Evolusi Seragam Liga Premier

Sepak bola hari ini tidak seperti kemarin. Olahraga ini telah mengalami beberapa perubahan menakjubkan dalam dua dekade terakhir, dan terus berkembang seiring berjalannya waktu. Dengan demikian, Liga Primer Inggris tidak ketinggalan dan hal ini sejalan dengan perkembangan dunia, dengan semakin banyaknya inovasi dan teknologi.

Dengan evolusi sepak bola, terjadi pula evolusi mode dan perlengkapan yang dikenakan oleh para pemain dari waktu ke waktu. EPL yang dianggap sebagai liga terbesar di dunia ternyata tidak semewah saat itu.

Dibutuhkan upaya sadar untuk merestrukturisasi dan mendefinisikan kembali permainan Inggris. Tidak mungkin membicarakan evolusi seragamnya tanpa menyebutkan struktur yang diterapkan untuk membentuk Liga Premier.

Fondasi Liga Premier

Pada akhir kampanye 1990-91, proposal pembentukan liga baru, yang mendapat dukungan dari perwakilan delapan belas klub Divisi Pertama, serta Asosiasi Sepak Bola (FA) melalui “Cetak Biru untuk Masa Depan Liga Champions” Publikasi Football”, diajukan.

Liga Utama mendapatkan popularitas dan dibangun secara bertahap melalui penandatanganan Perjanjian Anggota Pendiri pada 17 Juli 1991, sebelum klub-klub yang berminat menyerahkan pemberitahuan bersama pengunduran diri dari Liga Sepak Bola saat itu.

Pada tanggal 20 Februari 1992, 22 klub Divisi Pertama mengundurkan diri dari Football League secara massal, dan tiga bulan kemudian, pada tanggal 27 Mei, Liga Utama Inggris didirikan sebagai perseroan terbatas. Total ada 22 tim yang mengikuti musim perdana Liga Inggris.

ITV adalah pemegang hak eksklusif pertandingan Football League, telah membayar £44 juta selama empat tahun (1988–1992). Tawaran bersama antara BBC dan British Satellite Broadcasting (BSB) ditarik dan itulah sebabnya ITV menjadi pemegang haknya.

Liga Premier diciptakan “untuk mencegah klub-klub papan atas kehilangan pendapatan karena liga-liga yang lebih rendah”, tetapi juga bertujuan untuk memaksimalkan posisi tawar klub ketika kontrak televisi berikutnya akan diperbarui.

Menyusul pembentukan Liga Premier dengan dewan dua orang: Rick Parry, sebagai kepala eksekutif, dan Sir John Quinton, yang kemudian ditunjuk sebagai ketua liga pada bulan Desember 1991. Keputusan harus diambil oleh semua anggota, melalui a mosi satu klub satu suara. Mayoritas jelas membutuhkan dua pertiga.

22 tim yang membentuk Liga Premier kemudian dikurangi menjadi 20 klub untuk mempromosikan pengembangan dan keunggulan di tingkat klub dan internasional. Penurunan tersebut bisa terjadi pada akhir musim 1994/95, ketika empat klub terdegradasi ke divisi dua dan hanya dua yang promosi.

Sejak itu, tiga klub telah mengalami degradasi, dengan tim-tim yang naik ke divisi bawah lainnya untuk melakukan debut mereka di Liga Premier hingga saat ini.

Perubahan Bertahap pada Seragam Liga Premier

Liga Premier Inggris pada saat itu mulai tumbuh reputasinya di kalangan penggemar, pecinta sepak bola, dan pemain – dengan memperhatikan perubahan yang dilakukan untuk mengkomersialkan liga dan memastikan bahwa dividen didistribusikan ke seluruh klub dan investor.

Salah satu elemen penting pada saat itu dan yang segera diperhatikan adalah pakaian yang dikenakan para pemain. Namun, sekadar melihat bagiannya tidak berarti apa-apa jika sebuah jersey tidak memiliki performa yang sesuai.

Membaca:  Apakah Erling Haaland rekrutan terbaik Manchester City?

Salah satu perubahan paling mencolok dalam desain jersey adalah pada fitnya. Olahraga telah berevolusi menjadi lebih cepat dan lebih agresif dan desain jersey pun mengikuti evolusi ini. Pada awal musim-musim tersebut, para pemain Premier League mengenakan kaus yang lebih longgar.

Untuk mencegah tarik-menarik baju dan mengikuti kerasnya permainan modern, banyak hal yang lebih cocok saat ini. Meskipun tren ini tentu saja membantu para pemain untuk merasa lebih nyaman dengan sepak bola, hal ini juga membuat pekerjaan wasit menjadi lebih mudah.

Tanpa diragukan lagi, kecocokan ini tetap menjadi salah satu aspek terpenting dalam evolusi Seragam Premier League. Namun, perubahan telah terjadi dalam desain, dan Liga Premier – sebagai liga terkemuka di dunia – telah mengupayakan keunggulan dan keseragaman dalam desain dan jenis perlengkapan yang diizinkan di divisi tersebut.

