Pemain yang Harus Diperhatikan di Euro 2024

UEFA Euro 2024 dimulai hari ini di Jerman, dengan pertandingan pembukaan menampilkan tuan rumah menghadapi Skotlandia.

Ketika liputan harian kami akan fokus pada penampilan para pemain Liga Premier, hari ini kita akan melihat satu pemain yang harus diperhatikan untuk setiap tim di Euro 2024.

Pertama-tama, berikut adalah grup untuk turnamen tersebut.

Jadi tanpa basa-basi lagi, siapa yang menurut kami layak untuk kita perhatikan?

grup A

Jerman – Florian Wirtz

Cedera ACL membuat playmaker Leverkusen, yang baru berusia 21 tahun, kehilangan kesempatan untuk berkompetisi di Piala Dunia terakhir.

Setelah memenangkan MVP di musim di mana ia memimpin klubnya meraih gelar ganda domestik tak terkalahkan, ia kini siap untuk menggemparkan Eropa di kandang sendiri. Dia sudah membuat sejarah untuk negaranya tahun ini juga, golnya ke gawang Prancis setelah 8 detik menjadi gol tercepat Jerman yang pernah ada.

Skotlandia – Scott McTominay

Dengan 7 gol di babak kualifikasi, hanya Romelu Lukaku, Cristiano Ronaldo, Kylian Mbappé dan Harry Kane yang mencetak gol lebih banyak dari gelandang Manchester United yang telah menjadi pemain kunci timnya, pahlawan kultus bagi Tentara Tartan dan mendapat julukan penuh kasih sayang ‘McSauce’.

Hongaria – Milos Kerkez

Tentu saja, semua orang mengetahui sosok bintang Dominik Szoboszlai, namun di lini belakang, bek Bournemouth berusia 20 tahun ini telah beradaptasi dengan baik di Premier League dan ia adalah salah satu bek sayap paling menarik di masa depan, sekaligus menawarkan soliditas pertahanan yang diremehkan.

Swiss – Manuel Akanji

Baru saja meraih gelar juara di Manchester City, bintang asal Swiss ini juga mencatatkan lebih banyak ball recovery selama babak kualifikasi dibandingkan pemain lain dan juga dengan nyaman menyelesaikan lebih banyak umpan dibandingkan siapa pun, bersinar di jantung pertahanan.

Grup B

Spanyol – Lamine Yamal

Mari kita lihat rekor yang dibuat oleh fenomena Barcelona. Pemain dan pencetak gol LaLiga termuda yang pernah ada? Memeriksa. Starter termuda di Liga Champions? Memeriksa. Pemain internasional dan pencetak gol Spanyol termuda yang pernah ada? Memeriksa. Pembuat penampilan Kejuaraan Eropa termuda yang pernah ada? Tertunda.

Masih berusia 16 tahun, ia sudah mencetak 2 gol untuk negaranya dan hampir pasti akan menambah jumlah golnya di Jerman.

Membaca:  Arteta harus menunjukkan kehebatan taktisnya dalam pertandingan 'terbesar' dalam kariernya

Kroasia – Luka Sučić

Sementara semua orang akan fokus pada momen-momen besar terakhir dalam karir internasional Luka Modrić, pantau terus gelandang Salzburg ini dan peluang apa pun yang mungkin menghampirinya.

 

Sangat dihormati di kampung halamannya, ia tampil luar biasa dalam penampilan individunya, ia kembali ke performa terbaiknya setelah menjalani operasi lutut setahun yang lalu.

Italia – Alessandro Bastoni

Pendukung turnamen terakhir Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini kini telah pensiun. Giorgio Scalvini dan Francesco Acerbi akan melewatkan turnamen karena cedera.

Bek tengah Inter ini mempunyai tanggung jawab yang besar untuk menjadi pemimpin pertahanan dan memperkuat reputasinya sebagai bek hebat Italia berikutnya.

