Manchester United mungkin telah memenangkan trofi pertama mereka di bawah Erik ten Hag untuk mengakhiri kekeringan trofi mereka yang berlangsung selama enam tahun, tetapi masih ada beberapa pertanyaan mengenai manajemen klub Old Trafford dari pelatih asal Belanda itu.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut muncul di Premier League, di mana tim tersebut gagal meraih kemenangan sejak musim 2012/13.

Sementara ten Hag telah membawa perubahan yang terlihat ke samping dan disiplin yang tidak terlihat di bawah manajemen sebelumnya, ada perasaan bahwa tidak ada yang berubah sehubungan dengan kompetisi yang dulu mereka dominasi.

Kami akan melihat klaim tersebut di bagian ini.

Era Erik ten Hag: Ulasan musim pelatih asal Belanda sejauh ini

Terlalu dini dan terus terang, sangat tidak adil untuk memberikan mantan manajer Ajax Amsterdam tongkat untuk penampilannya di Liga Premier, tetapi tanda-tanda dan pertanyaan sejauh ini sulit untuk diabaikan.

United telah menderita kekalahan terberat mereka dalam satu musim di bawah Erik ten Hag. Kekalahan terbaru mereka adalah kekalahan 7-0 yang memalukan dari tim Liverpool yang bahkan lebih berjuang daripada saat ini.

Sebelum Liverpool, mereka kalah 6-3 dari rival sekota Manchester City dalam derby Manchester dan 4-0 dari Brentford.

Mereka juga menderita kekalahan dari Aston Villa, Brighton dan yang terbaru, Newcastle United untuk semakin menghentikan balapan empat besar mereka. Ini membuat mereka berada di urutan kelima di klasemen dan dalam bahaya kehilangan Liga Champions UEFA untuk musim kedua berturut-turut.

Ini adalah hasil yang telah dilupakan oleh para penggemar berkat penampilan tim di kompetisi lain, terutama Piala Carabao yang baru saja mereka menangkan.

Mereka sedang dalam perjalanan piala yang sangat baik di bawah pria yang pernah menjadi junior Pep Guardiola. Mereka telah menahan Barcelona untuk bermain imbang di Spotify Camp Nou dan menyingkirkan mereka dari Eropa. Mereka memainkan sepakbola terbaik di Liga Eropa UEFA saat ini dan beberapa langkah lagi untuk menjadi juara.

Membaca:  Prediksi Tim Terbaik di Liga Premier Musim 2022/2023

Di Piala FA, mereka juga menunjukkan levelnya dan hampir meraih gelar ganda. Brighton dan Hove Albion – yang pernah mengalahkan mereka di Liga Premier sekali – menghalangi jalan mereka tetapi diperkirakan akan menjadi pertandingan yang berbeda saat kedua tim bertemu.

Jika mereka melewati tim Roberto De Zerbi di semifinal Piala FA, penampilan mereka di Liga Premier akan diabaikan. Akan ada optimisme untuk musim yang akan datang, yang akan meyakinkan ten Hag menjelang sisa masa jabatannya.

Pemain asal Belanda itu, di sisi lain, terbukti sangat sadar diri. Dia akan tahu bahwa cinta penggemar Liga Premier bisa cepat berlalu dan hal-hal bisa berubah secepat manisnya.

Erik ten Hag di Liga Inggris

Ada beberapa statistik yang memberatkan tentang masa jabatan pemain Belanda itu di Liga Premier.

Yang pertama adalah dia hanya meraih tiga poin lebih banyak dari yang diraih Ralf Rangnick dan Ole Gunnar Solskjaer pada tahap musim ini terakhir kali. Yang kedua adalah mantan pemain Real Madrid Casemiro bisa dibilang pemain terbaik mereka dan tanpa dia, mereka berjuang untuk memenangkan pertandingan.

Dari delapan pertandingan yang dilewatkan Brasil karena skorsing atau masalah kebugaran, United hanya menang empat kali. Ini dibandingkan dengan mereka memenangkan 16 dari 19 pertandingan yang tersedia untuknya.

Marcus Rashford mungkin mencetak gol dan David De Gea mungkin melakukan penyelamatan heroik, tetapi tidak banyak perbedaan antara tim yang dikelola sepuluh Hag di Liga Premier musim ini dan yang dikelola Solskjaer dan Rangnick di musim sebelumnya.

Namun, dia telah mendapatkan pujiannya. Pertama, pertahanan tim telah meningkat secara drastis dengan penggantinya Harry Maguire. Lisandro Martinez terbukti menjadi pasangan yang sempurna untuk Raphael Varane.

Membaca:  Penghargaan Liga Premier

Meskipun juara Piala Dunia Argentina kurang bertubuh dibandingkan dengan hampir setiap bek tengah lainnya di lima liga teratas, ia memiliki teknik dan kesadaran yang melimpah yang membantunya memecah permainan berbahaya sebelum mereka mulai.

Lini tengah adalah tempat masalah pemain asal Belanda itu dan upayanya untuk memecahkan masalah telah gagal secara drastis. Di mana tidak ada Casemiro, tidak ada koherensi. Namun, manajer sebelumnya tidak memiliki Casemiro, yang juga diperhitungkan melawannya dalam argumen yang bisa didapat.

Berhasil mengamankan hanya tiga poin ekstra dengan salah satu DM terbaik di dunia dan Marcus Rashford yang berada dalam rekor pencetak gol terbaik dalam karirnya adalah sesuatu yang tidak dapat diabaikan dengan mudah oleh banyak orang.

Hasil buruk melawan enam tim teratas juga diperhitungkan dengan pekerjaan yang tampaknya bagus yang dia lakukan di samping.

Kekalahan dari Arsenal dan City, kekalahan yang memalukan dari Liverpool dan hasil imbang dari Chelsea yang sedang berjuang tidak terlihat bagus dalam portofolio seorang pria yang dengan berani menyatakan bahwa dia berada di liga untuk mengakhiri era dominasi City-Liverpool.

Putusan

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, ini tidak adil karena masih terlalu dini untuk secara resmi mengumumkan masa jabatan pemain asal Belanda itu di Old Trafford.

Dia baru di liga dan budaya. Ini juga merupakan klub lima besar pertamanya dalam karir manajerialnya. Dia memiliki pengalaman di klub-klub top (Ajax dan Bayern Munich) tetapi Liga Premier telah membuktikan berkali-kali untuk mengungkap manajer.

Dia berada di jalur yang benar, terutama dengan penampilannya di kompetisi piala sejauh ini, salah satunya dia menangkan.

Namun, dibutuhkan lebih dari itu untuk mewujudkan era baru yang dia janjikan ketika dia kembali bertugas di ruang istirahat Old Trafford.

Membaca:  Perubahan Taktis Liga Premier

Dia akan melakukannya dengan baik untuk mengoreksi lini tengah dan calon penyerang yang sama efektifnya dengan Rashford menjelang musim 2023/24, di mana pengawasan yang sebenarnya akan dimulai.

Klub juga akan mendukungnya dengan baik saat dia mencari pemain yang dia butuhkan di pasar transfer, jika tidak, dia akan menjadi manajer yang mengecewakan yang memiliki prospek pada saat dia keluar dari klub.

Share.
Leave A Reply