...

Keindahan sepak bola terletak pada drama, kekesalan, dan perkembangan yang tak terduga. Yang terakhir tidak kekurangan pasokan selama beberapa tahun terakhir, karena Pandemi dan efek setelahnya memiliki efek yang luas di berbagai bidang olahraga.

Di tengah lanskap sepak bola yang selalu berubah, kekuatan lama menjadi basi dan kekuatan baru muncul. Ini merangkum evolusi kehidupan yang konstan. Memang, Anda mungkin belum pernah mendengar banyak tentang Liga Pro Saudi hingga tahun ini ketika mereka melakukan kesepakatan besar-besaran untuk mengubah pendulum yang dapat menentukan era dengan baik.

Menyusul berakhirnya periode kedua Cristiano Ronaldo di Manchester United, kapten Portugal itu memilih petualangan baru di Timur Tengah bersama klub Arab Saudi Al Nassr.

Itu memberi Ronaldo tantangan baru di lingkungan dengan sedikit sorotan yang telah dia dominasi selama 15 tahun terakhir. Insentif finansial tentu saja membingungkan karena pencetak gol terhebat dalam sejarah olahraga tersebut akan menjadi akuisisi bersejarah bagi negara Teluk tersebut.

Oleh karena itu, Ronaldo adalah atlet dengan bayaran tertinggi di dunia untuk pertama kalinya sejak 2017 saat ia dilaporkan memperoleh $136 juta (£108,7 juta) selama 12 bulan terakhir. Itu akan semakin tinggi karena kontrak pemain berusia 38 tahun itu dengan Al Nassr bernilai lebih dari €200 juta (£176,5 juta) per tahun.

Kedatangan nama-nama besar tidak berhenti di sana dengan klub-klub Saudi lainnya bekerja untuk mendatangkan nama-nama bintang seperti rival besar Ronaldo, Lionel Messi, yang diperkirakan akan menandatangani kontrak astronomi €400 juta per tahun dengan Al-Hilal sebelum memutuskan untuk bergabung dengan Major. Klub Sepak Bola Liga Inter Miami.

Dengan lebih banyak superstar yang saat ini bernegosiasi dengan klub Liga Pro Saudi, tidak ada keraguan bahwa profil liga akan meroket dengan potensi tak terbatas. Ronaldo yakin kehadirannya di Saudi akan berdampak pada peningkatan kualitas dan infrastruktur yang ada saat ini.

“Tapi saya senang di sini, saya ingin melanjutkan di sini, saya akan melanjutkan di sini. Dan menurut saya jika mereka terus melakukan pekerjaan yang ingin mereka lakukan di sini, untuk lima tahun ke depan, saya pikir liga Saudi bisa menjadi sebuah lima liga teratas di dunia.”

Ronaldo mengatakan baru-baru ini tentang harapannya untuk permainan domestik di negara itu.

Tapi apakah perkataannya bisa dibuktikan benar? Liga Saudi jauh dari konsisten menjadi daya tarik bagi penggemar sepak bola di seluruh dunia.

Liga Bintang Saudi

Pencetak gol terbanyak kedua Real Madrid, Karim Benzema telah pindah ke juara bertahan Al-Ittihad dengan kesepakatan menguntungkan senilai sekitar €200 juta per tahun dan pemenang Ballon d’Or akan bergabung di Liga Pro Saudi hingga tujuh lebih banyak bintang besar dengan transfer gratis musim panas ini.

Dengan negara bersiap untuk tawaran menjadi tuan rumah Piala Dunia 2030, mudah untuk melihat mengapa mereka mencoba untuk meningkatkan profil Liga Roshn Saudi.

CR7 baru saja menyelesaikan musim pertamanya bersama Al Nassr dan dengan mantan rekan setimnya menolak perpanjangan kontrak 12 bulan otomatis senilai €24 juta (£20,6 juta) di Real Madrid, para pemain top di Eropa memperhatikan.

Benzema mengantarkan Real Madrid ke semifinal Liga Champions serta gelar Copa del Rey, Piala Dunia Antarklub, dan Piala Super Eropa 2022/23. Dia mencetak 30 gol dan enam assist dalam 42 pertandingan di semua kompetisi selama kampanye yang dilanda cedera, membuktikan dia masih klinis di level teratas.

Striker berusia 35 tahun itu dinobatkan sebagai pemain terbaik di planet ini tahun lalu dan meninggalkan 25 trofi di Santiago Bernabeu. Meski demikian, ia masuk ke dalam skuad pemenang gelar yang dikelola oleh mantan bos Wolves Nuno Espirito Santo.