Albania – Jasir Asani

Lahir di Makedonia dan bermain sepak bola klubnya di Korea Selatan, pemain berusia 27 tahun ini mendapat caps pertamanya oleh pelatih Sylvinho tahun lalu dan menikmati masa bulan madu untuk memulai karir internasionalnya, mencetak 3 gol dan membuat 3 assist dalam 8 pertandingan kualifikasi – dan telah menunjukkan bahwa dia memiliki minat terhadap hal-hal spektakuler dalam beberapa kesempatan.

Grup C

Slovenia – Benjamin Šeško

Hanya ada satu orang yang akan disaksikan dunia di tim Slovenia musim panas ini.

Penyerang bintang Šeśko, yang mencetak 18 gol untuk RB Leipzig musim lalu dan sudah mencetak 11 gol untuk negaranya pada usia 21 tahun, diikuti oleh Arsenal, Chelsea, Milan dan banyak lagi. Namun, spekulasi telah secara efektif diakhiri dengan dia menandatangani kontrak baru dengan klub Jerman tersebut.

Denmark – Mikkel Damsgaard

Pelatih Kasper Hjulmand mendapat kritik karena mengabaikan pemain yang tampil bagus dan lebih memilih wajah-wajah familiar yang tidak terlalu suka bernyanyi. Dalam hal playmaking, tekanan ada pada Mikkel Damsgaard untuk tampil baik, terutama setelah ia mencatatkan dua assist dan tidak mencetak gol – dan ketika ia dipilih dengan mengorbankan Matt O’Riley dan Nicolai Vallys, yang keduanya menikmati musim yang luar biasa.

Serbia – Dušan Tadić

Ketika pemain berusia 35 tahun itu mencatat rekor penampilan internasionalnya yang ke-106 pada bulan Maret, hal itu membawanya ke wilayah yang belum dipetakan untuk pemain internasional senior Serbia. Ia akan berusaha menambahkan beberapa caps lagi dan bahkan mungkin akan memasuki masa akhir dengan satu penampilan terakhirnya di turnamen tersebut, namun jangan salah, ia masih mampu memberikan pengaruh yang besar – seperti yang dibuktikan dengan 16 gol dan 16 assistnya untuk Fenerbahçe musim lalu.

Membaca:  Pemain EPL di Copa America 2024 - Hari ke-10

Inggris – Cole Palmer

Ada beberapa nama bintang di depannya dalam urutan kekuasaan Inggris saat ini, tapi dia sudah melenceng untuk negaranya (dalam gaya penalti yang sangat keren) dan apakah itu dari bangku cadangan atau sejak awal, dia tentu mendapatkan peluang di turnamen besar pertamanya.

Grup D

Polandia – Piotr Zieliński

Menurut pengakuannya sendiri, ini adalah musim yang “aneh” bagi sang gelandang, yang setuju untuk bergabung dengan Inter dengan status bebas transfer dan sebagai akibatnya ia dibekukan oleh Napoli. Itu berarti dia tidak datang ke kompetisi dalam kondisi puncak, karena hanya menyelesaikan 90 menit sebanyak dua kali pada tahun kalender ini. Seberapa mahal biaya yang bisa ditimbulkan dari karat?

Belanda – Jeremie Frimpong

Mesin terbang Bayer Leverkusen sepertinya menjadi satu-satunya nama besar yang meninggalkan Die Werkself musim panas ini setelah musim fenomenal mereka. Penampilan bintang yang berkelanjutan untuk negaranya dapat meningkatkan harga yang diminta juara Jerman itu lebih jauh lagi.

Austria – Christoph Baumgartner

Salah satu anggota tim Leipzig yang mungkin tidak mendapatkan pujian yang layak diterimanya, rekor mencetak golnya yang luar biasa untuk negaranya adalah bukti kerusakan yang bisa dia lakukan dari lini tengah jika diberi waktu dan ruang untuk merangkai sihirnya.

