Mantan Manajer Arsenal dan salah satu tokoh legendaris sepak bola modern, Arsene Wenger pernah mengibaratkan menjadi seorang manajer sepak bola seperti “hidup di gunung berapi: setiap hari bisa jadi hari terakhir Anda”.

Tidak ada kata-kata yang lebih benar yang pernah diucapkan, terutama di Liga Premier.

Sepak bola selalu menjadi bisnis berbasis hasil.

Tujuan dari setiap pertandingan adalah untuk menang, beberapa klub lebih memilih cara bermain tertentu (seperti Barcelona, Ajax) dan beberapa klub lainnya hanya ingin menang sebisa mungkin.

Untuk mencapai hal ini, tim-tim yang lebih tinggi akan memilih manajer yang mereka rasa dapat membuat tim bermain seperti yang mereka inginkan dan menang seperti yang mereka inginkan.

Namun, hal ini tidak selalu berjalan mulus.

Hal ini tidak selalu berhasil bagi para manajer di beberapa klub.

Tidak semua tim akan sukses hanya karena mereka telah memilih manajer yang mereka rasa akan membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Dengan pertumbuhan finansial yang terus berlanjut di Liga Primer, divisi ini merupakan tempat yang tepat bagi tim Inggris manapun.

Tim-tim yang mendapatkan promosi sangat ingin bertahan dan tim-tim yang sudah berada di divisi utama akan melakukan segala cara untuk terus meraup keuntungan dengan bertahan di Liga Primer.

Untuk memenuhi tujuan ini, tim-tim menginvestasikan uang dalam skuat mereka dan membeli pemain di bursa transfer, yang akan mendapatkan gaji yang cukup besar, bahkan untuk klub-klub di papan bawah Liga Primer.

Ketika langkah ini dilakukan, sekarang menjadi tugas manajer untuk memberikan hasil di atas lapangan untuk memastikan investasi yang dilakukan oleh dewan direksi di musim panas menghasilkan keuntungan, yaitu bertahan di Liga Primer.

Ketika tujuan tersebut tidak tercapai dan tim tampil buruk, sang manajer akan lebih sering menanggung akibatnya.

Hal yang sama berlaku untuk tim-tim yang berada di puncak klasemen, hanya saja dengan alasan yang berbeda seperti perebutan gelar juara atau kualifikasi Eropa.

Berapa banyak rata-rata manajer Premier League yang dipecat per musim?

Di era Liga Primer yang telah berlangsung selama 30 musim dan terus bertambah, telah terjadi 238 pergantian manajer dalam sejarahnya.

Hal ini memberikan kita rata-rata 7,9 atau sekitar 8 pergantian manajer per musim.

Musim 1994/1995 merupakan musim dengan jumlah pergantian manajer terbanyak dalam satu musim dengan 14 manajer dipecat.

Manajer Liga Primer manakah yang paling cepat dipecat?

Hanya dalam waktu sembilan (9) hari, Paul Sturrock dipecat, Dia adalah manajer Southampton pada musim 2004/2005.

Berikut adalah daftar manajer yang dipecat oleh klub mereka dalam 40 hari pertama musim ini.

