10 momen teratas dalam Sejarah Piala FA

Akhir pekan ini Tottenham akan menghadapi Manchester City di putaran keempat Piala FA. Juara bertahan Piala FA, City, bertujuan untuk mempertahankan mahkota mereka dan berusaha meraih potensi meraih treble dalam dua musim berturut-turut – karena mereka juga difavoritkan untuk memenangkan Liga Premier dan Liga Champions.

 

Lawan mereka bukanlah lawan yang mudah karena mereka menghadapi tim Tottenham yang sering menimbulkan masalah bagi Pep Guardiola dalam beberapa waktu terakhir.

 

Pertandingan khusus ini selalu menyajikan drama dan menjelang pertandingan terbaru ini, kita melihat 10 momen yang menonjol dalam sejarah Piala FA selama bertahun-tahun.

1953 – Final Matthews

Dalam catatan sejarah sepak bola, pertandingan tahun 1953 antara Blackpool dan Bolton tetap menjadi pertandingan legendaris. Itu adalah era yang asing dengan glamornya final modern, namun klub-klub Lancashire ini menghadirkan tontonan yang tak terlupakan selama berabad-abad.

Blackpool muncul sebagai pemenang (4-3) dalam pertemuan yang menegangkan ini, tetapi Stanley Matthews, meskipun hat-trick Stan Mortensen untuk Blackpool, yang mencuri perhatian dengan penampilan yang mempesona, membuat pertandingan tersebut dijuluki ‘The Matthews Final’.

1956 – Prestasi Berani Bert Trautmann

Perjalanan Bert Trautmann dari seorang tentara Jerman di Perang Dunia II menjadi penjaga gawang heroik Manchester City sungguh luar biasa. Pasca perang, kehebatannya sebagai penjaga gawang terungkap saat dia menjadi tawanan perang.

Meski awalnya menuai kontroversi, ia bersinar di City selama 15 tahun. Momen paling menonjolnya terjadi di final Piala FA 1956 melawan Birmingham, di mana, setelah tabrakan brutal, ia berhasil bermain dengan leher patah, membawa City meraih kemenangan 3-1.

Membaca:  Menganalisa 10 peluang teratas Brentford di Liga Premier musim 2022/23

1981 – Gol Ikonik Ricky Villa

Pertandingan final Piala FA tahun 1981 antara Tottenham Hotspur dan City adalah sebuah thriller yang memerlukan tayangan ulang setelah kebuntuan 1-1. Dalam pertandingan ulang, Ricky Villa dari Spurs menciptakan salah satu gol paling terkenal dalam sejarah final Piala.

 

Tendangan solonya yang menakjubkan, menghindari beberapa bek City sebelum mencetak gol, tercatat dalam sejarah sepak bola.

1988 – Keajaiban Wimbledon

Dalam pertandingan yang dianggap sebagai salah satu kejutan terbesar di Piala FA, Wimbledon, sebuah tim dengan sejarah liga yang singkat, menang atas juara bertahan Liverpool.

Sundulan Lawrie Sanchez dan penyelamatan penalti penting Dave Beasant memastikan kemenangan bersejarah 1-0 bagi tim underdog, mengukuhkan pertandingan ini dalam cerita rakyat sepak bola.

1996 – Pernyataan Fesyen ‘Giorgio Armani’ Liverpool

Sebelum final tahun 1996 melawan Manchester United, para pemain Liverpool menjadi berita utama dengan pilihan setelan Giorgio Armani berwarna krem, sehingga mereka mendapat julukan ‘Spice Boys’.

Pilihan fesyen yang berani ini ditanggapi dengan skeptis, yang terkenal dikritik oleh Sir Alex Ferguson dari United, dan diikuti dengan kekalahan telak 1-0 dari United.

1997 – Gol Cepat Roberto Di Matteo

Chelsea, setelah kekeringan trofi selama 26 tahun, menghadapi Middlesbrough di final 1997. Gol menggemparkan Roberto Di Matteo hanya dalam 42 detik menjadi penentu kemenangan Chelsea, menandai gol tercepat dalam sejarah final Piala hingga 2009.

2002 – Serangan Ray Parlour yang Tak Terlupakan

Presenter TV Bradley Walsh dan Tim Lovejoy yang mewakili The Gunners dan The Blues masing-masing duduk berdampingan di ruang komentar untuk memberikan pandangan mereka.

Dengan waktu tersisa 20 menit dan kedua tim menemui jalan buntu saat skor 0-0, Ray Parlour mengambil bola untuk Arsenal dan melakukan serangan untuk mencetak gol.

Membaca:  Piala Dunia 2022: Mengenal Kedelapan Stadion di Qatar

Lovejoy, yakin bahwa mantan gelandang Inggris itu tidak menimbulkan ancaman mengucapkan kalimat abadi “itu hanya Ray Parlour” beberapa detik sebelum pemain Arsenal itu melepaskan tendangan jarak jauh yang sensasional ke sudut atas.

Arsenal kemudian menang 2-0.

2006 – Kepahlawanan Steven Gerrard

Final Liverpool tahun 2006 melawan West Ham menunjukkan semangat gigih Steven Gerrard.

Menghadapi defisit, upaya luar biasa Gerrard, termasuk menyamakan kedudukan di menit-menit terakhir, menghasilkan kemenangan adu penalti bagi Liverpool.

2013 – Kepahlawanan Akhir Ben Watson

Wigan Athletic, di ambang degradasi, menghadapi Manchester City yang dominan di final 2013.

Sundulan Ben Watson di menit-menit akhir memastikan kemenangan 1-0 yang tidak terduga bagi Wigan, menjadikan mereka tim pertama yang memenangkan Piala FA dan menghadapi degradasi di musim yang sama.

2016 – Tarian Terkenal Alan Pardew

Di final tahun 2016, keunggulan singkat Crystal Palace melawan Manchester United dibayangi oleh tarian perayaan manajer Alan Pardew, momen kegembiraan yang menjadi pahit manis dengan kekalahan 2-1 dari Palace.

Bos Eagles saat itu tertangkap kamera sedang merayakan sebelum melakukan tarian yang hanya meneriakkan paman mabuk di sebuah pesta pernikahan.

Momen keburukan yang melahirkan gif dan parodi di internet.

 

 

 

Share.

Leave A Reply