Momen Bersejarah Liga Premier

Itu Liga Primer, dalam kurun waktu 30 tahun keberadaannya, telah berkembang pesat menjadi liga terbesar dan paling menghibur di dunia. Seperti yang diharapkan, beberapa peristiwa ikonik telah terjadi dan tidak dapat dilupakan dalam sejarah kompetisi.

Mulai dari treble Winner Sir Alex Ferguson hingga kedatangan ‘The Special One’, The Invincibles, Leicester City, dan terpelesetnya Steven Gerrard, beberapa momen ikonik telah benar-benar disaksikan selama bertahun-tahun. Memang benar, Liga Premier telah menyaksikan semuanya.

Karya khusus ini didedikasikan untuk beberapa momen bersejarah di Liga Premier.

Gol Pertama di Premier League (1992)

Tidak ada cara yang lebih baik untuk memulai tinjauan selain dengan mencetak gol pertama dalam sejarah kompetisi. Setelah terbentuknya liga pada tahun 1992, musim dimulai dan para penggemar mempunyai kesempatan untuk mengikuti produk yang menggantikan Divisi Pertama yang lama.

Lebih dari 30.000 gol telah dicetak di kasta tertinggi Inggris sejak musim perdananya, dengan banyak momen penting dalam perjalanannya.

Tujuan Brian Deane untuk Sheffield United melawan Manchester United pada 15 Agustus 1992, adalah gol pertama yang dicetak di Liga Premier.

Pada saat-saat terakhir pertandingan di Bramall Lane, lemparan ke dalam yang panjang dibelokkan melewati kepala kiper United Peter Schmeichel, dan Deane berada di tempat yang tepat untuk menyundul bola ke gawang yang tidak dijaga dari dalam kotak enam yard.

Deane mencetak 19 gol di semua kompetisi musim itu saat Sheffield United finis di urutan ke-14 dan mencapai semifinal Piala FA.

Pelarian Keajaiban West Brom (2005)

Sebelum musim 2004/05, tidak ada tim terbawah di hari Natal yang berhasil melewati zona degradasi, itulah yang membuat pencapaian Bryan Robson bersama West Brom begitu istimewa.

Dari 19 pertandingan pertama mereka musim ini, Baggies hanya meraih 10 poin dan terpaut delapan poin dari zona aman pada Hari Natal – tampak terkubur dengan mudah.

Namun, akhir musim yang dramatis memastikan mereka tetap bertahan. West Brom hanya kalah dua kali dari sembilan pertandingan terakhirnya. Cukup ajaib mereka masih berada di urutan ke-20 di hari terakhir, namun mereka berhasil mengalahkan Norwich City 2-0 dan kemudian menunggu dengan cemas hasil dari tiga pertandingan lainnya.

Untungnya bagi mereka, setiap pertandingan berjalan sesuai keinginan mereka dan para penggemar merayakannya dengan invasi besar-besaran ke lapangan.

Beckham Mencetak Gol dari Babaknya Sendiri (1996)

David Beckham adalah salah satu pemain terhebat yang pernah tampil di Liga Premier. Karir mantan kapten The Three Lions berkembang pesat setelah gol ikonik ini, mencapai status selebriti yang juga berpengaruh di Liga Premier.

Gol tersebut membuat Beckham menjadi pusat perhatian dan, hingga saat ini, dianggap sebagai salah satu gol terbesar kompetisi. Tendangan Beckham, yang berasal dari garis tengah, membuat karier pemain muda itu menjadi pusat perhatian, saat ia mengarahkan bola melewati David Sullivan pada hari pembukaan musim 1996/97.

Sebagai pengakuan atas kualitas dan kelasnya, caps pertamanya dari 115 pertandingan Inggris tiba hanya dua minggu kemudian.

Blackburn Memenangkan Liga Premier (1994/95)

Kemenangan tunggal Blackburn terjadi sebelum Chelsea dan Manchester City mengubah sepakbola Inggris dengan menggunakan model yang sama. Penggemar Blackburn Jack Walker memecahkan rekor transfer dua kali dengan mengontrak Chris Sutton dan Alan Shearer, tetapi anggota skuad lainnya tidak mengeluarkan biaya sebanyak itu.