Ditanya mengapa dia memilih untuk pindah ke Arab Saudi, mantan pemain internasional Prancis itu mengatakan: “Ya, karena saya Muslim dan ini adalah negara Muslim, dan saya selalu ingin tinggal di sini.”

“Saya sangat siap untuk menunjukkan bakat saya dalam tantangan baru ini, ada begitu banyak nama besar yang bermain di liga ini – Cristiano Ronaldo dan sekarang saya,” kata Benzema kepada saluran media klub. “Jadi, sangat penting untuk menunjukkan bahwa sepak bola Saudi dapat memiliki dampak global karena tidak hanya bermain bagus di sini, saya harus membawa kesuksesan yang berhasil saya raih di Eropa dan bermain dengan cara yang sama seperti yang biasa saya lakukan dengan Real Madrid.”

Persaingan untuk trofi individu dan kolektif pasti akan meningkat musim depan karena banyak dari bintang kelas dunia ini akan bersaing langsung satu sama lain. Al-Ittihad akan berusaha untuk menangkis tantangan gelar saingan mereka setelah Ronaldo mencatat 14 gol dan dua assist dalam 16 pertandingan untuk membantu timnya yang berbasis di Riyadh finis kedua di belakang mereka, sementara Al Hilal masih mencari kedatangan tenda mereka sendiri setelahnya. finis ketiga dan kehilangan penandatanganan Messi.

“Jika mereka datang, pemain besar dan nama besar, pemain muda, ‘pemain lama’, mereka sangat disambut karena jika itu terjadi, liga akan sedikit membaik,” kata Ronaldo dalam wawancara dengan SPL.

“Liga sangat bagus tapi saya pikir kami memiliki banyak peluang untuk tetap berkembang. Liga ini kompetitif. Kami memiliki tim yang sangat bagus, pemain Arab yang sangat bagus.

“Tapi mereka perlu sedikit meningkatkan infrastruktur. Bahkan wasit, sistem VAR, harus sedikit lebih cepat.”

Siapa pemain yang pindah ke Arab Saudi?

Dengan klub-klub dan pemain-pemain Eropa dalam kewaspadaan tinggi, N’Golo Kante berada di urutan berikutnya karena ia akan mengakhiri masa tujuh tahunnya di Chelsea dan menandatangani kontrak €100 juta per tahun untuk bergabung dengan mantan rekan setimnya di Prancis Benzema di Al Ittihad.

Sergio Ramos juga bisa melakukan langkah besar setelah kontrak PSG-nya berakhir, dengan klub-klub Saudi sudah menghubungi mantan pemain internasional Spanyol itu. Di tempat lain, dua legenda Barcelona mungkin juga sedang dalam perjalanan ke Timur Tengah musim panas ini karena Sergio Busquets dan Jordi Alba habis kontrak setelah keduanya mengucapkan selamat tinggal kepada Culers.

Meskipun mereka mungkin perlu diyakinkan untuk menghindari proposal dari Eropa, Pierre-Emerick Aubameyang adalah pemain lain yang akan menarik minatnya saat dia bersiap untuk meninggalkan Chelsea. Sementara itu, pemain sayap Manchester City Riyad Mahrez masih berada di puncak permainannya namun diincar oleh Al-Ahli setelah memberikan 15 gol dan 13 assist dalam 47 pertandingan untuk tim biru langit yang mengejar treble.

Pemain lain yang telah dikaitkan dengan tim yang berbasis di Saudi termasuk mantan penyerang Liverpool Iago Aspas dan Alexis Sanchez yang menjalani musim debut yang produktif bersama tim Ligue 1 Marseille.

Kemungkinan eksodus besar-besaran ke karyawan Arab yang dermawan itu realistis mengingat angka yang ditawarkan kepada para bintang tidak seberapa jika dibandingkan dengan gaji yang dibayarkan kepada pemain-pemain top di klub-klub terkaya Eropa. Untuk konteksnya, gaji terbesar yang pernah diterima Messi di Barcelona adalah €75 juta per tahun, jauh dari €200 juta yang akan diperoleh Ronaldo dan Benzema dalam 12 bulan pertama mereka di Saudi.

Maka tidak mengherankan jika beberapa nama veteran terbesar dalam sepak bola pindah ke Arab Saudi dengan status bebas transfer.

Meskipun ini telah dibandingkan dengan investasi Liga Super China beberapa tahun yang lalu, tingkat pengeluaran tampaknya akan berada pada skala yang berbeda dalam situasi yang mirip dengan NASL AS yang sekarang sudah tidak berfungsi yang menarik orang-orang seperti Pele, Eusebio, George Best, Franz Beckenbauer dan Johan Cruyff.

