Tanpa ragu, Pep Guardiola akan turun sebagai salah satu manajer terbaik untuk menghiasi permainan. Catatannya berbicara untuknya dan bukan kebetulan bahwa dia mecoretkan jejak kesuksesan di mana pun dia berada.

Di Barcelona, ia menciptakan gaya yang patut ditiru, membuat ‘tiki-taka’ terkenal di seluruh dunia sementara ia mendominasi sepak bola Spanyol dan juga front Eropa. Di Bayern Munich, ia melakukan lebih banyak hal yang sama, memecahkan beberapa rekor dan menunjukkan kesuksesannya bersama Barcelona bukanlah suatu kebetulan.

Ke Manchester City, bermain di ‘liga paling sulit’ di dunia, Guardiola telah membuat pekerjaan ringan di Liga Premier dan melanjutkan dengan ciri khasnya memecahkan rekor sekali lagi. Sejak bergabung dengan klub pada tahun 2016, ia telah membawa mereka ke level baru dalam sepak bola Inggris, di mana mereka berada di puncak rantai makanan dan meninggalkan yang lain untuk mengejar ketinggalannya. Gelar Liga Premier lainnya di musim yang baru saja berakhir berarti City kini telah memenangkan empat gelar liga dalam lima musim terakhir.

Namun, terlepas dari banyak eksploitasi Guardiola, banyak kritiknya datang berdasarkan kegagalannya di tingkat kontinental. Untuk konteksnya, Guardiola hanya memenangkan dua gelar Liga Champions dalam karir manajerialnya.

Guardiola telah memenangkan Liga Champions bersama Barcelona pada dua kesempatan, sekali pada 2009 dan sekali lagi pada 2011, tetapi itu adalah terakhir kalinya dia mengangkat trofi saat dia gagal mencetak gol dengan Bayern Munich dan City. Sejak Liga Champions pada 2011, yang kedua di Barcelona, ​​​​dia belum pernah memenangkan trofi sejak itu. Dia hanya nyaris sekali, kalah di final dari Chelsea pada 2021.

Di Manchester City, Guardiola kini telah menghabiskan enam musim di klub – yang terlama di klub mana pun – namun, ia gagal memberikan gelar Liga Champions. Lebih banyak kritik datang dari fakta bahwa dia memiliki kemewahan akan aliran dana dibawah kendalinya, namun dia terus gagal meskipun membanggakan kekuatan finansial terbaik di Eropa.

Membaca:  Nicolas Pepe: Apa yang harus Arsenal lakukan dengan bintang Pantai Gading itu?

Semua hal di atas menimbulkan pertanyaan; apakah sekarang saatnya bagi City untuk berhenti dengan manajer Spanyol itu, jika dia gagal memenangkan Liga Champions setelah tujuh kali mencoba.

City sudah dekat tapi tidak cukup dekat

Sungguh ironis untuk berpikir bahwa selama satu dekade terakhir, setiap tim yang dikelola oleh Guardiola masuk ke setiap kampanye Liga Champions sebagai favorit untuk menang. Manajer Spanyol itu mungkin mendominasi sepak bola liga di setiap lini tetapi kecakapan taktisnya selalu membuatnya terlalu banyak ‘berpikir berlebihan’, seperti yang dikatakan oleh banyak penggemar.

Dengan Manchester City, patah hatinya lebih dari luar biasa. Faktanya, seperti pada tahun 2020, Guardiola belum melewati babak perempat final bersama City, menderita beberapa kali tersingkir di babak 16 besar antara 2016 dan saat itu.

Pada tahun 2021, kekecewaan datang ke level tertinggi. Kekalahan final Liga Champions 2021 melawan Chelsea menambah anggapan umum bahwa Guardiola ‘melebih-lebihkan’ pertandingan sistem gugur yang penting, dengan pilihan yang tidak perlu dan taktik yang terlalu tidak perlu. Tak satu pun dari itu berperan dalam kekalahan semifinal yang mengecewakan melawan Real Madrid pada 2022.

Juara bertahan Liga Premier tersingkir dari kompetisi dalam keadaan yang paling tidak terduga. Real Madrid mengantongi dua gol di masa tambahan waktu untuk memaksa pertandingan ke perpanjangan waktu, sebelum penalti Karim Benzema memastikan kemenangan 3-1 (agregat 6-5) untuk mengirim raksasa Spanyol itu lolos ke final melawan Liverpool.

