Jendela transfer sedang berjalan lancar dan tim Liga Premier telah menjadi yang tersibuk sekali lagi, tidak ada yang mengejutkan. Manchester City telah menyelesaikan penandatanganan mesin gol Erling Haaland dari Borussia Dortmund sementara Liverpool membuat langkah besar dengan merekrut Darwin Nunez dari Benfica.

Dalam nada yang sama, pemain yang keluar klub datang dalam jumlah yang baik, dengan beberapa pihak ingin menyeimbangkan pembukuan mereka. Kepindahan Sadio Mane dari Liverpool ke Bayern Munich tidak diragukan lagi akan dihitung sebagai exit Liga Premier paling terkenal musim panas ini.

Dalam situasi kontroversial dan urusan yang ingin dilupakan oleh penggemar Chelsea, penyerang Belgia Romelu Lukaku juga telah menyelesaikan kembalinya ia ke bekas klubnya Inter Milan.

Kami masih bisa menyaksikan lebih banyak kepergian para pemain, terutama untuk tim besar dan kami melihat nama-nama teratas yang bisa meninggalkan tim mereka saat ini. Selain pergantian di luar Inggris, jendela transfer saat ini dapat menyaksikan sejumlah besar transfer intra-liga di Liga Premier dan kami akan mempertimbangkan semuanya.

Cristiano Ronaldo

Kisah dongeng Cristiano Ronaldo kembali ke Manchester United musim panas lalu disambut dengan banyak keriuhan dan positivitas. Setelah finis kedua di Liga Premier musim sebelumnya dan juga mencapai final Liga Europa, banyak yang mengklaim CR7 dapat menambahkan kekuatan yang dibutuhkan untuk membawa klub kembali ke jalur perebutan gelar juara.

Maju cepat ke masa sekarang dan hal itu tidak berjalan sesuai rencana sama sekali. Meskipun finis sebagai pencetak gol terbanyak United musim lalu dan memenangkan penghargaan Matt Busby Player of the year, musim itu adalah musim yang harus dilupakan Setan Merah karena mereka menyelesaikan musim dengan penghitungan poin terburuk dalam sejarah Liga Premier.

Membaca:  Qatar 2022: Pemain- pemain Terbaik Untuk Ditampilkan di Tim Fantasi Anda

Sekarang, bintang berusia 37 tahun itu dilaporkan tidak senang dengan kurangnya aktivitas United di bursa transfer musim panas ini, dengan bos baru Erik ten Hag belum mendatangkan siapa pun.

Baru-baru ini, Bayern Munich menjauhkan diri dari kepindahan Ronaldo. Mantan klub Real Madrid dan Juventus juga telah dikaitkan dengan penyerang tersebut, tetapi kemungkinannya kecil untuk melakukan transfer. MLS juga disebut-sebut sebagai tujuan yang memungkinkan bagi pemain Portugis tersebut, tetapi mengingat ambisinya untuk selalu bersaing di level teratas, sepertinya dia tidak mempertimbangkannya. Kecuali Jika dia mau menurunkan gajinya, tidak ada klub yang mungkin mampu membayar bayarannya, kecuali PSG dan Manchester City, yang tidak begitu membutuhkannya.

Raphinha

Setelah menikmati musim 2021/22 yang mengesankan bersama Leeds, pemain Brasil itu menarik minat sejumlah klub papan atas. Barcelona, Chelsea, Tottenham dan Arsenal semuanya telah menunjukkan minat pada Raphinha pada satu titik. Pemain berusia 25 tahun itu dilaporkan menginginkan Barcelona sebagai tujuan berikutnya tetapi mungkin harus puas bergabung dengan tim Liga Premier lainnya.

Leeds akan menuntut setidaknya £60 juta untuk aset berharga mereka dan Barcelona tidak dalam situasi keuangan yang bagus untuk memenuhi tuntutan tersebut. Sebaliknya, itu bisa berakhir dengan pertarungan tiga arah antara tim London Tottenham, Arsenal dan Chelsea.

