Bukan hal yang mudah untuk menjadi bintang Premier League. Tekanan dari ekspektasi para fans dapat menghancurkan bahkan talenta terbaik sekalipun.

Tetapi beberapa pemain memiliki musim yang benar-benar rata-rata di mana mereka terlihat seperti bayangan diri mereka yang spektakuler.

Ini mungkin karena tim yang gagal sama sekali, atau pemain yang gelisah, tetapi apa pun alasannya, itu adalah pemandangan yang cukup mengecewakan untuk dilihat.

Jadi mari kita lihat pilihan kami untuk lineup paling mengecewakan Liga Premier musim Ini dan mengapa kami memilih para pemain ini.

Kasper Schmeichel

Aman untuk mengatakan bahwa Kasper Schmeichel memiliki salah satu musim yang harus dilupakan musim ini. Ini bukan kiper yang sama yang sangat penting saat Leicester memenangkan Piala FA musim lalu.

Leicester kebobolan 59 gol untuk musim ini, yang paling banyak oleh tim Liga Premier mana pun yang finis di paruh atas tabel.

Brendan Rodgers sangat kecewa dengan kurangnya clean sheet yang dialami timnya, yang menghambat penampilan mereka di semua kompetisi.

Diogo Dalot

Dengan Aaron Wan Bisakka tidak disukai oleh Ralph Ragnick, Diogo Dalot diberi kesempatan untuk memperkuat tempatnya di tim.

Namun, pemain muda Portugal itu tidak pernah terlihat seperti pemain yang sedang membangun momentum selama berada di Italia.

Meskipun seluruh pertahanan Manchester United adalah bencana, Dalot tidak menunjukkan dukungannya, terutama di sisi pertahanan.

Kadang-kadang, bahkan kekuatannya dalam melakukan crossing mengecewakan timnya.

Harry Maguire

Harry Maguire looking disappointed

Apakah Harry Maguire pound-for-pound adalah penandatanganan terburuk yang pernah dilakukan Manchester United?

Nah, juri menyerah tentang itu karena Setan Merah telah melakukan beberapa pembelian yang buruk sejak Sir Alex Ferguson pensiun.

Namun, Maguire adalah bek termahal di dunia dan penampilannya tidak membantu membuktikan para penentang salah.

Masalah terbesar yang dialami Manchester United musim ini adalah mereka tidak mampu mempertahankan umpan silang. Di paruh atas klasemen, tidak ada tim yang kebobolan lebih banyak dari umpan silang daripada Manchester United.

Membaca:  Statistik Pemecatan Manajer Di Liga Primer Inggris

Jika Anda melihat tingginya fisik Maguire, itu membuat statnya semakin memalukan. Ada alasan mengapa Manchester United mengakhiri musim ini dengan selisih gol nol.

Junior Firpo

Junior Firpo adalah bagian dari tim Leeds yang kebobolan 79 gol, yang merupakan tertinggi kedua untuk musim ini di belakang Norwich City yang telah terdegradasi.

Ini bukan seperti pemain muda yang datang ke Liga Premier dengan begitu banyak hype dari FC Barcelona.

Untungnya bagi Leeds, mereka nyaris tidak berhasil lolos dari degradasi. Namun, mereka mungkin harus melihat bala bantuan defensif, dan itu bahkan mungkin melibatkan masa depan Junior Firpo diragukan.

Demi dia, mudah-mudahan, dia membaik di pra-musim dan kita melihat talenta muda yang menurut Leeds sudah mereka dapatkan dari Barca.

Luke Shaw

Di akhir musim 2020/21, ada argumen tentang Luke Shaw yang diturunkan dari Ben Chilwell di Euro. Nah, Shaw tidak hanya menjadi starter, tetapi dia juga mencetak gol di final Euro melawan Italia.

Maju 12 bulan kemudian, mantan pemain Southampton itu hampir tidak bisa mendapatkan permainan yang bagus untuk Setan Merah. Sejak pindah ke klub pada tahun 2014, Shaw mengalami pasang surut.

Namun, dengan delapan tahun sudah di bawah ikat pinggangnya untuk klub, sepertinya waktu terus berkurang untuk bek sayap Inggris itu, terutama mengingat seorang manajer baru sedang menunggunya.

Paul Pogba

Musim 2021/22 Paul Pogba dimulai seperti roket mutlak. Empat assist pada hari pembukaan musim ini membuat pemain Prancis itu akhirnya bisa menikmati hidup di Old Trafford.

Dalam empat pertandingan pertama Liga Inggris, Pogba mencetak enam assist. Namun, di sisa musim, dia hanya bisa menambahkan satu assist lagi untuk koleksinya.

