Musim Kejuaraan EFL 2022/23 terbukti menjadi hal yang remeh bagi beberapa tim, sangat kontras dengan musim 2021/22 yang menampilkan persaingan ketat kedua tim.

Burnley memimpin dan unggul 13 poin dari Sheffield United yang berada di posisi kedua (pada saat penulisan artikel) yang melakukan permainan bagus di divisi ini terlepas dari masalah keuangan klub mereka.

Kedua tim bermain di Premier League pada musim lalu, di mana Burnley menderita akibat degradasi pertama mereka sejak 2015/16 dan Sheffield United terdegradasi pada 2020/21 setelah hanya satu musim bermain di kompetisi papan atas itu.

Mereka memiliki 11 pertandingan lagi untuk kembali dan bisa bergabung bersama dengan Middlesbrough atau Blackburn Rovers, dua tim yang telah menunggu selama beberapa dekade untuk kembali ke puncak sepak bola Inggris, serta Luton Town atau Norwich City.

Bagian selanjutnya dari artikel ini akan melihat peluang mereka karena pertandingan untuk musim Premier League 2023/24 sedang disiapkan.

Prediksi Pemenang EFL Championship 2022/23

Burnley, Sheffield, Middlesbrough, dan Blackburn adalah empat tim teratas di divisi tersebut (saat ini). Untuk tempat promosi terakhir di Premier League musim berikutnya, Middlesbrough dan Blackburn akan bertarung dalam pertandingan playoff melawan tim kelima dan keenam di divisi tersebut, yaitu Luton Town dan Norwich City.

Burnley hampir pasti menang berkat keunggulan mereka di 13 poin. Akan dibutuhkan empat kekalahan beruntun tanpa kemenangan atau seri, untuk menjatuhkan mereka dari posisi ini. Dengan hanya 11 pertandingan tersisa di musim ini, tentunya sangat tidak mungkin mereka tidak dapat menemukan hasil yang mereka inginkan untuk memenangkan kejuaraan dan kembali ke Premier League.

Lima tim teratas di klasemen Championship mempunyai selisih sembilan poin dan akan bermain dengan segenap tenaga dalam beberapa minggu mendatang karena mereka ingin mengamankan posisi mereka agar dapat melakukan promosi di kompetisi papan atas pada musim berikutnya melalui kualifikasi otomatis atau playoff.

Membaca:  Lionel Messi: Pemain sepak bola terbaik generasi ini

Rekam jejak pertandingan mereka menunjukkan bahwa Middlesbrough dan Norwich adalah tim terbaik di liga saat ini (saat penulisan artikel). Kedua tim berada di peringkat ketiga dan keenam, dan pastinya akan membuat lawan playoff mereka merasa khawatir menjelang akhir musim.

Di divisi ini, Middlesbrough berada di peringkat kedua di belakang Burnley dalam mencetak gol. Mereka hanya terpaut empat poin dari Sheffield United di posisi kedua. Ini hanya masalah waktu bagi kita untuk melihat tim baru di posisi dua teratas di divisi ini yang akan mendapatkan promosi otomatis ke Premier League.

Millwall tengah membangun penampilan yang kuat di peringkat ketujuh, hanya terpaut satu poin dari posisi enam besar (pada saat penulisan artikel). Guncangan dari mereka bisa membuat salah satu antara Norwich dan Luton Town gagal ke babak playoff pada 13 dan 14 Mei 2023 mendatang.

Singkatnya, formasi tim empat besar kemungkinan besar tidak akan berubah saat babak playoff dimulai. Babak playoff akan tetap sulit diprediksi, namun Middlesbrough merupakan kandidat kuat untuk merebut posisi promosi ketiga dan terakhir melalui jalur tersebut.

Prediksi tim yang akan tampil baik di Premier League

EFL Championship termasuk liga terberat di dunia dan bisa diperdebatkan bahwa kejuaraan ini lebih sulit untuk ditaklukkan daripada beberapa liga papan atas di dunia.

Atmosfer penggemar, fisik dan kecepatan permainan di divisi ini dapat memengaruhi permainan pemain lawan manapun. Namun, seperti yang telah diajarkan oleh Fulham dan Norwich City dalam sejarah terkini, menguasai Championship adalah permainan yang berbeda dengan apa yang dapat dicapai dalam pertandingan Premier League di klasemen tengah.

Kualitas permainan dalam pertandingan antara Brentford dan Brighton and Hove Albion jelas lebih tinggi daripada pertandingan manapun yang dapat diselenggarakan oleh Championship.

Membaca:  Pergeseran Manajerial Aston Villa dari Steven Gerrard ke Unai Emery

Keseruan dari kedua pertandingan tersebut mungkin berbeda, tetapi ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa tim-tim di Premier League lebih berhati-hati sehingga mereka tidak kehilangan poin berharga yang dapat membahayakan mereka di masa depan.

Burnley memahami hal ini karena baru saja bermain di liga tersebut musim lalu. Mereka juga memiliki Vincent Kompany, seorang veteran Premier League dengan empat gelar Premier League dalam rekam jejaknya, sebagai manajer.

Pada musim berikutnya, dia mungkin berada di luar kemampuannya karena hanya mengelola sepak bola papan atas Belgia, tetapi dengan fakta bahwa dia mengatur Burnley untuk bermain, tidak ada yang dapat menghentikannya untuk melakukan hal serupa dengan Mikel Arteta, pelatih Manchester City.

Tim terbaik di divisi ini selanjutnya adalah Middlesbrough. Posisi mereka saat ini tidak adil bagi mereka.

Di bawah asuhan Michael Carrick, mereka telah menyempurnakan transisi sepak bola khas Inggris sambil memasukkan unsur-unsur penguasaan bola dan membangun serangan.

Mereka bisa memberikan persaingan sengit bagi tim-tim Premier League dengan gaya bermain mereka yang sangat populer di antara penggemar Premier League. Manajer Michael Carrick juga akan berusaha membuktikan bahwa ia siap untuk melompat ke level yang lebih tinggi setelah ia digantikan dengan yang lebih berpengalaman oleh Ralf Rangnick dan Erik ten Hag di Manchester United.

Sheffield juga bermain dengan baik dan memiliki bakat individu yang menonjol. Beberapa pemain tersebut sudah berada di radar beberapa klub di Premier League, termasuk beberapa klub dari posisi enam besar. Jika mereka berhasil meraih kualifikasi otomatis dan tetap mempertahankan pemain-pemain tersebut, mereka bisa menikmati keberuntungan yang sama seperti yang mereka alami pada musim 2019/2020.

Membaca:  Ulasan Musim Liga Inggris 2023/24 Liverpool

Tim yang bersaing untuk tiga posisi promosi ke Premier League musim berikutnya telah terbukti lebih menarik dibandingkan dengan tim yang berada di tiga terbawah di Premier League musim ini.

Siapapun mereka, mereka berjanji menjadi sesuatu yang baru di liga dan bisa juga menjadi kelompok pertama yang lolos dari degradasi di akhir musim Premier League.

Share.
Leave A Reply