Kampanye Liverpool yang lesu berlanjut saat The Reds menderita kekalahan kedua beruntun di Liga Primer untuk mengakhiri 29 pertandingan tak terkalahkan mereka di Anfield.

Di depan para loyalisnya, The Reds tidak pernah kalah di kandang dalam lima setengah tahun dan sekarang mereka kalah beruntun dari dua klub terbawah di liga.

Sesuai dengan performa terkini, Liverpool merekayasa kejatuhan mereka sendiri saat kesalahan antara Joe Gomez dan Alisson membuat gol pembuka Rodrigo di depan gawang The Kop yang kosong. Ini adalah kedelapan kalinya mereka tertinggal lebih dulu dalam 12 pertandingan Liga Primer musim ini dan hanya Southampton (sembilan) yang memiliki jumlah ketertinggalan lebih banyak.

Tuan rumah menyamakan kedudukan melalui Mohamed Salah tetapi masih harus berjuang untuk menciptakan banyak peluang bersih. Ketika mereka melakukannya, Illan Meslier melakukan total sembilan penyelamatan yang membuatnya menyamai rekor jumlah penyelamatan dalam sebuah pertandingan liga untuk mempertahankan kemenangan timnya.

Crysencio Summerville – menjelang ulang tahunnya yang ke-21 – memanfaatkan bola liar dan dengan cepat melepaskan tembakan ke sudut bawah Alisson pada menit ke-90 untuk mengejutkan penggemar Anfield yang sudah frustrasi.

Rekor Kandang Yang Patah

Tanpa kemenangan dalam delapan pertandingan, Leeds secara luar biasa mengakhiri rekor tak terkalahkan 70 pertandingan kandang Virgil van Dijk setelah 59 kemenangan dan 11 kali seri di Liga Primer. Ini adalah rekor yang membanggakan yang dipegang pemain berusia 31 tahun itu sejak bergabung dengan klub pada 2018.

Setelah absen karena cedera selama enam kekalahan kandang berturut-turut antara Januari dan Maret 2021, Van Dijk mempertahankan rekor tak terkalahkannya di liga tetap utuh ketika kembali bermain tetapi ia akhirnya merasakan kekalahan kandang yang paling pahit.

Membaca:  5 alasan mengapa Lionel Messi masih jauh dari kata selesai!

Tentu saja, kemenangan lawan di menit-menit akhir di penghujung penampilan kandang yang hambar adalah momen yang menyedihkan di musim mereka sejauh ini.

Faktanya, kekalahan keempat Liverpool di Liga Primer musim ini sudah dua kali lipat dari keseluruhan yang mereka rasakan musim lalu dan empat kemenangan mereka dengan empat hasil imbang dalam 12 pertandingan pertama musim ini sama dengan awal buruk yang mereka alami di bawah kendali Roy Hodgson pada musim 2010 -11.

Pasukan Jürgen Klopp menemukan diri mereka di posisi kesembilan, 13 poin di belakang Manchester City dan delapan poin di belakang Newcastle yang berada di urutan keempat. Yang mengkhawatirkan, mereka dikalahkan di kandang oleh The Whites yang berlari 11km lebih jauh selama 90 menit permainan.

Lini Pertahanan Yang Terganggu

Sementara kesalahan Joe Gomez menyusul perannya dalam gol kemenangan Nottingham Forest seminggu sebelumnya. Virgil van Dijk sudah lama kehilangan auranya dan gagal menutup tembakan Summerville yang menghasilkan kemenangan tim tamu di Anfield.

Klopp mengeluhkan pertahanan timnya serta kurangnya kontrol mereka secara umum untuk sebagian besar permainan;

“Anda tidak bisa bertahan seperti kami bertahan di sekitar gol kedua – itu tidak mungkin.

“Tapi kami melakukannya dan saya tidak yakin bagaimana menjelaskannya sekarang. Itu tetap terjadi dan itulah mengapa kami kalah.

Tim Merseyside merah telah melihat ke atas setelah menang 3-0 dalam laga Liga Champions melawan Ajax untuk mengamankan tempat mereka di babak 16 besar. Namun, kembali ke aksi domestik membawa kembali semua masalah mereka yang tumbuh musim ini.

Kesengsaraan Si Merah

Berkaitan dengan itu, Fabinho terus terlihat seperti bayangan dirinya yang sebenarnya karena ketidakmampuannya untuk mengontrol permainan telah menjadi jelas bagi Liverpool musim ini. Sang penghancur lini tengah tampaknya menderita kelelahan setelah memainkan banyak pertandingaan selama bertahun-tahun dan The Reds menjadi lebih buruk karenanya.

Membaca:  Lima hal teratas yang kita pelajari dari pertandingan pembukaan akhir pekan ini

Legenda Liverpool Graeme Souness menyoroti kurangnya kekuatan di lini tengah setelah kekalahan menyakitkan dari Leeds;

“Anda dapat mengatakan itu adalah gol pertama yang beruntung, tetapi itu bukan alasan mengapa Liverpool kalah; Liverpool berada satu mil dari tempat mereka berada dalam beberapa tahun terakhir: mereka tidak bermain dengan intensitas yang sama.

“Saya pikir, dalam banyak kasus malam ini, Leeds bertanding terlihat layaknya seperti apa yang telah dilakukan tim Liverpool selama bertahun-tahun. Mereka pada dasarnya menggertak tim, Liverpool, mengacaukan lini tengah mereka. Sekarang mereka diganggu di lini tengah, itu membuat mereka rentan di belakang dan mereka tidak menciptakan peluang yang sama di depan. Liverpool adalah bayangan diri mereka sendiri.”

Sementara cedera telah mengganggu awal mereka musim ini, profil skuad perlu disegarkan dengan banyak pemain kunci yang sekarang berusia di atas 30 tahun. Liverpool juga menyesali kegagalan mereka mengamankan bala bantuan untuk lini tengah yang bervariasi selama musim panas karena ketidakseimbangan yang serius sebagian besar telah merusak upaya mereka.

Dengan jadwal pertandingan yang tidak berhenti sampai dan setelah Piala Dunia, Klopp harus menemukan keseimbangan yang dibutuhkan timnya untuk menemukan konsistensi yang dibutuhkan untuk menyelamatkan musim mereka. The Reds yang sekarang jauh dari diri mereka musim lalu yang hampir memenangkan Quadruple pada 2021-2022 yang belum pernah terjadi sebelumnya, mereka akan membutuhkan lebih dari sekedar keberuntungan untuk menghindari keterpurukan jangka panjang.

Share.
Leave A Reply