Membaca:  Sepuluh agen gratis teratas menjelang jendela transfer musim panas 2023

Blackburn sangat dekat pada musim 1993/94 dan hampir membuangnya pada musim 94/95, kalah 2-1 dari Liverpool di hari terakhir namun masih finis di atas Manchester United setelah tim asuhan Alex Ferguson hanya mampu bermain imbang 1-1 di West Ham. .

Meskipun banyak yang melihatnya sebagai pembelian gelar, Kenny Dalglish tidak berbuat apa-apa karena ia mampu menciptakan unit yang cukup tangguh untuk mengukir nama timnya dalam buku sejarah.


Tendangan ‘Kung Fu’ Cantona (1994/95)

Pada saat Liga Premier masih dalam tahun-tahun awal pembentukannya, perilaku para penggemar dan pemain mungkin tidak mendapat pengawasan yang sama seperti saat ini. Itu adalah momen yang mengerikan ketika Eric Cantona menerjang kerumunan untuk melakukan tendangan terbang pada a Crystal Palace pendukung tak lama setelah dikeluarkan dari lapangan di Selhurst Park.

Terlepas dari betapa buruknya situasi pada saat itu, hal ini dianggap sebagai salah satu titik nyala yang tidak hanya menambah status legendaris Cantona, namun juga identitas box office Liga Premier itu sendiri.

Insiden ini menyebabkan konferensi pers ‘burung camar’ Cantona yang terkenal, larangan delapan bulan, dan comeback gemilang. Dia mencetak gol kemenangan di final Piala FA saat United memenangkan gelar ganda pada 95/96, sebelum menjadi kapten klub untuk meraih gelar liga lainnya pada 96/97.

Terlepas dari apa yang terjadi antara penggemar itu dan Cantona, rekornya di lapangan sangat memuji dirinya. Cantona memiliki taktik yang bagus, seorang jenius yang istimewa, dan seseorang yang mendefinisikan Liga Premier pada tahap awal.

‘Kenapa selalu aku?’ (2011)

Penyerang Italia Mario Balotelli menjadi pusat perhatian saat itu Manchester City mengalahkan Manchester United 6-1 di awal musim 2011/12 dan itu menjadi ikon karena berbagai alasan.

Selain menjadi salah satu kekalahan terbesar bagi Manchester United hingga saat ini, ini adalah momen dimana kepemilikan Abu Dhabi lepas landas, dan ‘tetangga yang berisik’ perlu membuktikan suatu hal dan ditanggapi dengan serius.

City kemudian memenangkan gelar Premier League pertama mereka musim itu dengan selisih gol – delapan lebih baik dari United – skala kemenangan derby ini memberikan momentum yang menguntungkan tim Biru Manchester dan hal tersebut tetap seperti itu hingga saat ini.

Balotelli mengungkapkan pesan itu di balik kausnya setelah mencetak gol pembuka. ‘Kenapa selalu aku?’ dia bertanya, yang jawabannya jelas adalah ‘karena kamu menyalakan kembang api di ruang tamumu’. Suatu tindakan yang dilakukan pemain Italia itu hanya beberapa hari sebelum pertandingan dan masih dirancang oleh manajer Roberto Mancini untuk ditampilkan dalam pertandingan tersebut.

‘Yang Istimewa’ Tiba (2004)

Jose Mourinho tidak membuang waktu untuk menciptakan ceruk bagi dirinya sendiri setelah ia diumumkan sebagai manajer baru Chelsea. Pelatih asal Portugal, yang sangat sukses di Porto, memberikan pengaruh terhadap sepak bola Inggris dengan memulai era Roman Abramovich pada tahun 2004.

Perilakunya, yang bertentangan dengan tradisi Liga Premier, membuatnya berbeda dari lapangan, dan masih mampu menyamainya dengan hasil yang kredibel. Hanya sedikit manajer, jika ada, yang memiliki penguasaan liris bahasa Inggris yang begitu kuat. Tidak ada seorang pun yang berhasil masuk secara megah seperti dia.

Nah, kemudian dilaporkan bahwa dia salah dikutip, karena Mourinho mengatakan, “Saya pikir saya adalah orang yang spesial”, bukannya menjadi ‘yang spesial’.

