Manchester City membuat sejarah Sabtu lalu ketika mereka mengalahkan Inter Milan di final Liga Champions UEFA untuk memenangkan trofi yang didambakan untuk pertama kalinya. Rodri adalah pemenang pertandingan malam itu, karena tendangan panjangnya dari tepi kotak penalti melayang melewati Andre Onana di depan gawang, yang tidak sempat bereaksi.

Inter memang melakukan perlawanan selama pertandingan dan memiliki peluang besar untuk memenangkan pertandingan itu sendiri, tetapi itu tidak terjadi. Sangat jelas untuk beberapa waktu sebelum pertandingan ini bahwa itu akan menjadi Liga Champions City, bahkan treble City, kalah, tidak peduli siapa yang menghalangi mereka.

Setelah patah hati dalam dua musim terakhir dan perasaan menyesal yang mereka alami ketika tersingkir di awal tahun sebelumnya, mereka akhirnya mengesampingkan semua itu dan mencapai puncak olahraga.

Semua tudingan Pep Guardiola “overthinking” laga besar knockout, semua kesalahan yang dilakukan pemain di momen-momen besar, semua peluang yang terlewatkan dan semua tudingan tidak cukup berpengalaman untuk menjadi juara Eropa bukan hanya bagian dari cerita tentang bagaimana mereka sampai di sini dan tidak ada lagi tongkat untuk mengalahkan mereka.

Hanya satu tim lain di Inggris yang telah mencapai prestasi ini, dan itu adalah Manchester United. Pada tahun 1999, mereka memenangkan Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions UEFA dengan cara yang tak terlupakan untuk mengukuhkan diri mereka sebagai tim Inggris terhebat yang pernah ada. Sekarang, 24 tahun kemudian, di sisi biru Manchester, ada lagi pemenang treble. Pep Guardiola mampu melakukan apa yang dilakukan idolanya, Sir Alex Ferguson, bertahun-tahun yang lalu dan pemain Spanyol itu menyatakan kegembiraannya atas pencapaiannya.

“Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk menjadi seperti Sir Alex Ferguson – dia mengirimi saya pesan pagi ini.”

Membaca:  Bisakah Manchester City akhirnya memenangkan Liga Champions UEFA?

Apakah Ini Tim Terhebat Yang Pernah Ada?

Wajar jika pertanyaan ini muncul setelah sebuah tim memenangkan treble. Ini adalah pertanyaan yang sulit dijawab karena mendiskreditkan beberapa tim luar biasa lainnya yang nyaris menjadi pemenang treble seperti tim Liverpool 2021/2022. Sayangnya, sejarah hanya mengingat pemenang terakhir.

Sisi Manchester City ini tentu saja termasuk tim terhebat yang pernah memainkan permainan ini, tetapi menurut kami, gelar terhebat bukanlah milik mereka untuk diklaim. Sebaliknya, gelar ini menjadi milik tim asuhan Pep Guardiola lainnya, Barcelona. Tim Barcelona yang menguasai sepak bola dengan tangan besi dan memenangkan dua trofi Liga Champions UEFA dalam tiga tahun dengan Lionel Messi sebagai pusatnya.

Tim tersebut tidak hanya mendominasi olahraga, mereka merevolusi sepak bola modern dan meninggalkan jejak yang tak terhapuskan pada olahraga tersebut. Dampak budaya yang dimiliki tim pada permainan saja sudah cukup bagi mereka untuk dianggap sebagai tim sepak bola terhebat sepanjang masa.

Jadi, City bukanlah tim Klub terhebat sepanjang masa meski memenangkan Treble, lalu kenapa? Berada di atas sana dengan yang terbaik yang pernah dilakukan bukanlah prestasi kecil dan The Citizens telah berhasil melakukannya tahun ini.

Apa warisan Manchester City?

Kemenangan treble Manchester City, meski fantastis, akan dipandang sebelah mata oleh sebagian penggemar sepak bola. Dengan niat buruk beberapa pendukung sepak bola terhadap dana yang didukung negara yang ada di balik kesuksesan Manchester City, klub tersebut dituduh melakukan doping sepak bola oleh para pencelanya.

