Penghargaan Pekan Pertandingan 33 Liga Premier

Akhir pekan Liga Premier yang luar biasa ini! Kami menyaksikan Liverpool dan Arsenal kehilangan poin, tampaknya memberi City gelar juara. Meski demikian, hal tersebut masih menjadi perdebatan karena ketiga penantang gelar hanya terpaut 2 poin.

Kemenangan Villa di Emirates juga menimbulkan masalah bagi Tottenham dan ambisi mereka mengenai tempat keempat, terutama setelahnya pembongkaran yang mereka alami saat bertandang ke Newcastle.

Liverpool bersekongkol untuk kalah di kandang dalam pertandingan berturut-turut, dengan pendukung setia Anfield menyaksikan  Kekalahan 0-1 dari Crystal Palace (ingat tahun 2014?) hanya tiga hari setelah Atalanta meraih kemenangan 3-0 di venue yang sama.

Bisnis seperti biasa di Etihad, di mana tuan rumah mengirim Luton berkemas kemenangan 5-1, kembali ke kekhawatiran mereka akan degradasi yang semakin meningkat.

Jauh dari perebutan gelar dan perburuan Liga Champions yang memusingkan, Brentford telah memenuhi harapan mereka untuk tetap berada di dunia yang baik dengan mengalahkan Sheffield United 2-0, secara virtual memastikan bahwa mereka akan bermain sepak bola Championship pada bulan Agustus.

Apa lagi? Oh benar. Manchester United masih belum bisa memutuskan apakah mereka ingin bermain di Eropa musim depan atau tidak setelahnya hasil imbang lainnya, Chelsea benar-benar merendahkan Everton, dan hasil imbang yang tidak cocok untuk kedua belah pihak dimainkan antara Forest dan Wolves.

Setelah menyelesaikan semuanya, lanjutkan dengan penghargaannya!

Pemain Terbaik

Yang sulit.

Isak menampilkan pertunjukan yang bagus saat Newcastle mengulangi prestasi baru-baru ini dalam mengalahkan Spurs. Dua gol dan perasaan bahwa tidak ada yang bisa mengganggunya pasti akan menjadikannya salah satu nominasi kami.

Matheus Cunha dari Wolves juga mencetak dua gol untuk timnya, dan kualitas gol pertamanya mungkin memastikan dia memenangkan penghargaan ini hampir setiap minggu lainnya.

Membaca:  10 Seragam Liga Premier Nike Terbaik

Tapi kita tidak bisa mengabaikan Cole Palmer. Empat (4!) gol melawan Everton – anehnya hanya satu gol yang dicetak dari titik penalti – dan hat-trick sempurna membantu Chelsea entah bagaimana berakhir sebagai pesaing serius untuk mendapatkan tempat di Eropa. Mereka tertinggal 3 poin dari Manchester United, dengan satu pertandingan tersisa.

Ambil busurmu, Nak!

XI terbaik

Penggemar tim yang seimbang dan berorientasi bertahan, berpalinglah sekarang.

GK – Dean Henderson (Istana Kristal)

CB – Diego Carlos (Aston Villa)

CB – Fabian Schär (Newcastle)

CB – Joachim Andersen (Istana Kristal)

CM – Adam Wharton (Istana Kristal)

CM – Youri Tielemans (Aston Villa)

CM – Andreas Pereira (Fulham)

RW – Cole Palmer (Chelsea)

LW – Jeremy Doku (Manchester City)

ST – Matheus Cunha (Serigala)

ST – Alexander Isak (Newcastle)

Gol Terbaik

Salah satu gol individu terbaik musim ini memenangkan penghargaan kami minggu ini. Cunha bermain-main dengan Omobamidele, menolak untuk mengakui bahwa Yates berada dalam jarak satu mil darinya, dan kemudian melepaskan tendangan indah ke sudut atas gawang Nottingham.

Tidak percaya kami? Di sini, lihat sendiri.

https://twitter.com/i/status/1779253230473793896

Permainan Terbaik

Sangat sulit untuk memilih satu minggu ini lagi. Mungkin ada hubungannya dengan kualitas liga, bukan?

