Musim Liga Premier 2022/23 adalah satu untuk buku.

Arsenal saat ini sedang dalam perjalanan menuju gelar Liga Premier pertama dalam 19 tahun, di bawah manajer yang banyak tidak pernah memberi kesempatan.

Pertarungan degradasi melibatkan delapan tim yang semuanya dipisahkan oleh 10 poin di antara mereka.

Di tengah semua ini, ada pemain dan tim yang menonjol secara positif. Pada artikel ini, kita akan melihat 10 Top teratas musim Liga Premier sejauh ini.

10 – Philip Billing

Gelandang Denmark Philip Billing tidak asing dengan Liga Premier. Namun, ia belum mampu bertahan di antara para elit meskipun memiliki banyak hal untuknya sebagai seorang atlet.

Pria Bournemouth itu kuat, bagus dalam transisi, pelintas hebat, dan pencipta ruang angkasa yang luar biasa. Kualitas-kualitas ini telah membuatnya tetap berada di XI pertama Ceri selama empat musim berturut-turut setelah transfernya dari Huddersfield Town AFC di mana ia menghabiskan lima tahun.

Billing telah matang setelah beberapa waktu jauh dari papan atas sepakbola Inggris dan sekarang melakukan semua hal yang dia tahu bagaimana melakukannya pada tingkat yang sebanding dengan elit. Dia juga menambahkan mencetak gol ke repertoarnya, yang membuatnya menarik bagi beberapa klub Liga Premier.

Pencetak gol terbanyak Bournemouth telah menjadi tontonan yang hebat musim ini. Jika Ceri kembali ke Kejuaraan EFL di musim panas, mereka kemungkinan akan melakukannya tanpa pemain berusia 26 tahun itu.

9 – Miguel Almiron

Newcastle United sebagai tim akan membuat daftar ini berkat seberapa banyak peningkatan yang telah mereka alami dengan Eddie Howe sebagai manajer dan kepemilikan konsorsium PIF Arab Saudi.

Namun, beberapa pemain menonjol karena sejumlah alasan. Pertama adalah penyerang berusia 29 tahun Miguel Almiron, yang pindah dari MLS pada 2019 ke Inggris.

Sepak bola di Amerika jauh berbeda dari Eropa sehingga Amerika Selatan membutuhkan waktu untuk beradaptasi. Namun, dia terus mendapatkan peluang dan di musim yang sedang berlangsung, telah meledak untuk menjadi pemain yang tidak dapat mereka lakukan tanpanya.

Almiron saat ini menjadi pencetak gol terbanyak untuk tim Newcastle yang akan finis di empat besar Premier League untuk pertama kalinya sejak musim 2002/03, 20 tahun lalu.

Membaca:  Willian bersiap meninggalkan Fulham setelah menolak perpanjangan kontrak

Ini adalah musim pelariannya, dan itu bertepatan dengan peningkatan kualitas yang luar biasa di seluruh papan untuk tim.

8 – Joelinton

Pemain Brasil berusia 26 tahun itu adalah tanda perbaikan sejati yang ditinggalkan oleh manajemen Eddie Howe di Newcastle United.

Dimulai sebagai striker dan ditandatangani oleh Newcastle sebagai salah satunya, mantan pemain Hoffenheim 1899 itu kadang-kadang malu amatir sebagai pemain sepak bola.

Dia sedang dipertimbangkan untuk transfer sampai Howe melihat bahwa bakatnya bisa bekerja di tengah taman. Howe mengonversinya dan bersama-sama, mereka membuat sejarah di Liga Premier sebagai tim pertama yang tidak terdegradasi setelah tidak memenangkan satu pun dari 14 pertandingan pertama mereka (dari musim 2021/22).

Joelinton terus berada di jalur itu dan sekarang menjadi gelandang serang penuh yang kadang-kadang ditempatkan secara terpusat oleh Howe. Pemain Brasil itu hampir menjadi pemain internasional untuk negaranya dan juga menarik perhatian beberapa tim, yang ingin mengontraknya sebagai gelandang.

7 – Roberto De Zerbi

Manajer pertama dalam daftar ini adalah Roberto De Zerbi dari Italia.

Mantan manajer Sassuolo telah menempuh perjalanan jauh dari pemain journeyman yang tidak pernah cukup baik untuk menjadi lebih dari pemain skuad di semua tim yang dia mainkan, menjadi manajer yang mampu menciptakan sepakbola terbaik dari hampir tidak ada.

Dia bergabung dengan Brighton and Hove Albion setelah Graham Potter meninggalkan klub untuk Chelsea pada September 2022. Dia baru saja menyelesaikan tugas sebagai manajer Shakhtar Donetsk, peran yang dia tinggalkan karena invasi Rusia ke Ukraina.

Sejak itu dia berhasil menunjukkan kepada para pengamat Liga Premier sebuah merek sepakbola yang menarik dan pragmatis. Dia juga disebut-sebut untuk pindah besar ke salah satu klub besar, setelah hanya menghabiskan kurang dari satu musim.

Brighton berada di puncak sepakbola Eropa berkat pemain berusia 43 tahun itu. Mereka akan beruntung mempertahankannya musim depan.

6 – Kaoru Mitoma

Pemain internasional Jepang Kaoru Mitoma menjadi berita utama untuk subjek tesis gelar Sarjana tentang dribbling saat bakatnya mulai diperhatikan.