Hal lain yang penting adalah klub juga berusaha mempertahankan citra dan reputasi mereka dalam skala global – penting untuk pemasaran, hubungan suporter, dan reputasi secara keseluruhan.

Berdasarkan hal tersebut, klub-klub EPL telah melakukan sedikit penyesuaian pada warna atau lambang mereka dalam 20 tahun terakhir, namun perubahan pada desain jersey lebih sering terjadi di setiap musim baru dan para penggemar cenderung menantikannya.

Selama bertahun-tahun, kerah lipat menjadi kurang populer tetapi masih dapat dilihat pada perlengkapan retro untuk acara-acara khusus. Yang sering kita lihat saat ini adalah desain kerah yang lebih pas di area leher dan dada untuk menciptakan desain kemeja yang lebih simetris.

Adidas, Nike, dan Puma adalah produsen perlengkapan terbesar di Liga Premier dan dunia pada umumnya. Beberapa musim lalu di Premier League, Nike membuat seragam terbuka berbentuk V dan lebih santai untuk Chelsea. Gaya yang sedikit berbeda dengan potongan kerah Adidas.

Umumnya, desain kini dibuat dengan mempertimbangkan kecepatan dan ketangkasan permainan modern. Desain kini berkontribusi besar terhadap produksi pakaian yang lebih santai, yang berarti lebih sedikit ketahanan kain pada tubuh bagian atas dan pada akhirnya memberikan sirkulasi udara yang lebih baik dibandingkan dengan desain lainnya.

Meskipun merek-merek seperti Nike, Adidas, Umbro, dan Puma telah menempati posisi teratas selama bertahun-tahun, nama-nama seperti Under Armour, Reebok, dan Asics justru berada di posisi belakang.

Ada juga transisi dari perusahaan seperti Umbro dan Kappa, menuju Nike dan Adidas seiring dengan perubahan masyarakat dan sepak bola.

Lencana Liga Premier, Font dan Perubahan

Liga Premier, selama bertahun-tahun, telah mengalami rebranding seiring dengan desain ulang logonya. Sebagai sarana untuk mengiklankan liga, logo harus dipasang di lengan pemain.

Keputusan untuk memasang tambalan di lengan jersey berarti pengenalan instan dan pengenalan yang baik kepada khalayak luas tentang kompetisi yang sedang berlangsung.

Membaca:  4 Pertandingan Internasional Terbaik Yang Patut di Waspadai Bulan Ini

Sebagai bagian dari evolusi Liga Premier dan komponen-komponennya, sebelum dimulainya musim 2016-2017, Liga Premier mengubah desainnya agar lebih dikenal di seluruh dunia.

Liga Premier mengikuti tren merek yang mengadopsi warna-warna tajam, tepi melengkung, dan visual yang menonjol untuk memberikan dampak yang lebih kuat. Desain baru ini menggunakan warna-warna cerah dan visual yang lebih menonjol agar sesuai dengan suasana kompetitif yang penuh semangat, penuh emosi, dan tak terpuaskan dari apa yang terjadi di lapangan dan di stadion-stadion di sekitarnya.

Penggunaan warna-warna tajam yang lebih kuat dengan mudah ditampilkan pada logo New Premier League yang menandakan intensitas apa yang terjadi di lapangan.

Desainnya tetap mempertahankan kesederhanaannya. Seperti yang diharapkan, rebranding di Premier League berarti bola resmi juga mengalami perombakan untuk mencerminkan logo baru Premier League.

Ketika Liga Premier lahir pada tahun 1992, tidak ada font standar di seluruh tim, dan setiap klub memiliki jenis huruf yang disediakan oleh produsen perlengkapan mereka. Selain itu, belum ada nama pemain yang terpampang di kaus tersebut.

Sejak tahun 1993 dan seterusnya, klub diwajibkan mendaftarkan pemain tertentu dengan nomor yang ditentukan. Tapi tetap saja, produsen kit memberi klub font yang berbeda.

Semua fontnya bergaya serif, meminjam contoh dari buku font American football kotak-kotak di awal tahun 90an. Pemenang gelar 1994/95 Blackburn Rovers punya satu dari Asics tetapi Manchester United punya yang serupa dari Umbro, Liverpool serupa dari Adidas, dan Arsenal serupa dari Nike.

Patch lencana kompetisi – berbentuk persegi dikombinasikan dengan persegi panjang terbalik, dengan logo Liga Premier – diberi sedikit perubahan pada tahun 1993 dengan diperkenalkannya nama pemain di kaos. Juara bertahan mendapat patch versi emas khusus.

