Tidak sampai larut kemarin dilaporkan bahwa Chelsea telah membajak kesepakatan untuk menandatangani Raphinha dari Leeds United. The Gunners telah menjadi favorit kurang dari 12 jam sebelum pembajakan dan ini telah menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana Chelsea berencana untuk menggunakan pemain Brasil itu untuk apa yang dijanjikan akan menjadi musim Liga Premier yang mendebarkan.

Pemain sayap Leeds, yang telah dikaitkan dengan klub-klub top Eropa sejak akhir musim lalu, telah siap untuk mendapatkan uang besar dari klub. Ceritanya adalah jika Leeds terdegradasi musim lalu, dia akan memaksa pindah tetapi jika tidak, dia akan menyerahkan nasibnya kepada klub.

Chelsea kini telah menjadi favorit yang jelas untuk menandatangani pemain sayap dari Leeds tersebut setelah mengajukan hingga £ 65 juta plus tambahan untuk pemain Brasil itu. The Blues diam-diam memantau situasi sang pemain dan dengan cepat mengambil alih klub-klub yang mendahului mereka untuk merekrut Raphinha.

Barcelona dipandang sebagai pilihan pemain pada awal negosiasi, tetapi tampaknya pihak Catalan telah memberi tahu Leeds tentang ketidakmampuan mereka untuk membiayai kesepakatan untuk mendapatkan pemain Brasil tersebut. Lebih lanjut mereka menyatakan bahwa agar dapat mengontraknya, mereka perlu melakukan beberapa penjualan pemain.

Sebuah laporan dari 90min menyatakan bahwa Arsenal telah pindah ke posisi terdepan untuk menandatangani pemain sayap Leeds itu. Namun, tawaran mereka jauh dari penilaian Leeds dan ditolak. Sejak tersiar kabar bahwa Chelsea sekarang berada di posisi terdepan untuk mengontrak pemain tersebut, The Gunners dilaporkan telah mempertimbangkan untuk meningkatkan tawaran mereka atau mereka mungkin akhirnya mencari opsi lain yang layak.

The Blues berjuang musim lalu di depan gawang dan prioritas utama mereka adalah meningkatkan serangan dengan cukup bakat dan presisi. Setidaknya, itulah yang dilihat Tuchel dalam diri Raphinha.

Membaca:  Perubahan Taktis Liga Premier

Mengapa Chelsea mengincar Raphinha?

Banyak pertanyaan bermunculan di Chelsea, mempertanyakan penilaian mereka dalam membawa pemain sayap kanan lain ketika mereka telah berinvestasi begitu banyak di area lapangan itu. Klub menyelesaikan musim Liga Premier dengan posisi tinggi di posisi ketiga tetapi banyak penggemar Chelsea menyalahkan ketidakmampuan mereka untuk memenangkan satu trofi karena kekurangan pemain sayap berkualitas.

Saat ini, Chelsea memiliki bakat yang cukup di sisi kanan lapangan dan masih dapat menimbulkan masalah bagi tim dari area itu. Posisi bek kanan berada di tangan yang tepat karena konsistensi Reece James. Namun, masalah bagi Thomas Tuchel dan fans adalah bagaimana menciptakan dominasi elektrik di area penyerangan.

Orang-orang seperti Hakim Ziyech dan Christian Pulisic tidak diragukan lagi adalah pemain berkualitas dan memiliki banyak momen ajaib dan brilian, tetapi riwayat cedera mereka tetap menjadi masalah besar bagi klub. Tampaknya mereka menghabiskan lebih banyak waktu di ranjang rumah sakit daripada di lapangan.

Hakim Ziyech adalah pemain yang cepat dan berbakat secara teknis tetapi dia kurang memiliki kekuatan fisik dan lebih sering diganggu di lapangan, meskipun dia juga memiliki pukulan kuat dalam dirinya sesekali. Pemain ini telah menikmati banyak momen bagus di lapangan tetapi kami tidak cukup sering melihatnya.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang Pulisic. Meskipun dia lebih kuat dan memiliki kemampuan untuk menciptakan sesuatu dari ketiadaan, krisis cederanya menjadi masalah bagi klub.

Namun, Raphinha memiliki semua yang ditawarkan Hakim Ziyech dan Christian Pulisic untuk Chelsea dan dia juga memiliki catatan cedera yang lumayan bagus

Pemain tersebut melakukan umpan silang dengan efisiensi dan dia juga mencetak gol dari luar kotak 18. Tuchel menilainya tinggi dan akan sangat senang untuk memilikinya.

Membaca:  Apa yang bisa diharapkan Arsenal dari Oleksandr Zinchenko?

Bagaimana dia cocok secara taktis ke dalam klub?

Thomas Tuchel adalah salah satu manajer terbaik saat ini di dunia sepak bola karena berbagai alasan. Alasan utamanya adalah kemampuannya untuk sangat fleksibel dalam membuat rencana permainan untuk timnya. Musim lalu, kami melihat Chelsea dalam nuansa dan gaya yang berbeda. Ada permainan di mana ia mengatur untuk melumpuhkan lawan, dan ada permainan yang ia atur untuk mendominasi dan mencetak begitu banyak gol, karenanya hasilnya bervariasi sepanjang musim untuk klub.

Chelsea akan melanjutkan pola yang paling disukai mereka dengan bermain di empat depan. Tuchel akan mengandalkan pergerakan yang lancar dan cepat di antara para penyerangnya. Chelsea dikenal sebagai yang terbaik ketika bek sayap mereka diberi kebebasan untuk menyerang ke depan dan membalikkan badan dengan ini memungkinkan permainan posisional.

Pemain Brasil itu akan bermain dengan sangat baik sebagai senjata terbalik, dapat menembus pemain dari dalam dan menciptakan ruang bagi James untuk masuk dan menimbulkan masalah dengan cambuknya. Havertz dan Werner selalu memiliki pergerakan yang bagus, sementara Mount akan beroperasi di posisi tengah yang memungkinkannya mereka menemukan operan dan menembak. Hal ini bisa menjadi kombo yang sangat mematikan.

Bagaimana line up Chelsea bersama Raphinha

Kami telah menetapkan bahwa Raphinha beroperasi paling baik dari sayap kanan. Ini adalah posisi yang cocok untuk kakinya dan bagaimana dia suka bermain. Dia dikenal memiliki kecepatan kilat dan kaki yang luar biasa yang dapat menyebabkan kerusakan pada pertahanan apa pun.

Chelsea memiliki bek kanan yang andal dalam diri Reece James dan ini bisa mengurangi beban pertahanan pemain Brasil itu. Jadi kita dapat dengan aman mengatakan bahwa Chelsea akan memulai dengan Raphinha dan Reece James di sisi kanan.

Membaca:  Rangkuman Berita Liga Premier Terbaru

Pertahanan saat ini sedang membutuhkan pemain dan laporan telah mengindikasikan bahwa Chelsea berada di jalur untuk merekrut kembali Nathan Ake dari Manchester City. Jika dia bergabung, dia harus bermitra dengan Thiago Silva untuk melindungi Edouard Mendy. Sisi kiri harus kita lihat apakah Ben Chillwell atau Marcos Alonso akan bermitra dengan siapa pun Tuchel ingin bermain di sayap kiri.

Posisi sayap kiri saat ini terbuka karena Raheem Sterling dikabarkan akan menuju Chelsea untuk menjadikan posisi itu miliknya. Lini tengah agak aman, dengan Kante, Kovacic dan Jorginho sementara penyerang tengah bisa jadi Kai Havertz yang memiliki musim 20/21 yang brilian.

 

Share.
Leave A Reply