Membaca:  Warisan Manchester City setelah kemenangan treble

Mantan J-leaguer menolak kontrak profesional dari klub masa kecilnya hanya agar dia bisa pergi ke sekolah untuk meraih gelar dalam pendidikan jasmani. Dalam perjalanan studinya, ia belajar semua tentang tubuh dan membangun sendiri dari pengetahuan yang dikumpulkan.

Dia juga belajar bagaimana mengendalikan orang lain di lapangan permainan, akhirnya membuat tesisnya tentang seni menggiring bola. Pengorbanan itu terbayar karena 18 bulan kemudian, dia menunjukkan apa yang bisa dilakukan pesepakbola berpendidikan di Liga Premier.

Sahamnya semakin meningkat ketika ia tampil untuk Jepang di Piala Dunia FIFA 2022 di Qatar. Sekarang, Mitoma adalah pemain utama untuk Brighton. Dialah yang membuat segalanya dalam serangan terjadi.

Brighton akan berjuang untuk mempertahankannya musim depan.

5 – Jack Grealish

Jack Grealish bukanlah wahyu dalam arti kata yang sebenarnya. Dia pertama kali muncul ke Liga Premier dengan klub masa kecilnya Aston Villa pada 2019 dan memukau semua penggemar Liga Premier pada saat itu.

Segera, klub tertarik padanya dan City akhirnya membayar £ 100 juta untuknya pada tahun 2021, menjadikannya pesepakbola 100 juta pertama Inggris. Dia akan melanjutkan untuk memiliki musim yang mengecewakan pada 2021/22 tetapi akan kembali ke yang terbaik pada 2022/23.

Dalam tim yang berprestasi, Grealish telah berhasil menonjol dan merupakan salah satu pemain Manchester City yang paling berkembang. Dia akhirnya memenuhi label harga 100 juta dan menunjukkan bahwa dia bisa menjadi masa depan bagi Cityzens.

4 – William Saliba

Bek muda Prancis William Saliba hampir keluar dari Arsenal di musim panas.

Setelah menandatangani kontrak dengan pemimpin liga pada tahun 2019 sebagai bek tengah remaja yang menjanjikan, ia dikirim dengan status pinjaman untuk membantu perkembangannya. Dia tampil dalam semua mantra itu dan tetap saja, sepertinya tidak ada tempat baginya di Arsenal.

Fans Arsenal siap menerima bahwa Saliba tidak akan bermain untuk mereka sampai Mikel Arteta memutuskan untuk memasukkannya ke dalam skuad 2022/23.

Membaca:  Tiga Besar Kejuaraan EFL: Prediksi Awal untuk Premier League Musim 2023/24

Semua mantra pinjaman itu ternyata menjadi persiapan terbaik untuk pemain berusia 22 tahun itu, yang kontribusi defensifnya telah membuat Arsenal membukukan rekor pertahanan terbaik mereka dalam hampir dua dekade.

Bersama Gabriel Magalhaes, Saliba adalah salah satu bek tengah terbaik di liga musim ini. Arsenal sedang berusaha membuatnya memperpanjang kontraknya, yang akan membuat mereka memiliki salah satu bek muda terbaik di dunia dalam buku mereka untuk beberapa waktu.

3 – Nathan Ake

Nathan Ake telah berubah dari yang tidak diperhatikan menjadi salah satu bek terbaik di Liga Premier musim ini.

Pemain asal Belanda itu ditandatangani oleh Pep Guardiola pada tahun 2020 sebagai kejutan bagi penggemar Manchester City dan penggemar netral lainnya.

Setelah menjadi salah satu pemain menonjol di Bournemouth yang terdegradasi dari liga musim itu, ia diharapkan untuk pindah ke tim papan tengah. Usaha City untuk mengontraknya mengejutkan semua orang.

Sekarang dia membutuhkan tiga musim untuk menunjukkan mengapa Guardiola menginginkannya. Ake secara statistik adalah bek terbaik di liga musim ini dan fleksibilitasnya sebagai bek kiri atau bek tengah adalah sesuatu yang akan dengan senang hati diandalkan oleh penggemar City.

2 – Eddie Howe

Setelah mantra panas di Bournemouth yang membuatnya dipecat dari peran setelah degradasi mereka, Howe kini telah menebus dirinya dengan Newcastle United.

Dia telah mengambil tim yang juga rans dan membuat mereka menjadi pemukul dunia. The Magpies menjadi orde baru di klub dan dengan dukungan pasokan dana Arab Saudi yang tampaknya tak ada habisnya, Howe bisa mendapatkan pemain yang dia butuhkan untuk membangun tim untuk masa depan.

1 – Mikel Arteta

Arteta selalu disebut-sebut sebagai pelatih yang pada akhirnya akan tampil bagus, tetapi bahkan kesuksesannya yang luar biasa sebagai manajer Arsenal di musim 2022/23 belum pernah terjadi sebelumnya.

Penampilannya telah membuatnya dikaitkan dengan pekerjaan Paris Saint-Germain, Barcelona dan Manchester City di masa depan. Jika Arsenal memenangkan gelar liga, mereka bisa menghadapi pertempuran untuk meyakinkan pembalap Spanyol itu untuk tetap tinggal.

Share.

Leave A Reply