Kalidou Koulibaly akhirnya membuat kepindahan yang sudah lama diinginkannya ke Liga Premier. Kesepakatan senilai hingga €36 juta diumumkan minggu lalu untuk melihat mantan pemain Napoli itu pindah ke Stamford Bridge.

Selain itu, bukan rahasia lagi bahwa Chelsea sangat membutuhkan pengganti defensif, dan penandatanganannya sangat mendesak untuk menggantikan bek yang pergi meninggalkan klub.

Selama satu dekade terakhir, pemain Senegal itu telah membuktikan dirinya sebagai salah satu bek terbaik di dunia. Kegigihan, agresi, dan kehadirannya di udara telah membuatnya menjadi raksasa di jantung pertahanan untuk klub dan negaranya.

Sejak 2016, Koulibaly telah dikaitkan dengan kepindahannya ke Liga Premier. Klub seperti Manchester United, Manchester City, dan Liverpool semuanya sudah sangat dekat untuk mengontraknya di berbagai jendela transfer. Namun, Napoli hanya menunda hal yang tak terhindarkan dengan memasang label harga gila pada pemain berusia 31 tahun itu.

Dia telah bekerja di bawah beberapa manajer yang sangat bagus, terutama Carlo Ancelotti, yang pernah menggambarkannya sebagai salah satu bek terbaik yang pernah bekerja dengannya. Dan, tentu saja, itu pujian besar mengingat manajer tersebut telah bekerja dengan Paolo Maldini dan Sergio Ramos.

Tidak ada keraguan bahwa pemain berusia 31 tahun itu memiliki pengalaman, kualitas kelas dunia, dan mentalitas yang dibutuhkan untuk sukses di liga yang sulit seperti Premier League. Terlebih lagi, pertanyaan di hadapan kita adalah bagaimana ia cocok dengan ideologi dan metode Thomas Tuchel.

Musim lalu terbukti sulit bagi The Blues, dan kesengsaraan di lini pertahanan mereka semakin diperparah setelah pengumuman bahwa Antonio Rudiger akan pergi ke Real Madrid dan Andreas Christensen akan bergabung dengan tim Catalan. Namun, apakah Koulibaly cocok dengan sempurna di Liga Premier? Kualitas apa yang dia miliki yang bisa membuatnya masuk dalam skuad Chelsea? Mari kita cari tahu.

Membaca:  Mengapa Liverpool tak akan finis di posisi kedua musim ini

Mengapa Chelsea memilihnya?

Klub London barat itu telah kehilangan Antonio Rudiger dan Andreas Christensen dalam satu jendela transfer dan membutuhkan pengganti di posisi itu dan karena itulah ia direkrut. Namun, Chelsea tidak hanya membutuhkan pengganti, tetapi juga seorang yang berpengalaman dalam pemain internasional Senegal itu.

Musim depan, kita kemungkinan akan melihat kemitraan antara Koulibaly dan Thiago Silva yang selalu lincah. Kemitraan defensif ini hampir berusia 70 tahun digabungkan dan membawa tingkat pengalaman dan fisik yang baru. Thiago Silva sendiri, tidak tampil buruk sejak kepindahannya dari PSG. Meskipun sekarang jauh lebih lambat, bek tengah Brasil itu menutupi kekurangannya dengan taktik dan pengalamannya.

Namun, ketika petinggi Chelsea mengetahui bahwa pemain Senegal itu tersedia untuk transfer dan bahwa ia telah menolak kontrak baru di Napoli, mereka melihatnya sebagai peluang bagus untuk mendatangkan bek tengah elit itu untuk memperkuat pertahanan mereka.

Penandatanganannya menggairahkan banyak penggemar karena ia dikenal sebagai pemimpin di belakang, pesepakbola yang ulet, dan bek yang sulit untuk dilewati.

Pemain Senegal itu juga merupakan ancaman; berbadan tinggi dan kemampuan melompatnya cukup mengesankan, yang memungkinkannya memenangkan beberapa duel udara di Serie A dan mencetak beberapa gol dari bola mati.

