Pratinjau Kopenhagen vs Manchester United

Saat Liga Champions UEFA (UCL) memasuki pertandingan keempat, tim Denmark Copenhagen berada di wilayah yang harus dimenangkan setelah gagal memenangkan satu pun dari tiga pertandingan grup pertama mereka (D1, L2). Pasukan Jacob Neestrup telah menunjukkan kualitas mereka dalam penampilan mengagumkan dalam kekalahan melawan Bayern Munich dan lawan mendatang Manchester United, hanya gagal mendapatkan satu poin pun pada pertandingan sebelumnya di Old Trafford karena penyelamatan penalti pada menit ke-97.

Itu melanjutkan rekor buruk mereka melawan tim asal Inggris (W1, D5, L8), dengan Lions gagal mencetak gol dalam tujuh pertemuan terakhir mereka dengan lawan di Premier League. Stadion Parken benar-benar telah membuktikan sarang Singa di Eropa akhir-akhir ini, dengan Copenhagen hanya kalah tiga kali dari 17 pertandingan kandang terakhir mereka di UCL (W6, D8), sebuah hasil yang seharusnya membangkitkan keyakinan bahwa mereka dapat mencatatkan rekor keduanya. menang melawan tim Inggris, dan memberi mereka kesempatan untuk menghindari tersingkirnya babak grup kelima dari enam kampanye UCL.

Itu bukan rekor yang bisa memberikan semangat bagi tim tamu Manchester United, yang hanya memenangkan satu dari tujuh pertandingan tandang terakhir mereka di UCL (D2, L4), sementara mereka juga satu-satunya tim Inggris yang pernah kalah dari Kopenhagen – kekalahan 1-0 di lapangan ini pada bulan November 2006! Tim Setan Merah ini terlihat jauh lebih rentan dibandingkan tim yang tersingkir hari itu, meskipun gol kemenangan Bruno Fernandes di menit-menit terakhir untuk mengalahkan Fulham pada hari Sabtu setidaknya mengurangi tekanan pada manajer Erik ten Hag.

Pelatih asal Belanda ini merupakan pemain tercepat dalam sejarah klub yang mencapai 50 kemenangan sebagai pelatih United, namun sebuah spanduk di tandang yang menyerukan kepada para pemain untuk “bermain sesuai keinginan Anda” menunjukkan besarnya ketidakbahagiaan suporter terhadap skuad saat ini. Membuat mereka semakin kesal dengan kehilangan poin di sini bisa menjadi bencana bagi kampanye UCL mereka, karena United memasuki matchday empat dengan terpaut poin dari tim peringkat kedua Galatasaray.

Membaca:  Southampton VS Manchester United Preview dan Prediksi - 27/08/2022

Pemain yang harus diperhatikan

Pemain Kopenhagen, Jordan Larsson,

adalah pemain yang gagal mengeksekusi penalti pada pertandingan sebelumnya, namun ia menjadi pencetak gol pada akhir pekan – lima dari enam gol musimannya tercipta sebelum jeda, termasuk dua di menit pembukaan!

Setelah mencetak gol penentu melawan Fulham dalam penampilannya yang ke-200 untuk klub, Fernandes akan berusaha memecahkan rekor mencetak gol UCL yang sudah berlangsung hampir tiga tahun dan sepuluh penampilan!

Statistik panas

Tujuh dari delapan kemenangan Man Utd musim ini diraih dengan margin satu gol.

 

 

Share.
Leave A Reply