Namun, pemimpin misterius itu berhasil mewujudkan apa yang dikatakannya, membawa Chelsea meraih gelar liga berturut-turut dalam dua musim pertamanya di Inggris. Tim Chelsea-nya memang memiliki rekor kebobolan hanya 15 gol dalam satu musim Premier League, yang tampaknya tidak bisa dipecahkan saat ini.

Membaca:  Derby Merseyside

Arsenal “Dibantai” di Old Trafford (2011)

Dalam 15 tahun pertama Liga Premier, Arsenal dan Manchester United adalah rival terbesar pada saat itu, dan pertandingan yang melibatkan keduanya biasanya berlangsung sengit terlepas dari bentuk, persiapan, dan performanya.

Namun, semuanya berakhir pada hari ini. The Gunners setelah pindah ke Emirates mengalami masa stagnasi dan tak mampu lagi bersaing dengan United. Segalanya berakhir setelah Arsenal dipermalukan 8-2 pada awal musim 2011/12 di Old Trafford.

Rooney mencetak hat-trick brilian dan pemain baru Ashley Young, yang juga tampil memukau dalam pertandingan itu, memberi The Gunners kekalahan terbesar mereka sejak 1927. Hasil yang memalukan tersebut memaksa tim Wenger untuk merekrut beberapa pemain di sisa jendela musim panas.

Pada akhirnya, The Gunners bangkit dan finis di tempat Liga Champions tahun itu, namun tidak dapat disangkal bahwa ini adalah akhir dari masa-masa menyenangkan Wenger di London Utara.

Slip Mahal Steven Gerrard (2014)

Liverpool berada dalam performa luar biasa pada musim tersebut, dengan Brendan Rodgers hampir membawa mereka meraih gelar Premier League pertama mereka. Kemenangan beruntun The Reds dalam 11 pertandingan telah membawa mereka mendekati gelar bahkan dengan Manchester United, Chelsea, dan tim kuat Manchester City yang selalu hadir.

Dalam apa yang bisa disebut sebagai penentu gelar pada saat itu, Liverpool mengalahkan Manchester City dan kapten Gerrard mengumpulkan para pemain di lapangan untuk meneriakkan kata-kata abadi: “Kami tidak membiarkan ini terjadi”.

Hanya dua minggu setelah pidato motivasi itu, Gerrard tergelincir dalam pertandingan kandang penting melawan Chelsea asuhan Jose Mourinho. Liverpool unggul lima poin di puncak klasemen dengan tiga pertandingan tersisa dan kemenangan kandang akan membuat mereka siap menghadapi dua pertandingan terakhir melawan Crystal Palace dan Newcastle United.

Pertandingan masih imbang 0-0, hingga Gerrard gagal mengontrol umpan sederhana dari Mamadou Sakho di lini pertahanan Liverpool, sehingga penyerang Chelsea Demba Ba bisa menerkamnya. Pemain asal Senegal ini tetap bertahan meski ada upaya dari Gerrard untuk bangkit dan membawa The Blues unggul. The Reds akhirnya kalah 2-0 dan itulah sebabnya mereka kehilangan gelar Liga Inggris.

Seolah hasil melawan Chelsea belum cukup, The Reds malah membuang keunggulan tiga gol untuk bermain imbang 3-3, dengan Palace mencetak dua gol dalam 10 menit terakhir. Sementara itu, City memenangkan sisa pertandingan mereka dan, meskipun Liverpool menang atas Newcastle di pertandingan terakhir mereka, mereka tertinggal dua poin di belakang pasukan Manuel Pellegrini.

Klopp mengakhiri penantian 30 tahun Liverpool (2020)

Hanya enam tahun setelah kekalahan gelar yang disayangkan dari Manchester City, Jurgen Klopp memimpin Liverpool meraih gelar Liga Premier perdananya. Kampanye ini merupakan musim yang berbeda karena pandemi COVID-19 yang merajalela pada saat itu.

Meskipun perayaannya tidak terlalu meriah, pencapaian luar biasa The Reds di bawah kepemimpinan Jurgen Klopp, adalah momen bersejarah di Premier League tanpa diragukan lagi.

Liverpool mengumpulkan 99 poin di akhir musim dan merupakan poin tertinggi kedua dalam sejarah kompetisi papan atas Inggris saat itu. Sementara itu, mereka hampir melakukan hal yang tidak terpikirkan setelah mereka menang 26 kali dan seri satu kali dari 27 pertandingan pembukaan mereka. Kekalahan dari Watford tepat sebelum lockdown dimulai tidak memperlambat mereka dan mengakhiri penantian panjang mereka untuk meraih gelar Liga Premier.

