Arsenal memastikan tempat mereka di empat besar Liga Premier untuk pertama kalinya sejak 2017.

Penantian enam tahun untuk sepak bola Liga Champions UEFA akhirnya berakhir. Para penggemar di Emirates kini dapat menitikkan air mata bahagia saat mendengar himne yang indah, “The Champions”, yang digubah oleh komposer Inggris Tony Britten pada tahun 1992, diambil sampel dari karya klasik komposer legendaris George Frideric Handel, “Zadok the Priest”.

Sekarang semuanya baik-baik saja di dunia untuk penggemar Arsenal (dan untuk beberapa netral), apa yang bisa kita harapkan dari tim Mikel Arteta di kompetisi klub paling elit Eropa musim mendatang?

Babak 16 keluar

Kami akan mulai langsung dengan prediksi paling masam – dan kebenaran – Arsenal tidak siap untuk menghadapi elit elit dari seluruh Eropa.

Mikel Arteta akan dikenang dalam legenda Arsenal yang diwariskan oleh fans kepada anak cucu mereka atas prestasinya bersama tim Arsenal saat ini. Di bawah mantan manajer Manchester City, Arsenal mempertahankan skuad termuda dengan usia rata-rata selama tiga musim terakhir.

Usia rata-rata mereka saat ini adalah 24,4, turun 0,8 dari rata-rata 25,2 dari musim 2021/22 (yang masih menjadi yang termuda di liga seperti yang disebutkan sebelumnya).

Dengan skuad muda yang terdiri dari inti Bukayo Saka, Gabriel Martinelli, Eddie Nketiah, dan Granit Xhaka (salah satu yang tertua di tim), Arteta telah mengubah, merobohkan, membangun kembali, membongkar, memasang ulang, dan mengatur ulang banyak hal untuk mendapatkan ke tempat dia berada.

Para penggemar, pada titik tertentu, melakukan apa yang dilakukan para penggemar, yaitu memulai kampanye media sosial melawan manajer (maksud saya, bahkan Arsene Wenger yang legendaris pun tidak dikecualikan) tetapi pemain Spanyol itu mendapat banyak dukungan dari keluarga Kroenke. Stan dan Josh Kroenke menyetujui banyak keputusannya dan bersama Edu Gaspar, dia telah membangun tim yang bisa dia sebut sebagai miliknya.

Membaca:  Rio Ferdinand Kritik Penanganan Manchester United terhadap David de Gea: Sang Kiper Akan Tinggalkan Klub?

Kesabaran itu sekarang telah terbayar dan setelah tiga tahun, setiap penggemar Arsenal pasti dapat mengalahkan dada mereka dan mengatakan bahwa mereka memiliki tim yang dapat masuk empat besar Liga Premier secara konsisten. Dengan lebih banyak rekrutan (yang mungkin bisa menurunkan usia rata-rata skuat) datang di musim panas, mengatakan bahwa mereka bisa menjadi penantang untuk posisi dua besar bahkan mungkin tidak terlalu sulit.

Masalahnya, Arteta belum membangun tim yang bisa dengan nyaman menghadapi Eropa. Kami akan membuat sedikit referensi untuk musim UEFA Europa League terbaru mereka.

Mereka tidak berpartisipasi dalam edisi 2021/22 dan 2020/21 karena mereka finis di urutan kedelapan musim di kedua musim tersebut. Pada edisi 2022/23, Sporting CP, tim jebolan Liga Champions 2022/23, menyingkirkan mereka di babak 16 besar. Kurangnya pengalaman Eropa membuat mereka kehilangan dasi itu.

Melangkah untuk menghadapi tim yang jauh lebih tangguh dengan gaya berbeda dari yang biasa mereka lakukan di sepakbola Liga Premier pasti akan menjadi kejutan budaya bagi anak-anak muda Arteta.

Kompetisi piala lebih tentang ketabahan daripada taktik – lihat Villarreal 2021/22 dan setiap lari kuda hitam lainnya – dan Arteta belum menanamkan pertarungan itu di timnya. Laju Liga Premier terbaru mereka menunjukkan hal itu.

