Pratinjau Fulham vs Arsenal

Dalam gaya Jekyll dan Hyde yang sebenarnya, Fulham membukukan kemenangan 5-0 berturut-turut sebelum kalah dalam tiga pertandingan liga berturut-turut tanpa mencetak satu gol pun menjelang pertandingan Malam Tahun Baru ini. Puncak dari pencapaian tersebut adalah kekalahan telak 3-0 dari Bournemouth, yang berarti bahwa Cottagers harus menang di sini jika mereka ingin mendapat peluang untuk menyambut tahun 2024 tanpa kehilangan posisi lebih jauh di papan atas Premier League (PL).

Mencatat hasil positif tidak terkecuali Fulham, yang keluar sebagai pemenang dalam lima dari delapan pertandingan liga akhir tahun terakhir mereka (W5, D2, L1). Terlepas dari rekor meriah mereka yang luar biasa, tuan rumah mungkin merasa gentar menjelang pertandingan melawan rival Londonnya Arsenal, terutama mengingat The Cottagers telah kalah dalam lima dari tujuh derby kandang PL terakhir mereka tanpa mencetak gol (W1, D1, L5).

Itu adalah nasib yang baru saja dialami oleh Arsenal sendiri, saat mereka kalah 2-0 di kandang rival Londonnya West Ham pada pertengahan pekan, hasil yang membuat The Gunners dengan susah payah kehilangan peluang untuk mengakhiri babak 19 di puncak klasemen. The Gunners masih bisa mencapai puncak pada akhir tahun 2023 jika menang di sini, meski itu hanya keunggulan sementara karena Liverpool akan bermain di Tahun Baru.

Setelah pertemuan terbalik pada bulan Agustus, Arsenal berisiko gagal meraih kemenangan liga melawan Fulham dalam satu musim untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Meskipun demikian, tim asuhan Mikel Arteta telah mencetak tiga gol secara luar biasa di masing-masing dari empat pertemuan tandang terakhir mereka, dan sejak tahun 1939 Arsenal tidak pernah mencatatkan pertemuan tandang yang lebih panjang melawan satu lawan dengan mencetak tiga gol atau lebih.

Membaca:  Laporan Pertandingan Chelsea vs Wolves

Pemain yang harus diperhatikan

Set kembali dari skorsing di sini: Raúl Jiménez akan memperkuat lini depan Fulham setelah mencetak gol dalam dua kemenangan terakhir mereka, sementara tiga dari empat golnya musim ini terjadi di kandang sendiri.

Gabriel Jesus bisa menjadi orang yang menginspirasi Arsenal, karena ia memegang rekor pribadi yang hampir sempurna melawan Fulham (W8, D1), sebuah pencapaian yang dibantu oleh empat kontribusi gol H2H (G3, A1).

Statistik panas

Menjelang putaran ini, Fulham gagal mencetak gol dalam 42% pertandingan mereka yang tertinggi di liga (19/8).

 

 

Share.
Leave A Reply