Pada saat penulisan, Arsenal memimpin perlombaan untuk mengontrak Raphinha tetapi tetap berbeda dengan Leeds dalam hal penilaian untuk pemain tersebut.

Raheem Sterling

Dengan kedatangan nama-nama yang lebih menyerang di City, Raheem Sterling dapat menemukan dirinya sebagai surplus untuk persyaratan di klub. Pemain berusia 27 tahun itu memiliki satu tahun tersisa di kontraknya dan telah beberapa kali berbicara tentang kemungkinan meninggalkan Etihad.

Membaca:  Perburuan gelar Liga Premier: Akankah finis kedua menjadi bencana bagi Arsenal?

Mengingat bahwa ia tetap menjadi pemain yang menguntungkan dan pemain internasional Inggris sebagai titel yang dibawa, City tidak akan membiarkannya pergi dengan harga murah. Dengan pemikiran itu, Pep Guardiola terbuka untuk membiarkan Sterling pergi sekarang, daripada kehilangannya secara gratis musim panas mendatang.

Chelsea adalah favorit utama untuk mendapatkan tanda tangannya, dengan pemilik baru Todd Boehly mengidentifikasi pemain Inggris itu sebagai salah satu target utamanya di jendela transfer. Sesuai laporan, City akan menuntut setidaknya £ 50 juta untuk penyerang tersebut dan sekarang diserahkan kepada Chelsea untuk memenuhi penilaian itu.

Gabriel Jesus

Pemain Brasil itu bisa saja keluar dari klub karena alasan yang sama dengan Raheem Sterling. Kedatangan Erling Haaland dan Julian Alvarez berarti Yesus bisa menemukan dirinya lebih jauh ke bawah dalam urutan kekuasaan di Manchester City.

Menimbang bahwa Jesus masih dalam puncak usia 25 tahun dan sudah memiliki banyak pengalaman di Liga Premier, tidak mengherankan bahwa sejumlah klub siap untuk memperebutkan tanda tangannya. Sekali lagi, trio akrab Arsenal, Tottenham dan Chelsea adalah tim yang diperbincangkan. Di luar Inggris, Juventus juga memantau situasi sang pemain.

Pada akhirnya, Arsenal sekarang terlihat telah mengalahkan semua pesaing mereka untuk mendapatkan Jesus.

Biaya £ 45 juta telah disepakati dengan Manchester City dan langkah resminya sekarang bisa terjadi dalam beberapa hari mendatang.

Mohamed Salah

Sepintas, jalan keluar untuk Salah terlihat tidak mungkin tetapi juga sangat logis pada saat yang sama. Dari perspektif Liverpool, tidak masuk akal untuk membiarkan dua nama paling berpengaruh mereka dalam Mane dan Salah pergi di jendela yang sama. Meskipun Salah baru-baru ini mengonfirmasi bahwa dia akan bermain di klub setidaknya untuk satu musim lagi, namun mungkin keputusan klublah yang membiarkannya pergi.

Membaca:  10 Bintang Muda Liga Premier Terbaik Musim Ini

Salah menghasilkan sekitar £ 240k per minggu, hanya sedikit lebih rendah dari Van Dijk – tetapi sekarang dikatakan meminta upah mingguan sebesar £ 400k, kontras dengan komentar baru-baru ini bahwa dia tidak menginginkan angka yang ‘astronomis’ untuk tetap tinggal di klub.

Sejujurnya, Salah bernilai setiap sen yang dia minta tetapi pada usia 30 tahun, ada banyak alasan untuk melihat mengapa Liverpool dapat memutuskan untuk tidak mengabulkan permintaannya. Menyetujui persyaratan Salah akan membuat klub melanggar struktur upah mereka sejauh ini dan hal itu bisa memiliki efek jangka panjang, terutama dengan pemain lain ketika mencari kontrak baru.

Dengan satu tahun tersisa di kontraknya, Liverpool sekarang dapat mempertimbangkan untuk melepaskan Salah jika mereka mendapatkan tawaran senilai £ 60 juta tetapi ada kemungkinan kedua belah pihak pada akhirnya bisa mencapai kompromi mengenai kesepakatan baru.

Share.
Leave A Reply