Terjebak di tempat kelima dengan sedikit peluang untuk naik lebih tinggi, Tottenham dengan gugup melihat dari balik bahu mereka di Aston Villa yang terus membaik setelah mereka dipermalukan melawan Newcastle.

Itu bukan benar-benar kehilangan poin di Timur Laut, tetapi cara mereka menyerah ketika harapan Tottenham untuk finis empat besar hancur dalam baptisan api di 21 menit pertama, saat tuan rumah menghancurkan lima gol dalam perjalanan mereka. untuk kemenangan 6-1 yang luar biasa.

Tottenham terkejut karena mereka kebobolan tiga gol dalam sembilan menit pertama tetapi itu sedikit mengejutkan mengingat bos sementara Cristian Stellini beralih ke sistem empat bek untuk pertama kalinya sejak Januari tahun lalu. Mengingat kapitulasi defensif mereka baru-baru ini, rencana taktis yang berani itu dibiarkan compang-camping saat Newcastle mengamuk untuk mencapai rekor unik keunggulan lima gol paling awal kedua dalam sejarah Liga Premier.

Sementara itu, Harry Kane menjaringkan gol hiburan di awal babak kedua setelah lari yang membingungkan dan menyelesaikannya untuk menggarisbawahi jurang kelas antara dia dan rekan satu timnya, itu juga meninggalkan perasaan abadi bahwa dia pantas mendapatkan yang jauh lebih baik daripada kualitas yang saat ini mengelilinginya.

Waktu yang buruk untuk menjadi Spurs

Tottenham tanpa manajer telah jatuh ke dalam krisis saat mereka kehilangan enam poin dari tempat Liga Champions setelah memainkan dua pertandingan lebih banyak dari Manchester United yang berada di urutan keempat. Kekalahan yang memalukan itu menggantikan kekalahan di kandang dari Bournemouth untuk mengakhiri minggu yang kacau di luar lapangan dengan Fabio Paratici mengundurkan diri dari jabatannya sebagai direktur pelaksana pada hari Jumat.

Kekalahan Spurs terbaru memberi Kane pemeriksaan realitas

Setelah salah satu hari tergelap dalam sejarah Liga Premier Tottenham, penggemar perjalanan mereka menghadapi perjalanan 285 mil kembali ke London dan banyak yang mengharapkan keputusan cepat tentang penunjukan manajer permanen. Lebih buruk lagi, pencetak gol terbanyak klub sepanjang masa menemukan dirinya di persimpangan jalan.

Membaca:  Momen Bersejarah Liga Premier

Kapten Inggris mendekati tahun terakhir kontraknya dan ada spekulasi tentang transfer musim panas yang terlambat. Hanya sedikit yang bisa menyalahkan Kane karena ingin pindah ke tempat lain setelah kampanye memalukan lainnya.

Memang, ia menambah jumlah gol pribadinya menjadi 24 gol liga tetapi akan mengakhiri musim tanpa trofi dan beberapa peminat muncul untuk salah satu striker terbaik di era modern.

Kepindahan yang gagal ke Manchester City pada tahun 2021 adalah rahasia umum dan kurangnya kemajuan atau perkembangan selanjutnya dapat membuat pemain berusia 29 tahun itu memikirkan kembali kesetiaannya yang tidak perlu dipertanyakan lagi kepada klub masa kecilnya. Namun demikian, ada masalah kecil dari tujuannya untuk mengejar rekor pencetak gol Liga Premier sepanjang masa Alan Shearer yang berarti dia tidak mungkin mencari kepindahan ke luar negeri dulu.

Mantan striker Liverpool, Stan Collymore mempertimbangkan debat keluarnya Kane ketika dia mengatakan kepada Sunday People.

“Jika Chelsea, Manchester United atau Bayern Munich datang mengetuk, dia bisa – dan harus – pergi. Dan jika itu adalah pilihan antara semua klub itu, saya akan memilih United, jika saya berada di sepatunya.”

Bisakah Harry Kane meninggalkan Tottenham?

Jika dia memilih untuk pergi, ketua klub Daniel Levy pasti lebih suka menjual Kane ke Bayern Munich atau Paris Saint-Germain.

https://twitter.com/Carra23/status/1650157060330323974?s=20(masukkan twit ini)

Sementara Chelsea sangat membutuhkan penyerang tengah yang produktif, akan ada keributan besar jika sosok simbolis Spurs seperti Kane bergabung dengan rival London yang mereka benci itu. Bisa dibayangkan sang pemain sendiri enggan merusak hubungannya dengan fans Spurs.

Meskipun demikian, The Blues entah bagaimana harus meyakinkan negosiator tangguh yang terkenal di Levy serta menawarkan potensi musim pertama tanpa sepak bola Liga Champions yang mengalami musim yang menyedihkan di bawah kepemilikan baru.

Membaca:  Apakah Manchester United lebih baik tanpa Cristiano Ronaldo?

Kane bahkan belum tentu menjadi bagian terakhir dari teka-teki di Stamford Bridge, tetapi apakah kemungkinan penunjukan Mauricio Pochettino akan memengaruhi mantan anak didiknya? Mungkin hal-hal aneh telah terjadi.

Mengingat hanya segelintir tim yang memiliki dana untuk melakukan penawaran yang cukup besar untuk menggoda Spurs, pindah ke Manchester United tampaknya merupakan kemungkinan yang realistis bagi sang striker.

Setan Merah telah menikmati kebangkitan di musim pertama Erik Ten Hag yang bisa diakhiri dengan gelar ganda piala domestik. Namun, tim membutuhkan penyerang seperti Kane yang dapat menghubungkan permainan dan membawa penyerang lain seperti Marcus Rashford, Bruno Fernandes, Antony dan Jadon Sancho ke dalam permainan.

Gengsi dan daya pikat Old Trafford juga bisa cukup untuk meyakinkan striker Inggris itu untuk pindah ke Manchester, dengan janji beberapa gelar sementara ia berusaha menjadi pencetak gol Liga Premier terhebat sepanjang masa.

Keputusan untuk bertahan dan memperpanjang di Spurs, mencari transfer di dalam liga atau pindah ke luar negeri tampaknya akan dibuat musim panas ini, dan pilihan Kane harus menghiasi karir legendarisnya dengan trofi yang sangat pantas.

Menjadi profesional yang sempurna, bagaimanapun, pencetak gol terbanyak Inggris sepanjang masa akan fokus untuk membantu klubnya bangkit kembali dari kekalahan memalukan Newcastle antara sekarang dan musim panas.

Stellini kini telah dipecat dari peran interimnya dan tujuan langsung Ryan Mason adalah untuk menggembleng Lilywhites meraih kemenangan atas Man United pada hari Kamis. Setiap hasil positif melawan Setan Merah sangat penting dan harus dibangun jika Spurs ingin mencapai sesuatu yang nyata di sisa musim ini.

Kualifikasi Liga Champions mungkin saja menjadi alat tawar-menawar yang membuat Levy unggul dalam negosiasi dengan pelamar musim panas ini. Jika dia dapat menahan kemajuan transfer dan tekanan yang luar biasa, 53 gol (dan terus bertambah) di belakang Shearer mungkin membuat Kane termotivasi dalam lingkungan yang akrab untuk musim terakhir dari kontraknya yang ada.

Membaca:  Laporan Akhir Piala EFL Chelsea vs Liverpool

Untuk risiko finansial yang sangat besar jika Tottenham memilih untuk mempertahankan pria mereka selama satu tahun lagi, penulis ini dengan tegas menyarankan Anda untuk memperhatikan ruang ini.

Share.
Leave A Reply