David Beckham tidak diragukan lagi adalah salah satu pemain terhebat dalam sejarah Manchester United. Kemampuannya untuk melakukan umpan silang yang sangat baik dan mencetak gol tendangan bebas luar biasa tidak akan pernah terlupakan. Artikel ini bertujuan untuk membawa kita kembali ke Manchester United 1999 dan mengingatkan kita pada beberapa peristiwa di Manchester 1999, dan garis besar di mana mantan kapten Inggris itu berada saat ini.

Kisah Manchester United tidak akan lengkap tanpa kisah Treble Winners mereka pada tahun 1999. Mereka adalah tim Inggris pertama dan satu-satunya yang mencapai prestasi seperti itu. Tim Man United 1999 masih disebut sebagai tim Liga Primer terbaik yang pernah ada karena kehebatan pencapaian tersebut, dan David Beckham adalah bagian besar dari prestasi itu dalam  segala hal.

Mantan kapten Three Lions ini menjadi ikon pesepakbola modern di akhir tahun 90-an. Ini karena pendekatannya yang santai terhadap permainan. Dia dikenal memiliki berbagai potongan gaya rambut, mengenakan pakaian yang sangat modis dan membawa style dan kemewahan ke permainannya.

Tahun 1999 akan selalu menjadi kenangan bagi Manchester United dan para pemain terutama David Beckham. Dia meninggalkan klub pada tahun 2003 untuk bergabung dengan Real Madrid kemudian juga sempat singgah di Amerika Serikat dan membakar negara itu.

Namun, David Beckham lebih dari sekadar pemain sepak bola. Legenda Inggris itu juga seorang model, dermawan, dan baru-baru ini menjadi pemilik klub.

Mari kita menyelami kehidupan legenda sepak bola yang penuh teka-teki ini, melihat tahun 1999 Man United-nya dan apa yang ia lakukan sekarang.

 

Dulu : Kisah Treble 1999

Manchester United mendominasi sepak bola Inggris, dan pada saat itu telah memantapkan dirinya sebagai pesaing di Eropa, tetapi trofi liga champions masih terbukti sulit dicapai oleh raksasa Inggris itu.

Membaca:  Pekan ke-23 adalah pesta gol dan para penggemar Premier League bersenang-senang menyaksikan sepuluh pertandingan yang berlangsung.

Kisah Manchester United dan Beckham tidak akan lengkap tanpa menyebut Class of 92′ yang terkenal. Mereka terdiri dari pemain muda yang dinobatkan sebagai juara FA Youth Cup dan dipandang sebagai generasi baru oleh orang-orang di klub.

Mereka termasuk orang-orang seperti Paul Scholes, Gary Neville, Phil Neville, Ryan Giggs, Nick Butt dan David Beckham. Meskipun ada pemain lain di kelas ini, para pemain di atas lebih menonjol dan terus memainkan peran kunci untuk klub di masa depan.

Tahun 1999, dipandang sebagai tahun terbaik dan terpenting dalam karir David Beckham. Sebelum tahun itu, pada tahun 1998, ia menjadi bahan ejekan ketika dia diusir keluar lapangan saat melawan Argentina. Meskipun Inggris memiliki peluang bagus untuk memenangkan pertandingan berkat banyaknya bintang dan awal yang indah, pengusiran Beckham bukanlah alasan mengapa mereka tidak memenangkan Piala Dunia.

Memasuki musim baru (1998/1999), dia dicemooh di setiap stadion tandang lewat spanduk serta nyanyian ‘kegagalan’ di Prancis 98, yang sepertinya menjadi hal biasa pada saat itu.

Pemain sayap Inggris itu mampu melewati tantangan dan menghasilkan musim yang layak untuk ballon d’or saat ia mencetak 9 gol dan 18 assist.

Golnya melawan Arsenal di semifinal Piala FA akan selalu dilihat sebagai salah satu gol terbaik dalam sejarah kompetisi. Beckham, yang saat itu berusia 23 tahun, berada di puncak kekuatannya dan konsistensinya yang berkelas memainkan peran penting dalam menentukan musim kemenangan treble Man United.

Meskipun kita selalu cenderung melihat Ole Gunnar Solskjaer sebagai pahlawan kemenangan Manchester United di Liga Champions 1999, patut dicatat bahwa David Beckham-lah yang memberikan umpan silang yang memberi dua gol kemenangan Man United atas Bayern Munich.

Membaca:  Momen ketika Pemimpin Premier League Tersungkur

1999 adalah tahun yang begitu penting bagi pemuda kelahiran Manchester tersebut, karena itu adalah tahun penebusan dan tahun kebesaran yang tak tertandingi di mana ia memainkan peran utama.

 

Sekarang : David Beckham Dan Inter Miami

Setelah mengakhiri karir sepak bolanya dengan menjalankan tugas yang sukses di Paris Saint-Germain, Beckham tentu memiliki banyak hal untuk dikerjakan setelah sepak bola.

Pernikahannya dengan mantan penyanyi Victoria Beckham semakin memperkuat sisi lain dirinya dan membuatnya menjadi model, dermawan, dan aktor paruh waktu di Hollywood.

Namun, baru pada 2018 mantan superstar Manchester United dan Real Madrid itu memutuskan untuk masuk ke manajemen sepakbola.

Semuanya dimulai pada tahun 2012, ketika komisaris MLS mengumumkan bahwa liganya sedang dalam pembicaraan dengan para pemangku kepentingan di Miami untuk pembentukan tim sepak bola di kota itu.

Klub yang dibentuk di kota itu, Miami Fusion telah gulung tikar pada awal abad ini dan investor lain di kota itu seperti Marcelo Claure, yang juga berbasis di kota itu, gagal mengakuisisi tim pada tahun 2009.

David Beckham kemudian menerima tawaran untuk membeli klub saat ia bermain untuk LA Galaxy dengan harga yang bagus, tetapi dia tidak dapat membeli ekstensi klub yang akan dikenal sebagai Inter Miami, sampai 2018. 

Klub ini sekarang dimiliki bersama oleh Mas bersaudara (Jorge dan Jose Mas)

Meskipun begitu klub ini belum menemukan kestabilan di sepak bola MLS, sebagaimana mereka telah kesulitan sejak pendiriannya.

Manajer mereka saat ini adalah mantan rekan setim Beckham, Phil Neville, yang meninggalkan perannya sebagai pelatih kepala tim wanita Inggris untuk membimbing klub yang berbasis di Miami ini. Mereka telah mendatangkan pemain-pemain besar seperti Gonzalo Higuain dan Blaise Matuidi.

Membaca:  Opini: Masalah di luar lapangan berkontribusi pada runtuhnya gelar Arsenal

David Beckham telah mengalami jatuh bangun dalam karir sepak bolanya. Ada pasang surut tetapi kemampuannya untuk bertahan serta dinamis, telah membuatnya tetap relevan dalam dunia olahraga dan industri hiburan.

Karir barunya sebagai administrator sepak bola menjajikan sesuatu yang menarik, dan kami akan melihat perkembangannya seperti yang kami lakukan selama karir kebintangannya, terutama, pada tahun 1999.

Share.
Leave A Reply