Font serif muncul pada tahun 1997 dan terdapat bayangan tertentu yang menyertainya serta logo Liga Premier di dasar logo. Itu tersedia dalam warna putih, hitam, biru tua, kuning, merah, biru royal, dan emas selama bertahun-tahun.

Arsenal bermain dengan font tersebut di Liga Champions pada tahun 2006 ketika mereka mencapai final – meskipun anehnya, hanya dengan seragam tandang berwarna kuning – sementara Leeds United dan Newcastle United juga menggunakan font PL yang ikonik di benua tersebut.

Untuk musim 2003/04, terdapat patch lengan baru untuk kompetisi ini, dengan pembaruan yang sangat halus.

Peralihan Font Besar Liga Premier Pertama dan Perubahan Lainnya

Peralihan besar pertama dimulai pada tahun 2007. Font ini juga serif – pada dasarnya memiliki potongan runcing pada hurufnya – meskipun sedikit lebih tipis dari yang terakhir dan kali ini menghilangkan bayangan demi menguraikan huruf-huruf itu sendiri.

Seperti font lama, font ini tersedia dalam berbagai warna untuk klub tergantung pada warna kaos yang dicetak.

Pada tahun 2016, teks “Liga Premier” menjadi sans-serif untuk pertama kalinya. Mendampingi merek baru ini, klub-klub mendapat lambang bulat baru untuk lengannya – biru laut untuk 19 sisi, emas untuk juara – tetapi bukan font baru.

Membaca:  Penggemar Chelsea tidak akan mendapatkan hak istimewa dari Abramovich dengan Todd Boehly - inilah alasannya

Hanya 12 bulan kemudian, liga juga memperkenalkan font kaos baru. Perubahan baru ini terjadi terlalu cepat dan mungkin karena Liga Premier masih belum menyelesaikannya pada saat itu.

Itu adalah jenis huruf sans-serif pertama dalam sejarah kompetisi. Garis luar yang berada sedikit di dalam huruf diganti dengan garis yang lebih tebal untuk membuat teks lebih menonjol, sedangkan singa berada di bagian bawah angka, seperti biasa.

Berbeda dengan font sebelumnya, font ini tersedia dalam warna yang lebih sedikit dibandingkan sebelumnya, untuk membantu keterbacaan. Font khusus ini berwarna kuning cerah, bukan emas yang digunakan sebelumnya, sedangkan putih, hitam, biru tua, dan merah semuanya standar.

Font Liga Premier Sekarang

Jelang musim 2023/24, Liga Inggris mengumumkan perubahan kit yang akan berdampaksetiap sisi.

Premier League telah meluncurkan font dan lencana lengan baru yang mengilap untuk digunakan pada seragam setiap klub mulai musim 2023/24 dan seterusnya. Nama dan nomor di bagian belakang kaos juga mendapat tampilan baru, sementara lencana lengan mengalami perombakan drastis.

Bekerja sama dengan pemasok Avery Dennison, font baru ini menyertakan pola grafis yang mencolok. Perubahan pada font tidak kentara, tetapi lencana lengan yang benar-benar berbeda akan digunakan. Para pemain sekarang akan memiliki singa ikonik Liga Premier di lengan kanan mereka.

“Kami ingin bekerja sama dengan Avery Dennison, menggunakan keahlian dan pengalaman mereka untuk menciptakan nama dan nomor baru yang tidak hanya lebih jelas bagi mereka yang menonton pertandingan di stadion atau di rumah, tetapi juga lebih mudah memasukkan merek Liga Premier,” kata pihak tersebut. Kepala komersial Liga Premier Will Brass dalam sebuah pernyataan.

“Nama dan nomor telah menjadi bagian dari struktur Liga Premier. Bagi para penggemar, memiliki nama dan nomor pemain favorit, nama mereka sendiri atau bahkan pesan pribadi membantu mendekatkan mereka dengan kompetisi dan klub favorit mereka. “

Ketua Avery Dennison, Simon Allen menambahkan: “Keindahan Premier League adalah ia menciptakan nama dan nomor yang menentukan era. Sangat jarang desainnya berubah, jadi merupakan suatu kehormatan bagi tim di Avery Dennison untuk menjadi bagiannya. dari proses itu.

“Permintaannya adalah agar desain baru ini lebih merupakan evolusi daripada revolusi. Dengan banyak komponen yang harus dipertimbangkan, seperti keterbacaan, daya tahan, dan keterbacaan, kami juga perlu memperhatikan branding Liga Premier.

“Melalui segalanya, kami ingin memastikan bahwa apa yang kami tampilkan di lapangan membuat para penggemar tetap berada di stadion dan menonton di rumah.”

Pemenang Liga Premier musim ini akan dianugerahi singa “juara” emas untuk lencana lengan mereka.

Pikiran Terakhir

Evolusi Seragam Premier League akan terus terjadi dan akan menarik untuk melihat perkembangannya di musim-musim mendatang.

 

Share.
Leave A Reply