Ada juga masalah investigasi dan tuduhan yang harus mereka tangani belakangan ini. Pada tahun 2020, UEFA melarang Manchester City dari turnamen bergengsi tersebut selama dua musim karena mereka menganggap klub tersebut bersalah karena melanggar aturan Financial Fair Play (FFP) mereka. Akhirnya, dakwaan tersebut dibatalkan, dan larangan tersebut dicabut oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga.

Membaca:  Apa yang harus dilakukan tim lain untuk mengakhiri dominasi Manchester City di sepak bola Inggris

Musim ini, mata hukum sekali lagi mengarahkan pandangannya ke Manchester City sebagai klub yang dituduhpenipuan, ketidakjujuran dan kegagalan untuk mengungkapkan informasi secara akurat. Akhirnya, City dibebaskan dengan denda £10 juta karena tidak bekerja sama dan hanya itu.

Apakah ada permainan curang di belakang layar atau tidak, faktanya adalah bahwa semua tuduhan yang dihadapi City tidak dapat bertahan. Terlepas dari itu, beberapa penonton akan tetap berpegang pada pendapat negatif mereka tentang tim.

Sebagai seseorang yang mencintai tim sepak bola hebat, warisan Manchester City akan menjadi klub yang tiba-tiba mendapatkan kekuatan finansial lebih dari satu dekade lalu dan perlahan membangun dirinya menjadi raja Eropa.

Warisan Klub Sepak Bola Manchester City adalah cetak biru bagaimana menjalankan klub sepak bola dengan sempurna. City melakukan segalanya untuk tetap berada di depan kurva dan membuat langkah yang tepat di setiap titik. Mereka mengganti manajer ketika ada kebutuhan untuk perubahan, mereka mengganti personel ketika mereka membutuhkannya, mereka menghapus legenda mereka pada waktu yang tepat dan mereka merekrut sesuai dengan visi manajer yang bertanggung jawab.

Sangat mudah untuk mengatakan bahwa mereka sampai ke tempat mereka sekarang karena uang yang mereka miliki, tetapi ketika Anda melihat ke seluruh City dan melihat apa yang telah dilakukan Manchester United dalam dekade terakhir (bahkan mungkin lebih dari itu), Anda dapat melihat mengapa pencapaian mereka. tidak kurang dari luar biasa.

Setelah final, pemenang pertandingan, Rodri, berbicara tentang pentingnya wi ini dan pentingnya menetapkan warisan untuk klub.

“Bagi saya, dan saya mengatakan ini sebelum pertandingan, sangat penting menang melawan Inter karena kami bisa membangun warisan untuk masa depan,” kata pemain berusia 26 tahun itu.

Membaca:  Carlo Ancelotti tentang Jude Bellingham setelah debut gelandang LaLiga

“Kami dapat percaya pada diri kami sendiri bahwa kami melakukannya dan inilah yang dilakukan tim-tim seperti Real Madrid, Bayern Munich, Barcelona, ​​AC Milan – klub-klub semacam ini – melakukannya di masa lalu. Jadi ya kami yakin kami bisa melakukannya lagi. Saya pikir itu mengapa begitu penting.”

“Saya katakan ketika saya menyelesaikan permainan saya tidak ingin melupakan pemain seperti Fernandinho, Sergio, David Silva, Kompany – banyak pemain yang telah bekerja delapan, sembilan, 10 tahun di klub ini untuk membantunya mencapai level ini,” dia berkata.

“Kami mengambil buah [dari kerja keras mereka] dan kemenangan ini untuk mereka semua. Saya berkata kepada Khaldoon, ‘Ini adalah pekerjaan 10, 15 tahun di belakang kami’. Saya di dalam klub dan saya tahu seberapa besar ini.” ketuanya.”

Apa selanjutnya untuk Manchester City?

Pada saat penulisan, Manchester City akan dilihat sebagai favorit untuk menjalankannya kembali musim depan dan memenangkan treble lagi. Meski tidak mungkin, mereka memiliki tim untuk melakukannya.

Share.

Leave A Reply