Dia juga bisa membangun permainan dari belakang. Pemain berusia 31 tahun itu telah bekerja dengan Mauricio Sarri, yang dikenal sebagai nenek moyang penguasaan bola. Melihat hampir semua timnya dibangun dari pertahanan, pemain bertahan tersebut harus memiliki sifat ini.

Meskipun ia telah dikenal membuat beberapa kesalahan defensif sesekali, Koulibaly adalah bek tengah elit, dan Chelsea harus mengharapkan hal-hal baik di belakang.

Bagaimana ia akan cocok secara taktis di Chelsea

Koulibaly memiliki tugas yang tidak menyenangkan untuk menggantikan bek Jerman Antonio Rudiger. Pemain asal Jerman itu dikenal dengan tipe pertahanannya yang kasar, kecenderungannya untuk mengarahkan bola ke depan, dan tekelnya yang tidak masuk akal. Salah satu kelemahan utama yang dimiliki Rudiger adalah kecenderungannya untuk membiarkan pembelaannya terbuka. Koulibaly tidak memiliki kelemahan- kelemahan diatas dan bisa puas untuk tetap berada di belakang dan menjaga pertahanan.

Membaca:  Pratinjau Liverpool vs Manchester City

Meskipun kami harus mengakui bahwa pemain Senegal ini membutuhkan waktu untuk beradaptasi dengan metode Tuchel dan sifat melelahkan dari Liga Premier, pemain asal Senegal ini memiliki kualitas untuk memimpin pertahanan itu. Mengingat waktu dan ruang yang diperlukan, dia harus mendapatkan ritmenya dengan cepat.

Musim lalu cukup menarik bagi Chelsea. Gol yang dicetak untuk tim tersebar dari seluruh tim. Kami melihat Reece James, Marcos Alonso dan Thiago Silva mencetak gol di waktu yang berbeda selama kampanye.

Tren ini menunjukkan bahwa Tuchel membangun timnya untuk menyerang di semua lini, dan pemain Senegal itu harus berbaur dan berkontribusi pada tujuan tim.

Ahli taktik asal Jerman itu telah mengerahkan formasi pertahanan yang berbeda sejak ia tiba di klub. Hal ini karena dia sangat memperhatikan pertahanannya, yang sudah mencatatkan 27 clean sheet dalam 45 pertandingan pertamanya.

Tuchel kebanyakan menempatkan tiga di belakang, dengan tiga bek tengah duduk tepat di belakang bek sayap dan gelandang.

Bagaimana line up Chelsea bersama Koulibaly?

The Blues akan tampil baru musim depan, terutama di lini pertahanan dengan tambahan Koulibaly. Struktur pertahanan yang kemungkinan akan melihat barisan pemain Senegal ini dengan Thiago Silva dan Cesar Azpilicueta. Selain itu, warga London barat telah dikaitkan dengan kepindahan Nathan Ake dari Manchester City. Pemain asal Belanda yang kebetulan merupakan produk akademi Chelsea yang terkenal itu, dipandang sebagai opsi lain di belakang.

Reece James dan Ben Chilwell kemungkinan besar akan melanjutkan peran mereka masing-masing sebagai bek sayap kanan dan kiri. Kedua pemain tersebut juga akan sangat penting untuk pertahanan karena mereka merupakan bagian integral dari kesuksesan ide-ide Tuchel.

Membaca:  Bintang- bintang top Liga Premier yang bisa meninggalkan klub mereka sebelum jendela transfer berakhir

Lini tengah harus berisi N’golo Kante, yang juga merupakan penggerak penting lainnya, dan Mateo Kovacic, yang bertugas mengubah pertahanan menjadi serangan. Chelsea juga dapat menurunkan pemain seperti Jorginho dan Ruben Loftus-pipi di posisi tersebut.

Mason Mount akan ditugaskan untuk mengatur serangan dan kreativitas. Pemain Inggris itu juga bisa bermain di sayap tetapi paling efektif bermain di belakang penyerang.

Pemain baru The Blues, Raheem Sterling, dipastikan akan bermain di sayap kiri dan diapit oleh Christian Pulisic atau Hakim Ziyech dan memungkinkan Kai Havertz memimpin serangan dengan kepergian Romelu Lukaku.

Share.
Leave A Reply