Paul Sturrock di Southampton pada 2004-05 (23 Agustus 2004) – 9 hari

Membaca:  Menganalisis Kinerja Perempat Final UEFA Tim EPL

Peter Reid di Manchester City pada 1993-94 (26 Agustus 1993) – 12 hari

Kenny Dalglish di Newcastle United pada 1998-99 (17 Agustus 1998) – 12 hari

Bobby Robson di Newcastle United pada 2004-05 (30 Agustus 2004) – 16 hari

Alan Curbishley di West Ham United pada 2008-09 (3 September 2008) – 18 hari

Kevin Keegan di Newcastle United pada 2008-09 (4 September 2008) – 19 hari

Christian Gross di Tottenham Hotspur pada 1998-99 (5 September 1998) – 21 hari

Ruud Gullit di Newcastle United pada 1999-00 (28 Agustus 1999) – 21 hari

Howard Wilkinson di Leeds United pada 1996-97 (9 September 1996) – 23 hari

Graeme Souness di Blackburn Rovers pada 2004-05 (6 September 2004) – 23 hari

Gianluca Vialli di Chelsea pada 2000-01 (12 September 2000) – 24 hari

Scott Parker di Bournemouth pada 2022-23 (30 Agustus 2022) – 25 hari

Javier Gracia di Watford pada 2019-20 (7 September 2019) – 29 hari

Frank de Boer di Crystal Palace pada 2017-18 (11 September 2017) – 31 hari

Thomas Tuchel di Chelsea pada 2022-23 (7 September 2022) – 33 hari

Glenn Hoddle di Tottenham Hotspur pada 2003-04 (21 September 2003) – 36 hari

Paolo Di Canio di Sunderland pada 2013-14 (22 September 2013) – 36 hari

Jose Mourinho di Chelsea pada 2007-08 (19 September 2007) – 39 hari

Pergantian Manajer di Liga Primer Inggris musim ini 2022/2023

Kita baru saja memasuki paruh kedua musim Liga Premier dan pintu pergantian manajer sudah sibuk.

Sejauh musim ini, delapan manajer telah dipecat. Itu hampir setengah dari jumlah divisi dan satu lebih sedikit dari jumlah total di musim sebelumnya.

Kita lihat beberapa pelatih kepala tersebut.

Scott Parker

Pria yang mengalami degradasi saat terakhir kali dipromosikan ke Premier League bersama Fulham, kembali dipromosikan ke Premier League, kali ini bersama Bournemouth.

Pada tanggal 30 Agustus, tak lama setelah dipermalukan 9-0 oleh Liverpool dalam laga tandang, Bournemouth memecat Parker.

Ia menjadi manajer pertama yang kehilangan pekerjaannya musim ini.

Parker sangat berharap bahwa dewan direksi akan mengeluarkan lebih banyak uang untuk membeli lebih banyak pemain berkualitas untuk bertahan di liga sebagai salah satu tim yang baru saja dipromosikan dari Championship ke divisi utama Inggris.

Sayangnya, hal itu tidak terjadi.

Dia dipecat setelah hanya 25 hari memasuki musim Liga yang baru.

Ia digantikan oleh Gary O’Neil. Klub saat ini berada di peringkat 19 di Liga Primer, dua poin dari zona aman.

Membaca:  Tottenham mempertimbangkan langkah untuk bintang Arsenal yang tidak diinginkan untuk menggantikan Harry Kane

Mereka akan dilihat sebagai salah satu tim yang difavoritkan untuk terdegradasi pada saat ini.

Thomas Tuchel

Jika Anda mengatakan bahwa dalam waktu kurang dari dua musim, pria yang membawa Chelsea meraih kejayaan di Liga Champions akan dipecat di awal musim, itu akan tampak seperti pernyataan yang konyol.

Pemecatan Thomas Tuchel hanya dalam waktu 33 hari setelah musim Liga Primer dimulai, membuat seluruh divisi terkejut.

Penampilan Chelsea di awal musim tidaklah ideal.

Situasi seperti itu tidak dapat diterima oleh para pengambil keputusan baru di klub yang telah menghabiskan lebih dari €300 juta untuk transfer di musim panas.

Chelsea, yang dianggap sebagai salah satu tim dengan pertahanan paling solid di Dunia, telah kehilangan fondasi kuat mereka dan terlihat seperti sebuah tim yang sedang mengalami penurunan.

Laporan juga menyebutkan bahwa terdapat beberapa perselisihan internal antara sang pelatih dan dewan direksi mengenai transfer.

Thomas Tuchel kemudian digantikan oleh pelatih baru Brighton, Graham Potter, yang juga kesulitan untuk mendapatkan penampilan yang konsisten dari tim Chelsea-nya.

Setelah menghabiskan lebih dari €320 juta di bursa musim dingin, ia harus menemukan cara untuk mendapatkan hasil yang baik dari tim yang telah ia beli dengan mahal, dan dengan cepat.

Chelsea saat ini berada di posisi kesembilan dan berjarak 20 poin dari pemuncak klasemen, Arsenal.

Bruno Lage, Wolverhampton Wanderers

Bruno Lage dari Wolverhampton Wanderers adalah pelatih berikutnya yang dipecat sekitar sebulan kemudian.

Dia kehilangan pekerjaannya pada tanggal 2 Oktober setelah kekalahan tandang 2-0 di tangan West Ham.

Setelah finis di peringkat 10 pada musim sebelumnya, Wolves diperkirakan akan berjuang untuk mendapatkan posisi 10 besar di klasemen, namun kurangnya ancaman gol yang konsisten dari posisi penyerang tengah dan juga seluruh lini depan membuat tim ini berada sangat dekat dengan zona degradasi.