Persiapan di luar musim akan menjadi waktu untuk mengatasi hal ini, tetapi pengalaman biasanya merupakan guru terbaik dalam situasi seperti ini. Penyelesaian babak 16 besar adalah prediksi yang bagus berdasarkan hasil yang beruntung dalam pengundian babak grup untuk The Gunners.

Performa liga yang lebih baik

Setelah memulai dengan vonis yang memberatkan peluang The Gunners di Liga Champions musim depan, kita akan melihat sisi baiknya bermain di level yang tinggi bagi mereka.

Membaca:  Apa yang diharapkan dari Jendela Transfer Januari

Liga Champions tidak disebut demikian karena alasan penamaan saja. Disebut demikian karena dulunya hanya untuk pemenang. Anda adalah yang terbaik di liga Anda – alias juara liga – jika Anda bermain di kompetisi tersebut.

Ketika perubahan mulai terjadi untuk mengakomodir tim terbaik kedua, kemudian terbaik ketiga, lalu terbaik keempat di berbagai liga, persaingan menjadi semakin terbuka.

Namun, tren dengan para pemenang tetap sama. Semua tim yang pernah memenangkan kompetisi adalah tim yang mendominasi liga mereka di berbagai titik dalam sejarah.

Arsenal mungkin tidak akan berakhir sebagai juara Inggris musim ini, tetapi menurut berbagai situs pengumpulan statistik, mereka menghabiskan 93 persen musim 2022/23 di tempat pertama. Ini lebih banyak waktu daripada yang dilakukan Manchester City di semua musim perebutan gelar mereka.

Dominasi absolut oleh kekuatan taktis dan mentalitas adalah apa yang telah dilakukan Arsenal di Inggris musim ini dan ini menunjukkan bahwa mereka sama bagusnya dengan setiap juara juara UCL. Mereka akan mendapat manfaat dari suasana kompetisi yang luar biasa.

Mereka tidak akan terlalu jauh, tetapi mereka akan didorong oleh lagu dan suasana yang indah itu untuk menggandakan upaya untuk berada di sana di musim 2024/25. Kelelahan kadang-kadang akan melemahkan mereka, terutama di babak grup di mana mereka akan memiliki permainan konstan untuk dinavigasi, tetapi Arteta dan Edu akan bekerja untuk memperkuat skuad agar dapat menangani kerasnya empat kompetisi yang akan mereka ikuti. musim selanjutnya.

Evolusi lebih lanjut di bawah Arteta

Arsenal telah menunjukkan kemampuan evolusi yang mengesankan di bawah Arteta. Budaya ini akan berlanjut di musim mendatang dengan sepak bola UCL di depan mata.

Membaca:  Bintang- bintang top Liga Premier yang bisa meninggalkan klub mereka sebelum jendela transfer berakhir

Di musim 2022/23, The Gunners pernah menjadi tim dengan pertahanan terbaik di liga. Di titik lain, mereka adalah yang terbaik dalam serangan. Di beberapa titik lain, mereka adalah yang paling seimbang di semua area lapangan.

Mereka mampu beradaptasi pada saat-saat penting sambil tetap mempertahankan filosofi inti mereka. Masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk membuat mereka menjadi produk akhir ala Manchester City, tetapi tim pasti akan menunjukkan peningkatan yang lebih besar lagi musim depan.

Akibatnya, kinerja liga akan meningkat seperti yang disorot di atas dan ini akan menyebar ke kompetisi piala lainnya di mana mereka dikalahkan oleh tim-tim tingkat bawah. Ini juga akan mengajari mereka untuk bertarung seperti yang dilakukan tim pemenang. Arteta juga akan melihat timnya berkembang dengan lebih banyak kualitas kepemimpinan yang akan membuat pekerjaannya jauh lebih mudah.

Arsenal di musim 2023/24 akan menjadi monster yang berbeda. Atau semuanya bisa runtuh, seperti halnya dengan Liverpool dan Chelsea.

Share.

Leave A Reply