Posisi manajerial Tottenham telah menjadi piala beracun selama hampir empat tahun sejak Mauricio Pochettino dipecat dan digantikan oleh Jose Mourinho yang terkenal di dunia untuk mencoba dan menggembleng pasukan yang juga berbakat.

Saat sejumlah janji pragmatis dibuat untuk membantu tim melewati batas, Mourinho, Nuno Espirito Santo dan Antonio Conte semuanya mencoba dan gagal mencapai kesuksesan yang konsisten di Stadion Tottenham Hotspur.

Mengingat gejolak berikutnya yang mengguncang klub di dalam dan di luar lapangan, Spurs mengambil waktu mereka (meskipun ada beberapa penolakan) dan sekarang telah menetapkan mantan bos Celtic Ange Postecoglou yang akan bergabung dengan klub dengan kontrak empat tahun mulai 1 Juli 2023.

Postecoglou menjadi orang Australia pertama yang mengelola di Liga Premier setelah juga menjadi orang pertama yang mengelola klub besar Eropa ketika dia bergabung dengan Hoops pada tahun 2021.

Meskipun relatif sedikit yang diketahui tentang Postecoglou di Inggris, dia menghabiskan sebagian besar karir sepak bolanya di Australia atau Asia. Namun, juru taktik flamboyan itu digambarkan oleh ketua Tottenham Daniel Levy sebagai seseorang yang akan membawa “mentalitas positif dan gaya permainan yang cepat dan menyerang”, serta sejarah yang kuat dalam mengembangkan pemain.

Setelah memenangkan gelar liga dengan tim Australia Brisbane Roar pada tahun 2011 dan 2012, Postecoglou terus menjadi terkenal dan kemudian memimpin tim Nasional meraih kemenangan di Piala Asia 2015 serta kualifikasi Piala Dunia 2014 dan 2018, memenangkan pengagum merek sepak bola timnya bermain.

Postecoglou meninggalkan Socceroos ke Jepang di mana dia juga mengangkat Liga J1 bersama Yokohama F. Marinos pada 2019, gelar liga pertama mereka dalam 15 tahun saat dia menjadi manajer Australia pertama yang memenangkan gelar liga di Jepang. Mantra menjanjikan itu membuat raksasa Skotlandia Celtic menaruh kepercayaan mereka pada pelatih kelahiran Yunani yang kemudian memenangkan lima trofi dalam dua musim di Celtic Park.

Membaca:  Siapa Selebriti yang Memiliki Klub Sepak Bola?

Memenangkan banyak gelar bukanlah hal baru bagi manajer Celtic, tetapi Postecoglou istimewa dalam cara dia melakukan berbagai hal secara khusus karena dia tidak mewarisi tim juara yang membutuhkan sedikit penyesuaian. The Bhoys telah menyelesaikan kekalahan 25 poin di belakang Rangers dalam pencarian mereka untuk sepuluh gelar liga berturut-turut dan pemain Australia itu memasuki atmosfer beracun menggantikan legenda klub yang dipecat, Neil Lennon.

Penunjukan itu secara mengejutkan diejek oleh banyak orang termasuk penggemar Celtic dan pembawa acara Talksport, Alan Brazil, yang akhirnya meminta maaf setelah musim pertama Postecoglou di mana dia memenangkan Piala Liga Skotlandia dan menjadi orang Australia pertama yang memenangkan gelar liga di Eropa.

Celtic mendominasi liga lagi pada 2022/23, yang berpuncak pada rekor treble domestik kedelapan untuk klub. Memang, mantra Postecoglou yang sangat sukses ditandai dengan perekrutan yang sangat baik, sepak bola menyerang yang bergerak cepat, dan tanpa henti.

Panggilan London

Spurs akan bermain tanpa sepak bola Eropa untuk pertama kalinya sejak 2009/10 dan mereka harus bertindak cepat untuk mempertahankan status ‘Enam Besar’ mereka dengan klub-klub seperti Newcastle, Aston Villa dan Brighton mengejar dengan cepat.