Membaca:  Kekalahan Tottenham menunjukkan mengapa Harry Kane harus pergi musim panas ini

Arsenal Menjadi Tak Terkalahkan (2004)

Arsenal asuhan Arsene Wenger melakukan hal yang tidak terpikirkan di akhir musim Liga Premier 2003/04 dengan tetap tak terkalahkan sepanjang musim Liga Premier. Ini adalah sebuah pencapaian yang belum pernah ditandingi sejak saat itu.

Bahkan ketika Paul Dickov mencetak gol pembuka untuk Leicester City di Highbury pada hari terakhir musim 2003/04 – rekornya terancam.

Namun, penalti Thierry Henry menenangkan ketegangan sebelum Patrick Vieira menyelesaikan perubahan haluan untuk memastikan kesuksesan luar biasa The Gunners: musim Liga Premier yang tidak terkalahkan.

Prestasi itu tetap menjadi salah satu warisan Wenger di Premier League yang belum mampu ditandingi oleh siapa pun. Bahkan Manchester City yang bertabur bintang asuhan Guardiola pun tidak. The Gunners menunjukkan kekuatan mental yang luar biasa dengan mencatatkan 26 kemenangan, 12 kali seri, dan nihil kekalahan.

Dua dekade setelah pencapaian luar biasa itu, The Gunners masih mencari gelar Premier League lainnya.

Leicester City Melakukan Hal yang “Mustahil”

Kemenangan Leicester City di Liga Inggris mungkin tidak akan terulang lagi dalam dua dekade mendatang karena hal itu tidak masuk akal pada saat itu. Itu sungguh mustahil. Bahkan peluang mereka sebesar 5000/1 tidak menceritakan kisah sebenarnya karena bahkan bandar judi pun tahu kemungkinan hal itu terjadi hampir mustahil, oleh karena itu peluang yang diberikan.

Bahkan Claudio Ranieri atau para pemainnya tidak bisa membanggakan peluang gelar mereka sebelum musim dimulai.

Leicester City akan selalu dikenang atas kemenangan mengejutkan mereka dalam meraih gelar Premier League pada 2015/16. Gelar Leicester tetap menjadi salah satu kejutan terbesar dalam sejarah sepakbola. Semuanya berpihak pada The Foxes musim itu.

Gol Eden Hazard ke gawang Tottenham dalam hasil imbang 2-2 di Stamford Bridge memastikan gelar juara bagi Leicester, sehingga bisa dibilang momen yang memberikan dampak maksimal adalah ketika Andrea Bocelli menghibur para penggemar dengan membawakan lagu Nessun Dorma.

Itu adalah momen ajaib, mulia, dan epik dalam sejarah Premier League, dan mungkin memerlukan waktu lama agar hal serupa terulang kembali.

Momen “Aguerooooooo” (2012)

Banyak pendukung Manchester City yang tidak akan segera melupakan momen ini. Itu adalah gelar liga pertama mereka dalam 44 tahun, dan awal dari era baru dominasi di sisi ‘berisik’ Manchester.

Gol Sergio Aguero pada menit 93:20 melawan Queens Park Rangers di hadapan fans City dan fans Premier League pada umumnya tidak bisa dilupakan. Bisa dibilang, gol tersebut tetap menjadi gol paling ikonik dalam sejarah sepak bola Inggris.

United dan City memasuki babak final pertandingan dengan perburuan gelar masih belum diputuskan. Setan Merah membutuhkan The Citizens untuk kehilangan poin di kandang sendiri, sementara mereka mengurus urusan mereka sendiri melawan Sunderland, dan mereka berhasil melakukannya.

City sempat tertinggal 2-1 dari QPR yang terancam degradasi saat laga memasuki masa tambahan waktu. Nampaknya kedudukan semakin melemah meski lewat sundulan Edin Dzeko pada menit ke-92. Persiapan hingga assist pemenang gelar dari Mario Balotelli, tipuan, tembakan yang bersarang di belakang gawang, selebrasi liar, dan komentarnya – sungguh tak terlupakan.

 

Share.
Leave A Reply