Prancis – N’Golo Kanté

Setelah absen selama 2 tahun dari tim internasional menyusul kepindahannya ke Arab Saudi, mantan pemain Chelsea itu akhirnya kembali dan fit kembali. Jika Aurélien Tchouaméni tidak cukup fit, Didier Deschamps akan mengandalkannya. Namun apakah ia akan memiliki dinamisme masa lalu?

Grup E

Belgia – Johan Bakayoko

Generasi baru bintang Belgia telah hadir dan dipelopori oleh pemain andalan PSV. Fans yang merindukan Eden Hazard yang sekarang sudah pensiun mungkin tidak akan bertahan lama jika dia bisa membawa performa klubnya ke kancah internasional musim panas ini.

Slowakia – Ondrej Duda

Ke mana pun gelandang Verona pergi, aksi pun akan menyusul. Dari para pemain yang berlaga di Euro 2024, tidak ada yang melakukan pelanggaran lebih banyak di kualifikasi selain Duda, sementara hanya Dominik Szoboszlai yang lebih banyak dilanggar. Dia selalu menjadi pusatnya.

Membaca:  Pemain EPL di EURO 2024 - Hari ke-22

Rumania – George Pușcaș

Striker tersebut sudah memiliki masa lalu yang merobek-robek Kejuaraan Eropa. Pada tahun 2018, di edisi U21, ia mencetak 7 gol di kualifikasi dan 4 kali di turnamen untuk menjadi pencetak gol terbanyak Rumania di level tersebut dan membawa mereka ke semifinal. Kini ia berusia 28 tahun, ia belum sepenuhnya memenuhi potensi awal tersebut, namun mungkinkah ini adalah musim panas di mana ia dapat mewujudkannya di Euro berikutnya?

Ukraina – Georgiy Sudakov

Bakat muda paling cemerlang di sepak bola Ukraina, playmaker Shakhtar ini sudah menjadi salah satu nama pertama di daftar tim negaranya pada usia 21 tahun. Ia diperkirakan akan mengikuti Mykhailo Mudryk keluar dari Donetsk untuk memastikan kepindahan ke tim papan atas Eropa. lebih cepat daripada nanti.

Grup F

Turkiye – Ferdi Kadıoğlu

Sebagai bek sayap menyerang dengan dua kaki, tidak mengherankan jika bintang Fenerbahçe ini disebut-sebut bisa naik ke level berikutnya. Harapkan dia untuk menunjukkan mengapa hal itu terjadi dengan penampilan yang lebih menonjol dari pasukan Vincenzo Montella di depan basis penggemar yang kuat dan besar.

Georgia – Giorgi Mamardashvili

Tentu, kita bisa memilih ‘Kvaradona’ dari Napoli, tetapi bintang Valencia Mamardashvili muncul setelah ia memenangkan penghargaan Kiper Terbaik Musim LaLiga. XG melawannya adalah 43,7 tetapi dia hanya kebobolan 34 untuk 9,7 gol yang dicegah, menyelamatkan 3 penalti tertinggi dan memecahkan rekor clean sheetnya sendiri (13).

Portugal – Cristiano Ronaldo

Ketika Cristiano Ronaldo berada di sebuah turnamen, apakah mata akan tertuju pada orang lain? Terlebih lagi jika Anda menganggap ini mungkin tarian terakhirnya untuk negaranya, namun jangan menutup kemungkinan dia akan tampil di Piala Dunia 2026.

Ceko – Patrik Schick

Tidak ada keraguan bahwa Euro terakhir adalah milik striker Ceko itu. Terikat dalam pencetak gol terbanyak pada tahun 2021 dan pencetak Gol Terbaik Turnamen berkat tendangan jarak jauhnya yang keterlaluan di Glasgow, ia mungkin tidak menjalani musim individu paling sukses di Leverkusen tetapi masih tampil dengan cukup teratur untuk mempertahankan rekor tak terkalahkan mereka dan menjaga dirinya sendiri. tajam untuk musim panas besar lainnya.

Share.
Leave A Reply