Manchester City sangat dekat untuk mencapai keabadian. Memenangkan semua pertandingan tersisa musim ini berarti mereka akan menjadi klub pertama sejak tetangganya Manchester United yang menjadi pemenang treble.

Pada Rabu malam mereka mencapai salah satu prestasi terbesar dalam sejarah Klub mereka dengan mengalahkan Real Madrid 4-0 di pertandingan semifinal Liga Champions UEFA.

Real Madrid tidak asing dengan kesulitan dan kesuksesan mereka baru-baru ini datang dari cengkeraman kekalahan, tetapi City benar-benar menutup Real Madrid dengan segala cara yang mungkin untuk bertahan dan mendominasi permainan dan skor secara ofensif.

Pada waktu penuh, Manchester City memiliki 59% penguasaan bola, mereka telah menciptakan 2,82 gol yang diharapkan (xG) dibandingkan dengan 0,47 Real, memiliki 16 tembakan (delapan tepat sasaran) dibandingkan dengan Real Madrid 7 (tiga tepat sasaran) dan menciptakan enam peluang besar ke nol Real. Jangan salah tentang itu, itu adalah serangan gencar dari awal sampai akhir.

City mencegah Real merasa nyaman sepanjang pertandingan dan juara yang sekarang keluar itu dibiarkan mati di stadion Etihad dalam malam yang ajaib bagi anak laki-laki berbaju biru.

Guardiola senang dengan kemenangan City melawan Real Madrid

Setelah pertandingan, Pep Guardiola mengungkapkan kegembiraan dan kepuasan luar biasa yang dia rasakan dan menyatakan bahwa hasil ini adalah yang terbesar dalam karir Liga Championsnya yang termasyhur.

“Yang tertinggi, mengingat lawan,” kata Guardiola ketika ditanya tentang bagaimana kemenangan telak 4-0 atas tim Carlo Ancelotti dibandingkan dengan kemenangan terbesarnya. “Standarnya benar-benar bagus.”

Guardiola juga merefleksikan kekalahan menyakitkan musim lalu di tangan lawan yang sama di tahap musim ini. Mereka tampak siap untuk mencapai final sebelum Real Madrid melakukan sihir mereka dan mengalahkan mereka. Pep mengungkapkan bahwa dia sangat menantikan untuk kembali ke Real saat pertandingan diumumkan.

Membaca:  Piala Dunia 2022 Qatar: Hal-hal yang mungkin Anda Lewatkan

“Saya merasa kami memiliki campuran ketenangan dan ketegangan untuk memainkan permainan seperti ini. Musim lalu sangat sulit kalah dengan cara kami kalah. Kami harus menelan racun. Ketika kami mendapatkan Madrid dalam undian, saya berkata ‘Saya ingin dia’.”

“Itu ada di sana, energi dari satu tahun. Tim ini sangat rendah hati. Aku sangat bangga. Mereka mengambil setiap kompetisi begitu serius. Saya benci kesombongan, ketika Anda percaya bahwa Anda adalah sesuatu yang bukan diri Anda. Hari ini mereka mendapat hadiah mereka. Hidup selalu memberi Anda kesempatan kedua, ”kata bos Catalan itu.

Sekarang setan musim lalu telah diusir, tanggal dengan Inter Milan menunggu pada 10 Juni di Stadion Olimpiade Ataturk di Istanbul, Turki.

City akan menjadi favorit yang luar biasa untuk memenangkan pertandingan ini dan mungkin tidak ada peluang yang lebih baik bagi pasukan Guardiola untuk menjadi raja Eropa.

Final Liga Champions UEFA ini memiliki signifikansi dan tekanan yang lebih besar daripada yang mereka capai pada tahun 2021 karena banyak alasan. Yang pertama adalah City mungkin menghadapi fase pembangunan kembali kecil musim panas ini karena potensi keluarnya pemain kunci di musim panas.