Karenanya, Postecoglou harus merombak skuad dan membuat mereka bermain dengan ide-idenya. Pria berusia 57 tahun itu akan segera memenuhi kebutuhan para penggemar Tottenham akan sebuah tim yang bersaing sambil bermain sepak bola menyerang, mereka juga berharap dewan membentuk tim teknis yang mampu dan berhenti mengganggu reboot manajerial yang konstan.

Tak perlu dikatakan, klub membutuhkan awal yang baru dan suporter harus mengadopsi pendekatan jangka panjang untuk memenangkan trofi lagi. Syukurlah, Postecoglou tiba tanpa beban tekanan dan ekspektasi untuk bersaing dengan tim seperti Manchester City dan Arsenal di Liga Premier.

Membaca:  Review Pertengahan Musim: Apakah Erling Haaland meningkatkan kualitas Manchester City?

Orang Australia telah ditunjuk sepenuhnya berdasarkan prestasi dan ide-ide barunya dapat memulai kebangkitan di klub yang terlihat berantakan di akhir musim. Kurangnya pengalaman Postecoglou di level elit sepak bola tidak boleh dibesar-besarkan karena dia secara konsisten menunjukkan kemampuan untuk memantapkan kapal dan menanamkan filosofi uniknya di tim sepak bola.

Sistem berbasis kepemilikan manajer tidak dapat dinegosiasikan meskipun beberapa pemain Spurs saat ini terbiasa dengan metode yang berbeda, yang berarti mereka harus terus mendesain ulang skuad di jendela transfer dan mungkin memasukkan perilaku serangan balik ke dalam sistem penguasaan bola tinggi.

Namun, sebelum keputusan besar apa pun, tugas besar pertama Postecoglou sebagai pelatih kepala Tottenham adalah memilah masa depan pencetak gol terbanyak klub Harry Kane.

Kapten Inggris itu memasuki tahun terakhir kontraknya di tengah hubungan dengan sejumlah klub top Eropa termasuk Real Madrid, Manchester United dan Bayern Munich. Meskipun Spurs dan manajer baru mereka ingin Kane bertahan, mereka putus asa untuk mengambil keputusan cepat karena kemungkinan langkah bernilai besar musim panas ini akan menghasilkan dana untuk membangun kembali skuat mereka.

Di tempat lain, skuad yang kembung harus dikurangi menjadi tim yang menawarkan kompetisi sehat untuk satu pertandingan per minggu. Postecoglou menyukai sistem 4-3-3 dengan bek sayap terbalik, gelandang serang di depan pengasuh, dan penyerang tengah yang melakukan banyak lari tanpa pamrih untuk tim.

Oleh karena itu, staf pelatih harus segera menemukan siapa yang berkomitmen penuh pada prinsipnya dan siapa yang tidak sesuai. Mengingat bahwa tim Celtic sukses Postecoglou dibangun di atas fondasi persatuan dan semangat tim, dia ingin meletakkan fondasi serupa di London Utara.

Membaca:  Wilfred Ndidi adalah alternatif sempurna untuk Frenkie De Jong bagi Man United

Namun demikian, Lilywhites juga harus menyelesaikan operasi sepak bola mereka karena mereka tidak memiliki Direktur Sepak Bola sejak pengunduran diri Fabio Paratici pada bulan April menyusul larangan di seluruh dunia.

Penunjukan pengganti sekarang harus diprioritaskan karena Postecoglou membutuhkan seseorang yang dia setujui dan dapat dipercaya dalam peran kunci yang selalu terkait dengan keberhasilan atau sebaliknya dari seorang manajer.

Untuk klub yang belum mengangkat trofi sejak 2008, sayangnya penggemar Tottenham tahu semua tentang kesabaran dan menonton bagaimana sebuah proyek terungkap. Sementara Postecoglou adalah nama yang bahkan tidak banyak orang dengar dua tahun lalu, Spurs harus tetap berpegang pada ahli taktik itu jika ia diharapkan menunjukkan janji di masa-masa awalnya.

Sama seperti tempat lain yang pernah dia latih di seluruh dunia, pria Australia ini memiliki semua atribut teknis dan kepribadian yang dibutuhkan untuk sukses jangka panjang di London Utara.

Share.
Leave A Reply