Deretan superstar yang kemungkinan akan bermain di Liga Pro Saudi musim depan berarti mata dunia akan segera tertuju pada liga yang kurang dikenal ini, dan liputan TV global dijamin akan meningkat lebih tinggi lagi.

Bukan rahasia lagi bahwa negara ini sangat memperhatikan bagaimana olahraga dapat meningkatkan reputasinya dan menarik perhatian positif. Par untuk kursus, Saudi sudah berinvestasi besar-besaran di Golf, Formula Satu, Tinju, dan e-sports.

Dana Investasi Publik Arab Saudi – pemilik 80% saham di klub Liga Premier Newcastle United – baru-baru ini mengambil alih 75% kepemilikan empat klub terkemuka di negara itu, dengan 25% sisanya dimiliki oleh masing-masing organisasi nirlaba. Inilah sebabnya mengapa Al-Ittihad, Al-Ahli, Al-Nassr dan Al-Hilal menjadi pemimpin dalam belanja besar-besaran atas nama-nama besar sepak bola Eropa.

Jelas ada banyak investasi besar yang akan datang ke Timur Tengah mengingat jenis kekuatan finansial yang dimiliki klub-klub ini sekarang. Tujuannya adalah untuk meningkatkan pendapatan liga Saudi dari 450 juta riyal ($120 juta) per tahun menjadi 1,8 miliar riyal ($480 juta) pada tahun 2030, sehingga diharapkan nilai pasarnya meningkat menjadi lebih dari 8 miliar riyal ($2,1 miliar) selama periode yang sama.

Tentu saja, atmosfir stadion penting untuk membangun merek dan keramaian akan membantu menciptakan produk yang dapat dipasarkan untuk pemirsa TV asing. Keyakinannya adalah bahwa kuartet klub masing-masing dapat menarik 70.000 pendukung ke pertandingan kandang jika pemain yang tepat ditandatangani, yang pada gilirannya akan membuat klub lebih menarik bagi pemain di puncaknya.

Saudi percaya setiap langkah dari proyek ini berpotensi menguntungkan reputasi negara secara keseluruhan.

Karena stadion dan fasilitas ditingkatkan untuk memenuhi standar klub di lima liga top Eropa, semua pelatih kepala di liga adalah orang asing sementara upaya terus dilakukan untuk memikat eksekutif dengan pengalaman di klub-klub top Eropa.

Untuk saat ini, bagaimanapun, mereka harus fokus untuk membawa perhatian ke liga domestik mereka dengan para legenda yang mendekati akhir karir mereka, dengan nama-nama yang berpotensi lebih muda untuk menyusul dalam waktu dekat.

Arab Saudi sedang membangun pelajaran melihat Qatar menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022 dan apa artinya bagi reputasinya, sementara itu, mereka bertujuan untuk mengembangkan tim nasional yang dapat mencapai babak sistem gugur Piala Dunia 2030 yang mereka tawarkan. . Green Falcons menunjukkan potensi mereka untuk menghadapi tim mana pun di dunia dengan mengalahkan Argentina yang akhirnya menjadi pemenang di Qatar, dan pembicaraan telah dilakukan dengan klub-klub Eropa untuk menciptakan jalur pengembangan bagi para pemain muda.

Di dalam liga sendiri, Federasi Sepak Bola Arab Saudi pada 14 April 2022 mengumumkan bahwa mulai musim 2023/24, jumlah tim akan bertambah dari 16 menjadi 18. Artinya, hanya dua tim yang akan terdegradasi dari musim 2022/23. Liga Profesional Saudi, bukan tiga tim biasa, dan empat tim akan dipromosikan dari Liga Divisi Pertama Saudi 2022/23.

Peningkatan tim, daya saing dan kualitas dalam sepak bola Arab Saudi pasti akan membuahkan hasil di tahun-tahun mendatang. Kesuksesan Qatar menjadi tuan rumah acara sepak bola global menunjukkan bahwa dunia Arab tidak dapat diremehkan dalam keinginannya untuk memajukan olahraga ini.

Ketika visi Saudi untuk sepak bola semakin dekat, akan menjadi tontonan yang menarik untuk mengamati bagaimana olahraga dan liga berkembang menjadi pilihan yang lebih besar dan lebih populer bagi para penggemar di seluruh dunia.

Share.

Leave A Reply

Seraphinite AcceleratorOptimized by Seraphinite Accelerator
Turns on site high speed to be attractive for people and search engines.