Dalam salah satu kejutan musim ini, Leicester City terdegradasi dari Liga Premier akhir pekan lalu. Pertarungan degradasi musim ini adalah pertempuran memikat yang berlangsung hingga hari terakhir, dengan Leeds United, Everton, dan The Foxes berjuang untuk menghindari degradasi.

Nasib Southampton telah ditentukan beberapa minggu sebelumnya dan mereka hanya menunggu dua tim lainnya untuk mengikuti mereka ke kejuaraan. Kedua tim itu akhirnya menjadi Leicester City dan Leeds United, dengan Everton mempertahankan status Liga Premier mereka untuk satu musim lagi.

Sebelum musim dimulai, sebagian besar tidak akan memperkirakan bahwa Leicester akan terdegradasi. Maksudku, kenapa mereka? Musim lalu, Leicester finis kedelapan di Liga Inggris. Itu adalah penyelesaian Liga yang terhormat, karena mereka nyaris kehilangan sepak bola Eropa, tetapi itu juga merupakan penurunan dari dua musim berturut-turut mereka finis di urutan kelima dua musim sebelumnya.

Kehilangan sepak bola Eropa adalah kekecewaan tetapi itu bukan hal terburuk di dunia bagi The Foxes karena itu akan memberi mereka waktu untuk menyegarkan skuad dan juga membuat dorongan lain untuk sepak bola Eropa musim ini tetapi tidak pernah berjalan sesuai rencana.

Leicester City berjuang untuk mendatangkan talenta baru di jendela transfer musim panas dan mereka juga kesulitan menjual pemain. Itu banyak skuad yang sama yang ada di sekitar musim sebelumnya, dan kurangnya pengeluaran mengejutkan manajer saat itu, Brendan Rogers, yang mencoba untuk mendapatkan pemain baru tetapi tidak bisa.

“Ketika saya berbicara menjelang Februari/Maret tahun lalu, jelas apa yang ingin kami lakukan adalah meningkatkan skuat.

“Menjelang akhir musim, jelas akan ada masalah di sekitar itu tetapi kami masih memasuki musim panas dengan ide untuk berkembang. Tapi jelas setiap kali saya kembali untuk awal pramusim maka cukup jelas maka itu akan terjadi. menjadi tantangan bagi kami.

Membaca:  Akankah Chelsea kehilangan Eropa musim depan menjadi berkah tersembunyi?

“Dalam hal komunikasi – ini terbuka, tapi tentu saja saat itu saya tidak membayangkan kami akan berada di posisi kami saat ini. Tapi kami berada di dalamnya sekarang dan permainan terus berubah.

“Selama musim panas saya masih berbicara dengan para pemain yang ingin kami tanda tangani. Tim perekrutan kami telah melakukan beberapa pekerjaan hebat selama beberapa bulan terakhir ini.

“Kami sangat jelas tentang posisi yang ingin kami tingkatkan dan semua itu berjalan maju. Saya menghabiskan liburan musim panas saya meyakinkan pemain untuk datang tetapi ketika saya kembali, kenyataan dari situasinya ada dan kami tidak dapat menindaklanjutinya. .”

Nada Brendan Rogers untuk memulai musim sama negatifnya dengan orang Skotlandia itu menyarankan pada awal kampanye bahwa tim Leicester ini akan berjuang untuk sebagian besar musim ini dan 40 poin, tolok ukur untuk bertahan hidup adalah tujuan mereka.

Paruh pertama musim sulit dinavigasi, karena The Foxes kalah delapan kali dari sebelas pertandingan pertama mereka untuk memulai kampanye liga mereka. Meskipun awal yang buruk, banyak yang mengira mereka akan mampu bangkit, tetapi itu tidak pernah terjadi.

Serangkaian empat kemenangan dan empat clean sheet dalam lima pertandingan di bulan Oktober membuat The Foxes seolah-olah kembali, tetapi kepositifan saat itu hanyalah fajar palsu dan lebih banyak lagi fajar palsu itu terus berdatangan sepanjang tahun.

Pada akhirnya, Leicester City mengalami nasib yang tak terduga. Sejak promosi mereka ke Liga Premier pada musim 2014/2015, Leicester City telah membuktikan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi dalam olahraga ini dan degradasi mereka hampir sama mustahilnya dengan kemenangan gelar 5000-1 mereka pada tahun 2016.

