Lima poin unggul. 25 gol kebobolan dalam 26 pertandingan. Paling banyak mendapatkan penghargaan manajer terbaik bulan ini. Ini adalah beberapa alasan mengapa kami berpikir Arsenal akan mengangkat gelar Liga Premier pada tanggal 28 Mei 2023.

Kita bisa saja berargumen bahwa Manchester City adalah pesaing terbesar Arsenal dalam perburuan gelar dan juga menyebutkan Manchester United yang berada di bawah pimpinan Erik ten Hag merupakan opsi tambahan yang layak dipertimbangkan. Kita dapat membuat beberapa poin yang valid, terutama mengenai Manchester City, yang telah menjadikan diri mereka sebagai ahli dalam merebut gelar sejak diambil alih oleh City Football Group.

Namun, kita akan mengabaikan beberapa faktor yang telah berperan dalam keberuntungan Arsenal musim ini. Jika dianalisis, faktor-faktor ini menempatkan Arteta dan para pemainnya secara penuh dalam meraih kemenangan seperti saat mereka bermain menuju gelar pertama mereka sejak musim “invincibles” mereka 19 tahun yang lalu.

Mengumpulkan Kemenangan yang Diperlukan

Arsenal vs Bournemouth pada tanggal 4 Maret 2023, Leicester City vs Arsenal pada tanggal 25 Februari 2023, dan Aston Villa vs Arsenal pada tanggal 18 Februari 2023.

Tiga pertandingan ini memiliki dua kesamaan: Arsenal menghadapi tim yang berada di paruh bawah klasemen, dan Arsenal memenangkan pertandingan-pertandingan tersebut.

Pada liga sepak bola di seluruh dunia, kemenangan didapatkan ketika tim memenangkan pertandingan seperti ini yang cenderung lebih sulit, penuh tekad, kasar atau lebih fisik, dan intens. Saat melawan tim teratas, taktik dan pendekatan yang lebih hati-hati dapat digunakan. Sedangkan, saat melawan tim paruh bawah yang berjuang untuk bertahan, pertandingan selalu berlangsung seperti perang.

Arsenal telah melakukan pekerjaan yang baik dalam mempertahankan kemenangan pada pertandingan yang seperti ini, dan itu telah berkontribusi dalam posisi mereka saat ini. Kecuali mereka melambat dan mulai menganggap remeh pertandingan ini, mereka memenangkan liga.

Membaca:  Prediksi Tim Terbaik di Liga Premier Musim 2022/2023

Kemenangan Melawan Enam Besar

Berbeda dengan liga yang lain, memenangkan pertandingan melawan tim kuat sama pentingnya – bahkan mungkin lebih penting – seperti memenangkan pertandingan melawan tim yang berada di posisi bawah.

Ini adalah alasan mengapa Newcastle United tidak dapat mempertahankan momentum mereka dan tersingkirkan dari tiga besar. Mereka berhasil meraih hasil yang diinginkan saat melawan tim-tim kecil, tetapi gagal meraih hasil yang baik saat melawan tim-tim besar tradisional.

Arsenal telah meraih cukup banyak poin dari seluruh tim enam besar, kecuali Manchester City, yang harus mereka hadapi lagi pada bulan April. Pada saat itu, mereka bisa saja secara matematis memenangkan liga.

Mereka belum pernah mencapai prestasi ini sejak 19 tahun yang lalu dan sekarang setelah mereka mencapainya, situasinya berubah. Kemenangan-kemenangan ini membuat mereka lebih menakutkan, memberikan keunggulan psikologis saat mereka melakoni pertandingan lain.

Fleksibilitas Taktis

Mikel Arteta telah memimpin selama lima musim, tetapi akhirnya dia berhasil menjadi manajer yang sukses dalam permainan modern dengan bermain sesuai META.

META adalah akronim dari “Most Effective Tactics Available”. META berubah dari pertandingan ke pertandingan, tahun ke tahun. Suatu pertandingan bisa membutuhkan strategi serangan balik dan pertandingan selanjutnya bisa saja membutuhkan pendekatan bertahan untuk mengontrol bola di wilayah tengah lapangan.

Bahkan Pep Guardiola, manajer yang dikenal dengan tiki-taka yang khas dari era modern, telah berkembang untuk menanamkan META ke dalam gaya sepak bolanya. Meskipun dia mencoba gaya permainan berbasis posisi sebagai dasar taktik timnya, dia juga menyiapkan strategi berdasarkan lawan dan faktor lainnya.

Arteta dulunya sangat keras kepala dan sangat teguh dengan pendiriannya, tetapi sekarang dia telah berkembang – dan masih terus berkembang – secara taktis. Evolusi seorang Arteta yang dianggap memiliki pemikiran brilian tentang sepak bola adalah apa yang dapat kita lihat di Arsenal saat ini, dan itulah mengapa mereka akan memenangkan liga musim ini.

Membaca:  Derby Tyne-Wear: Newcastle United vs Sunderland

Penguatan yang Pintar

Setiap tim dapat mengklaim bahwa mereka memiliki departemen scouting yang baik, yang bertugas untuk mengidentifikasi bakat besar dari akademi mereka atau klub lain yang dapat memperkuat mereka. Namun, bagi Arsenal, klaim-klaim tersebut bisa sangat benar.

Oleksandr Zinchenko, Gabriel Jesus, Jorginho, Leandro Tossard, dan Fábio Vieira adalah transfer pemain yang terlihat seperti bisnis pada umumnya. Namun, setiap pemain ini telah menambahkan sesuatu yang sangat penting bagi tim.

Zinchenko memberikan perlindungan di tengah lapangan dari posisi bek kiri. Gabriel Jesus hanya melakukan apa yang dia lakukan di Manchester City, tetapi ia bermain dengan tanggung jawab yang lebih besar seperti saat berada di Palmeiras di Brasil.

Bagian ini dapat digunakan untuk menganalisis pemain-pemain ini tetapi siapapun bias kita, kita akan setuju bahwa Arsenal pintar dalam bisnis transfer mereka.

Beberapa target transfer mereka saat ini juga merupakan pemain yang bukan menjadi pilihan utama bagi sebagian besar penggemar. Tetapi, menilai bisnis klub di masa lalu, dapat disimpulkan bahwa situasinya mungkin tidak sesederhana yang terlihat dan keputusan transfer diambil dengan pertimbangan yang lebih luas oleh direktur teknik klub, Edu Gaspar.

Ada banyak keyakinan di klub dan The Emirates belum pernah sebising ini.

Semangat itu terasa di ruang ganti. Mikel Arteta dan para pemain lebih termotivasi dari sebelumnya.

Dengan hanya 12 pertandingan tersisa, hanya tindakan Tuhan atau keruntuhan tim yang mustahil yang dapat mencegah Arsenal dari memenangkan Liga Premier.

Share.
Leave A Reply