Pratinjau Newcastle vs Manchester City

Setelah periode meriah yang harus dilupakan di mana mereka kalah dalam tiga pertandingan Liga Premier dan semakin terpuruk dari posisi Eropa dan semakin jauh ke papan tengah klasemen, Newcastle United mengamankan kemenangan 3-0 yang sangat dibutuhkan atas rivalnya Sunderland di Piala FA pekan lalu. . Manajer Eddie Howe menyebutnya “sebuah langkah ke arah yang benar” menjelang kunjungan juara bertahan liga Manchester City.

Setelah mengalahkan mereka 1-0 di Piala Liga di St James’ Park awal musim ini, The Magpies tahu bahwa mereka memiliki apa yang diperlukan untuk menyulitkan lawan mereka, yang juga bermain imbang 3-3 di sini pada Agustus 2022. Namun rekor itu pun berhasil dimenangkan. Saya tidak melihat mereka menerima begitu saja setelah Nottingham Forest mengakhiri rangkaian tujuh kemenangan kandang berturut-turut di liga dengan mengalahkan mereka 3-1 di Boxing Day.

Kembalinya Kevin De Bruyne melawan Huddersfield di Piala FA bisa dibilang menjadi sorotan bagi Manchester City (M 5-0), yang kini telah memenangkan lima pertandingan kompetitif berturut-turut dan hanya kebobolan satu kali. Mereka tertinggal lima poin dari pemimpin klasemen Liverpool, namun dengan satu pertandingan tersisa, kemenangan di sini akan membuat mereka tetap terhubung dan bisa menjadi hal yang tidak menyenangkan, karena City terkenal karena kemampuan mereka membangun momentum di akhir musim.

Dengan standar tinggi mereka, tiga kemenangan dalam tujuh pertandingan tandang terakhir mereka di liga (D1, L3) adalah sesuatu yang memprihatinkan, terutama mengingat perjuangan mereka dalam pertemuan tandang baru-baru ini (D1, L1). Namun, Cityzens telah mencetak rata-rata 2,4 gol per pertandingan dalam lima pertandingan tandang terakhir mereka di liga (W3, D1, L1), jadi mereka akan sulit untuk berhenti karena mereka ingin melanjutkan awal yang baik hingga tahun 2024.

Membaca:  Newcastle United VS Manchester City Preview dan Prediksi - 21/08/2022

Pemain yang harus diperhatikan

pemain Newcastle, Miguel Almirón, mencatatkan assist saat melawan Sunderland, dan tiga dari lima golnya musim ini tercipta di kandang sendiri, dua di antaranya membuka skor.

Julián Álvarez telah membantu Man City bertahan tanpa Erling Haaland dengan mencetak lima gol dalam empat pertandingan terakhir mereka, tiga kali setelah menit ke-60.

Statistik panas:


Manchester City belum pernah kehilangan poin dalam pertandingan liga pertama mereka pada tahun kalender sejak kekalahan 1-0 melawan Sunderland pada tahun 2012 (M11).

 

 

Share.

Leave A Reply