Membaca:  11 Pemain Terbaik Liga Premier 21/22

Itu adalah kisah yang luar biasa yang melihat Leicester City bermain sepak bola Liga Champions, Liga Europa dan sepak bola Liga Konferensi Eropa serta memenangkan Piala FA. Bisa dibilang ini adalah yang terhebat yang pernah dijalankan oleh klub yang baru dipromosikan, tetapi babak itu kini telah berakhir.

Mereka telah mendapatkan banyak hal dengan berada di Liga Premier, baik secara finansial maupun reputasi. Mereka adalah klub yang ingin menjadi salah satu kelas berat sepak bola Inggris tetapi lupa untuk melihat ke belakang dan mereka membayarnya. Sekarang kenyataan pahit degradasi telah muncul dengan sendirinya, mereka harus memulai lagi dan mencoba kembali ke Liga Premier, tetapi itu tidak akan menjadi tugas yang mudah.

Dari tiga tim yang menghadapi degradasi musim lalu, Burnley menjadi satu-satunya tim yang bangkit kembali. Ini menunjukkan betapa sulitnya Kejuaraan itu dan betapa sulitnya mendapatkan promosi, tetapi mereka akan tetap menjadi favorit untuk melakukannya.

Leicester adalah klub yang dipuji karena kepanduan dan rekrutmen cerdas mereka selama berada di Liga Premier. Kemampuan mereka untuk menjadi yang terdepan dengan pemain seperti James Maddison, Harvey Barnes dan Youri Tielemans dipuji oleh banyak orang.

Meskipun mereka tidak akan berbelanja di pasar itu lagi, mereka berharap departemen awal mereka membantu tim menciptakan skuad berkualitas yang dapat bersaing di papan atas Kejuaraan. Perpaduan antara pemuda dan pengalaman akan membantu perjuangan mereka dengan pemain muda yang potensinya dapat diterjemahkan ke Liga Premier dan pemain berpengalaman yang tahu bagaimana bersaing di papan atas Championship.

Juga, penunjukan Dean Smith dibuat untuk menjaga Leicester di Liga Premier dan dia nyaris mewujudkannya. Sekarang dia tidak dapat mencapai tugasnya, Leicester mungkin memutuskan untuk tidak melanjutkannya sebagai pelatih mereka.

Membaca:  Pemain FPA Terbaik Tahun Ini dan Tim Terbaik Musim Ini: Pokok pembicaraan terbesar

Memecatnya berdasarkan hal itu dapat dimengerti, tetapi mengingat situasi mereka saat ini, melanjutkan dengan Dean Smith mungkin merupakan arah yang harus diambil oleh The Foxes dalam waktu dekat. Manajer Leicester saat ini tahu bagaimana rasanya bersaing di puncak Championship dan mendapatkan promosi ke Liga Premier, seperti yang ditunjukkan oleh waktunya bersama Aston Villa.

Mengetahui Leicester, mereka akan melakukan pekerjaan rumah mereka secara menyeluruh sebelum memilih manajer baru untuk masa transisi ini, tetapi mereka mungkin tidak perlu melihat lebih jauh dari pria yang tepat di depan mereka.

“Rasanya mentah sekarang, sakit dan semua orang akan hancur,” katanya. “Tapi dengan infrastruktur yang dimilikinya, itu akan bangkit kembali.

“Ada banyak klub dari waktu ke waktu yang mengalami pukulan dan tugas Anda adalah bangkit kembali dan memastikan Anda meningkatkan hal-hal yang Anda rasa mengecewakan Anda dan saya yakin klub akan melakukannya.

“Ada orang-orang baik yang bekerja di sini dan dukungan yang besar. Para pendukung keluar dalam jumlah mereka lagi hari ini. Empat pertandingan saya di King Power tentu saja sangat menyenangkan, selain kekalahan dari Liverpool tentunya.

“Tapi dari apa yang saya lihat di klub, saya tidak melihat alasan mengapa itu tidak bisa bangkit kembali.”

Leicester City tidak lagi di Liga Premier tetapi itu bukan akhir dari dunia. Ini akan menjadi pengalaman belajar bagi mereka dan peringatan bagi tim lain di Liga yang sama ambisiusnya dengan mereka.

Mereka perlu bangkit kembali dari kuda yang mereka jatuhkan secepat mungkin atau berisiko jatuh terlalu jauh di belakang.

Share.
Leave A Reply