Julen Lopetegui, mantan pelatih Sevilla dan Real Madrid, masuk untuk menggantikan Lage dan segalanya terlihat sedikit lebih baik.

Kemenangan terakhir mereka adalah kemenangan 3-0 atas Liverpool asuhan Jurgen Klopp dan tim ini terlihat berada di puncak penampilan yang dapat membawa mereka menjauh dari zona degradasi.

Saat ini, mereka berada di peringkat 15 di Liga dan hanya berjarak dua poin dari Everton yang berada di peringkat 18. Sangatlah ketat di sana.

Steven Gerrard, Aston Villa

Seperti Wolves, Aston Villa diharapkan untuk mengambil langkah maju dan berusaha untuk finis di peringkat 10 besar setelah aktivitas transfer mereka di beberapa jendela transfer terakhir, namun hal tersebut tidak berjalan sesuai dengan apa yang mereka rencanakan.

Steven Gerrard tidak dapat memanfaatkan tim yang sangat berbakat dan taktiknya mudah untuk diketahui oleh para pelatih lawan.

Membaca:  Pemain pengganti terbaik dalam sejarah Liga Premier

Masa jabatannya sebagai manajer Aston Villa merupakan sebuah kekecewaan besar mengingat banyaknya hype yang ada di sekelilingnya saat ia bergabung (bahkan ada pembicaraan bahwa ia akan menjadi manajer Liverpool berikutnya) di klub tersebut.

Aston Villa beralih dari legenda Liverpool dan mempekerjakan pemenang Liga Eropa beberapa kali dan mantan manajer Paris Saint Germain dan Arsenal, Unai Emery.

Saat ini, Aston Villa berada di peringkat 11 di Liga Primer dan berjarak 10 poin dari zona degradasi.

Dapat dikatakan bahwa Emrey telah menangani kursi panas Villa dengan tenang.

Ralph Hasenhüttl

Southampton berpisah dengan Hasenhüttl pada 6 November dan menunjuk Nathan Jones beberapa hari setelahnya.

Hasenhüttl mengambil alih pekerjaan Southampton pada tahun 2018, namun ia tidak pernah finis di posisi lebih tinggi dari peringkat ke-11 selama masa jabatannya.

Satu-satunya yang terjadi adalah pada musim 2019-2020.

The Saints saat ini berada di zona degradasi dan merupakan klub terbawah di Liga Primer. Mereka tertinggal tiga poin dari Everton di urutan ke-18.

Di antara konferensi pers yang buruk dan sepak bola yang buruk di atas lapangan, Nathan Jones tidak melakukan banyak hal untuk mengubah nasib Southampton.

Hal ini berarti pekerjaannya juga akan terancam.

Frank Lampard

The Toffees memulai musim dengan sangat baik dan dipuji atas soliditas pertahanan mereka yang membuat mereka berada di posisi papan tengah yang nyaman, namun hal tersebut akhirnya tidak dapat dipertahankan.

Pada akhirnya, celah-celah pertahanan Everton di bawah asuhan Frank Lampard mulai terlihat secara konsisten. Lampard dipecat oleh Everton setelah timnya berada di peringkat 19 klasemen.

Sean Dyche mengambil alih dan membawa tim meraih kemenangan kandang 1-0 yang fantastis atas Arsenal di pertandingan pertamanya, hanya beberapa hari setelah ia ditunjuk.

Semua mata kini tertuju pada the Toffees dan apakah mereka dapat lolos dari degradasi atau tidak.

Jesse Marsch

Setelah klub mengalami kekalahan dari Nottingham Forest akhir pekan lalu, Leeds United mengkonfirmasi bahwa klub tidak akan melanjutkan kontrak dengan manajer asal Amerika Serikat tersebut sehari kemudian.

Leeds United masih mencari seorang pelatih baru, namun hasil imbang 2-2 saat bertandang ke Manchester United menunjukkan sebuah tim yang mungkin akan mendapatkan hasil yang lebih baik di masa mendatang.

Manajer seperti Nathan Jones dari Southampton, Graham Potter dari Chelsea, Jurgen Klopp dari Liverpool dan David Moyes dari West Ham merupakan manajer yang sedang berada di bawah tekanan.

Musim ini baru saja memasuki tahap yang paling krusial dan mungkin akan ada beberapa pergantian manajer dalam waktu dekat.

Share.
Leave A Reply