City memiliki pemain dan kualitas untuk mengalahkan Inter

Ilkay Gundogan, selama bertahun-tahun, adalah salah satu pemain terpenting Manchester City. Dia selalu menjadi fitur kunci untuk City di akhir musim, tampil dengan gol-gol kopling dan momen-momen kopling.

Melawan Real Madrid, ia tak bisa dimainkan meski penampilannya dibayangi dua gol Bernado Silva dan dua assist Kevin De Bruyne.

Kontrak pemain internasional Jerman berusia 32 tahun itu akan berakhir pada akhir musim dan ada laporan bahwa ia tertarik untuk bergabung dengan juara La Liga yang baru dinobatkan, Barcelona.

Membaca:  Willian bersiap meninggalkan Fulham setelah menolak perpanjangan kontrak

Pemain lain yang bisa dipindah di musim panas adalah Bernado Silva. Melawan Real Madrid, penyerang internasional Portugal ini menampilkan penampilan kelas dunia di mana ia mencetak dua gol dan membuat para pemain belakang Real Madrid terus berada di belakang mereka.

Seperti Gundogan, Silva telah menarik minat dari Barcelona dan dia adalah pemain yang coba didatangkan Barcelona untuk beberapa jendela transfer.

Jika ini benar-benar akhir dari jalan biru bagi kedua pemain, Gundogan dan Bernado Silva akan senang untuk mengakhirinya dengan memenangkan Liga Champions untuk City dan akhirnya treble.

Rekrutmen City tidak diragukan lagi adalah yang terbaik dan kemampuan mereka untuk mendapatkan pemain yang mereka butuhkan agar sesuai dengan peran yang mereka inginkan adalah luar biasa, tetapi bahkan mereka akan berjuang untuk mengganti pemain sekaliber itu tanpa harus mengeluarkan banyak biaya (atau setidaknya satu lengan). ). Klub penjual akan menyadari kebutuhan mereka untuk mengganti talenta yang hilang dan akan menaikkan harga mereka.

Meskipun tidak dalam tim saat ini, perlu disebutkan bahwa Joao Cancelo juga ingin pindah klub. Dia pernah menjadi salah satu pemain Pep yang tidak bisa diturunkan dan akan ada lubang yang tersisa dengan ketidakhadirannya.

Mungkin bagian terpenting dari kemenangan City atas Real Madrid adalah dalam dua leg, Erling Haaland tidak terlalu memengaruhi permainan. Orang bahkan bisa mengatakan dia buruk dalam dua kaki tetapi striker 50 gol City tidak duduk diam terlalu lama. Dia akan bersiap untuk pergi di final.

Peluang terbesar City untuk mengisi teka-teki jigsaw

UEFA Champions League adalah satu-satunya trofi yang selama ini dihindari The Citizens dan kemungkinan tidak hanya menjadi Champions Eropa tetapi treble winner lebih besar dari sebelumnya.

Membaca:  Tanpa Mudryk, Tak Masalah: Arsenal tetap siap menyerang

Rasa sakit karena kalah di Semifinal dari Real Madrid musim lalu membuat mereka menghancurkan tim Spanyol kali ini. Sebagian besar tim yang kalah di final Liga Champions UEFA 2020/2021 dari Chelsea masih ada di skuad saat ini.

Kevin De Bruyne, misalnya mengalami cedera dan menangis setelah ia harus digantikan selama final itu. Dia akan berharap untuk tetap bugar dan memperbaiki kesalahan ketika saatnya tiba.

Kemampuan Manchester City untuk tetap menang dalam keadaan apapun telah membawa mereka ke titik ini. Final ini adalah puncak dari semua yang telah mereka lalui selama tujuh tahun terakhir di bawah Pep Guardiola. Kehilangan bukanlah suatu pilihan karena mereka berisiko tidak dapat pulih jika melakukannya.

Share.

Leave A Reply