawan suci gelar Liga Primer selama beberapa dekade sampai Jürgen Klopp mewujudkan harapan terbesar mereka pada 2019-20.

Antara tahun 1970 dan 1990, The Reds mengangkat gelar sebelas kali dengan lima kali finis sebagai runner-up, tetapi mereka hanya menambah tiga posisi kedua hingga tahun 2020.

Meskipun memenangkan 17 piala dalam 30 tahun tersebut, rival abadi Manchester United mengangkat 13 gelar liga, Chelsea lima kali, sementara Arsenal dan Manchester City masing-masing memenangkan empat kali.

Gelar liga pertama Liverpool di era Premier League memicu kelegaan dan reaksi liar dari para pendukung Merseyside dengan perasaan yang jelas bahwa mereka membutuhkan lebih banyak setelah kemarau panjang.

Tentu saja, satu gelar liga dalam lebih dari 30 tahun tidak cukup baik untuk the Reds, namun mereka memang menjadi juara Liga Primer ketujuh yang berbeda yang mengikuti jejak Man United, Blackburn Rovers, Arsenal, Chelsea, Man City, dan Leicester City.

Meskipun mereka berada dalam posisi yang baik untuk terus memenangkan penghargaan utama secara konsisten, pasukan Klopp sedang mengalami krisis kecil pada musim 2022-23 saat mereka berusaha membangun kembali tim pemenang yang fantastis.

Leicester City

Untuk sebuah klub yang hanya memiliki tiga Piala Liga hingga tahun 2000, Leicester bisa dibilang sebagai peraih prestasi terbesar di era Liga Premier.

Membaca:  Video Asisten Wasit: Dapatkah Teknologi Ini Mempengaruhi Perebutan Gelar Juara?

The Foxes mencatat salah satu kejutan olahraga terbesar sepanjang masa saat mereka memenangkan gelar Liga Primer di tahun 2016, yang terkenal mengejutkan bursa taruhan dengan nilai 5000/1. Leicester telah melakukan penyelamatan gemilang untuk selamat dari degradasi hanya 12 bulan sebelumnya, namun kini mereka telah menyelesaikan sebuah cerita yang luar biasa.

The East Midlanders mengangkat gelar liga utama pertama mereka setelah 132 tahun berdiri dan meskipun mungkin perlu beberapa tahun lagi sebelum mereka mengulangi aksi heroik tersebut, efek riak yang besar telah terasa lama setelahnya.

Sejak itu, Leicester telah memenangkan Piala FA yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2021, sementara mereka terus bersaing untuk mendapatkan tempat di papan atas klasemen Liga Premier.

Chelsea

Pembicaraan tentang paceklik trofi di Chelsea adalah sebuah anomali akhir-akhir ini, namun para penggemar yang lebih tua tidak akan melupakan masa-masa sulit yang berlangsung selama setengah abad sejak awal berdirinya hingga mereka memenangkan gelar liga pertama mereka di bawah asuhan Ted Drake pada tahun 1955.

Butuh waktu 50 tahun lagi sebelum mereka meraih gelar kedua saat tim asuhan Jose Mourinho memulai sebuah era yang mengacaukan keseimbangan sepak bola Inggris di tahun 2004-05.

Mengakhiri musim dengan memecahkan rekor 95 poin untuk merebut gelar Invincibles dari Arsenal menandakan perubahan di era Premier League, dan itu terbukti.

Investasi besar-besaran Roman Abramovich dalam skuat membuahkan hasil dengan empat gelar juara setelahnya, hingga pria asal Rusia ini menghadapi sanksi di Inggris dan Chelsea FC dilelang ke pemilik baru.

The Blues tidak pernah melewati dua musim penuh tanpa mengangkat trofi selama 19 tahun masa jabatan Abramovich, dan mentalitas pemenang seperti itulah yang ingin dijunjung tinggi oleh kepemilikan Boehly-Clearlake saat mereka memulai rekor belanja transfer hampir £600 juta dalam dua jendela transfer pertama mereka.

Manchester City

Sebelum Cityzens yang kaya minyak dikenal sebagai peraih gelar abadi dengan ambisi Liga Champions yang besar, City memenangkan liga adalah kejadian yang terjadi dalam satu generasi karena dua kemenangan pertama mereka terjadi dalam waktu 31 tahun (1936/37-1967/68).

Membaca:  Akankah Chelsea kehilangan Eropa musim depan menjadi berkah tersembunyi?

Namun, rekor paceklik terpanjang mereka adalah kemarau selama 44 tahun yang berlangsung hingga momen epik Sergio Agüero di tahun 2012.

Manuel Pellegrini memimpin mesin pencetak golnya untuk meraih kesuksesan lain di liga dengan mengorbankan Liverpool yang terkenal pada 2013-14, sebelum membuka jalan bagi kedatangan Pep Guardiola.

Butuh dua musim bagi Guardiola untuk menjadikan City sebagai tim Premier League pertama yang finis dengan 100 poin dan memecahkan beberapa rekor termasuk poin terbanyak (100), poin tandang terbanyak (50), poin terbanyak di atas tim kedua (19), kemenangan terbanyak (32), kemenangan tandang terbanyak (16), gol terbanyak (106), selisih gol terbaik (+79), dan kemenangan beruntun terbanyak (18). Pemain asal Spanyol ini telah berjaya dalam empat dari enam musim penuhnya di era tersukses dalam sejarah klub.

Dapat dikatakan bahwa mereka tidak akan mengalami paceklik trofi dalam waktu dekat.

Manchester United

Generasi yang menyaksikan kesuksesan konstan di bawah asuhan Sir Alex Ferguson tidak akan terkejut menemukan United dalam daftar ini karena tahun-tahun setelah pensiunnya pria Skotlandia yang legendaris ini terasa seperti masa paceklik.

Dengan 13 gelar liga dalam 20 tahun, sang juara bertahan Premier League telah dua kali melakukan hattrick gelar liga tiga kali berturut-turut dan tidak pernah melewati lebih dari tiga musim tanpa menjuarai Premier League di bawah asuhan Ferguson.

Memang, rentetan 10 tahun beruntun saat ini dianggap sebagai bencana total, namun tim Old Trafford harus menunggu selama 26 tahun antara tahun 1967 dan 1993 untuk meraih gelar juara liga. United saat ini sedang dalam masa terpanjang tanpa meraih trofi utama dalam 40 tahun terakhir saat mereka terakhir kali memenangkan gelar di Final Liga Eropa 2017.

Erik Ten Hag telah memberikan efek transformatif pada Setan Merah sejak mengambil alih pada musim panas 2022 dan dia telah membawa mereka ke Final Piala Liga. Apakah dia akan mematahkan paceklik gelar terpanjang mereka di era Liga Primer masih harus dilihat.

Share.
Leave A Reply