Penggemar sepak bola mendapatkan banyak kesenangan dan kegembiraan saat Brighton mengamankan kemenangan pertama mereka atas Chelsea di Liga Primer Inggris setelah sebelumnya menelan sepuluh kekalahan dan empat kali seri dalam sejarah pertemuan mereka.

Kemenangan telak 4-1 yang terbukti menjadi kekalahan pertama Chelsea era Graham Potter ketika dirinya kembali ke Stadion Amex saat Brighton asuhan Roberto De Zerbi memaksakan serangkaian kesalahan pemain The Blues untuk memimpin 3-0 di babak pertama.

Sembilan pertandingan tak terkalahkan The Blues di bawah manajer baru harus terhenti, tetapi mengapa penggemar Chelsea harus tetap optimis setelah kinerja dan hasil yang mengejutkan ini?

Hari Yang Buruk

Segala sesuatunya berjalan salah untuk Chelsea dalam keadaan yang menegangkan bagi kedua belah pihak ketika keunggulan pada menit kelima untuk Brighton mengawali performa mereka yang merajalela setelah dua peluang sebelumnya digagalkan Thiago Silva dengan melakukan clearances brilian di garis gawang.

Dengan cepat menjadi jelas bahwa Seagulls menciptakan atmosfer hebat di dalam dan di luar lapangan, dan Chelsea berjuang untuk menyamai intensitas tim tuan rumah.

Dua gol bunuh diri sebelum turun minum semakin memperburuk luka saat Brighton memanfaatkan ruang di belakang bek sayap Chelsea, sehingga mampu mengalahkan tiga bek The Blues yang diisi Trevoh Chalobah, Thiago Silva dan Marc Cucurella. Selain itu, tidak adanya gelandang bertahan di trio lini tengah Potter semakin mengeksploitasi kelemahan taktis ini saat mereka berjuang untuk mengendalikan dan menguasai bola.

Seperti yang telah ia lakukan sepanjang masa jabatannya, Potter mengubah formasi menjadi 4-3-3 untuk memberikan respons tepat yang mereka butuhkan di awal babak kedua saat The Blues mampu membalaskan satu gol melalui Kai Havertz.

Membaca:  Pilihan teratas FPL untuk Gameweek 24

Kendati demikian, Brighton kembali mencetak gol keempat meskipun Chelsea mendominasi babak kedua untuk menambah Halloween yang mengerikan.

Menemukan Soliditas

Secara keseluruhan, Graham Potter sedikit meningkatkan permainan menyerang Chelsea, tetapi pelatih berusia 47 tahun itu kurang beruntung dengan lini belakang timnya karena serentetan cedera yang telah menghalanginya untuk membangun struktur pertahanan yang konsisten.

Wesley Fofana, Reece James, Kalidou Koulibaly, dan bahkan N’golo Kanté telah menghabiskan banyak waktu di ruang perawatan sejak penunjukan manajer Inggris itu dan absennya begitu banyak pemain bertahan telah mempengaruhi soliditas atau konsistensi Chelsea dalam pemilihan pemain.

Memang, The Blues telah mengalami ketidakseimbangan sejak masih ditangani Thomas Tuchel dan Potter harus menyelesaikan masalahnya karena pertandingan semakin padat dan cepat hanya kurang dari dua bulan setelah ia mulai bekerja sebagai manajer The Blues.

Namun, adalah naif untuk memulai dengan formasi tiga bek dalam pertandingan tandang Liga Primer yang menegangkan melawan mantan tim Potter, terutama setelah Red Bull Salzburg memanfaatkan celah yang lebar saat melakukan serangan balik selama pertandingan tengah pekan di Liga Champions.

Mantan bos Swansea itu mengakui perannya dalam kekalahan telak usai pertandingan.

“Ketika Anda kalah, Anda harus melihatnya dan jika Anda melakukan kesalahan, Anda harus menganalisisnya. Itu adalah bagian dari pekerjaan kami, bagian dari proses, dan jika kami melakukan kesalahan, saya harus bertanggung jawab untuk itu dan kami harus melakukan yang lebih baik.

“Saya juga harus memberi selamat kepada Brighton, mereka melakukan apa yang biasa mereka lakukan dengan baik. Kami memiliki beberapa peluang untuk diri sendiri, skor akhirnya mungkin membuatnya terasa sedikit lebih buruk daripada dalam hal peluang yang kami miliki, kami memiliki sentuhan di kotak yang sangat mirip dengan mereka. Mereka mendapatkan sepasang gol bunuh diri, kami memiliki beberapa peluang tetapi pada akhirnya, kami mungkin sedikit terlalu terbuka dan sekali lagi itu adalah tanggung jawab saya.”

Membaca:  Pemerintahan Liverpool Jürgen Klopp

Kelelahan Fisik

Chelsea sedang menjalani pertandingan yang melelahkan menjelang Piala Dunia FIFA 2022 dan efeknya mulai terlihat mengingat kurangnya waktu yang memadai di lapangan latihan dan serangkaian pertandingan tandang baru-baru ini.

Kekalahan di AMEX adalah pertandingan kesembilan mereka di semua kompetisi pada bulan Oktober dan pertandingan tandang mereka yang keenam.

Sementara Chelsea tentu saja tidak menikmati awal yang terbaik, intensitas tinggi dan kecepatan permainan di sepanjang pertandingan dimiliki Brighton yang lebih segar melawan sembilan dari 11 pemain yang menjadi starter hanya tiga hari sebelumnya melawan Salzburg di Austria.

Ada sedikit kejutan dalam kegagalan Chelsea untuk melakukan comeback dramatis, saat kelelahan menjadi jelas.

Potter akan dengan senang hati melakukan perubahan besar-besaran untuk pertandingan terakhir fase grup Liga Champions melawan Dinamo Zagreb setelah mereka dipastikan lolos ke babak 16 besar sebagai juara grup.

Pertandingan yang tidak menentukan itu bisa memberinya ruang untuk mencoba ide-ide baru, mengistirahatkan banyak anggota tubuh yang kelelahan, dan yang paling penting, memberikan

kesempatan kepada pemain pinggiran yang layak dan memiliki kapasitas untuk menunjukkan kemampuan.

Mengistirahatkan beberapa pemain kunci adalah yang terpenting, dengan pertandingan melawan Arsenal, Manchester City dan Newcastle berikutnya sebelum Piala Dunia dimulai di Qatar.

Mengingat keadaan yang harus ia hadapi dengan banyak pertandingan dalam waktu singkat, ini bukan saatnya untuk panik soal Chelsea asuhan Graham Potter ini. Kekalahan komprehensif seperti itu tidak bisa dihindari ketika membangun tim pemenang yang berkelanjutan seperti yang coba dilakukan Chelsea saat ini.

Share.
Leave A Reply