Saat itu adalah yang paling dekat untuk City untuk merebut kemenangan dan satu upaya gagal lagi mungkin akan menumbuhkan gagasan bahwa Guardiola tidak dapat memberikan gelar Liga Champions tanpa Lionel Messi.

Membaca:  Penghargaan Pekan Pertandingan 32 Liga Premier

Apa yang dikatakan Guardiola tentang memenangkan Liga Champions dengan Manchester City

Di mata publik, Guardiola dipekerjakan oleh pemilik City dengan satu tujuan utama – mengantarkan gelar Liga Champions. Pelatih berusia 51 tahun itu berbagi sentimen menjelang pertandingan perempat final City melawan Real Madrid pada tahun 2020.

Dia berkata: “Saya ingin memenangkan Liga Champions”

“Saya memimpikannya dan saya bersemangat untuk mempersiapkan pertandingan melawan Madrid selama dua minggu ke depan.”

“Jika kami tidak mengalahkan mereka, maka ketua atau direktur olahraga akan datang dan berkata, ‘itu tidak cukup baik, kami ingin Liga Champions, saya akan memecat Anda.”

Komentar-komentar itu memang datang dari seorang pria yang pasti telah diberitahu tentang kenyataannya. Ini kontras dengan komentar lebih baru yang dibuat oleh manajer Spanyol ini, mundur dari pernyataan di atas, sambil menambahkan bahwa dia tidak dipekerjakan untuk mengantarkan Liga Champions di Etihad.

“Musim lalu, kami kalah di Liga Champions. Itu 13 pertandingan. Kami menang 11 kali, imbang satu kali, dan kalah satu kali,” katanya kepada Sky Sports.

“Jika kami kalah di Liga Champions, apakah itu musim Liga Champions yang buruk? Sama sekali tidak. Musim ini kami berada di semifinal Liga Champions lagi.

“Kami ingin memenangkan Liga Champions, tentu saja. Tetapi ketika mereka memanggil saya, mereka tidak memberi tahu saya bahwa kami harus memenangkan Liga Champions. Bahkan Liga Premier pun tidak.”

Kenyataannya, kita dapat setuju bahwa komentar di atas tampak seperti Guardiola mencoba untuk membenarkan kekurangannya, terutama ketika Anda mempertimbangkan bahwa City bahkan memenangkan Liga Premier sebelum manajer Spanyol itu muncul.

Sekarang atau tidak sama sekali  – sukses atau gagal untuk Guardiola

Setelah menghabiskan lebih dari 900 juta pound dan hampir satu miliar untuk transfer sejak waktunya di Manchester City, Guardiola tidak punya alasan untuk tidak memenangkan setidaknya gelar Liga Champions.

Membaca:  Pilihan Teratas FPL untuk Gameweek 32

Penambahan terbaru Erling Haaland kini membuat manajer Spanyol itu tak bisa dimaafkan untuk tidak melaju jauh di kompetisi. Pemain depan Norwegia tersebut adalah yang terbaik yang bisa didapat dalam hal penyerang dan banyak yang memuji dia sebagai ‘bagian yang hilang dalam teka-teki’ dalam upaya City untuk Liga Champions.

Guardiola memiliki satu musim tersisa di kontraknya saat ini dan fakta bahwa ia memilih untuk tidak memperpanjangnya sampai habis cukup banyak menjelaskan tentang proses pemikirannya. Itu masih bisa berarti bahwa manajer Spanyol itu sendiri bisa pergi di akhir kontrak, jika dia gagal memenangkan trofi ‘cawan suci’ setelah tujuh tahun di klub.

Jika dia tidak pergi, kemungkinan besar petinggi klub akan berterima kasih padanya karena membuat City menjadi tim yang ditakuti di Eropa, tetapi mungkin harus memutuskan hubungan dengannya untuk seorang manajer dengan silsilah Liga Champions.

Seorang spesialis di Zinedine Zidane tetap tanpa pekerjaan dan dilaporkan bertahan untuk peran manajer tim Prancis. Namun, siapa yang mengatakan bahwa prospek memimpin tim papan atas di Manchester City, ditambah dengan gaji yang besar, tidak dapat memaksa mantan pemain Prancis itu untuk berubah pikiran.

Share.
Leave A Reply