Membaca:  Pilihan Ahli FPL Kami untuk Gameweek Terakhir

Dan itulah kisah perjalanan Pogba di Old Trafford. Dia tidak pernah menunjukkan konsistensi yang dia miliki baik dengan Prancis atau di tahun-tahun terakhir di Juventus.

Dengan kontraknya yang berakhir musim panas ini, Manchester United akan melepasnya secara gratis untuk kedua kali dalam karirnya.

Jorginho

Jorginho advancing the ball looking for his passing options

Tampaknya tidak masuk akal bahwa Jorginho finis di 3 besar peringkat Ballon d’Or hanya setengah tahun yang lalu dan menyelesaikan musim dengan berjuang untuk mendapatkan waktu bermain.

Meskipun Anda dapat berargumen bahwa Chelsea memiliki banyak gelandang bagus, mengingat cara Jorginho bermain untuk Italia dan Chelsea musim lalu, Anda akan mengharapkan dia menjadi starter di setiap pertandingan.

Namun, Jorginho tidak hanya berjuang untuk mendapatkan waktu bermain, dia juga kesulitan untuk mengambil peluang setiap kali peluang itu diberikan kepadanya.

Dengan rumor yang menunjukkan kemungkinan pindah ke Roma atau Juve, Jorginho bisa melakukannya dengan kampanye yang lebih baik untuk meningkatkan nilai pasarnya.

Bruno Fernandes

Bruno Fernandes adalah salah satu kekecewaan terbesar musim ini, terutama melihat jumlah pemain yang dibeli United di musim panas.

Dengan bergabungnya Sancho dan terutama Cristiano Ronaldo ke klub, banyak yang merasa bahwa pemain Portugal itu akan mengikuti harapan para fans yang membuatnya menjadi salah satu favorit penggemar berat di Old Trafford.

Namun, Fernandes tidak hanya menjadi tidak konsisten, ada beberapa aspek di mana United tampil lebih baik tanpa dia. Dia hanya mencetak 10 gol musim ini dibandingkan dengan 28 gol tahun sebelumnya.

Ini akan menjadi pertama kalinya United tidak tampil di Liga Champions sejak mantan pemain Sporting Lisbon itu bergabung dengan klub pada Januari 2020.

Hakim Ziyech

Hakim Ziyech sitting on the bench

Banyak orang merasa bahwa Ziyech di musim keduanya akan meniru performa yang membuatnya menjadi jimat bagi Ajax di masa lalu.

Membaca:  Laporan Liverpool vs Manchester City

Namun, seperti Jorginho, Ziyech juga kesulitan dengan waktu bermain. Mengingat kurangnya gol yang dicetak Chelsea, itu juga berkaitan dengan kurangnya kreativitas yang dimiliki Chelsea dari sayap.

Di sinilah pengaruh Ziyech belum terlihat oleh para pendukung Chelsea.

Alexandre Lacazette

Ketidakmampuan Arsenal untuk finis di Liga Champions musim ini disebabkan oleh kurangnya gol. Meski pertahanan mereka membaik dari musim lalu, gol mereka mengering.

Dengan Aubameyang berselisih dengan Arteta dan pindah ke Barcelona pada Januari, Lacazette memiliki tanggung jawab untuk memenangkan pertandingan untuk tim London Utara ini.

Namun, pemain Prancis itu hanya bisa mencetak enam gol, yang merupakan angka terburuk di musim Arsenal sebelumnya yang dia miliki. Ini adalah musim terburuk Lacazette sejak 2012/13 ketika dia hanya mencetak empat gol.

Tak heran ia akan dilepas musim ini oleh The Gunners.

Romelu Lukaku

Romelu Lukaku benar-benar menjadi kekecewaan besar musim ini. Kembali ke Inggris setelah memenangkan Serie A bersama Inter, banyak yang merasa bahwa dia telah melupakan hari-harinya di Manchester United.

Namun, kebiasaan lama mulai muncul lagi. Sentuhan pertamanya yang buruk dan kurangnya mobilitas menghambat banyak serangan Chelsea musim ini.

Dan begitu dia mulai menyerang Thomas Tuchel dan manajemen Chelsea di pertengahan musim, segalanya menjadi jelas bahwa jembatan antara fans Chelsea dan pemain Belgia itu terbakar.

Mantan pemain Everton itu hanya mencetak delapan gol di Liga Premier dalam kampanye yang mengecewakan, dan 15 gol di semua kompetisi.

Akhir Kata

Ini benar-benar tahun yang tidak menyenangkan bagi beberapa pemain diatas. Tapi banyak dari mereka akan mendapatkan kesempatan kedua, meskipun di klub baru.

Inilah harapan bahwa mereka dapat meningkatkan penampilan mereka dan menyadari potensi mereka yang sebenarnya di musim depan

Share.
Leave A Reply