Akhir pekan ini kami bersenang-senang, melihat banyak gol (indah), dan menikmati drama. Bagian terakhir itu membuat kami memilih Liverpool vs Crystal Palace untuk pertandingan terbaik matchday 33.

Meskipun hanya ada satu gol di dalamnya, temponya bagus, para pemain Crystal Palace meninggalkan semuanya di lapangan, Liverpool melewatkan beberapa peluang BESAR (Curtis Jones mungkin masih fokus) dan, secara keseluruhan, permainan menunjukkan kepada kita mengapa kami menyukai Prem: drama, kejutan, dan penampilan luar biasa.

Membaca:  Daftar Teratas Tim- tim Underdog di Piala Dunia Qatar 2022

Statistik Terbaik

Hat-trick Cole Palmer tadi malam mencetak beberapa rekor menarik:

  • Ia menjadi pemain Chelsea pertama dalam sejarah EPL yang mencetak gol dalam 7 pertandingan kandang berturut-turut di kompetisi tersebut.
  • Itu adalah hat-trick tercepat Chelsea di Premier League (29 menit).
  • Ini juga menjadi hat-trick sempurna pertama Chelsea (kaki kiri, sundulan, kaki kanan) di EPL sejak Christian Pulisic melawan Burnley pada 2019.
  • Palmer menjadi pemain kedua yang mencetak hat-trick kandang berturut-turut untuk The Blues, setelah Didier Drogba melakukannya pada tahun 2010. Namun, prestasi pemain Pantai Gading itu sedikit berbeda, karena kedua pertandingan tersebut berlangsung di musim yang berbeda (akhir musim). 2009-10 vs Wigan dan awal 2010-11 vs West Bromwich).

Juga, inilah satu lagi yang menarik:

https://twitter.com/Squawka/status/1779956831722381318

Namun jangan lupa bahwa Palmer tidak berhenti pada 3 gol tadi malam. Dia mendapat nilai 4, dan dengan demikian meniru salah satu pemain hebat Chelsea. Belum pernah ada pemain Blues yang mencetak empat gol dalam satu pertandingan EPL pada bulan Maret 2010, Frank Lampard.

Keputusan VAR Terbaik/Terburuk

Kami mulai berpikir bahwa VAR mungkin akan memberikan hasil yang bagus.

Tidak ada hal buruk yang terjadi akhir pekan ini, dan kami tentu berharap hal ini akan tetap seperti ini setidaknya hingga sisa musim ini, mengingat banyaknya hal yang dipertaruhkan di hampir semua area klasemen liga.

Pergantian Terbaik

Frank Onyeka, hadirin sekalian!

Kira-kira dua menit setelah diperkenalkan untuk Brentford di pertandingan kandang mereka, dia berhasil melewati pertahanan Sheffield United dan dengan tenang melewati Grbic.

Subdit yang bagus, Tuan Thomas Frank!

Momen Terlucu

Kategori lain yang menyulitkan kami untuk memilih hanya satu pemenang. Namun di sini kami bisa sedikit lebih lunak dan memberi tahu Anda apa yang membuat kami tertawa, bahkan jika kami berakhir dengan beberapa pihak yang menang atau kalah, tergantung kasusnya.

Membaca:  Gabriel Jesus ke Arsenal: Apa yang akan dibawa pemain Brazil itu untuk The Gunners?

Para pemain Chelsea berusaha untuk ikut serta dalam aksi tersebut, dengan Madueke dan Jackson berusaha untuk membajak hak untuk mengambil penalti. Tentu saja, bos Blues, Mauricio Pochettino, tidak senang.

Pochettino: Argumen mengenai penalti tidak bisa diterima

Bagaimana dengan Morgan Gibbs-White yang mencetak gol melawan Wolves dan mengejek pendukung tandang?

Morgan Gibbs-White vs Wolves #shorts #football #fyp #viral #trending – YouTube

Tapi mungkin meme terbaik yang muncul dari kesalahan musim ini adalah…

https://twitter.com/ArtButSports/status/1779169523356115237?t=vgfngDEaheldDPZ0SgQ6xw&s=19

 

Share.
Leave A Reply